Klasifikasi tekanan yang lengkap: peringkat dan fasa perkembangan, jenis dan varieti

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, konsep "stres" menjadi mapan. Istilah itu sendiri merujuk kepada disfungsi emosi dan tekanan, yang selalu disertai dengan suasana negatif. Dia datang kepada kami dari abad pertengahan England, di mana "kesusahan" bermaksud kesedihan atau keperluan.

Tekanan adalah keupayaan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berubah. Dalam irama kehidupan moden, keadaan berubah bukan sahaja setiap hari, tetapi setiap jam. Oleh itu, kita dapat mengatakan dengan yakin bahawa keadaan tertekan telah menjadi perkara biasa..

Dengan tekanan, kita bermaksud perasaan tidak puas hati, kepahitan kehilangan, atau blus bermusim, tetapi walaupun terdapat gejala umum, fenomena ini mempunyai beberapa jenis, subspesies, tahap perkembangan dan fasa. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci.

Tiga peringkat tekanan

G. Selye, seorang penyelidik dan doktor Kanada, mendapati bahawa setiap organisma mempunyai tindak balas yang sama terhadap tekanan, berdasarkan corak ini, dia membahagikan keseluruhan proses menjadi 3 fasa:

  1. Reaksi yang membimbangkan di mana semua fungsi pelindung badan digerakkan. Tubuh menyesuaikan diri dengan keadaan kewujudan baru. Berkat kepekatan fungsi organ dan sistem vital, perasaan seperti ingatan, perhatian, sentuhan, persepsi ditingkatkan. Tahap mobilisasi dicirikan oleh kenyataan bahawa semasa tekanan, tahap pemikiran meningkat, pilihan untuk menyelesaikan masalah dijumpai, dan orang itu mengatasi beban yang muncul. Tahap kegelisahan.
  2. Ketahanan terhadap ketidakseimbangan, ketika tubuh menyesuaikan diri dengan perubahan, dan semua parameter yang di luar kawalan pada tahap 1 dinormalisasi. Individu terbiasa dengan suasana baru, tetapi jika sukar bagi tubuh untuk cepat menyesuaikan diri, dan daya tahan berterusan untuk waktu yang lama, fasa terakhir tekanan bermula. Tahap penentangan.
  3. Keletihan berlaku setelah percubaan yang tidak berjaya untuk menyesuaikan diri, ketika kekuatan fizikal hilang, dan keadaan mental mula gagal. Fasa ini terbahagi kepada 2 peringkat.

Tahap tekanan menurut Selye dengan jelas

Tahap keletihan tekanan mempunyai dua peringkat:

  1. Pada tahap kekecewaan, prestasi menurun, tingkat pemikiran dan persepsi menurun, menjadi sukar untuk menemukan jalan keluar dari keadaan yang berlaku. Seseorang tidak dapat menilai keadaan dan membuat keputusan dengan secukupnya. Ini mempengaruhi hasil kerja, pemikiran kreatif digantikan oleh pengulangan algoritma tindakan yang sederhana. Sekiranya proses ini menyentuh pihak pengurusan, maka tuntutan impulsif terhadap pekerja, serangan agresif yang tidak tepat ke arah mereka akan bermula. Laluan keluar dipilih secara rawak dari senarai yang muncul semasa tekanan pertama.
  2. Pada peringkat pemusnahan, semua proses dihambat. Seseorang jatuh pusing, sukar baginya untuk menumpukan perhatian pada perkara-perkara penting, dia tidak menyelami intipati perbualan, menarik diri dan lebih banyak mendiamkan diri. Jenis pemusnahan ini disebut hyperinhibition. Fenomena ini dapat berkembang di "saluran" lain, apabila seseorang, tidak mendapat tempat untuk dirinya sendiri, melakukan tindakan ruam, aktivitinya tidak teratur. Dia menjadi penarik, sukar untuk menjerit atau "menjangkau" kepadanya. Tekanan jenis ini dipanggil hipereksitasi..

Semasa fasa keletihan, pelbagai penyakit muncul yang mempengaruhi:

  • saluran gastrousus;
  • sistem kardiovaskular;
  • keadaan mental;
  • kekebalan;
  • keadaan rambut, kuku dan kulit.

Klasifikasi tekanan - jenis dan subspesies

Tempoh tekanan adalah:

  • jangka pendek;
  • episodik;
  • kronik.

Tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan bergantung kepada sebab-sebab yang menyebabkan terjadinya:

  • harapan yang tidak terpenuhi;
  • kegembiraan sebelum permulaan;
  • kehilangan masa;
  • perubahan dalam kehidupan;
  • monoton kehidupan;
  • kemunculan pasif;
  • kesempurnaan yang tidak dapat dicapai;
  • perubahan mendadak;
  • kenyang dengan faedah;
  • pencapaian matlamat yang telah ditetapkan.

Tekanan bergantung pada banyak faktor yang menentukan jenis keterlaluan emosi. Ini adalah konflik sehari-hari, ketidakpuasan hidup, gaji, kedudukan, ketakutan untuk tidak diperlukan oleh masyarakat, kekurangan masa, perubahan zon waktu yang berterusan, hierarki hubungan antara pekerja dan pengurusan.

Terdapat banyak sebab dan mereka dibahagikan kepada 3 kumpulan:

  • menghilangkan tekanan;
  • stres mengalami kelemahan;
  • tekanan yang berterusan.

14 peringkat perkembangan tekanan menurut Torsunov:

Bahagian terang dan gelap

Kita terbiasa dengan kenyataan bahawa tekanan selalu menjadi akibat negatif, disebut kesusahan, tetapi ada juga sisi positif dari fenomena ini - eustress:

  1. Tekanan dicirikan oleh ketidakseimbangan dalam parameter fisiologi dan psikologi badan. Ia boleh menjadi jangka pendek dan cepat mencapai "titik didih", atau memerlukan sifat kronik dan menyebabkan kegagalan semua sistem penting.
  2. Eustress dapat dikenal pasti oleh lonjakan emosi gembira dan sikap positif seseorang. Ini berlaku ketika dia mengetahui tentang situasi masalah yang akan datang, tidak tahu bagaimana menyelesaikannya, tetapi berharap untuk berjaya menyelesaikan kes tersebut. Contohnya, wawancara untuk kedudukan yang dibayar dengan baik atau peperiksaan masuk untuk institusi pendidikan. Tekanan sedemikian diperlukan untuk menyelesaikan masalah sehari-hari yang timbul, kerana ia menggerakkan semua kekuatan untuk hasil yang positif. Contohnya, walaupun penggera pagi yang membenci berdering, ini membuat anda gembira dan bangun. Eustress, yang mempunyai kekuatan yang lemah, baik untuk kesihatan manusia dan meletakkan dirinya sebagai "reaksi bangun".

Subjenis kesusahan

Jenis tekanan yang paling biasa adalah tekanan fisiologi. Ia berlaku apabila faktor luaran mempengaruhi tubuh manusia. Sekiranya anda terbakar atau lapar, terlalu panas di bawah sinar matahari dan mencubit jari anda, maka anda tidak boleh melakukannya tanpa rasa tertekan. Pada peringkat fisiologi, tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan:

  • biologi dikaitkan dengan berlakunya pelbagai penyakit;
  • tekanan kimia yang disebabkan oleh pendedahan kepada kimia, serta kebuluran oksigen atau oksigen berlebihan);
  • fizikal diprovokasi oleh aktiviti fizikal yang berlebihan, atlet profesional tunduk kepadanya;
  • mekanik berlaku dalam tempoh selepas operasi, ketika menerima kecederaan kompleks yang melanggar integriti tisu atau organ.

Subspesies seterusnya adalah tekanan psikologi, yang dicirikan oleh dua jenis konflik:

  1. Rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri yang berkaitan dengan ketidakcocokan harapan dan kenyataan. Konflik seperti ini paling sering terjadi pada orang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan yang berkaitan dengan usia dalam penampilan dan tubuh secara keseluruhan..
  2. Keadaan tertekan kerana konflik sosial dalam unit sosial. Contohnya, konflik keluarga, pertengkaran dengan rakan atau rakan sekerja.

Tekanan emosi berlaku apabila seseorang terdedah kepada rangsangan emosi. Konflik menjadi menjengkelkan apabila seseorang tidak dapat memenuhi keperluan biologi atau sosiobudaya dalam jangka masa yang lama..

Sebagai contoh, kebencian yang kuat terhadap orang yang disayangi, penipuan, dan juga maklumat yang berlebihan, yang biasanya timbul ketika membuat persiapan untuk peperiksaan, mengemukakan laporan tahunan. Selama bertahun-tahun penyelidikan, menjadi jelas bahawa tekanan adalah individu bagi setiap orang dan membawa kepada akibat yang berbeza..

