Abstrak perubatan
Gangguan emosi dalam pelbagai penyakit

Kementerian Pendidikan Persekutuan Rusia

Universiti Negeri Novosibirsk

pada patopsikologi

mengenai topik

Gangguan emosi dalam pelbagai penyakit

Rancang

Untuk apa emosi?

Penyetempatan gangguan emosi

Gangguan emosi pada luka tempatan

Gangguan emosi dalam kecederaan otak traumatik

Gangguan emosi pada demensia

Gangguan emosi dalam keterbelakangan mental

Gangguan emosi dengan keterbelakangan mental

Gangguan Emosi pada Autisme Awal Kanak-kanak

Gangguan emosi dalam gangguan hiperaktif kekurangan perhatian

Gangguan emosi pada kanak-kanak dengan masalah pendengaran

Gangguan emosi pada kanak-kanak dengan masalah penglihatan.

Gangguan emosi pada kanak-kanak dengan gangguan pertuturan

Gangguan emosi pada kanak-kanak dengan disfungsi sistem muskuloskeletal

Patologi gangguan afektif

Gangguan emosi dalam epilepsi

Gangguan emosi dalam skizofrenia

Bidang emosi orang dengan ketagihan

Gangguan emosi gangguan keperibadian

Gangguan emosi pada neurasthenia

Gangguan emosi pada neurosis histeris

Gangguan emosi dalam kemurungan neurotik

Gangguan Emosi dalam Gangguan Kecemasan

Gangguan Emosi dalam Gangguan Tekanan

Gangguan kebimbangan umum

Gejala keletihan saraf

Gangguan emosi dalam penyakit psikosomatik

Gangguan emosi dalam disfungsi seksual

Gangguan Emosi dalam Disfungsi Seksual

Terapi dan pembetulan gangguan emosi

Pengenalan

Sepanjang hidup kita, kita berhadapan dengan pengalaman pelbagai jenis emosi berkali-kali. Mereka menemani kita dalam apa jua keadaan yang timbul. Dengan menggambarkan emosi, kita menyampaikan perasaan dan keadaan subjektif kita. Di semua sekolah yang mengkaji tingkah laku, komponen emosi ditekankan. Untuk masa yang lama, pertimbangan emosi berlaku dalam persekitaran psikologi dan falsafah. Oleh itu, sebagai contoh, Descartes dalam risalahnya "Passions of the Soul" menggambarkan emosi ("nafsu jiwa") sebagai hanya "meringis tubuh" (keadaan tubuh) dan John Locke menyatakan bahawa sebarang emosi adalah berdasarkan keseronokan atau kesakitan. Emosi adalah proses mental dan keadaan dalam bentuk pengalaman langsung dari fenomena dan peristiwa yang berlaku pada seseorang.

Ciri-ciri emosi berikut dibezakan:

1. Intensiti - tahap ekspresi emosi

2.modaliti - orientasi emosi yang dominan

3. jangka masa - berapa lama emosi yang diberikan berlangsung

Perasaan dan emosi mewakili sikap subjektif seseorang terhadap dunia di sekelilingnya, orang, dirinya sendiri. Semua emosi boleh dibahagikan kepada lebih tinggi dan lebih rendah. Sekiranya emosi yang lebih rendah didasarkan pada naluri dan bersifat protopatik, maka emosi yang lebih tinggi adalah ciri manusia sebagai makhluk sosial. Mereka juga dipanggil epikritik. Emosi yang lebih tinggi merangkumi empati, tugas, persahabatan..

Untuk apa emosi?

Emosi memainkan peranan penting dalam kehidupan setiap orang. Mereka melakukan fungsi seperti fungsi menilai situasi dan tingkah laku secara umum, mengatur tingkah laku, emosi adalah isyarat di mana subjek belajar tentang nilai keperluan dari apa yang sedang berlaku. Emosi berkait rapat dengan motivasi dan keperluan. Mereka tercermin dalam semua proses mental, mewarnai pemikiran dan tingkah laku subjek. Emosi berfungsi sebagai motivasi untuk bertindak. Keupayaan emosi untuk mendorong tindakan ditunjukkan oleh fungsi lain yang lebih spesifik. Oleh itu, dalam keadaan kritikal, dengan ketidakmampuan subjek untuk mencari jalan keluar yang mencukupi daripada situasi berbahaya, trauma, yang paling kerap di luar jangkaan, jenis proses emosi khas berkembang - kesan yang disebut.

Affect adalah keadaan mental yang kuat, cepat muncul dan cepat mengalir, dicirikan oleh pengalaman yang kuat dan mendalam, manifestasi luaran yang jelas, penyempitan kesedaran dan penurunan kawalan diri. Salah satu manifestasi fungsional yang mempengaruhi adalah bahawa ia mengenakan tindakan stereotaip pada subjek, yang merupakan cara tertentu untuk "darurat" penyelesaian situasi yang tetap dalam evolusi: penerbangan, serangan, pencerobohan, dll. (Leontyev, Sudakov, 1978). Semua kesan dibahagikan kepada fisiologi dan patologi. Sekiranya kesan fisiologi sesuai dengan kekuatan dan kualiti rangsangan, maka dengan kesan patologi emosi tidak sesuai dengan kekuatan dan kualiti rangsangan. Mereka muncul sebagai penurunan terakhir. Kesan sering digabungkan dengan gangguan kasar dan agresif dan disertai dengan amnesia separa. dan Telah diketahui bahawa emosi situasional lain, seperti kemarahan, kebanggaan, kebencian, kecemburuan, juga dapat "memaksakan" tindakan tertentu pada seseorang, walaupun mereka tidak diinginkannya. Ini membolehkan kita menegaskan bahawa bukan sahaja mempengaruhi membawa kepada penyelesaian situasi secara emosional dan fungsi ini merupakan ciri kelas fenomena emosi yang lebih luas (Vilyunas, 1976, hlm. 124) subjek. Walau bagaimanapun, tindakan stereotaip yang sama tidak dapat berlaku sama untuk semua situasi, oleh itu, reaksi afektif yang berkembang dalam evolusi untuk menyelesaikan kesulitan yang paling biasa, membenarkan diri mereka hanya dalam keadaan biologi khas. Ini menerangkan makna yang tidak dapat dilihat atau bahkan bahaya tindakan yang diatur oleh kesan. Oleh itu, usaha memukul burung di dalam ruangan dengan kaca tingkap tidak masuk akal, tetapi dalam keadaan semula jadi, cahaya itu berarti kebebasan untuk itu. Begitu juga, pengendali yang meninggalkan panel kawalan yang tidak mengancamnya semasa kemalangan (Gurevich, 1965) jelas dapat memilih jalan tindakan yang lebih tepat jika kesan yang mencengkeramnya tidak akan memaksanya untuk bertindak mengikut peraturan yang telah berkembang selama berjuta-juta tahun: segera menjauhkan diri dari apa yang menyebabkan ketakutan.

Keupayaan emosi untuk mengganggu aktiviti yang bersungguh-sungguh membentuk asas teori yang menekankan fungsi emosi yang tidak teratur (E. Claparede, Pieron, 1928, dll.). Walau bagaimanapun, ciri emosi ini dapat diterima hanya dengan tempahan tertentu. Seperti yang ditunjukkan oleh contoh di atas, emosi pertama-tama mengatur beberapa aktiviti, mengalihkan kekuatan dan perhatian kepadanya, yang, secara semula jadi, boleh mengganggu perjalanan aktiviti lain yang dilakukan pada masa yang sama. Emosi itu sendiri tidak menjalankan fungsi yang tidak teratur, semuanya bergantung pada keadaan di mana ia muncul. Bahkan reaksi biologi yang begitu besar mempengaruhi, yang biasanya tidak mengatur aktiviti manusia, dalam keadaan tertentu dapat berguna, misalnya, ketika dia harus menyelamatkan dirinya dari bahaya serius, hanya bergantung pada kekuatan dan ketahanan fizikal. Ini bermaksud bahawa gangguan aktiviti bukan secara langsung, tetapi merupakan manifestasi dari sisi emosi, dengan kata lain, terdapat banyak kebenaran dalam pernyataan mengenai fungsi emosi yang tidak teratur seperti, misalnya, dalam pernyataan bahawa demonstrasi perayaan melakukan fungsi menunda kenderaan. Atas dasar yang sama, penentangan alternatif terhadap kegunaan dan keburukan emosi, yang berasal dari perbincangan mengenai Stoics dan Epicureans, yang diterbitkan dalam psikologi moden oleh penentangan teori "motivasi" dan "tidak teratur", tidak dapat dibenarkan (lihat Leeper, 1948; Arnold, 1970).

