Bolehkah penyembuh alkohol kronik?

Alkoholisme adalah penyakit serius dengan akibat yang sangat berbahaya. Sejak sekian lama dipercayai bahawa ketergantungan alkohol tidak dapat disembuhkan. Tetapi pengalaman moden menunjukkan bahawa banyak orang yang menderita penyakit ini dapat kembali ke gaya hidup normal mereka, melepaskan diri dari lingkaran penggunaan yang ganas..

Apa itu alkoholisme kronik

Alkoholisme kronik adalah tahap ketiga atau terakhir ketergantungan alkohol. Untuk permulaan tahap ini, diperlukan perkembangan penyakit yang lama dan perkembangannya diperlukan. Dalam kehidupan seharian, alkoholik kronik secara keliru disebut peminum biasa dan peminum berat. Sebenarnya, tahap kronik dalam istilah perubatan istilah ini jarang dicatat: hanya dengan alasan bahawa tidak semua pesakit bertahan dengannya.

Itulah sebabnya terapi alkoholisme harus dimulakan pada peringkat awal penyakit, ketika hanya ketergantungan psikologi pada alkohol yang terbentuk. Sekiranya terdapat ketagihan biokimia (fizikal), rawatan menjadi lebih sukar dan memakan masa. Terapi menjadi lebih sukar apabila alkoholik mencapai tahap kronik. Pada peringkat ini, pesakit sering mengalami perubahan keperibadian dan jiwa mereka yang tidak dapat dipulihkan. Selalunya memerlukan masa bertahun-tahun untuk pesakit pulih sepenuhnya.

Semasa doktor meninggalkan bandar, perbelanjaan perjalanan ditambahkan pada kos prosedur pada kadar sekitar 300 rubel. untuk setiap 10 km. Jalan.

ProsedurMasaHarga

Penitis "standard"

Dripper "diperkuat"

Penitis "berganda"

Penitis "standard"

Dripper "diperkuat"

Penitis "berganda"

"Khimzashchita"

Pengilang ubat disulfiram yang bertindak lama Rusia. Kaedah pentadbiran intravena.

"Esperal"

Pengilang ubat disulfiram yang bertindak lama Perancis.

Kaedah pentadbiran intravena atau intramuskular

Jahitan pembedahan secara subkutan dengan disulfiram yang bertindak panjang

Hipnosis

Blok berganda (hipnosis + kaedah kimia)

Peneutralan

Psikoterapi

Ujian dadah

Tahap alkoholisme

Keinginan untuk alkohol yang tidak dapat ditahan, disertai dengan hilangnya kawalan terhadap jumlah alkohol yang dimakan, terjadi pada tahap pertama ketergantungan alkohol. Benar, pada mulanya keinginan ini sering dihalang oleh prinsip moral dan etika, kehadiran pekerjaan dan keluarga. Secara beransur-ansur, keutamaan peminum berubah. Penggunaan alkohol secara sistematik menyebabkan mabuk badan secara berterusan dan otak secara khusus, yang menyebabkan perubahan pemikiran dan psikologi manusia.

Kehadiran sindrom mabuk (pantang) adalah penanda yang tidak dapat dilihat, menunjukkan permulaan tahap alkoholisme ke-2 (kritikal). Hangover sering dikelirukan dengan mabuk, tetapi pada kenyataannya keadaannya secara fisiologi berbeza. Keracunan sering berlaku pada orang yang sihat sepenuhnya kerana kurangnya toleransi terhadap alkohol. Hanya alkohol yang mendapat mabuk.

Dalam keadaan penarikan, alkohol dalam dos kecil dapat memperbaiki keadaan fizikal buat sementara waktu, menghilangkan tanda ciri penarikan:

  • gegaran tangan,
  • takikardia,
  • sakit kepala,
  • disorientasi.

Walau bagaimanapun, minum lebih lanjut hanya memburukkan lagi keadaan: minum pagi berkembang menjadi pesta penuh. By the way, kehadiran minuman keras adalah tanda lain dari tahap alkoholisme kedua..

Benar, pada tahap ini keadaan fizikal alkoholik belum kritikal: ada di antara mereka yang masih bekerja, mengekalkan kesejahteraan luar (semasa mereka tidak berada dalam keadaan sibuk). Untuk mencapai tahap keracunan yang diperlukan, mereka perlu minum alkohol dalam jumlah yang banyak - kadang-kadang dos ini diukur dalam liter vodka.