Menariknya, orang dengan toleransi tekanan meningkat dengan cepat mengatasi situasi yang melampau. Mereka yang mempunyai indikator yang diremehkan mungkin menghadapi neurosis, tekanan darah tinggi, gangguan sistem vital badan. Apa yang paling menderita bergantung pada ciri-ciri individu dan kehadiran penyakit kronik, kerana bebannya terutama menuju ke saluran yang paling lemah.

Jenis orang dalam keadaan tertekan

Setiap orang bertindak balas terhadap sumber tekanan secara individu, setiap fasa pada orang yang berlainan dapat bertahan lebih kurang dalam masa. Ia bergantung pada ketahanan seseorang terhadap tekanan, kemampuannya untuk "membengkokkan" keadaan dengan cepat dan mencari jalan keluar yang tepat untuk menyelesaikan masalah.

Pakar mendapati bahawa terdapat reaksi yang berbeza terhadap tekanan, dan telah mengenal pasti 3 jenis orang:

  • mereka yang dapat menahan beban tekanan untuk waktu yang lama, semasa berada dalam keadaan yang sangat baik dan keadaan mental yang mencukupi;
  • mereka yang, apabila masalah berlaku, kehilangan kemampuan untuk bekerja, sukar bagi mereka untuk mencari jalan penyelesaian dan menyesuaikan diri dengan keadaan baru;
  • mereka yang dapat bekerja dengan produktif dan menunjukkan hasil yang tinggi, hanya dalam keadaan tertekan, masalah "memacu" mereka dan membuat mereka bergerak maju.

Kesan negatif manusia

Kemunculan situasi tertekan memerlukan sejumlah aspek negatif yang mempengaruhi tingkah laku dan keadaan seseorang.

Banyak parameter fungsi normal badan terganggu.

Aktiviti fisiologi menurun:

  • kegelisahan muncul;
  • koordinasi terganggu;
  • kekakuan pergerakan berlaku;
  • air mata atau tawa yang tidak dijangka menunjukkan dirinya;
  • hiperhidrosis muncul;
  • pelanggaran selera makan dan rejimen harian.

Keadaan psikologi terganggu:

  • perhatian tersebar;
  • fungsi memori terganggu;
  • aktiviti pertuturan meningkat atau, sebaliknya, dihambat;
  • pemikiran mempercepat atau melambatkan, termasuk pemikiran kreatif;
  • persepsi mengenai realiti di sekitarnya terganggu;
  • ada keinginan yang tidak masuk akal untuk berdebat dengan orang lain dan mencari kekurangannya.
  • kualiti kerja yang dilakukan menurun;
  • rancangan dan projek terganggu;
  • pergolakan emosi tinggi (kekambuhan yang tidak mencukupi pada rakan sekerja).

Tekanan adalah fenomena yang saling berkaitan dengan semua aspek kehidupan manusia. Situasi sukar tidak selalu membawa kesan negatif.

Kesan kecil tekanan pada seseorang bermanfaat kerana ia dapat berfikir dengan cepat, membuat keputusan dan melakukan perkara yang betul. Menggerakkan semua kekuatan untuk menghilangkan masalah dan menjadikannya tahan tekanan.

Tahap utama tekanan menurut G. Selye.

Tahap (fasa) tekanan:

1. Tahap kegelisahan adalah reaksi langsung terhadap kesan yang memerlukan penyusunan semula adaptif.

2. Tahap rintangan (rintangan) - tempoh penyesuaian yang paling berkesan.

3. Tahap keletihan (kegagalan penyesuaian) - pelanggaran proses penyesuaian sekiranya berlaku hasil yang tidak menguntungkan.

Dalam fasa kegelisahan, pertahanan tubuh dikerahkan, meningkatkan kestabilannya. Tubuh berfungsi dengan tekanan yang tinggi. Pada tahap ini, ia masih dapat mengatasi beban dengan bantuan mobilisasi cadangan yang dangkal, atau berfungsi, tanpa penyusunan semula struktur yang mendalam. Secara fisiologi, mobilisasi primer ditunjukkan dalam hal berikut: darah menebal, kandungan ion klorin di dalamnya berkurang, terdapat peningkatan pelepasan nitrogen, fosfat, kalium, peningkatan dalam hati atau limpa diperhatikan, dll..

Dalam fasa rintangan (penstabilan), atau penyesuaian yang paling berkesan, keseimbangan berlaku dalam perbelanjaan rizab penyesuaian badan. Semua parameter yang tidak seimbang pada fasa pertama diperbaiki pada tahap baru. Tindak balas badan terhadap faktor persekitaran yang mempengaruhi diberikan sedikit berbeza dengan norma.

Fasa Ekzos. Oleh kerana rizab fungsional habis pada fasa pertama dan kedua, perubahan struktur berlaku di dalam badan, tetapi apabila tidak cukup untuk berfungsi normal, penyesuaian lebih lanjut terhadap keadaan dan aktiviti persekitaran yang berubah dilakukan disebabkan oleh sumber tenaga badan yang tidak dapat diganti, yang cepat atau lambat berakhir dengan penipisan.

Pengaruh yang lemah tidak membawa kepada tekanan, ia timbul apabila pengaruh tekanan (objek, fenomena atau faktor persekitaran lain yang tidak biasa bagi seseorang) melebihi kemampuan menyesuaikan diri yang biasa dilakukan oleh individu. Di bawah pengaruh tekanan, hormon tertentu mula dilepaskan ke dalam darah. Di bawah pengaruh mereka, cara operasi organ dan sistem badan berubah..

Tekanan berlaku apabila badan terpaksa menyesuaikan diri dengan keadaan baru - tekanan tidak dapat dipisahkan dari proses penyesuaian.

Inti tindak balas tekanan terletak pada kegembiraan "persiapan" dan pengaktifan tubuh, yang diperlukan untuk kesediaan untuk menghadapi tekanan fizikal. Tekanan selalu mendahului pembaziran sumber tenaga tubuh yang besar, dan kemudian disertai olehnya, yang boleh menyebabkan pengurangan simpanan fungsi. Tekanan tidak boleh dianggap sebagai fenomena negatif, kerana itu memungkinkan penyesuaian. Tekanan sederhana mempunyai kesan positif terhadap keadaan umum badan dan ciri-ciri mental individu. Tekanan, sebagai fenomena holistik, harus dilihat sebagai tindak balas adaptif positif yang menggerakkan tubuh. Terdapat reaksi tekanan yang menyebabkan demobilisasi sistem badan. Manifestasi tekanan yang negatif ini disebut kesusahan. Kesusahan membawa faktor yang membawa kesan merosakkan pada badan. Transformasi tekanan menjadi tertekan berlaku dengan kesan yang sangat kuat dari faktor persekitaran dan keadaan hidup, di mana simpanan fungsional tubuh sangat cepat habis atau aktiviti mekanisme peraturan mental terganggu.

Eustress - "tekanan disebabkan oleh emosi positif", "tekanan ringan, menggerakkan badan".

Pada manusia, penyesuaian berlaku secara berbeza daripada pada haiwan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa seseorang mempunyai kesedaran dan bahawa secara semula jadi dia adalah makhluk biososial - pada masa yang sama wakil spesies dan masyarakat biologi tertentu.

Jenis tekanan utama:

1. Tekanan sistem (fisiologi).

2. Tekanan mental.

Oleh kerana seseorang adalah makhluk sosial dan dalam aktiviti sistem integralnya, bidang mental memainkan peranan utama, tekanan mental ternyata sangat penting untuk proses pengaturan.

Tahap tekanan dalam psikologi: tanda dan mengatasi

Keadaan tertekan adalah bahagian yang tidak dapat dielakkan dari kewujudan organisma hidup. Antaranya tidak hanya memberi kesan negatif kepada seseorang, tetapi juga yang positif. Untuk mengelakkan kesan negatif tekanan, anda perlu dapat menguruskannya. Kaedah mencegah dan menghilangkan kesan negatif tekanan bergantung pada tahap keadaan ini. Dalam psikologi moden, bidang ini menawarkan pendekatan terstruktur yang jelas untuk memahami mekanisme pengembangan dan pengurusan tekanan..