Literatur menyoroti dua fungsi pelengkap yang dilakukan oleh emosi dalam kaitannya dengan proses mental tertentu, yaitu, mereka adalah kes khas dari pengaruh umum mereka yang mengaturnya. Ini adalah mengenai pengaruh emosi terhadap pengumpulan dan pengaktivasian pengalaman individu. Fungsi pertama, dibincangkan dengan nama yang berlainan: fiksasi - penghambatan (P.K. Anokhin), pembentukan jejak (A.N. Leont'ev), peneguhan (P.V.Simonov), menunjukkan kemampuan emosi untuk meninggalkan jejak dalam pengalaman seseorang individu, membetulkannya pengaruh dan tindakan berjaya-tidak berjaya yang menggembirakan mereka. Fungsi pembentukan jejak sangat ketara dalam keadaan keadaan emosi yang melampau (lihat karya Ya.M. Kalashnik dan A.R. Luria).

Tetapi jalan itu sendiri tidak akan masuk akal jika tidak mungkin menggunakannya pada masa akan datang. Emosi juga memainkan peranan penting dalam mewujudkan pengalaman tetap, dan ini ditekankan oleh fungsi kedua. Oleh kerana aktualisasi jejak biasanya mendahului perkembangan peristiwa dan emosi yang timbul dalam kes ini menandakan kemungkinan hasil yang menyenangkan atau tidak menyenangkan, mereka menyoroti fungsi antisipasi emosi (Zaporozhets, Neverovich, 1974). Oleh kerana jangkaan kejadian secara signifikan mengurangkan pencarian jalan keluar yang betul, fungsi heuristik dibezakan (Tikhomirov, Vinogradov, 1969). Sehubungan dengan fungsi emosi ini, bagaimanapun, seperti halnya dengan yang lain, penting untuk menekankan bahawa, dengan memastikan manifestasi emosi tertentu, mereka secara tajam menimbulkan tugas untuk mengetahui dengan tepat bagaimana emosi melakukan ini, menjelaskan mekanisme psikologi yang mendasari manifestasi ini.

Kepentingan teori yang sangat besar adalah fungsi emosi, yang digariskan dengan jelas dalam karya-karya W. Wundt dan mengungkapkan peranan pengalaman emosi dalam pembentukan dan organisasi gambar subjektif. Menurut Wundt, nada emosi sensasi (atau "unit" refleksi yang lebih kompleks), yang dirasakan secara serentak atau langsung satu demi satu, bergabung mengikut undang-undang tertentu menjadi pengalaman yang dihasilkan lebih banyak dan lebih umum, masing-masing mengatur dalam persepsi "unit" ini (sensasi, pandangan, dll). Hanya dengan gabungan perasaan seperti itu, kita tidak melihat sekumpulan titik atau suara, tetapi pemandangan dan melodi, bukan banyak kesan introceptive, tetapi tubuh kita. Oleh itu, pengalaman emosi bertindak sebagai asas mensintesis gambar, memberikan kemungkinan refleksi holistik dan tersusun dari pelbagai mozek rangsangan yang sebenarnya bertindak..

Integriti tidak hanya dinyatakan dengan jelas, tetapi juga salah satu ciri mental yang misterius.

Banyak pengarang menekankan pengaktifan pusat saraf yang berlaku dalam keadaan emosi, dan akhirnya seluruh organisma, dilakukan oleh struktur batang otak yang tidak spesifik dan disebarkan oleh jalan pengujaan yang tidak spesifik (Lindsley, 1960; Prince, 1928; Arnold, 1967, dan lain-lain). Menurut teori "pengaktifan", emosi memberikan tahap pengujaan optimum sistem saraf pusat dan substrukturnya secara individu (dan, dengan itu, tahap kebangkitan sistem refleksi mental), yang boleh berkisar dari koma dan tidur nyenyak hingga ketegangan yang melampau dalam keadaan ekstasi.

Pengaktifan sistem saraf dan, terutama sekali, bahagian vegetatifnya, membawa kepada banyak perubahan keadaan organ dalaman dan tubuh secara keseluruhan. Sifat perubahan ini menunjukkan bahawa keadaan emosi menyebabkan mobilisasi organ tindakan, sumber tenaga dan proses pelindung tubuh, atau, dalam situasi yang menguntungkan, demobilisasi, penyesuaian dengan proses dalaman dan pengumpulan tenaga ( Cannon, 1927). Sudah jelas bahawa fungsi pengaktifan dan mobilisasi-demobilisasi saling berkaitan dan yang terakhir dapat dianggap sebagai salah satu manifestasi yang berkesan dari yang pertama (bersama dengan, misalnya, perubahan pada waktu reaksi atau kepekaan penganalisis).

Seiring dengan persiapan umum tubuh untuk bertindak, keadaan emosi individu disertai dengan perubahan spesifik dalam pantomim, ekspresi wajah, dan reaksi suara. Apa pun asal-usul dan tujuan awal reaksi ini (lihat Darwin, 1953), dalam evolusi mereka berkembang dan diperbaiki sebagai alat pemberitahuan keadaan emosi seseorang dalam komunikasi intraspesifik dan interspesifik. Dengan peranan komunikasi yang semakin meningkat pada haiwan yang lebih tinggi, pergerakan ekspresif menjadi bahasa yang dibezakan dengan baik, dengan bantuan yang mana individu bertukar maklumat mengenai keadaan mereka dan tentang apa yang berlaku di persekitaran (isyarat bahaya, makanan, dll.) Fungsi ekspresif emosi tidak kehilangan kepentingannya bahkan setelah bentuk pertukaran maklumat yang lebih sempurna terbentuk dalam perkembangan sejarah seseorang - mengartikulasikan ucapan. Setelah memperbaiki diri kerana kenyataan bahawa bentuk ekspresi bawaan yang kasar mulai dilengkapi dengan norma-norma konvensional yang lebih halus yang diasimilasikan dalam ontogeni, ekspresi emosi tetap menjadi salah satu faktor utama yang menyediakan komunikasi bukan lisan.

Untuk mendapatkan kenalan yang lebih lengkap dengan tujuan fungsional emosi, perlu, bersama dengan manifestasi umum mereka, untuk mengetahui ciri-ciri fungsional tertentu dari keadaan emosi individu. Walau bagaimanapun, ini akan meluaskan perbincangan kita mengenai masalah ini. Ciri khas keadaan emosi seperti ketawa, ketakutan terhadap tindakan, kesedihan, kesedihan, disorot dalam karya A. Bergson, P. Janet, 3. Freud, E. Lindemann. By the way, karya 2 penulis terakhir, dan juga karya Zh-P. Sartre, mengungkapkan satu lagi ciri umum emosi, aspek tertentu yang ditunjukkan oleh A.N. Leontiev sebagai kemampuan emosi untuk "menetapkan tugas untuk makna." Emosi, terutama ketika mereka menandakan sesuatu yang luar biasa, tidak dapat membiarkan seseorang tidak peduli, sehingga kadang-kadang "karya kesadaran" yang kompleks dan terperinci untuk menjelaskannya, menyetujui, mendamaikannya atau mengecam dan bahkan menekannya. Namun, meletakkan manifestasi emosi ini di sebelah orang lain tidak dibenarkan oleh kenyataan bahawa mereka bertindak di dalamnya bukan sebagai kekuatan bertindak langsung, tetapi sebagai alasan, yang berkaitan dengan seluruh sistem kekuatan keperibadian dan kesadaran yang kompleks..

Gangguan emosi

Dari segi keparahan, gangguan emosi dapat dibahagikan kepada kuantitatif dan kualitatif. Gangguan kuantitatif merangkumi hiperestesia emosi atau hypoesthesia.

Hiperestesia dicirikan oleh peningkatan kepekaan emosi. Mereka adalah orang yang sangat sensitif dan terdedah..

Hiposthesia emosi adalah penurunan kepekaan emosi, kesejukan, kelesuan reaksi emosi.

Pelanggaran kualitatif berikut dibezakan:

1. Gangguan tindak balas emosi:

A) Letupan emosi. Ini adalah emosi panas baran, ketika emosi terlalu terang, dengan sedikit pencerobohan..

B) Emosi tersekat. Pesakit tetap pada emosi, terus menerus membiaknya. Apabila tersekat, emosi negatif berkumpul. Mereka membuat rancangan untuk membalas dendam.

2. Pelanggaran kestabilan perasaan.

A) Keupayaan emosi. Perubahan mood yang kerap di bawah pengaruh faktor dalaman. Boleh menjadi tidak stabil walaupun semasa perbualan.