Pada peringkat ketiga, toleransi alkohol menurun dengan mendadak. Mabuk timbul daripada dos alkohol yang jauh lebih kecil daripada sebelumnya. Sebilangan pesakit kerana kesihatan tidak lagi boleh minum alkohol dan beralih ke bir, anggur yang diperkaya dengan kualiti paling rendah. Penghidap alkoholik kronik lebih suka berada dalam keadaan berterusan, tetapi mabuk dangkal, tetapi mereka jarang berjaya mengawal keadaan. "Penyusun kronik" hampir kehilangan norma-norma etika dan sosial tingkah laku, jadi mereka bersedia untuk minum alkohol dengan cara apa pun, termasuk yang haram. Keagresifan, sinisme berlaku dalam hubungan dengan orang di sekitar, sikap terhadap seseorang sebagai sumber wang yang berpotensi untuk alkohol.

Pusat rawatan ubat "Nadezhda" menerima pesakit dengan tahap ketagihan alkohol. Pada peringkat ketiga penyakit, terapi kompleks dan jangka panjang dijalankan, yang semestinya merangkumi pemulihan sosial dan psikologi..

Apa yang anda perlu ketahui mengenai alkoholisme kronik?

Saudara-mara orang yang minum mempunyai masa yang sukar. Kehidupan mereka secara beransur-ansur berubah menjadi mimpi buruk dalam kenyataan. Dan semua orang mahu keluar dari lingkaran setan, agar orang yang mereka sayangi berhenti minum. Namun, mereka sering tidak memahami apa yang perlu dilakukan untuk ini, ke mana harus berpaling. Dan semua kerana keadaan alkoholisme kronik tidak dikaitkan dengan penyakit yang perlu dirawat. Ia adalah untuk merawat, dengan bantuan ahli narkologi dan psikiatri, dan tidak mencuba "menjatuhkannya" dari pesakit atau membuangnya dengan ubat-ubatan rakyat.

Gambar klinikal

Pada masa ini, alkoholisme kronik secara rasmi diakui sebagai penyakit dan termasuk dalam ICD 10 (kod diagnosis - F10.2). Seperti penyakit lain, ia mempunyai gambaran klinikal tersendiri: gejala dan peringkatnya. ICD 10 (kod F10.2) mendefinisikan keadaan ini sebagai berikut: "alkoholisme kronik adalah keinginan yang kuat untuk alkohol, penggunaannya secara berkala, yang menyebabkan gejala penarikan jika alkohol berhenti memasuki tubuh." Takrifnya cukup lengkap, namun bagi orang biasa sukar difahami. Kita cenderung untuk menentukan alkoholisme pada tahap intuitif, dan tidak begitu mudah bagi kita untuk memahami semua istilah perubatan..

Sementara itu, berguna bagi setiap orang untuk mengetahui tentang gejala-gejala yang menunjukkan bahawa tonggak berbahaya telah dilalui, dan itu adalah alkoholisme kronik yang berlaku, dan bukan hanya cinta alkohol:

  • kekurangan kawalan terhadap jumlah alkohol yang dimakan,
  • keinginan patologi yang kuat untuk minum,
  • meningkatkan dos alkohol untuk mencapai kesan yang diinginkan,
  • kemunculan sindrom penarikan beberapa jam selepas pengambilan etanol terakhir.

Tanda-tanda ini dijelaskan dalam ICD 10 (kod F10.2). Masing-masing dapat difahami oleh doktor, tetapi bagi orang biasa mereka memerlukan penjelasan yang berasingan..

Pada tahap mana keinginan minum yang normal berkembang menjadi keinginan patologi terhadap alkohol? Di mana anda boleh menarik garis yang jelas? Sebenarnya, pembahagian itu agak sewenang-wenangnya. Adalah dipercayai bahawa minum cinta untuk bersantai, melegakan kekakuan yang tidak perlu dan bersenang-senang adalah perkara biasa. Tingkah laku ini dianggap tradisional. Tetapi keinginan untuk alkohol bukan demi sesuatu, tetapi walaupun sudah menjadi patologi. Bercanggah dengan apa? Ya, sekurang-kurangnya kemerosotan hubungan dengan keluarga dan rakan-rakan, kesihatan yang terganggu, mabuk teruk. Apabila alkohol tidak lagi membawa keseronokan sebelumnya, tetapi seseorang masih terus minum, ini adalah salah satu tanda penyakit yang sedang berkembang.