  • 1. Apakah tekanan?
  • 2. Tahap perkembangan tekanan menurut G. Selye
  • 3. Model sindrom adaptasi yang diperluas
  • 4. Ciri-ciri ketidakselarasan kronik
  • 5. Jenis lekapan

Persepsi stereotaip mengenai konsep "tekanan" sebagai kompleks kejadian tidak menyenangkan dan pengalaman yang berkaitan, ketidakselesaan fizikal dan psikologi, memutarbelitkan makna sebenar istilah ini. Tindak balas badan terhadap rangsangan kuat yang memerlukan penyesuaian dan penyesuaian dikaitkan dengan tekanan. Dari sudut pandang ini, hembusan angin sejuk yang kuat, yang memaksa kolar dinaikkan dan topi ditarik lebih dalam, juga mengalami tekanan. Tindak balas yang dicetuskannya adalah mekanisme adaptif yang dipicu oleh refleks atau kesedaran sedar. Sekiranya anda tidak dapat cepat mencari jalan untuk menyesuaikan diri dengan rangsangan, timbul rasa tidak selesa. Ternyata dalam bahasa sehari-hari nama "stres" diberikan bukan untuk tindakan yang memprovokasi reaksi, tetapi untuk pengalaman penyesuaian yang tidak berjaya terhadapnya.

Tekanan juga boleh menjadi positif. Kekayaan yang tiba-tiba jatuh pada seseorang juga merupakan tekanan yang kuat, serta penampilan peluang baru, perubahan status. Semua keadaan yang berubah ini memerlukan penyesuaian dan penyesuaian. Kegembiraan sebagai ibu adalah tekanan yang kuat pada tahap fizikal dan emosi. Kemurungan selepas bersalin adalah hasil daripada mengatasi masalah yang tidak berjaya dan tanda penyelewengan terhadap peranan baru, tanggungjawab, sekatan dan tanggungjawab baru.

Kesan stres mengaktifkan semua kekuatan badan, memerlukan pencarian pantas untuk kemampuan menyesuaikan diri. Semasa operasi mencari kaedah penyesuaian dengan keadaan yang berubah, aktiviti sistem organ dalaman diaktifkan. Kelenjar adrenal, hipotalamus dan kelenjar pituitari mula berfungsi terutamanya secara intensif, mengeluarkan sejumlah besar hormon. Oleh kerana itu, orang dapat membuat keputusan dengan cepat dalam keadaan sukar..

Berkat kejayaan mencari mekanisme penyesuaian, pengembangan bidang emosi dan psikologi seseorang berlaku, keupayaan fizikalnya diperkuat dan ditingkatkan. Arah psikologi ini dikembangkan secara aktif oleh ahli psikologi Rusia Oleg Torsunov. Menurut konsepnya, mustahil untuk membincangkan keperluan untuk menghilangkan tekanan sepenuhnya. Ini akan menjadikan seseorang lebih tidak berdaya, tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah. Pembangunan mekanisme penyesuaian adalah prasyarat untuk kelangsungan hidup dan perkembangan evolusi.

Ketidakupayaan menguruskan keadaan seseorang dengan betul dalam keadaan seperti itu menghadkan peluang menyesuaikan diri dan mengurangkan potensi perkembangan yang terbuka berkat pengalaman tekanan yang berjaya..

Tetapi beban tekanan sistematik yang berlebihan mempunyai kesan melemahkan jiwa manusia dan tubuhnya secara keseluruhan..

Tekanan adalah pelbagai sifat dan sebab, tetapi semuanya berkembang mengikut logik yang sama. Saintis Kanada Hans Selye adalah yang pertama untuk sistematisasi data yang ada mengenai ciri-ciri tekanan. Pada tahun 1936 dia menerbitkan hasil pemerhatian bertahun-tahun mengenai tindak balas organisma hidup terhadap tekanan. Perubahan emosi dan psikologi dalam situasi tertekan dan fisiologi reaksi dalam keadaan beban berlebihan dianalisis. Ini memungkinkan untuk membuat kesimpulan tentang struktur tiga fasa perkembangan reaksi di bawah pengaruh rangsangan berlebihan, yang disebut "Selye triad".

Dalam karya pertamanya di triad, saintis menggunakan istilah "adaptation syndrome" dan memahaminya sebagai kemampuan organisma hidup untuk menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang berubah dengan menggerakkan sumber yang ada. Mekanisme pengembangan tindak balas terhadap tekanan, menurut pengamatan penyelidik, ternyata umum bagi manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan dan terdiri dari tiga tahap berturut-turut:

  • membimbangkan (reaksi-penggera);
  • tahan (tahap rintangan);
  • keletihan.

Tahap tekanan menurut G. Selye

Nama bahasa Inggeris asal fasa tekanan membolehkan anda memahami ciri-cirinya dengan lebih baik.

Pada tahap penggera, mekanisme dipicu yang menyerupai penggera kebakaran dalam tindakannya. Terdapat kesedaran bahawa keadaan biasa telah banyak berubah. Tidak semestinya rasa bahaya. Penampilan yang tidak disangka-sangka dari tetamu yang lama ditunggu-tunggu itu pasti akan menimbulkan kemarahan emosi dan mendorong anda untuk bertindak, walaupun keadaan itu sendiri tidak menimbulkan ancaman. Reaksi tekanan akut berlaku, julatnya sangat luas - dari aktiviti luar biasa hingga kegembiraan lengkap. Pada masa ini, organisma hidup menghubungkan semua rizab yang ada, semua sistem berfungsi secara intensif, sejumlah besar hormon dilepaskan ke dalam darah untuk menstabilkan keadaan.

Tindak balas secara beransur-ansur menjadi lebih seimbang. Tekanan berubah menjadi tahap daya tahan, ketika tubuh dengan stabil menentang pengaruh luaran. Semasa peringkat ini, tindakan diambil untuk menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Bergantung pada keberkesanan penyesuaian, tingkah laku dapat disusun semula dan tidak teratur. Dalam kes pertama, adalah kebiasaan untuk berbicara tentang eustress, ketika mobilisasi semua sumber memungkinkan untuk sepenuhnya menyesuaikan diri dengan keadaan baru dan memasuki zon selesa. Sekiranya tidak mungkin untuk beradaptasi, kesusahan akan terjadi, yang manifestasi adalah panik, putus asa, kemerosotan kesejahteraan fizikal, dan penurunan latar belakang emosi. Aktiviti yang bertujuan dimusnahkan, mekanisme penyesuaian tidak berfungsi. Sepanjang keseluruhan tahap tahan, badan berfungsi sampai batasnya. Aktivitinya jauh lebih tinggi daripada pada tahap rintangan normal. Proses penyesuaian memerlukan tekanan fizikal dan emosi yang maksimum.

Oleh itu, setelah fasa penyesuaian telah berakhir, tahap keletihan bermula. Kursusnya bergantung pada hasil yang diperoleh pada tahap sebelumnya. Dengan penyesuaian yang berjaya, rasa letih, mengantuk, dan kekosongan mungkin berlaku. Sekiranya tidak mungkin untuk menyesuaikan diri dengan tekanan, keruntuhan emosi, penolakan, perasaan putus asa, melankolis, dan kemurungan berkembang. Banyak penyakit somatik juga dikaitkan dengan pengalaman penyesuaian yang tidak berjaya. Sekiranya tekanan itu kuat, dan ketidakmampuan untuk menyesuaikan diri dengan berkesan membawa kepada akibat yang membawa maut, pada tahap keletihan terdapat risiko tinggi untuk mengalami kecacatan keperibadian dan gangguan mental.

Menganalisis fasa perkembangan tekanan, para saintis sedang menyiasat mekanisme reaksi organisma hidup terhadap rangsangan yang kuat, kesannya memerlukan penyesuaian dengan keadaan baru.

Triad Selye hanya mencirikan peringkat utama sindrom penyesuaian.

Kajian tahap peralihan dari tahap tahan ke keletihan memungkinkan triad Selye diperluas. Karya saintis domestik L.A. Kitaev-Smyk, L.E. Panin, A.M. Karpov memberikan idea yang lebih tepat tentang bagaimana sebenarnya proses penyesuaian berlaku.

Model triad lanjutan Selye

Dua fasa pertama bertepatan dengan triad Selye: dari saat kesan negatif bermula, kejutan utama berlaku (sesuai dengan tahap penggera), yang digantikan oleh fasa adaptasi (rintangan). Dalam model yang diperluas, tahap ini merangkumi fasa pampasan dan penambahan. Yang pertama adalah kesedaran penyesuaian yang berjaya terhadap stres. Sekiranya kesan negatif berterusan dan mekanisme penyesuaian tidak dijumpai atau tidak berkesan, peningkatan keletihan berlaku, yang boleh mengakibatkan kehancuran. Sekiranya penyesuaian berjaya, kesan tekanan akan berhenti. Menurut konsep ini, pampasan yang berkesan dapat mengelakkan fasa penipisan.

Triad Selye dan model sindrom penyesuaian yang diperluas hanya merujuk kepada tekanan akut yang mempengaruhi organisma hidup pada masa yang sama. Dalam tekanan kronik, kesan beberapa stres ditumpangkan. Situasi tertekan boleh timbul secara serentak atau saling mengikuti, tanpa memberi peluang untuk melalui semua fasa penyesuaian. Oleh itu, tahap perkembangan tekanan kronik sama sekali berbeza, kerana ia memerlukan tindak balas adaptif untuk jangka masa yang panjang..