B) Sindrom ketidakstabilan emosi. Pesakit tidak dapat menjaga suasana hati yang seimbang, selalu mengalami kemurungan atau kegelisahan.

3. Pelanggaran kecukupan perasaan.

A) ambivalensi emosi - wujudnya perasaan dan emosi yang bertentangan secara serentak. Dapat diperhatikan dengan latar belakang kesejukan emosi.

B) Ketidakcukupan emosi - ketidaksesuaian emosi terhadap keadaan luaran atau rangsangan.

Gangguan emosi juga merangkumi hipertimia dan hipotimia..

Gejala hipotimia berikut dibezakan:

1. Depresi adalah suasana rendah dan suram, kerinduan, kesedihan, putus asa, rasa tidak bermakna, putus asa.

2. Dysphoria - penurunan mood yang ketara dengan rasa marah. Mungkin disertai dengan kesan patologi dan pencerobohan tingkah laku.

3. Kebimbangan dan ketakutan. Sukar bagi pesakit untuk menuturkan apa yang mereka rasakan secara lisan. Setelah kegelisahan dilokalisasikan, seseorang boleh bercakap mengenai fobia..

4. sikap tidak peduli. Ini adalah sikap tidak peduli, sikap tidak peduli.

5. Meratakan. Emosi halus hilang. Dalam komunikasi, orang-orang ini secara praktikal tidak menggunakan emosi..

Gejala hipertimik berikut dibezakan:

1. Mania - suasana hati yang menyakitkan, digabungkan dengan kegembiraan motorik, kadang-kadang menggembirakan dan puas, dengan penilaian positif terhadap keperibadian dan dunia seseorang, kadang-kadang sangat agresif, dengan kecenderungan merosakkan dan penderitaan kesedaran yang teruk.

2. Euforia. Ini juga mood yang tinggi. Suasana ini mempunyai sedikit rasa puas, puas. Keadaan ini tidak produktif..

3. Ekstasi. Ini adalah pengalaman kesejahteraan emosi, kegembiraan, penegasan diri. Muncul secara parxismally, berlangsung beberapa minit.

4. Moria. Ini adalah mood yang tinggi. Seperti euforia, tidak produktif, tetapi disertai dengan kebodohan, ketawa, dan telatah. Emosi boleh menjadi tidak sesuai dengan usia, keadaan.

Terdapat keadaan emosi lain:

1. Reaksi kesan pengalihan adalah reaksi emosi yang ganas terhadap rangsangan yang menjengkelkan. Tindak balas ini biasanya tidak mencukupi untuk rangsangan iritasi dan bias daripada rangsangan yang lebih kuat..

2. Tindak balas negatif

3. Tekanan adalah reaksi tubuh yang tidak spesifik terhadap tuntutan yang dikemukakan kepadanya.

4. Sakit hati - hiperestesia emosi, persepsi akut.

5. Parathymia. Ini adalah kesan yang tidak mencukupi.

6. Ketakutan adalah perasaan ketegangan dalaman yang berkaitan dengan jangkaan kejadian mengancam tertentu.

7. Kegelisahan adalah perasaan cemas. Sekiranya ketakutan diarahkan ke luar, pada beberapa objek, maka kegelisahan biasanya diselaraskan.

8. Rasa kehilangan perasaan. Seseorang ingat bahawa ada beberapa perasaan, tetapi sekarang dia tidak merasakan apa-apa.

9. Alexithymia - ketidakupayaan untuk menyedari perasaan anda dan menyatakannya dengan kata-kata.

10. Anhedonia - hilangnya rasa gembira, rasa senang.

11. Empati - kecenderungan untuk berempati.

12. Synthonic - merata mood dengan komponen positif dan ringan.

13. Emosi - kerentanan mudah.

14. Fobia - ketakutan obsesif.

Berbeza dengan fungsi mental yang lebih tinggi, proses mental tanpa sengaja memainkan peranan penting dalam bidang emosi dan peribadi. Mereka semula jadi dan kurang difahami. Fungsi-fungsi ini belum diterokai dengan secukupnya. Secara umum psikologi, masalah asas ini masih kurang berkembang. Dengan perkembangan arah psikoanalitik, aspek ini membangkitkan minat. Vygotsky bercakap mengenai kewujudan hubungan erat antara proses emosi dan kognitif. Ini ditunjukkan dalam intelektualisasi emosi. Vygotsky berpendapat bahawa tidak ada teori emosi yang dicadangkan sesuai dengan pembinaan konsep saintifik yang ketat. Vygotsky berkongsi idea mengenai wujudnya emosi yang lebih rendah (semula jadi) dan lebih tinggi (membentuk in vivo). Perubahan emosi yang lebih rendah menjadi emosi yang lebih tinggi dan intelektualisasi mereka dalam proses ontogenesis ditunjukkan. Luria juga berminat dengan masalah ini sebagai masalah asas psikologi umum. Bahkan sebelum bertemu dengan Vygotsky, dia mempelajari konflik emosi. Sesuai dengan teori Keno, Vygotsky menganggap bahawa struktur tolomik subkortikal memainkan peranan penting dalam organisasi emosi otak. kerana di zon thalamus terdapat penyatuan dan penyatuan semula pelbagai aliran aferen. Baik Vygotsky maupun Luria secara khusus menangani patologi ruang emosi-peribadi. Dalam pendekatan aktiviti, emosi bertindak sebagai pengatur aktiviti manusia. Ini adalah pengalaman penting yang menggambarkan makna aktiviti peribadi seseorang. Peruntukkan emosi basal dan lebih tinggi. Tidak ada senarai emosi basal yang diterima umum, dan pengarang yang berbeza menamakan nombor yang berbeza. Emosi basikal dilihat sebagai fenomena lintas budaya yang biasa berlaku pada semua orang..

Penyetempatan gangguan emosi

Dengan kerosakan pada kawasan temporal kanan, reaksi afektif yang kuat atau penurunan nada emosi diperhatikan.

Struktur yang bertanggungjawab untuk pembentukan emosi. dipanggil emotiogenik. Ini termasuk korteks temporal anterior, amigdala. hipotalamus dan hipokampus. Kekurangan emosi dapat dilihat pada pesakit dengan korteks temporal anterior yang terjejas. Hipotalamus mengandungi pusat-pusat kelaparan, dahaga, reaksi ketakutan, dan lain-lain. Kompleks berbentuk badam bertanggungjawab terhadap pencerobohan dan refleks pertahanan. Inti pusat amigdala mengambil bahagian aktif dalam pembentukan reaksi ketakutan. Hippocampus memainkan peranan maklumat ke tahap yang lebih besar. Gyrus cingulate bertanggungjawab untuk keadaan emosi sedar.

Gangguan emosi pada luka tempatan

Walaupun Luria tidak secara khusus mempelajari bidang emosi-peribadi, dia memberikan sejumlah deskripsi gangguan emosi pada luka fokus tempatan dalam monografnya. Dia menyatakan bahawa dalam pelbagai varian sindrom frontal, pelbagai gangguan emosi dan peribadi ditunjukkan. Ketidakcukupan reaksi emosi (euforia atau ketidakpedulian emosi), ketidakkritisan, kekurangan konflik emosi yang berterusan, perubahan hubungan dengan orang tersayang, penurunan tahap minat. penghapusan tahap pemacu asas, dan lain-lain Ciri-ciri ini digabungkan dengan perubahan tingkah laku secara umum.

Dia menganggap 2 jenis penceraian mungkin dilakukan dengan gabungan kecacatan emosi dan gangguan kognitif:

1. Dengan gangguan emosi yang jelas, proses kognitif tidak berubah sama sekali. Diperhatikan dengan lesi hemisfera serebrum anterior

2. Pelanggaran proses kognitif berlaku pada tahap pemeliharaan yang jelas dari ruang emosi dan peribadi. diperhatikan dengan kerosakan pada bahagian belakang hemisfera serebrum.

Semua ini menunjukkan peranan supramodal dari kawasan mediobasal korteks serebrum. Mereka nampaknya membina formasi retikular dan sistem limbik..