Ajaran domestik L.A. Kitaev-Smyk menetapkan bahawa di bawah pengaruh tekanan kronik selari dengan triad Selye klasik, reaksi lain muncul, yang tujuannya adalah untuk menyesuaikan diri tidak hanya dengan intensitas rangsangan, tetapi juga terhadap jangka masa pendedahannya.

Aktiviti adaptif semasa tekanan berpanjangan

Pada gambar rajah, nombor 1 menunjukkan aktiviti emosi yang berlaku ketika stres mula bertindak (sesuai dengan tahap penggera Selye). Ini diikuti oleh fasa rintangan, yang memerlukan kepekatan dan pasif emosi relatif (2). Tetapi disebabkan oleh fakta bahawa dalam kes ini tekanan bersifat kronik, pada masa yang sama kesan stres lain bermula, yang sekali lagi menyebabkan reaksi emosi akut (3).

Dua tekanan pertama bergabung dengan ketiga (4), keempat (6), dan seterusnya. Akibat fasa pasif emosi, yang diperlukan untuk penyesuaian yang berkesan terhadap keadaan sekurang-kurangnya salah satu daripada tekanan, ia tidak akan pernah berlaku. Keadaan ini sangat berbahaya. Oleh itu, dalam keadaan tekanan kronik, adalah perlu untuk membezakan antara pengaruh negatif, untuk membahagikan keseluruhan keadaan yang sukar kepada beberapa yang kecil. Dengan pendekatan ini, ada lebih banyak peluang untuk memastikan peralihan ke fasa penyesuaian produktif, yang memerlukan ketiadaan reaksi emosi akut dan pendekatan rasional untuk mencari jalan penyesuaian (5, 7).

Dalam pengertian ini, kita dapat mengatakan bahawa pengorganisasian tindakan seseorang dalam keadaan tekanan kronik adalah triad Selye besar yang terpisah, di mana mula-mula terdapat perasaan panik dari jumlah masalah (tahap penggera), setelah itu penyesuaian yang berjaya dalam keadaan sukar diperlukan, pemutusan hubungan yang tidak produktif dan mencari jalan menyelesaikan masalah (tahap rintangan), yang akan berakhir dengan pampasan penuh atau menyebabkan keletihan.

Oleh kerana tindak balas terhadap tekanan pada orang bergantung pada perangai mereka, pengalaman penyesuaian masa lalu dan pelbagai faktor dalaman dan luaran, dalam psikologi adalah kebiasaan untuk membincangkan pelbagai jenis penyesuaian.

Sesuai dengan jenis tindak balas, mereka membahagikan:

  • tindak balas lembu;
  • reaksi singa;
  • reaksi arnab.

Fasa tekanan bergantung pada ciri keperibadian seseorang

Orang dengan reaksi lembu berada dalam situasi pengaruh negatif kronik. Mereka telah menyesuaikan diri dengan ini dengan mengekalkan tahap voltan sederhana dengan lonjakan kecil dan jangka masa tidak aktif. Orang seperti itu dapat tetap tenang dan melakukan kerja rutin, tetapi mereka tidak akan dapat menyelesaikan tugas yang sukar dalam masa yang singkat. Jenis penyesuaian terhadap tekanan ini sesuai untuk orang yang pekerjaannya berkaitan dengan melakukan operasi berulang, selalu memantau perjalanan rutin peristiwa, dan respons tepat pada masanya terhadap penyimpangan kecil dari norma. Tekanan sapi tidak berkesan dalam keadaan ketika ketenangan dan tekanan akut bergantian, memerlukan tindakan yang aktif dan cepat.

Orang dengan tindak balas singa terdedah kepada tekanan yang berselang-seling dan sangat kuat yang memerlukan usaha maksimum untuk diatasi. Pada fasa puncak aktiviti, mereka harus mencapai tahap maksimum kemampuan penyesuaian mereka untuk menyelesaikan masalah yang timbul. Setelah tugas selesai, tempoh pasif berpanjangan bermula, yang akan berakhir hanya dengan munculnya tekanan baru. Jenis ini khas untuk pemimpin, orang yang mempunyai kepakaran kreatif. Tekanan singa tidak berkesan dalam tekanan kronik dan kerja rutin.

Reaksi arnab adalah ciri orang yang menyelesaikan semua masalah dengan penghapusan diri. Mereka siap melepaskan apa-apa faedah jika, dalam keadaan baru, diperlukan usaha tambahan untuk mempertahankannya. Fasa perlawanan mereka sangat pendek dan terdiri dalam membuat keputusan untuk tidak melawan, tidak menentang, tidak mencari pilihan yang mungkin, tetapi hanya untuk setuju dengan apa yang ditawarkan. Ini adalah taktik masa terpendek, tidak berbahaya ketika menghadapi masalah sehari-hari. Dalam urusan perniagaan, ia akan mengakibatkan kerugian yang serius.

Reaksi ini atau semacam itu kadang-kadang menjadi ciri seseorang dalam semua situasi, dan dapat dengan sengaja dipilih untuk penyelesaian masalah yang paling berkesan, dengan mempertimbangkan ciri-cirinya.

Memahami mekanisme aliran tekanan dan memahami logik perkembangannya adalah alat utama untuk mengurus perkembangan peristiwa dan penyesuaian yang berjaya terhadap keadaan yang berubah.

Teori Tekanan Selye - Asas

Hans Selye adalah saintis terkenal yang khusus dalam pelbagai kajian dalam bidang biologi.

Penyelidik yang luar biasa Selye terkenal dengan banyak karyanya, di antaranya salah satu yang paling menarik adalah teori tekanan, yang menganggap ciri-ciri fenomena ini seperti itu, mekanisme asal dan perkembangannya, fasa dan tahap utama, dll..

Teori ini telah mendapat populariti di seluruh dunia. Seterusnya, anda digalakkan membaca mesej utama tulisan Selye mengenai penyelidikan tekanan..

Teori tekanan Selye


Hans Selye membuat kemajuan pertama dalam mewujudkan teori stresnya pada zaman pelajarnya, pada tahun 1926 - pada masa inilah saintis menentukan bahawa sebarang rangsangan menyebabkan reaksi stereotaip dari tubuh manusia.

Selye memulakan kajian mengenai teori tekanan, berusaha untuk mengetahui mengapa pesakit dengan penyakit yang berlainan mempunyai banyak gejala yang sama.

Pertama-tama, dia berminat dengan mekanisme perkembangan keadaan kelemahan umum, disertai dengan rasa tidak peduli, selera makan yang terganggu, kulit yang memucat, yang diperhatikan dalam penyakit yang kelihatan berbeza seperti onkologi, penyakit berjangkit, gangguan sistem kerangka, dll..
Kerana keadaan tertentu, Selye untuk sementara waktu meninggalkan kajian mengenai prinsip-prinsip pembentukan dan perkembangan tekanan dan kembali kepadanya pada tahun 1936.

Dalam kajian makmal, didapati bahawa haiwan eksperimen, pada tahap proses yang berlaku di dalam tubuh, bertindak balas terhadap rangsangan yang serupa dengan cara yang sama seperti manusia. Penemuan Selye seterusnya mengenai perkembangan tekanan menjadi terkenal sebagai sindrom penyesuaian..

Penemuan Hans Selye mengenai mekanisme pembentukan tekanan telah memberikan sumbangan besar dan memberi vektor baru dalam pengembangan banyak arah. Mulai sekarang, psikologi, ahli sosiologi dan wakil cabang perubatan lain mula mengkaji tekanan, berdasarkan penemuan Selye..

Sifat tekanan menurut teori Selye


Pada masa ini, tekanan biasanya disebut keadaan yang berkaitan dengan ketegangan saraf, kegelisahan dan emosi lain yang serupa. Ahli psikologi moden secara berkala menerbitkan cadangan baru untuk pencegahan dan penghapusan voltan berlebihan, dengan menyetujui pendapat umum bahawa kehidupan dan tekanan yang memuaskan adalah keadaan yang tidak sesuai..

Apa yang Selye katakan mengenai perkara ini? Sesuai dengan kesimpulan saintis itu, sejumlah proses fisiologi berlaku di dalam tubuh manusia dalam keadaan tertekan yang boleh menyebabkan berlakunya penyakit dengan pelbagai tahap, hingga barah..

Bersamaan dengan ini, Hans Selye percaya bahawa tekanan bukan hanya masalah, tetapi juga berkat manusia, kerana tanpanya kehidupan akan menjadi monoton dan tidak begitu menarik. Saintis menyatakan bahawa tekanan harus dianggap bukan sebagai latihan berlebihan, tetapi sebagai latihan badan secara menyeluruh, yang membantu meningkatkan daya tahan terhadap rangsangan dan memperkuat fungsi pelindungnya..

Pada mulanya, definisi tekanan merangkumi reaksi tubuh manusia, yang diprovokasi oleh sebarang faktor kerengsaan dalaman atau luaran, yang mana intensiti melebihi had kemampuan penyesuaian pesakit yang ada. Dalam kes ini, tekanan boleh menjadi pelbagai keadaan:

  • perubahan iklim;
  • konflik;
  • bertemu dengan haiwan liar;
  • pelbagai masalah sosial;
  • pengalaman dalaman, dll..

Jadi, sebagai contoh, bagi nenek moyang gua orang moden, senarai stres hanya dikurangkan kepada faktor luaran dalam bentuk sejuk, kekurangan makanan dan serangan haiwan. Pertemuan yang kerap dengan rangsangan seperti itu memungkinkan seseorang untuk mengembangkan tindak balas yang paling berkesan dan betul, yang bukan disebabkan oleh tekanan, tetapi reaksi cepat yang bertujuan untuk menghilangkan gangguan. Semasa reaksi seperti itu, tubuh menghasilkan hormon yang diperlukan yang memberi seseorang kekuatan untuk melepaskan diri atau bertengkar..

Orang moden harus menghadapi sejumlah perengsa yang jauh lebih besar. Walau bagaimanapun, intensiti kesan merosakkan tidak banyak bergantung pada jumlahnya seperti pada sikap peribadi orang itu - semakin dia kecewa dalam situasi yang tertekan, semakin banyak tamparan yang serius akan diterima.

Tahap dan tahap tekanan menurut Selye

Selye mengelaskan stres kepada tahap yang berasingan. Sesuai dengan kesimpulan saintis, reaksi merangkumi fasa berikut:

  • kegelisahan;
  • rintangan;
  • keletihan.

Tahap-tahap ini saling mengikuti ketika keadaan tertekan berkembang dan bertambah buruk. Dengan penampilan yang merengsa, seseorang merasa gelisah, tubuh digerakkan. Sekiranya stres terlalu kuat, badan boleh mengalami pukulan maut tepat pada tahap ini. Sekiranya pesakit dapat menahan tekanan seperti itu, maka tahap seterusnya akan datang - penentangan. Seseorang tidak merasa cemas atau merasakannya secara minimum, badan menunjukkan daya tahan yang lebih tinggi. Sekiranya stresor bertindak lemah dan untuk waktu yang singkat, tahap penentangan berakhir dengan fakta bahawa orang itu menyesuaikan diri, meningkatkan kemampuan menyesuaikan diri dan memperoleh kualiti berguna baru.

Dengan kesan tekanan yang berpanjangan dan ketara, tahap keletihan bermula. Seseorang berasa sama seperti semasa fasa kegelisahan, tetapi sensasi seperti itu berlangsung lebih lama dan, sebagai akibatnya, menyebabkan perubahan patologi yang teruk.

Kekuatan dan kritikan terhadap teori tekanan Selye

Teori yang dikembangkan oleh Hans Selye menonjol dengan latar belakang banyak karya lain yang dikhaskan untuk masalah tekanan, perkembangannya, kursus dan penyelesaiannya..

Di antara kelebihan utama teori yang dipertimbangkan hari ini, harus diperhatikan, pertama sekali, fakta bahawa karya ini menyatukan banyak gejala, tanda dan reaksi yang berbeza. Pendekatan ini memungkinkan penilaian holistik keseluruhan rantai fisiologi sindrom penyesuaian terhadap rangsangan..

Dalam penerbitannya, Selye sering memberikan penambahan pada konsep yang dikemukakan sebelumnya, akhirnya diringkaskan dalam sebuah buku berjudul Stress Without Distress. Dalam naskhah sastera ini, saintis mendefinisikan tekanan sebagai tindak balas tidak spesifik dari organisma makhluk terhadap apa-apa jenis mekanisme yang menjengkelkan..

Mengapa penyelidik mengklasifikasikan tekanan sebagai tindak balas yang tidak spesifik?

Intinya adalah bahawa di bawah pengaruh faktor agresif dan mengancam, tubuh bertindak balas secara khusus. Contohnya, ketika panas, seseorang berpeluh kerana suhu badannya menurun. Semasa cuaca sejuk, penyempitan saluran darah dangkal berlaku, yang menjadikan tahap kehilangan haba lebih rendah.

Sekiranya seseorang merasakan ancaman terhadap kesihatan dan kehidupan mereka, mereka menggerakkan otot mereka untuk melarikan diri atau menyerang. Mana-mana ubat yang diambil oleh seseorang juga mempunyai mekanisme tindakan tertentu - setiap kumpulan ubat menjalankan fungsinya secara individu.

Seiring dengan ini, sekiranya terdapat kesan agresif dan mengancam, tubuh manusia melancarkan sejumlah rantai, disertai dengan reaksi tidak spesifik berkaitan dengan saat-saat tertentu. Oleh kerana reaksi seperti itu, pemulihan dan normalisasi keseimbangan dalaman berlaku, yang disebabkan oleh peningkatan keupayaan penyesuaian yang ketara. Dalam reaksi seperti itulah inti dari tekanan terletak..

Terima kasih kepada tindak balas yang tidak spesifik, semua jenis kesan yang mungkin digabungkan, gambaran holistik dikumpulkan dan menjadi mungkin untuk mempengaruhi perjalanan tekanan dari pihak pakar, mempelajarinya dan menghilangkannya..

Berulang kali wakil psikologi terbaik, serta sosiologi dan bidang lain yang berkaitan telah menyatakan bahawa teori yang dikembangkan pada masa itu oleh Selye menyebabkan perubahan radikal dalam pendekatan kajian banyak penyakit, dan perkembangan penyelidik tersebar ke seluruh dunia dan mulai digunakan secara meluas.

Karya-karya Selye dengan tepat dapat diklasifikasikan sebagai salah satu postulat mendasar yang memberi dorongan besar kepada perkembangan psikologi dan perubatan moden secara umum.

Bersamaan dengan ini, teori Selye, seperti yang lain, dapat dikritik. Sebagai contoh, saintis itu tidak mengambil kira peranan sistem saraf pusat manusia dalam perkembangan tekanan, sementara banyak wakil psikologi dan cabang perubatan lain menganggap tindakan tersebut sebagai peninggalan dan kecacatan yang ketara..

Pada masa yang sama, Hans Selye tidak menafikan memandang rendah peranan sistem saraf pusat, tetapi dia memfokuskan usaha utamanya untuk mengkaji peristiwa dan perubahan yang berlaku di bawah pengaruh sistem endokrin..

Penyokong moden Selye menyedari peranan penting sistem saraf pusat dalam penampilan dan perkembangan tekanan, menunjukkan bahawa faktor rangsangan mempengaruhi fungsi sistem saraf, dan ia telah mencetuskan reaksi dalam sistem endokrin..

Senario ini untuk pengembangan teori Selye disokong oleh banyak kajian perubatan yang berkelayakan. Dan pengalaman hidup banyak pesakit mengesahkan hakikat bahawa ciri-ciri reaksi tubuh terhadap situasi tertekan bergantung, pertama sekali, pada keadaan jiwa dan persepsi subjektif seseorang terhadap kejadian yang menimpanya..

Fasa tekanan Selye

Buat pertama kalinya, fasa tekanan dalam psikologi dikembangkan oleh Hans Selye yang terkenal, yang membahagikannya kepada tiga tahap. Setiap tempoh mempunyai ciri tersendiri. Sebilangan besar orang mengalami tekanan pertama tahap hampir, dan ini hanya menggerakkan kekuatan dalaman, meningkatkan kecekapan.

  1. 3 tahap utama tekanan
  2. Pengelasan keadaan tertekan
  3. Kesan tekanan pada tubuh manusia
  4. Video dalam Artikel: Tahap Tekanan atau Quicksand

3 tahap utama tekanan

Sebagai tambahan kepada fasa pertama perkembangan tekanan, yang bermanfaat bagi manusia, ada juga tahap penyesuaian sistem saraf dan tempoh keletihannya..

  1. Penstabilan sistem saraf pusat berlaku pada tahap tekanan kedua, apabila seseorang menyesuaikan diri, menjadi tetap pada tahap baru untuk dirinya sendiri. Sambutan luar biasa terhadap pelbagai peristiwa diperhatikan. Bergantung pada ciri-ciri individu seseorang, semuanya boleh berakhir dengan ini atau mempunyai kesinambungan..
  2. Fasa kedua bertukar menjadi yang ketiga. Sistem saraf memasuki tahap lain - penipisan badan.