Semua proses kognitif pada pesakit dengan lesi korteks ini dipelihara. Walau bagaimanapun, terdapat penurunan nada yang jelas, keletihan yang cepat. Mungkin juga terdapat peningkatan keberkesanan, ketergantungan. Spesifikasi sisi hemisfera. Luria menulis bahawa hemisfera kanan memberikan persepsi diri, oleh itu, dengan kekalahannya, ada kekurangan kesadaran akan kecacatan seseorang. Luria menulis bahawa tingkah laku pesakit dengan lesi hemisfera kanan serupa dengan pesakit dengan sindrom frontal, tetapi niat dan rancangannya tidak menderita. Gangguan emosi dengan kerosakan pada hemisfera kanan lebih cerah daripada kerosakan di sebelah kiri. Apabila lobus temporal kiri terjejas, kemurungan fobia kecemasan berlaku. Pesakit dengan luka setempat di hemisfera kiri sering mengalami serangan kegelisahan, kemurungan, dan ketakutan. Negatif pengalaman emosi dan ketidakcukupan mereka semakin meningkat. Pesakit dengan lesi hemisfera kanan lebih cenderung berpuas hati. Pesakit frontal hemisfera kiri ditandai dengan kelesuan, kelesuan, kemurungan, kemurungan yang lebih besar. Dengan kekalahan lobus frontal kanan, keadaan rasa tidak puas hati, euforia, dan kecerobohan muncul lebih kerap. Tidak ada pengalaman mengenai penyakit mereka. Ketawa patologi sering dikaitkan dengan kerosakan pada hemisfera kanan, dan tangisan patologi dikaitkan dengan hemisfera kiri. Di sini, gangguan kekal dan jangka pendek mungkin berlaku. Sindrom seperti neurosis adalah penyakit kekal. Paraxismal - timbul secara spontan mempengaruhi yang tidak mempunyai sebab sebenar dan kesan yang timbul dengan alasan yang sebenar. tetapi tidak mencukupi untuknya.

Terdapat 3 penyetempatan utama lesi otak:

1. Kekalahan hipofisis hipofisis secara beransur-ansur, hilangnya cara ekspresif.

2. Sementara. Kemurungan berterusan, hiparaxismal mempengaruhi latar belakang sifat keperibadian yang utuh.

3. kawasan hadapan. Penurunan emosi, kemunculan kelumpuhan emosi.

Bibliografi

1. B.D. Karvasarsky. Psikologi klinikal

2. V.D. Mendelevich. Psikologi klinikal

3. Devil Holmes PSIKOLOGI ABNORMAL Moscow • Saint Petersburg * Nizhny Novgorod • Voronezh Rostov-on-Don - Yekaterinburg - Samara Kiev - Kharkov - Minsk2003

4. Majalah "Timbalan Ketua Doktor" Topik: Jaminan kualiti rawatan perubatan, Program jaminan negara, penyediaan ubat-ubatan penduduk, kelayakan Personel Sumber: Wakil Ketua Doktor No. 3-2008 Pengarang: E.V. Elfimova, Dr. med. Sci., Ketua Pejabat Psikoprofilaksis dan Psikohygiene Pusat Perubatan Bank of Russia, Moscow, M.A. Elfimov, Cand. sayang. Sci., Penyelidik Kanan, Jabatan Masalah Pemulihan, Jabatan Psikiatri Sempadan, FSI "Pusat Ilmiah Negeri untuk Psikiatri Sosial dan Forensik dinamakan V.P. Agensi Persekutuan Serbia untuk Penjagaan Kesihatan dan Pembangunan Sosial ”, Moscow

5. Korolenko Ts.P., Dmitrieva NV Gangguan peribadi dan disosiatif: memperluas batas diagnosis dan terapi: Monograf. - Novosibirsk: Rumah penerbitan NGPU, 2006.-- 448 p..

6. Korolenko Ts.P., Dmitrieva N.V. Psikiatri Sosiodinamik.

7. Malkin-pykh. Psikosomatik.

8. Asas psikologi khas: Buku teks. manual untuk stud. Rabu, ped. pendidikan, institusi / L.V. Kuznetsova, L.I. Peresleni, L.I. Solntseva dan lain-lain; Ed. L.V. Kuznetsova. - M.: Pusat Penerbitan "Academy", 2002.

9. Psikologi emosi. Teks. Moscow: Universiti Negeri Moscow, 1984..

10. Chomskaya E. D. Neuropsikologi: edisi ke-4. - SPb.: Peter, 2005.-- 496 s: sakit.

11. Ts.P. Korolenko, N.V. Dmitrieva. Ketagihan Psikososial.

12. Novosibirsk, Rumah penerbitan "Olsib", 2001 - 251s.

Ciri umum pelanggaran sfera emosi

Emosi adalah kelas keadaan mental khas yang menggambarkan, dalam bentuk pengalaman langsung, sikap positif atau negatif umum seseorang terhadap dunia di sekelilingnya, orang dan dirinya sendiri. Pengalaman ini ditentukan oleh kesesuaian sifat dan kualiti objek dan fenomena realiti dengan keperluan dan keperluan khusus individu. Istilah "emosi" itu sendiri berasal dari kata kerja latin emovere - untuk bergerak, bersemangat, mendorong, bersemangat. Emosi selalu melakukan fungsi dorongan terhadap aktiviti, oleh itu bidang emosi seseorang kadang-kadang disebut emosi-sukarela. Kehadiran emosi menyediakan organisma hidup dengan sistem saraf yang maju, tingkah laku bertujuan yang lebih aktif untuk memenuhi keperluan mereka. Pada masa ini, diakui bahawa emosi memainkan peranan penting dalam menyediakan interaksi maklumat antara organisma dan persekitaran. Asas fisiologi emosi adalah aktiviti alat saraf, yang mengimbangi kekurangan maklumat yang diperlukan untuk mengatur tindakan untuk memenuhi keperluan dalam proses aktiviti penting organisma. Oleh itu, emosi adalah hasil dari menggambarkan keperluan seseorang dan menilai kemungkinan kepuasannya dalam keadaan yang ada berdasarkan pengalaman individu dan genetik. Emosi negatif timbul pada seseorang apabila terdapat kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memenuhi sesuatu keperluan, sementara emosi positif timbul apabila semua maklumat yang diperlukan tersedia. Terdapat tiga komponen emosi:

1) mempengaruhi (pengalaman akut yang menyenangkan atau menyusahkan, tekanan emosi);

2) kognisi (kesedaran tentang keadaan seseorang, menetapkannya dengan perkataan);

3) ekspresi (ekspresi luaran dalam pergerakan atau tingkah laku badan).

Bezakan antara emosi primer dan sekunder. Emosi utama merangkumi: kegembiraan, kesedihan, kegelisahan, kemarahan, jijik, malu, kejutan. Emosi sekunder merangkumi pelbagai campuran emosi primer, juga emosi dan tafsirannya yang sempit (misalnya, kebanggaan adalah kegembiraan yang mengandungi unsur-unsur atribusi sebab dalaman penglibatan seseorang dalam terjadinya peristiwa positif).

Gangguan emosi terdiri daripada pengalaman menyakitkan dari keadaan emosi tertentu. Pelanggaran utama adalah perubahan keadaan emosi ke arah penindasan atau peningkatan. Gangguan emosi merangkumi hipotimia, hipertensi, parathymia, dan gangguan dalam dinamika emosi.

Hipotimia adalah penurunan emosi yang kronik dalam ketiga-tiga komponen, yang dinyatakan dalam penindasan semua proses mental, penurunan aktiviti umum seseorang dan ketidakpeduliannya terhadap rangsangan dalaman dan luaran. Keadaan emosi utama dalam hipotimia adalah kemurungan dan melankolis. Depresi adalah manifestasi hipotimia yang melampau..

Hyperthymia adalah kegembiraan emosi yang berterusan, emosi yang berlebihan. Keadaan emosi utama dalam hipertimia adalah euforia: perasaan peningkatan rohani yang sangat kuat, disertai dengan perasaan optimis, kesejahteraan dan peningkatan aktiviti motor yang tidak terkawal. Istilah "mania" digunakan untuk menunjukkan manifestasi ekstrem dari suasana hati yang tidak mencukupi. Terdapat dua bentuk gangguan manik: hypomania dan mania..

Hypomania - tahap mania ringan, apabila terdapat sedikit peningkatan mood, peningkatan tenaga dan aktiviti, rasa kesejahteraan dan produktiviti fizikal dan mental.

Mania - suasana hati yang tidak mencukupi, yang boleh terdiri dari keceriaan yang ceroboh hingga kegembiraan yang tidak terkawal.

Parathymia adalah wujud bersamaan dua yang bertentangan dalam keadaan emosi modality atau ketidaksesuaian tindak balas emosi terhadap penyebabnya.

Gangguan dinamik emosi dikaitkan dengan keadaan ketidakupayaan atau ketegaran emosi. Kesanggupan emosi adalah perubahan mood yang cepat dan kerap. Kekakuan emosi terdiri daripada melambatkan reaksi emosi, terjebak pada satu emosi walaupun tanpa adanya rangsangan yang menyebabkannya. Gangguan utama dinamika emosi adalah gangguan bipolar dan siklothymia.