Pada masa itu, keletihan terbahagi kepada dua arah: kekacauan dan kehancuran. Dalam kes pertama, kita membicarakan penyimpangan dalam julat normal, dan pada tahap pemusnahan, gangguan itu melepasi tahap ini.

Tekanan normal boleh disebut sebagai komponen yang sangat diperlukan dalam kehidupan seseorang. Mengelakkannya adalah tidak realistik. Ini adalah tekanan positif atau eustress, menurut Selye, yang menimbulkan rasa hidup, merangsang, mencipta dan membentuk seseorang. Walau bagaimanapun, reaksi seperti itu tidak boleh melebihi kemampuan adaptif keperibadian, jika tidak, ia membawa kepada penyakit - fizikal atau neurotik.

Adalah ideal jika fasa voltan pertama dan kedua tidak berkembang menjadi yang ketiga. Malangnya, ini sering berlaku, dan baru-baru ini terdapat kemajuan..

Pertama sekali, ini disebabkan oleh ciri-ciri orang itu sendiri. Dia mungkin bertindak balas dengan cara yang berbeza terhadap peristiwa. Banyak bergantung pada didikan yang diterima oleh individu pada zaman kanak-kanak. Keturunan sangat penting.

Perlu diperhatikan bahawa ada yang mengalami tekanan mengalami reaksi aktif, yang disebut eustress, sementara yang lain - kesusahan. Revitalisasi yang berlebihan dan peningkatan prestasi, di satu pihak, penurunan tenaga dan penurunan daya tahan, di sisi lain. Psikologi ketahanan tekanan personaliti adalah bahagian sains yang berasingan yang mengkaji akar masalahnya..

Pengelasan keadaan tertekan

Dalam psikologi, adalah kebiasaan untuk mengklasifikasikan tekanan mengikut jenis dan subspesies, bergantung pada jangka masa kesannya. Dikenali: varian jangka pendek, episodik dan kronik.

Keadaan ini timbul kerana pelbagai sebab, di antaranya adalah mimpi yang tidak terpenuhi (keinginan hanya membahayakan seseorang - inilah yang dikatakan oleh semua agama), perubahan hidup secara tiba-tiba, rasa kenyang dengan faedah (kegagapan) dan kesempurnaan yang tidak dapat dicapai (penyakit popular idealis).

Adalah mustahil untuk mengelakkan tekanan semasa konflik sehari-hari, dengan rasa tidak puas hati terhadap kehidupan, semasa kekurangan masa dan zon waktu yang berubah. Upah rendah dan takut dipecat menghantui tempat kerja.

Kesan tekanan pada tubuh manusia

Kesan tekanan tekanan bergantung pada satu atau lain fasa.

  1. Fenomena hiperaktif atau kesan sthenik pada proses psikofisiologi mungkin terjadi pada tahap mobilisasi, pada fasa tekanan pertama dan kedua. Semua sumber daya manusia digerakkan, persepsi semakin tajam, ingatan bertambah baik, seseorang mula berfikir di luar kotak dan dengan cara yang asli, produktivitinya di tempat kerja meningkat.
  2. Pada fasa kedua, pengaruhnya dikurangkan kepada fungsi adaptasi. Seseorang bertolak ansur dengan perasaan dan pemikiran baru, bekerja "pada batas", tetapi tidak dapat bertahan seperti ini dalam jangka masa yang lama.
  3. Tahap keletihan, apabila daya badan hilang, sistem saraf pusat mula tidak berfungsi.
Kita semua berbeza, jadi tekanan mempengaruhi berbeza.

Dengan kecewa, prestasi merosot, pemprosesan data lumpuh, dan pemikiran kreatif hilang. Adalah mungkin untuk menyempitkan jumlah persepsi, mengurangkan memori berkualiti tinggi dan kehilangan hadiah pengambilan maklumat cepat. Sejenis fenomena sekatan pengalaman masa lalu. Pertama sekali, kesedaran dan persepsi yang mencukupi mengenai situasi menderita. Seseorang menjadi terlalu impulsif, atau melakukan segala-galanya secara tidak langsung, secara automatik, tidak peduli.

Dengan kehancuran, terdapat perpecahan sepenuhnya dari kemampuan untuk mengatur sebarang aktiviti. Proses mental terganggu. Ada contoh ketika seseorang mengalami celah memori, otak seolah-olah "mati". Terdapat gangguan intelektual tertentu.

Pada peringkat fisiologi, ia kelihatan seperti ini:

  • seseorang jatuh sakit, dan ini disebut sebagai manifestasi tekanan biologi;
  • terdapat kebuluran oksigen atau kelebihannya, perubahan kimia yang tidak biasa berlaku di dalam badan;
  • atlet diprovokasi oleh tekanan fizikal yang disebabkan oleh aktiviti yang berlebihan;
  • dalam tempoh selepas operasi atau setelah mengalami kecederaan yang kompleks, kita membincangkan mengenai subspesies tekanan mekanikal.

Mengenai kesannya pada tahap psikologi:

  • rasa tidak puas hati yang berterusan terhadap diri sendiri, yang berkaitan dengan perbezaan antara yang diharapkan dan kenyataan;
  • ketegangan sosial.

Video dalam Artikel: Tahap Tekanan atau Quicksand

Fasa tekanan yang dikembangkan oleh Selye membantu memahami sifat keadaan ini dengan lebih baik, untuk memisahkan yang buruk dari yang baik. Oleh itu, eustress meningkatkan potensi tenaga seseorang. Akan tetapi, kesusahan tidak lain hanyalah gangguan, dan perlu untuk menyingkirkannya secepat mungkin..

Makna hidup dan tekanan tanpa kesusahan.
Teori Hans Selye (1907-1982)

Ahli fisiologi Kanada yang luar biasa Hans Selye tidak membuat arahannya sendiri dalam bidang psikologi, tetapi banyak ideanya sangat penting bagi sains ini. Isu penyesuaian dan penyesuaian organisma, tekanan dan tekanan, kreativiti (khususnya saintifik), tafsiran etika penemuan saintifik dan psikologi semula jadi, pencarian makna kehidupan, pembinaan teori etika egoisme altruistik - semua ini memberi alasan untuk memberi Selye tempat yang terhormat dalam sejarah psikologi.

Hans Selye dilahirkan di Vienna. Dari tahun 1932 dia bekerja di Kanada. Dia menunjukkan ketekunan dan pencarian kreatif dalam kerja penyelidikan. Dia memiliki lebih dari seribu penerbitan, termasuk 20 monograf. Dia mewujudkan institusi itu, yang diketuainya selama bertahun-tahun. Dia adalah penganjur aktif penyelidikan mengenai masalah tekanan, hasilnya jauh melampaui batas patofisiologi dan memperoleh kepentingan saintifik umum.

Pada tahun 1936, ketika mengkaji kesan keadaan yang tidak baik pada tikus, Selye merumuskan konsep "tekanan sebagai sindrom tindak balas fisiologi terhadap kerosakan seperti itu" dan konsep "Sindrom Adaptasi Umum" (GAS). Sindrom ini disebut "triad".

Apabila stresor bertindak secara berterusan, tekanan triad berubah dalam intensiti. Oleh itu, terdapat tiga peringkat perubahan ini.

Tahap sindrom penyesuaian umum:

1. Reaksi kegelisahan dan mobilisasi keupayaan penyesuaian organisma.

2. Tahap rintangan (rintangan).

Selye menyatakan bahawa tidak ada organisma yang sentiasa dalam keadaan cemas. Sekiranya agen tekanan terlalu kuat, badan akan mati semasa peringkat kegelisahan, pada jam atau hari pertama. Sekiranya dia bertahan, maka reaksi awal semestinya diikuti oleh tahap "perlawanan"

Tahap kedua dicirikan oleh keseimbangan dalam kos rizab penyesuaian. Organisme ini terus ada, walaupun syarat-syarat untuk sistem penyesuaian bersifat meningkat. Oleh kerana "tenaga adaptif tidak terhad," dan tekanan terus mempengaruhi, tahap keletihan masuk..

Di sini, seperti pada tahap pertama, isyarat muncul mengenai ketidakseimbangan antara keperluan persekitaran yang menimbulkan tekanan dan tindak balas badan terhadap keperluan ini. Pertolongan tidak lagi dapat dilakukan dengan mengorbankan simpanan seseorang, itu hanya panggilan untuk bantuan dari dunia luar - sokongan atau penghapusan tekanan yang menguras badan.

Situasi konflik dapat berlangsung dalam waktu yang singkat, apabila selalu ada program respons yang siap membantu. Situasi ini (sudah jangka panjang) memerlukan penyusunan semula sistem fungsional badan yang adaptif, yang juga harus mempengaruhi keadaan subjektif dalaman.

Dengan keadaan tubuh yang berpanjangan dalam keadaan yang melampau, perubahan ketara berlaku - fisiologi, psikologi dan sosio-psikologi. Mereka sudah menjadi tidak dapat dipulihkan. Tubuh memasuki jalur kerosakan patologi yang boleh mengakibatkan kematian. Dalam kajian lebih lanjut mengenai fenomena sindrom adaptif umum, didapati bahawa tahap "super dan hiperkompensasi" muncul, ketika mekanisme pertahanan, fungsi ergotropik yang habis dari sistem hidup ditekan secara tidak dapat dipulihkan dan faktor trofotropik mulai mendominasi, yang tidak dapat tidak menyebabkan tubuh runtuh, terkejut dan mati, jika tidak kekuatan luar akan campur tangan.

Selye mengemukakan teori bahawa sindrom penyesuaian umum wujud dalam semua organisma hidup, termasuk manusia. Perubahan persekitaran yang berbeza menyebabkan tindak balas fisiologi "tidak spesifik" yang sama, yang boleh membahayakan atau bermanfaat bagi tubuh. Ia dipanggil tekanan..

Tekanan adalah tindak balas yang tidak spesifik terhadap segala keperluan persekitaran, yang merupakan tekanan badan, yang bertujuan untuk menyesuaikan diri dan mengatasi kesulitan yang timbul.

Sangat mudah untuk melihat bahawa teori sindrom penyesuaian umum (OSA) dapat difahami sebagai sejenis analog dari struktur aktiviti yang diperluas. Analog ini menunjukkan bagaimana ia mempengaruhi kesihatan mental dan fizikal badan. Kami berbicara tentang kegelisahan sebagai pembentukan nilai-nilai situasional, tentang ketahanan, ketahanan, yang dinyatakan dalam bentuk dan kekuatan motivasi, dan keletihan sebagai akibatnya, dinyatakan dalam tindakan (tidak semestinya dalam pergerakan luaran badan).

Keseluruhan tekanan dan sifat kesannya pada tubuh merupakan aspek keadaan OSA. Pelanggaran kestabilan dalam hubungan antara persekitaran "luaran" dan "dalaman" organisma, iaitu pelanggaran homeostasis, mempengaruhi, khususnya, tekanan emosi, yang memerlukan pembebasan dan pemulihan homeostasis. Ketika gangguan lingkungan terus berlanjut, tekanannya dapat dianggap sebagai motivasi yang bertujuan untuk memulihkan homeostasis, atau sebagai penyesuaian. Penyesuaian itu sendiri melibatkan sejumlah tindakan (termasuk perubahan dalam persekitaran dalaman dan tingkah laku organisma.

Ini terdiri daripada tiga bahagian, atau peringkat, sindrom adaptif umum..

Oleh itu, sindrom adaptasi menyatakan undang-undang umum tingkah laku makhluk hidup dan merangkumi tiga fasa - reaksi kecemasan, fasa penentangan dan fasa keletihan.

Selye mendefinisikan tekanan sebagai tindak balas tidak spesifik badan terhadap sebarang keperluan persekitaran..

Menggigil dalam fros untuk menghasilkan haba adalah spesifik. Ubat dan hormon mempunyai kesan khusus yang lain. Tetapi semua ejen ini mempunyai persamaan. Mereka meletakkan persyaratan penstrukturannya di hadapan badan untuk menyesuaikan diri dengan kesulitan lingkungan. Dengan kata lain: sebagai tambahan kepada kesan tertentu, semua agen yang mempengaruhi seseorang juga memerlukan keperluan khusus untuk fungsi adaptif untuk memulihkan keadaan normal.

Selye memanggil tekanan stres yang berbahaya atau tidak menyenangkan. Tekanan yang baik dan bermanfaat - eustress (dari ε Yunani kuno - "baik")

Tidak seperti kesusahan, eustress tidak boleh dielakkan. Ini adalah penyesuaian terhadap perubahan persekitaran dan mobilisasi kekuatan untuk melindungi tubuh. Kebebasan sepenuhnya dari tekanan bermaksud kematian. Selye menganggap boleh menggunakan tekanan dan menikmatinya jika anda lebih memahami mekanisme dan mengembangkan falsafah hidup yang sesuai. Kemudian tekanan disertai dengan pengalaman kegembiraan, pencapaian, ekspresi diri yang menyenangkan..

Selye secara khusus memusatkan perhatian pada motivasi, menunjukkan kepuasan nafsu naluri, perlunya ekspresi diri, pengumpulan kekayaan, kekuatan, kreativiti, dan pencapaian matlamat. Semua motif ini menentukan tingkah laku manusia. Ini memberi alasan untuk mengaitkan masalah psikologi dan etika dengan doktrin sindrom penyesuaian umum..

Altruisme dipandang sebagai modifikasi bentuk egoisme, yang menimbulkan rasa syukur, pemikiran yang dikembangkan secara menyeluruh oleh G. Skovoroda. Dengan mendorong orang lain agar mendoakan kita dengan baik atas apa yang telah kita lakukan untuk mereka, kita mewujudkan perasaan positif terhadap diri kita sendiri. Ini adalah sikap mementingkan diri sendiri yang altruistik..

Untuk mendapatkan rasa hormat dan rasa terima kasih - dalam Selye ini terdapat asas-asas kod tingkah laku "semula jadi" yang berguna bagi individu dan masyarakat. Dia berusaha untuk menjadikan egoisme altruistik sebagai moto etika sejagat.

Undang-undang serupa berlaku untuk kerajaan binatang. Khususnya, di koloni sel, persaingan ditindih oleh gotong royong. Terdapat juga kerjasama antara makhluk hidup yang terpisah (simbiosis). Sistem gotong royong yang sempurna antara bahagian organisma tunggal mengurangkan tekanan dalaman dan menyumbang kepada wujudnya harmoni mereka.

Bertentangan dengan semua kod tingkah laku yang disarankan oleh pelbagai agama, sistem falsafah dan politik, hubungan interpersonal dalam kehidupan nyata tetap tidak memuaskan. Hans Selye melihat tekanan kerana harus berdampingan antara satu sama lain sebagai penyebab utama kesusahan. Cinta dan rasa syukur, kebencian dan dahaga untuk membalas dendam bertanggung jawab atas kehadiran atau ketiadaan kesusahan dalam hubungan manusia..

Seseorang membuat pilihan: sama ada menerima setiap cabaran dan menentang, atau menyerah dan mematuhi. Di sini setiap orang harus dipandu oleh falsafah tingkah laku semula jadi..

Orang memerlukan tahap tekanan yang berbeza untuk bahagia. Setiap orang memilih tahap "selesa" untuk diri mereka sendiri. Sifat kitaran proses kehidupan juga harus diambil kira. Sekiranya kitaran tidak lengkap, kesusahan akan berlaku..

Keperluan biologi untuk menyelesaikan kitaran hidup merangkumi tingkah laku manusia secara sukarela. Selye mengaitkan kitaran ini dengan tiga fasa, yang dihasilkan dalam bentuk miniatur beberapa kali sehari, dan dengan ukuran penuh - sepanjang jalan hidup. Apa pun keperluan hidup yang dihadapi manusia, mereka bermula dengan reaksi kejutan atau kegelisahan utama kerana kurangnya pengalaman yang tepat dan ketidakmampuan untuk mengatasi situasi tersebut. Reaksi awal diikuti oleh fasa penentangan, ketika seseorang belajar menyelesaikan masalah dengan mahir dan tanpa kerisauan yang tidak perlu. Kemudian datang fasa penipisan, ketika simpanan tenaga habis, dan ini menyebabkan keletihan. Selye menunjukkan persamaan mengejutkan fasa-fasa ini dengan ketidakstabilan masa kanak-kanak yang tidak berpengalaman, kestabilan kematangan dan penuaan pada usia tua..

Selye memberi perhatian khusus kepada masalah motivasi yang berkaitan dengan manifestasi sindrom penyesuaian umum. Dia menganggap kekurangan motivasi sebagai tragedi kerohanian terbesar yang menghancurkan semua asas penting seseorang. Dia menekankan pentingnya motivasi - terutama dalam bentuk perlunya pencapaian, yang akan memberikan kesenangan kepada semua orang dan tidak akan membahayakan siapa pun..

"Gaya hidup yang memperhitungkan reaksi manusia terhadap tekanan perubahan yang berterusan adalah satu-satunya jalan keluar dari labirin penilaian yang bertentangan tentang kebaikan dan kejahatan, keadilan dan ketidakadilan, di mana akal budi kita hilang dan dipadamkan." Kehidupan moden menetapkan kepada seseorang tugas penyesuaian berterusan. Lagipun, seseorang tidak dapat melepaskan diri dari kenyataan.