Kelas gangguan emosi berikut dibezakan: gangguan kecemasan dan gangguan mood. Pada masa yang sama, hanya gangguan mood yang dapat dianggap sebagai gangguan bebas dari bidang afektif. Gangguan kegelisahan didefinisikan dengan lebih tepat bukan sebagai afektif, tetapi sebagai gangguan dari komponen emosi yang terutama pada kognitif (dalam klasifikasi penyakit antarabangsa, mereka diklasifikasikan dalam jenis gangguan khas - neurotik atau berkaitan dengan tekanan.

Gangguan kegelisahan.

Kebimbangan yang meningkat adalah salah satu gangguan emosi yang paling biasa. Semua orang dalam hidup mereka mengalami kegelisahan - keadaan emosi yang samar-samar dan tidak menyenangkan, yang dicirikan oleh kehadiran ramalan, ketegangan, kegelisahan. Pada usia tertentu dan dalam situasi tertentu, kejadian kegelisahan adalah fenomena yang benar-benar semula jadi dan normal..

Kegelisahan selalu berlaku ketika kita melakukan sesuatu yang penting, dan pada tahap tertentu ia membantu kita bertindak lebih berkesan dalam situasi yang mengancam. Namun, kegelisahan yang terlalu kuat, tidak terkawal, dapat menampakkan dirinya sebagai perasaan tidak berdaya, tidak berdaya, tidak aman, dan menyekat atau menjadikan aktiviti sengaja tidak berkesan. ramalan.

Kegelisahan dapat timbul dalam situasi di mana tidak ada tanda-tanda ancaman atau bahaya yang objektif, ketika orang tersebut tidak mengetahui apa yang dapat ditakuti. Dalam kes ini, selalu ada keperluan untuk memberikan penjelasan yang dapat diterima untuk keadaan anda dan mencari objek yang dapat diarahkan kegelisahan, yang juga mencetuskan mekanisme tingkah laku untuk mengatasi situasi yang membimbangkan - tindakan pencerobohan, penerbangan, atau ritual.

Emosi kegelisahan dikaitkan dengan dua perasaan yang kuat - ketakutan dan panik. Ketakutan adalah bentuk kerisauan yang objektif secara objektif yang timbul pada objek yang ada pada masa ini. Kegelisahan sebagai konsep yang lebih luas tidak mempunyai objektiviti yang dinyatakan dengan jelas, tidak menyiratkan adanya objek atau situasi tertentu dan difokuskan pada masa depan (iaitu, ia tidak muncul pada sesuatu yang sebenarnya, tetapi pada kemungkinan objek berbahaya). Ketakutan yang berterusan, kuat dan tidak disetujui oleh rasional (dari sudut akal sehat) takut akan objek atau keadaan tertentu, di mana terdapat keperluan yang tidak dapat ditahan untuk melakukan pencerobohan atau penerbangan, disebut fobia dalam psikologi klinikal. Panik adalah kuat, berpengalaman keras, terhad dalam masa (biasanya dalam masa 15 minit), ketakutan yang tidak dijangka, yang disertai dengan reaksi fizikal yang teruk - sesak nafas, pening, berdebar-debar jantung, gegaran, berpeluh, mual. Dalam keadaan panik, perasaan tidak realiti terhadap apa yang berlaku hampir selalu timbul dan ketakutan "sekunder" berkembang - kematian, kegilaan, hilang kawalan diri. Serangan panik sering menimbulkan ketakutan berterusan terhadap serangan ini. Perbezaan antara dua jenis gangguan kecemasan dikaitkan dengan pelbagai bentuk manifestasi kegelisahan: fobia dan panik..

Lazimnya, seiring bertambahnya usia, ketakutan menjadi semakin berkurang dan mereka muncul lebih jarang, hanya dalam situasi yang paling kritikal. Penurunan jumlah ketakutan dikaitkan dengan perkembangan kognitif kanak-kanak: belajar mengenali situasi berbahaya yang sangat berbahaya dan khayalan. Di samping itu, kehadiran ketakutan yang sederhana pada awal kanak-kanak menyumbang kepada perkembangan emosi anak. Bukan kebetulan bahawa semua kanak-kanak prasekolah mempunyai cerita rakyat yang "menakutkan" (misalnya, cerita mengenai "tangan hitam".

Orang yang mengalami gangguan kecemasan cenderung tidak bimbang tentang apa-apa, kerana mereka mempunyai ketakutan yang lebih kuat daripada kebanyakan orang lain, atau mempunyai ketakutan yang tidak sesuai dengan idea normatif tentang apa yang harus ditakuti oleh orang-orang dari usia tertentu..

Berkenaan dengan peningkatan kegelisahan anak-anak dalam kesedaran biasa, ada kesalahpahaman bahawa ketakutan anak-anak hilang dengan sendirinya ketika mereka memperoleh pengalaman hidup normal. Sebenarnya, banyak kanak-kanak yang mengalami kegelisahan tidak menyingkirkan masalah mereka semasa remaja dan dewasa..

Gangguan fobik dan panik berpunca daripada interaksi dua kumpulan faktor: neurobiologi dan sosial. Faktor neurobiologi termasuk hiperaktif spesifik sistem limbik yang disebabkan oleh perubahan keseimbangan amina biogenik: peningkatan pelepasan katekolamin oleh badan, tahap metabolisme norepinefrin yang tinggi, peningkatan kadar serotonin, dan penurunan tahap asid gamma-aminobutyric, yang merupakan neurotransmitter sinapsis penghambatan sistem saraf pusat. Mekanisme khusus biologi kecenderungan pembentukan fobia dan gangguan panik ini dilaksanakan dalam konteks keadaan kehidupan yang spesifik (tekanan yang kerap, gaya keibubapaan otoriter, hubungan ibu bapa-anak yang sejuk secara emosional pada awal kanak-kanak, ketegasan moral dan nilai yang tegas yang disampaikan kepada seseorang oleh persekitaran), di mana orang tersebut diminta untuk bersikap waspada dalam kaitannya dengan rangsangan bermusuhan dan perkembangan pola pencerobohan dan perlindungan dari persekitaran permusuhan yang dirasakan. Malangnya, faktor sosio-psikologi permulaan kegelisahan dan gangguan panik dalam psikologi klinikal belum dapat dikaji dengan secukupnya.

Gangguan mood.

Mood adalah keadaan emosi yang dicirikan oleh perubahan kegembiraan dan kesedihan bergantung kepada keadaan. Gangguan mood dicirikan oleh hipo- atau hipertensi yang berlebihan. Gangguan mood utama termasuk gangguan kemurungan dan gangguan bipolar.

Depresi dicirikan oleh pengalaman sedih, kecewa, dan kecewa yang berterusan sepanjang hari dan hampir setiap hari. Seseorang yang tertekan tidak bertindak balas terhadap keadaan kehidupan luaran, tidak menunjukkan minat untuk melakukan semua atau hampir semua jenis aktiviti, tidak mendapat kesenangan dari apa yang sebelumnya disukainya. Dia menjauhkan diri dari rakan-rakannya, keluarganya, lebih suka menghabiskan masa bersendirian dan berfikir. Pemikirannya sering dikaitkan dengan idea atau tindakan yang bertujuan untuk mencederakan diri sendiri, menjatuhkan diri sendiri. Masa depan dilihat sebagai suram dan pesimis.

Mana-mana orang normal mengalami kemurungan ketika berhadapan dengan keadaan tidak senang atau putus asa, kekecewaan pada seseorang atau sesuatu. Walau bagaimanapun, pada sesetengah orang, termasuk kanak-kanak, keadaan ini berterusan untuk jangka masa yang panjang: dari tiga bulan hingga setahun. Malangnya, ibu bapa dan guru sering "menghapuskan" mood buruk anak-anak kerana kurang tidur atau "cuaca" dan tidak selalu melihat gangguan mental dalam kemurungan jangka panjang. Pengakuan kemurungan sering terhambat oleh kenyataan bahawa sering disertai dengan peningkatan kerengsaan, murung, serangan histeris, pergolakan psikomotor, tingkah laku yang merosakkan, jeritan, dan ucapan marah yang menyengat. Dengan bantuan rangsangan, anak itu berusaha mengatasi kemurungan. Oleh itu, gangguan kemurungan tidak semestinya membuat seseorang sedih dan kusam. Gangguan depresi juga dapat menampakkan diri dalam gangguan tidur, gangguan makan. Tanda khusus gangguan kemurungan adalah bahawa mood seseorang jauh lebih buruk pada waktu pagi daripada pada waktu petang..