Selye melihat penyesuaian semula yang meletihkan sebagai penyebab utama penderitaan. Dan tekanan adalah rasa dan rasa hidup. Siapa yang memerlukan hidup tanpa keberanian, kejayaan, kesilapan? Aktiviti yang sesuai mempunyai kekuatan penyembuhan dan membantu menjaga mekanisme tekanan "dalam keadaan baik." Di sinilah keuntungan besar tenaga kerja dengan dinamika tekanannya berlaku..

Selye meletakkan hubungan antara tekanan, kerja dan masa lapang. Hasil kajian makmal mengenai tekanan memberikan asas saintifik yang kukuh untuk kemajuan sosial. "Pengamal akan menerjemahkan hasil penyelidikan perubatan dan reorientasi psikologi ke dalam istilah negara dan bahkan politik antarabangsa".

Dia berbeza dengan dua jenis orang berkuasa: pencipta dan penjahat yang mencari pengaruh dan kuasa. Pencipta yang luar biasa secara mental jauh lebih tinggi daripada penipu pintar, tetapi mereka tidak selalu dapat menggunakan bakat mereka dalam bersaing dengan mereka..

Tekanan yang menyebabkan kekecewaan meninggalkan bekas luka yang kekal. Pengumpulan kerosakan yang tidak dapat diperbaiki adalah gejala penting penuaan. Dengan analogi, Selye memberikan tingkah laku anjing pemburu, yang dengan bangga membawa mangsanya kepada pemiliknya tanpa cedera.

Untuk mengatasi kesusahan, disarankan untuk mencari pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan dan hadiah orang itu.

Selye mendefinisikan tujuannya dalam hidup sebagai ahli biologi eksperimen khas. Ini adalah pemeliharaan diri, merealisasikan kemampuan semula jadi dan penggerak dengan kerugian dan kegagalan paling sedikit. Tipologi orang juga harus diambil kira. Lagipun, ada tujuan ekstrovert dan introvert, dekat dan jauh. Yang terakhir menerangi jalan bagi kita sepanjang hidup kita, menghilangkan keraguan ketika memilih dan melakukan tindakan. Logik impasif digunakan hanya untuk mencapai tujuan yang dipilih secara emosional. Matlamat utama kehidupan seseorang adalah untuk mengungkapkan dirinya sepenuhnya, untuk mewujudkan "percikan Tuhan", untuk mencapai keyakinan dan kebolehpercayaan. Untuk melakukan ini, anda harus mengetahui sendiri tahap tekanan dan menghabiskan tenaga adaptif pada kadar dan arah yang sesuai dengan ciri dan kelebihan individu..

Sudah bertindak sebagai moralis, Selye mendapati faktor pendorong tingkah laku orang dalam keinginan untuk mendapatkan persetujuan atas tindakan mereka dan dalam ketakutan akan kecaman. "Bagi saya," katanya, "kehausan untuk mendapatkan persetujuan dan pengiktirafan telah menjadi salah satu pendorong utama sepanjang hidup saya.".

Selagi kemanusiaan wujud, mementingkan diri harus kekal sebagai perilaku utama. Apabila ia hilang, kehidupan itu sendiri akan hilang. Tetapi seiring dengan egoisme, altruisme juga harus menampakkan diri untuk mengatasi keagresifan egoisme. Untuk melakukan ini, anda harus secara wajar menyelaraskan tindakan anda dengan undang-undang alam. Ini sangat sukar dicapai dan orang masih jauh dari kebahagiaan sejagat..

Selye, menurutnya, tidak mengatakan sesuatu yang baru dengan doktrin etika: semua ini mendasari kebanyakan agama dan sistem falsafah selama berabad-abad. Setiap orang mesti mengembangkan kod tingkah laku yang mendamaikan naluri abadi mereka, perlanggaran yang menyebabkan penderitaan mental pada kebanyakan orang.

"Mendapatkan kasih sayang dari jiran anda" sesuai dengan perintah lama "mencintai jiran anda seperti diri sendiri." Selye ingat bahawa prinsip ini telah membawa banyak kebaikan kepada orang, tetapi sukar untuk menerapkannya, dan dia sendiri tidak mematuhinya. Bagaimana anda boleh mencintai semua orang? Freud juga mengemukakan soalan ini: bagaimana anda boleh mencintai bajingan? Pada masa yang sama, Selye ingin menyelaraskan prinsip ini dengan undang-undang biologi. Oleh itu, dia merumuskan ketentuan: "Dapatkan cinta sesama kamu." Tetapi anda tidak perlu menyukai penipu. "Mengasihi jiran seperti diri sendiri" bertentangan dengan undang-undang biologi. Jiran itu, menurut Selye, berkaitan dalam pengertian rohani dan intelektual. Inilah tonggak keberadaan: sokongan pada orang lain.

Selye secara langsung menggabungkan semula jadi dan psikologi, berusaha untuk membetulkan biologi dengan kemuliaan tujuan utama. Meringkaskan percubaannya untuk mendasarkan etika pada asas-asas biologi, pertama-tama dia berbicara mengenai tujuan kod etika. Kod itu harus menyatakan tujuan hidup - untuk memperoleh sikap baik hati. Ia tidak menyakitkan sesiapa.

Memandangkan terhad daya maju individu, seseorang harus bijak menghabiskan modal yang diberikan oleh alam semula jadi, memahami keperluan biologi untuk aktiviti, menetapkan matlamat yang dapat dicapai, dan beralih ke pekerjaan lain untuk berehat. Tidak ada yang menolong seperti tekanan penyembuhan gangguan..

Anda harus berhati-hati memilih taktik sintotoksik atau katatoksik dalam kehidupan seharian. Pilihan antara tindakan dan perlawanan penting di sini. Hormon sintoksik atau katatoksik menyampaikan dalam bahasa kimia perintah untuk hidup damai dengan penyerang atau untuk terlibat dalam pertempuran. Mustahil untuk bergantung pada emosi sahaja di sini..

Selye menganggap kodnya dapat diterima oleh orang-orang dari ideologi apa pun. Menjadi lebih dekat dengan alam adalah slogan-nya, walaupun jauh dari yang baru (ini adalah amalan orang-orang Cynics, J. Rousseau, dll.)

Untuk mengelakkan tekanan konflik, harapan dan kebencian yang hancur, untuk mendapatkan kedamaian dan kebahagiaan, perhatian lebih harus diberikan kepada mempelajari dasar semula jadi motivasi dan tingkah laku, dan akhirnya - tindakan. Di sini Selye memberikan "nasihat yang baik". Dalam usaha memenangkan cinta, jangan berkawan dengan anjing gila. Tetap setia pada kesederhanaan gaya hidup anda. Pilih taktik sintoksik atau katatoksik yang betul. Ingat yang terang, bukan yang membebankan. Kira hari bahagia sahaja. Dan sebagainya.

Kod semula jadi berdasarkan mekanisme penyesuaian yang tidak spesifik mendekati apa yang boleh dianggap sebagai prinsip umum tingkah laku moral.

Hans Selye mengemukakan soalan ideologi penting mengenai hubungan antara pengetahuan saintifik tertentu dan sifat tingkah laku moral manusia. Nampaknya lebih mudah bagi ahli biologi dan pakar fisiologi yang mempunyai pemikiran psikologi untuk melakukan ini daripada matematik atau fizik. Setelah Max Planck secara tidak disangka-sangka menyelesaikan bukunya mengenai statistik dan gambaran dinamik dunia seperti berikut: "Segala sesuatu yang saya katakan mengenai undang-undang fizik itu menarik, tetapi yang utama adalah bagaimana seseorang harus bertindak.".

Mungkin peralihan langsung dari pengetahuan saintifik secara khusus kepada prinsip-prinsip tingkah laku etika dengan sendirinya cukup tiruan. Namun, tidak ada keraguan bahawa masalah perbuatan manusia dan asas moralnya mempengaruhi tahap kreativiti, dan seorang saintis yang sebenarnya melihat ini sebagai motivasi awal untuk aktiviti ilmiahnya. Ketika dia merumuskan pertanyaan khusus tentang ilmunya, mereka memiliki lingkaran suci di sekitarnya, mereka diterangi olehnya, dan kita melihat pada setiap pandangan, pada pandangan pertama, tidak peduli, pemikiran saintifik dasar makna keberadaan manusia. Ini dipenuhi dengan kandungan tertentu, mendorong inspirasi kreatif dan memberitahu seseorang jalan dari mimpi ke penemuan.

  1. Selye G. Esei mengenai sindrom penyesuaian, M., 1960.
  2. Selye G. Tekanan tanpa kesusahan. - Moscow, Progress, 1982
  3. Selye G. Dari Impian hingga Penemuan: Bagaimana Menjadi Ilmuwan. - M., Progress, 1987
  4. Romenets V.A. Manokha I.P. Sejarah psikologi abad XX. - Kiev, Lybid, 2003