Bergantung pada usia, kanak-kanak mengalami dan menunjukkan kemurungan dengan cara yang berbeza. Pada kanak-kanak prasekolah, gangguan kemurungan sering menampakkan diri dalam bentuk tingkah laku yang kusam, tidak peduli secara pasif, autistik, dan terhambat. Mereka mengalami kasih sayang, air mata yang berlebihan. Mereka kurang berimaginasi dalam permainan, keaktifan dan semangat untuk bermain. Pada remaja, keagresifan dan konflik, keputusasaan dan kecenderungan bunuh diri, pemikiran yang merosakkan diri lebih jelas. Mereka sering bertengkar dengan ibu bapa mereka tentang memilih kawan atau pulang lewat, merasa bersalah, dan menderita kesepian. Kerana tingkah laku yang merosakkan lebih menarik perhatian daripada keadaan dalaman anak, gangguan kemurungan sering tidak disedari..

Gangguan emosi

Penggambaran emosi sebagai fenomena mental, mencerminkan dalam bentuk pengalaman kepentingan dan penilaian keadaan luaran dan dalaman untuk kehidupan manusia. Pertimbangan sebab-sebab utama pelanggaran ruang emosi dan klasifikasi mereka.

TajukPsikologi
Pandangankarangan
BahasaOrang Rusia
Tarikh ditambahkan17.02.2015
saiz fail19.4K
  • lihat teks karya
  • anda boleh memuat turun karya di sini
  • maklumat lengkap mengenai kerja
  • keseluruhan senarai karya serupa

Hantar karya baik anda di pangkalan pengetahuan adalah mudah. Gunakan borang di bawah

Pelajar, pelajar siswazah, saintis muda yang menggunakan asas pengetahuan dalam kajian dan kerja mereka akan sangat berterima kasih kepada anda.

Dihantar pada http://www.allbest.ru/

KEMENTERIAN KESIHATAN REPUBLIK BELARUS

"KOLEJ PERUBATAN NEGERI MOGILEVSK"

Dalam disiplin "Psikologi perubatan"

Mengenai topik "Pelanggaran ruang emosi"

Selesai: kumpulan pelajar 212

Derachits Alexandra Anatolievna

Guru: Milto Olga

Emosi berkait rapat dengan semua fungsi penting badan. Anokhin (1968) menunjukkan bahawa keperluan penting seseorang tidak dapat dipisahkan dari nada emosi. Emosi memberikan kualiti biologi tertentu terhadap tingkah lakunya, merupakan sumber aktiviti, kepuasan keperluan. Emosi menggambarkan sikap subjektif seseorang terhadap persekitaran dan keperibadiannya. Pengalaman emosi menyumbang kepada pembentukan keperibadian, orientasi sosio-psikologinya.

Bezakan antara emosi yang lebih tinggi (sosial) dan rendah (paling sederhana). Emosi yang lebih tinggi dimanifestasikan dalam patriotisme, persahabatan, persahabatan, semangat pekerja, dalam rasa tanggungjawab kepada ibu dan masyarakat. Emosi yang lebih rendah timbul akibat kepuasan atau ketidakpuasan terhadap keperluan organik seseorang (lapar, dahaga, dorongan seks).

Emosi boleh menjadi positif (menyenangkan) dan negatif (tidak menyenangkan), kuat dan lemah. Keadaan emosi yang agak stabil disebut mood..

Dengan pelbagai penyakit mental, pelanggaran keadaan emosi pesakit sering diperhatikan. Ini menampakkan diri dalam bentuk kemurungan, euforia, dysphoria, lemah fikiran, kekenyangan emosi, dll..

Emosi adalah fenomena mental yang mencerminkan dalam bentuk pengalaman tentang kepentingan peribadi dan penilaian situasi luaran dan dalaman untuk kehidupan seseorang. Emosi berfungsi untuk menggambarkan sikap subjektif seseorang terhadap dirinya dan dunia di sekelilingnya. V.A. Ganzen menganggap emosi sebagai bentuk peraturan mental, walaupun ia dilakukan berdasarkan refleksi.

Terdapat beberapa klasifikasi emosi. Klasifikasi fenomena emosi (Granovskaya):

§ Memberi kesan adalah tindak balas emosi yang paling kuat. Ciri khas kesan: situasi, umum, intensiti tinggi, jangka masa pendek.

§ Emosi yang betul adalah keadaan yang lebih tahan lama. Mereka boleh menjadi reaksi bukan hanya terhadap peristiwa masa lalu, tetapi juga kemungkinan atau diingat.

§ Perasaan adalah keadaan mental yang lebih stabil dengan watak objektif yang dinyatakan dengan jelas. Dalam psikologi Soviet, penegasan tersebar luas bahawa perasaan mencerminkan sifat sosial seseorang dan berkembang sebagai hubungan yang bermakna dengan dunia di sekelilingnya..

§ Mood adalah keadaan emosi terpanjang yang mewarnai semua tingkah laku manusia.

§ Tekanan adalah keadaan emosi yang disebabkan oleh persekitaran yang tidak dijangka dan tegang. Menurut G. Selye, "stres adalah bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan seseorang, itu tidak dapat dielakkan. Bagi setiap orang terdapat tahap tekanan yang optimum di mana kecekapan aktiviti yang paling tinggi dapat dicapai".

2. Pelanggaran sfera emosi

Emosi adalah kelas keadaan mental khas yang menggambarkan, dalam bentuk pengalaman langsung, sikap positif atau negatif umum seseorang terhadap dunia di sekelilingnya, orang dan dirinya sendiri. Pengalaman ini ditentukan oleh kesesuaian sifat dan kualiti objek dan fenomena realiti dengan keperluan dan keperluan khusus individu. Istilah "emosi" berasal dari kata kerja Latin emovere - untuk bergerak, bersemangat, mendorong, bersemangat. Emosi selalu melakukan fungsi dorongan terhadap aktiviti, oleh itu bidang emosi seseorang kadang-kadang disebut emosi-sukarela. Kehadiran emosi menyediakan organisma hidup dengan sistem saraf yang maju, tingkah laku bertujuan yang lebih aktif untuk memenuhi keperluan mereka. Pada masa ini, diakui bahawa emosi memainkan peranan penting dalam menyediakan interaksi maklumat antara organisma dan persekitaran. Asas fisiologi emosi adalah aktiviti alat saraf, yang mengimbangi kekurangan maklumat yang diperlukan untuk mengatur tindakan untuk memenuhi keperluan dalam proses aktiviti penting organisma. Oleh itu, emosi adalah hasil dari menggambarkan keperluan seseorang dan menilai kemungkinan kepuasannya dalam keadaan yang ada berdasarkan pengalaman individu dan genetik. Keterukan keadaan emosi bergantung kepada pentingnya keperluan dan kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memuaskannya. Emosi negatif timbul pada seseorang apabila terdapat kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memenuhi sesuatu keperluan, sementara emosi positif timbul apabila semua maklumat yang diperlukan tersedia. Teori maklumat emosi memberi perhatian khusus kepada kenyataan bahawa kemunculan emosi tidak dikaitkan dengan adanya keperluan, bukan dengan perasaan selesa atau tidak selesa, tetapi dengan penilaian prospek untuk memenuhi kebutuhan tersebut..

Terdapat tiga komponen emosi:

1) mempengaruhi (pengalaman akut dari kesenangan atau masalah, tekanan emosi, kegembiraan);

2) kognisi (kesedaran tentang keadaan seseorang, menetapkannya dengan kata dan menilai prospek memenuhi keperluan);

3) ekspresi (ekspresi luaran dalam pergerakan atau tingkah laku badan).

Keadaan emosi yang agak stabil dan menyeluruh disebut mood. Kerana kenyataan bahawa ruang keperluan manusia termasuk, selain keperluan sosial biologi, emosi yang timbul berdasarkan keperluan sosial dan budaya yang relatif stabil disebut perasaan.

Membezakan antara emosi primer (utama) dan sekunder (kompleks). Emosi utama merangkumi: kegembiraan, kesedihan, kegelisahan, kemarahan, jijik, malu, kejutan. Emosi sekunder merangkumi pelbagai campuran emosi primer, juga emosi dan tafsirannya yang sempit (contohnya, kebanggaan adalah kegembiraan yang mengandungi unsur-unsur atribusi sebab dalaman penglibatan diri dalam terjadinya peristiwa positif).

Gangguan emosi terdiri daripada pengalaman menyakitkan dari keadaan emosi tertentu. Pelanggaran utama adalah perubahan keadaan emosi ke arah penindasan atau peningkatan. Gangguan emosi merangkumi hipotimia, hipertensi, parathymia, dan gangguan dalam dinamika emosi. Lampiran 1

Hipotimia adalah penurunan emosi yang kronik dalam ketiga-tiga komponen (mempengaruhi, kognisi, ekspresi), yang dinyatakan dalam penindasan semua proses mental, penurunan aktiviti umum seseorang dan ketidakpeduliannya terhadap rangsangan dalaman dan luaran. Manifestasi hipotimia yang melampau adalah kemurungan - suasana hati yang tertekan secara kronik, yang dicirikan oleh perasaan tidak mencukupi, rasa putus asa, pesimisme.

Salah satu manifestasi hipotimia yang kurang jelas adalah dysthymia - suasana hati yang tertekan, tertekan secara kronik apabila semuanya menjadi sukar dan tidak ada yang memberi kesenangan (anhedonia). Dysthymia dicirikan oleh adanya pantulan suram, harga diri yang rendah, rasa putus asa, tidur yang buruk, seseorang kehilangan minat terhadap peristiwa kehidupan seharian, mengalami kesukaran untuk menumpukan perhatian, sering merasa letih, tetapi tidak ada gangguan mental dan sosial.

Hyperthymia adalah kegembiraan emosi yang berterusan, emosi yang berlebihan. Keadaan emosi utama dalam hipertimia adalah euforia: perasaan peningkatan rohani yang sangat kuat, disertai dengan perasaan optimis, kesejahteraan dan peningkatan aktiviti motor yang tidak terkawal. Istilah "mania" digunakan untuk menunjukkan manifestasi ekstrem dari suasana hati yang tidak mencukupi. Keadaan manik dicirikan oleh peningkatan mood, peningkatan jumlah dan kadar aktiviti mental dan fizikal..

Parathymia adalah wujud bersamaan dua yang bertentangan dalam keadaan emosi modality atau ketidaksesuaian reaksi emosi terhadap penyebabnya (ketidakcukupan emosi). Selalunya, parathymia menampakkan diri dalam gejala "kaca dan kayu", yang merupakan gabungan emosi yang berkurang dengan peningkatan kerentanan, kepekaan terhadap aspek-aspek realiti tertentu, sementara kekuatan dan kualiti reaksi emosi tidak sesuai dengan kepentingan rangsangan.

Gangguan dinamik emosi dikaitkan dengan keadaan ketidakupayaan atau ketegaran emosi. Kesanggupan emosi adalah perubahan mood yang cepat dan kerap. Kekakuan emosi terdiri daripada melambatkan reaksi emosi, terjebak pada satu emosi walaupun tanpa adanya rangsangan yang menyebabkannya. Gangguan utama dinamika emosi adalah gangguan bipolar dan siklothymia.

Gangguan bipolar dicirikan oleh episod perubahan mood yang berulang dan penurunan aktiviti yang ketara (keadaan mania dan kemurungan yang bergantian), apabila mood dan aktiviti meningkat digantikan oleh penurunan mood dan aktiviti. Cyclothymia adalah keadaan ketidakstabilan mood kronik yang kurang ketara dengan pelbagai episod kemurungan ringan dan peningkatan ringan. Kadang-kadang, mood boleh menjadi normal. Perubahan mood semasa siklothymia biasanya dianggap oleh seseorang sebagai tidak berkaitan dengan kejadian kehidupan semasa.

Gangguan emosi boleh bertindak sebagai gangguan bebas, sebagai komponen gangguan mental yang lain dan sebagai akibat dari keadaan kecewa yang ketara.

Itu atau keadaan emosi lain diakui sebagai patologi apabila kandungan, kekerapan kejadian, intensiti dan kestabilannya diakui oleh orang sebagai tidak memadai dari sudut pandangan sosial atau individu..

Dalam psikologi moden, peranan utama dalam berlakunya gangguan emosi ditugaskan kepada faktor kognitif (pemikiran, idea, fantasi). Adalah perlu untuk membezakan antara keadaan emosi dan reaksi emosi. Keadaan emosi timbul dalam situasi tertentu, sehingga dicirikan oleh intensiti dan jangka masa (kestabilan). Reaksi emosi dikaitkan dengan peningkatan jangka pendek dalam intensiti kegembiraan mental di bawah pengaruh rangsangan kuat. Dengan penamatan aktiviti rangsangan, reaksi emosi juga berhenti. Gangguan emosi dikaitkan dengan perubahan keadaan emosi.

Ketakutan adalah gangguan emosi yang biasa. Ketakutan adalah pengalaman bahaya yang teruk. Ketakutan dapat memberi makna, sementara seseorang mengetahui sumber bahaya, waktu dan cara tertentu untuk menyedari bahaya ini.

Kebimbangan adalah salah satu gangguan emosi yang paling biasa. Ia dicirikan oleh pengalaman bahaya yang tidak ditentukan, apabila bentuk, tempat dan waktu tindakan tidak diketahui. Jangkaan bahaya yang mencengkam disertai dengan perasaan tegang saraf yang berterusan, kegelisahan, kegelisahan, manifestasi somatovegetatif yang sifatnya simpatik.

Kepekatan emosi dengan intensiti tinggi mengalami tekanan mental dan fizikal disebut mempengaruhi. Kedua-dua emosi positif dan negatif dapat ditunjukkan secara afektif. Walau bagaimanapun, perkataan "mempengaruhi" paling sering digunakan dalam makna kepekatan emosi kemarahan, kemarahan, kemarahan. Kesan fisiologi timbul dalam keadaan tertekan bagi seseorang dan, pada tahap tertentu, mencukupi keadaan ini dan keadaan individu pada masa pelepasan afektif. Semakin tinggi tahap organisasi diri, kawalan diri, semakin kurang impulsif dalam tindakan seseorang pada saat krisis keadaan. Kompleks reaksi afektif somato-vegetatif ditunjukkan secara intensif, oleh itu, setelah terjadinya, biasanya ada perasaan pelepasan mental dan fizikal, kelonggaran, ketenangan.

Terdapat dua jenis gangguan mood: peningkatan dan penurunan emosi. Gangguan dengan peningkatan emosi termasuk hipertimia, di mana seseorang berada dalam keadaan emosi seperti euforia, rasa puas hati, atau ekstasi.

Euforia adalah keadaan ceria, "berseri" dan gembira. Seseorang mengalami kegembiraan, merasa baik, bahkan merasa hebat secara fizikal, mudah baginya untuk menyelesaikan semua masalah, dia berusaha untuk melakukan aktiviti yang kuat. Pada masa yang sama, kemungkinan besar kemampuan seseorang itu terlalu tinggi. Pematuhan adalah keadaan emosi yang riang dan riang dengan nada "kepuasan lengkap", tanpa keinginan untuk bertindak. Ekstasi adalah tahap "peningkatan" emosi tertinggi, keagungan. Dalam ekstasi, pengalaman sering mempunyai konotasi agama atau mistik..

Kerinduan adalah pengalaman yang dikuasai oleh kesedihan, kemurungan, putus asa. Perhatian hanya tertumpu pada peristiwa negatif, masa kini, masa lalu dan masa depan dirasakan dalam warna gelap. Kerinduan, yang disertai dengan sensasi yang menyakitkan dari kontraksi yang menyakitkan dan sesak di belakang tulang dada, menyakitkan bagi seseorang, disebut "atrial", atau "vital".

Kegelisahan dicirikan oleh pengalaman kegelisahan dalaman dan kegembiraan dalaman, jangkaan masalah, pendahuluan masalah, malapetaka. Perasaan cemas biasanya disertai dengan sesak dan ketegangan "di suatu tempat di dada", dan juga sering disertai dengan kegelisahan motor, "Saya tidak dapat mencari tempat untuk diri saya sendiri," dan reaksi autonomi. Kegelisahan dapat meningkat menjadi panik, di mana pesakit terburu-buru atau membeku dalam keadaan ngeri, dan menjangkakan bencana.

Suasana melankolis yang berniat jahat dengan sedikit kegelisahan, dengan tahap rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri dan orang lain disebut dysphoria. Selalunya disertai dengan reaksi kemarahan afektif yang kuat, kemarahan dengan pencerobohan, keputusasaan dengan kecenderungan bunuh diri..

Kelemahan emosi ditunjukkan dalam ketidakupayaan, ketidakstabilan mood, perubahannya di bawah pengaruh peristiwa kecil. Pesakit dapat dengan mudah mengalami perasaan sayang, sentimen dengan kemunculan air mata (lemah hati).

Ketidakselesaan mental yang menyakitkan adalah pengalaman menyakitkan dari "kehilangan semua perasaan manusia" - cinta untuk orang yang dikasihi, belas kasihan, kesedihan, kerinduan.

Gangguan mood dengan penurunan emosi juga merangkumi keadaan seperti sikap tidak peduli, monotoni emosi, kekasaran emosi, kekaburan emosi..

Semua gejala ini, yang menunjukkan peningkatan atau penurunan emosi, tidak bergantung kepada sama ada emosi ini positif atau negatif.

aktiviti vital mental sfera emosi

Dari sudut pandang fenomenologi, emosi selalu mewarnai beberapa isi yang dipantulkan, iaitu, ia mempunyai rujukan objektif. Sebaliknya, emosi juga merupakan mekanisme psikofisiologi, dengan bantuan persekitaran dalaman organisma (nada vaskular, reaksi endokrin, metabolisme) berubah melalui tahap "psikik" refleksi realiti di bawah pengaruh pengaruh luaran. Tetapi fungsi utama emosi adalah penilaian, jadi selalu ada dua komponen dalam strukturnya - isi objek yang dipantulkan dan sikap subjektif terhadapnya..

Dalam emosi, latar belakang emosi (atau keadaan emosi) dan tindak balas emosi dibezakan, yang mematuhi pelbagai corak, kerana yang pertama dikaitkan dengan ciri-ciri peribadi, dan yang terakhir adalah situasional. Antara parameter yang perlu diambil kira semasa menilai emosi adalah tanda, intensiti, jangka masa, kereaktifan, ciri kualitatif dan hubungan dengan keperluan, tahap kesedaran dan tahap kawalan sewenang-wenang. Perubahan keadaan emosi seseorang membawa kepada perubahan ekspresi wajah (ekspresi wajah), isyarat yang dimediasi (pantomim) muncul, dan nuansa intonasi dan nada suara tertentu muncul. Perubahan serupa dapat dijumpai pada masa pra-ucapan kehidupan anak, tetapi gaya penyampaian emosi juga berubah seiring dengan bertambahnya usia. Menurut sebilangan pengarang, sehingga 90% komunikasi emosi berlaku pada tahap bukan lisan. Ekspresi perasaan yang muncul dalam manifestasi luaran tertentu biasanya disebut ekspresi. Menguasainya terdiri daripada dua proses pelengkap - kemampuan untuk mengenali nuansa ekspresi dan kemampuan menggunakannya untuk memberi maklumat mengenai pengalaman mereka sendiri.

Gangguan emosi adalah kelas khas gangguan mental yang berkaitan dengan kesukaran dalam persepsi dan ekspresi emosi. Gejala gangguan emosi banyak dan berbeza-beza. Mereka mempunyai nilai diagnostik yang besar dalam menentukan patologi ruang emosi itu sendiri, dan juga dalam menentukan keparahan sindrom psikopatologi. Gejala gangguan emosi biasanya dicirikan oleh gangguan tindak balas emosi (reaksi emosi akut dan tidak mencukupi terhadap pelbagai kejadian dan situasi luaran) dan gejala gangguan mood.

Senarai kesusasteraan terpakai

1. Wiesel, T.G. Asas neuropsikologi: buku teks. untuk pelajar universiti / T.G. Wiesel. - M.: ASTArel Tranzitkniga, 2005.- 384 p..

2. Vygotsky, L.S. Karya yang dikumpulkan: Dalam 6 jilid.Jilid 2. Masalah psikologi umum. M.: Pedagogika, 1982.-- 504 p..

3. Demyanov, Yu G. Diagnostik gangguan mental: Bengkel / Dikeluarkan. wilayah A. S. Andreeva. --SPb.: MiM, Respeks, 1999 - 224 p..

4. Dodonov, B. I. Dalam dunia emosi: Kiev, 1987.-152 p..

5. Gregor O. Cara mengatasi tekanan. Tekanan Hidup: Koleksi. SPb.: LLP "Leila", 1994. S. 7-114.

6. Maklakov, A.G. Psikologi Umum - SPb.: Peter, 2001.- 592s.

7. Nemov, R.S. Psikologi. Buku teks. untuk pelajar yang lebih tinggi. ped. belajar. institusi. Dalam 2 buah buku. Tempah. 1. Asas umum psikologi. -M.: Pendidikan: Vlados, 1994.-576 s.

Dihantar di Allbest.ru

Dokumen serupa

Emosi dan perasaan adalah proses mental yang mencerminkan kepentingan peribadi dan penilaian situasi luaran dan dalaman untuk kehidupan seseorang dalam bentuk pengalaman. Asas bagi kemunculan keadaan emosi adalah keperluan dan motif seseorang..

ujian [29,7 K], ditambah 12/15/2010

Emosi adalah proses mental yang berlaku dalam bentuk pengalaman dan mencerminkan kepentingan peribadi dan penilaian situasi untuk kehidupan seseorang. Kelayakan emosi adalah pengalaman subjektif seseorang. Sifat keperibadian yang kuat adalah kompleks dan pelbagai.

abstrak [15.9 K], ditambah 01/15/2009

Memahami emosi manusia dan mengkaji fungsinya. Ciri-ciri keperibadian emosi dalam remaja. Pencirian kegelisahan dan penyelidikan empirikal bidang emosi remaja. Makna emosi dalam kehidupan anak.

kerja ujian [38.5 K], ditambah 06/01/2014

Kajian mengenai ciri dan gejala gangguan dalam bidang kognitif dan emosi pada manusia. Gangguan tingkah laku kasar yang membawa kepada penyelewengan sosial (tindakan tidak bermoral, kekejaman, kelembutan emosi, sikap antisosial dan antisosial).

abstrak [26.5 K], ditambahkan pada 12/01/2015

Emosi berkait rapat dengan semua fungsi penting badan. Bezakan antara emosi yang lebih tinggi (sosial) dan rendah (paling sederhana). Dengan pelbagai penyakit mental, pelanggaran keadaan emosi pesakit sering diperhatikan. Gangguan emosi.

kerja ujian [445.1 K], ditambah 12/20/2010

Emosi adalah proses menilai maklumat yang datang ke otak mengenai dunia luaran dan dalaman, jenisnya. Masalah perkembangan emosi pada usia prasekolah. Keteraturan pembentukan proses mental pada kanak-kanak. Perkembangan bidang emosi kanak-kanak berumur 3 hingga 7 tahun.

kertas penggal [42.6 K], ditambahkan pada 05/08/2014

Perkembangan emosi dalam ontogenesis. Kegelisahan sebagai manifestasi ruang emosi dan sifat perangai. Ciri-ciri bidang emosi kanak-kanak, uji "Rumah. Pokok. Manusia". Tingkah laku pelajar dengan sifat kegelisahan, ketegaran, keterlaluan yang ketara.

tesis [115.9 K], ditambah 09/21/2011

Ciri-ciri bidang emosi manusia: penentuan keadaan emosi. Jenis persekitaran deria dan keadaan keperibadian ketika mengalami emosi. Kesan positif dan negatif dari pengalaman dan penyelidikan terhadap tahap emosi pekerja.

abstrak [58.9 K], ditambah 10/28/2010

Peranan sfera emosi dalam pengembangan keperibadian anak. Perkembangan bidang emosi pada zaman sekolah rendah. Organisasi dan kaedah melakukan tinjauan mengenai ciri-ciri bidang emosi dan spesifik komunikasi murid sekolah rendah yang mengalami masalah mental.

kertas penggal [69.5 K], ditambah 08/30/2011

Konsep dan inti pati anak yatim sosial dan penyebabnya. Ciri-ciri usia bidang emosi murid sekolah rendah. Ciri-ciri kaedah psikologi dan pedagogi utama untuk mengatasi pelanggaran bidang sosial dan emosi anak-anak dari rumah anak yatim.

tesis [139.6 K], ditambah pada 09/26/2017

  • kediaman
  • rubrik
  • mengikut abjad
  • kembali ke bahagian atas halaman
  • kembali ke permulaan teks
  • kembali ke karya serupa
  • Kategori
  • Secara abjad
  • Muat naik fail
  • Kerja pesanan
  • Untuk juruweb
  • Jual
  • keseluruhan senarai karya serupa
  • anda boleh memuat turun karya di sini
  • berapa kos untuk menempah pekerjaan?

Karya-karya di arkib dirancang dengan indah sesuai dengan kehendak universiti dan mengandungi gambar, rajah, formula, dll..
PPT, PPTX dan PDF hanya terdapat dalam arkib.
Kami mengesyorkan untuk memuat turun karya.