Tanda penting lain ialah hilangnya kawalan kuantitatif dan situasional. Ini bermaksud bahawa pesakit mula mengambil alkohol dalam keadaan di mana pengambilan alkohol yang lebih awal tidak biasa baginya. Mana-mana alasan sesuai, walaupun syarikat yang paling bodoh dan tidak masuk akal, Keadaan menjadi tidak relevan. Di samping itu, orang itu mula minum lebih banyak. Gelas pertama diikuti oleh kedua, ketiga, dll. Dan dia tidak boleh berhenti lagi. Kebiasaannya sudah lama berlalu, tetapi dia masih terus minum, malah tidak menyedarinya. Gejala ini sering muncul sebagai yang pertama, jadi ini adalah amaran bahaya "loceng penggera".

Dos alkohol yang sebelumnya mendorong kelonggaran tidak lagi dirasakan oleh pesakit. Untuk mencapai kesan yang diinginkan, dia harus minum lebih banyak. Dengan masa, sindrom penarikan bergabung. Seseorang mula merasa tidak sedap tanpa alkohol, dia mengalami sakit kepala, loya, muntah dan gejala sindrom penarikan yang lain (kod ICD 10 F10.3). Hanya dos alkohol seterusnya yang membantu menghilangkannya. Pesakit mula dengan panik mencari jalan untuk mabuk, mabuk berkembang menjadi minuman keras lain, dan lebih jauh dalam lingkaran. Di sini, tidak ada orang di sekitar anda yang meragui bahawa seseorang telah mengalami alkoholisme kronik - ini adalah bagaimana jelasnya.

Aliran berperingkat

Seperti mana-mana penyakit, ketergantungan alkohol tidak berkembang dengan segera, tetapi selangkah demi selangkah, bermula dengan tanda-tanda kecil, hampir tidak dapat dilihat, dan berakhir dengan gambaran klinikal terperinci. Adalah sangat penting untuk memahami bahawa penyakit ini mempunyai tahap-tahap untuk mula memerangi penyakit ini pada peringkat awal. Malangnya, di negara kita, kebanyakan orang mula menganggap alkoholisme kronik dengan serius hanya pada peringkat terakhir, dan mereka agak sembrono mengenai manifestasi kecil pertama..

Alkoholisme pada peringkat awal praktikalnya tidak dapat dibezakan daripada mabuk rumah tangga yang episodik. Namun, ada beberapa perkara yang seharusnya menimbulkan kecurigaan di kalangan keluarga dan rakan-rakan. Pertama, peningkatan frekuensi pengambilan alkohol. Mungkin tempoh seperti itu telah berlaku dalam kehidupan seseorang (sebagai contoh, terdapat banyak percutian berturut-turut), tetapi, kemungkinan besar, ini tidak berlaku. Kedua, pesakit mula minum minuman beralkohol 2-3 kali lebih banyak daripada sebelumnya, yang menunjukkan pembentukan toleransi terhadap alkohol dos kecil. Di samping itu, perubahan bermula pada watak seseorang. Dia menjadi lebih agresif, kasar, mudah marah. Walaupun dalam keadaan mabuk, bukan kelonggaran yang mendominasi, tetapi ketegangan.

Tahap kedua bermula sejak seseorang menghidap sindrom penarikan. Percubaan untuk mabuk secara berkala bermula, yang pada masa akan datang boleh menyebabkan minuman keras. Pada peringkat ini, belum ada pesta makan, tetapi jumlah minum meningkat lebih banyak lagi. Seseorang berhenti mengganggu dirinya dengan alasan, dan jumlah alkohol yang dikonsumsi sekaligus dapat meningkat sebanyak 5-6 kali ganda dibandingkan dengan angka awal. Pada peringkat ini, pesakit mengalami kekurangan ingatan. Dia tidak ingat bagaimana dia berkelakuan semasa minuman keras berikutnya. Apabila mabuk, dia kehilangan kawalan sepenuhnya dan boleh membahayakan orang lain.

Tahap ketiga (akhir) dicirikan oleh hilangnya semua kawalan. Binges tanpa henti bermula, toleransi alkohol meningkat, dan oleh itu pesakit minum lebih banyak. Dia tidak lagi mendapat kepuasan, tetapi dia mabuk sepanjang masa, dengan ketiadaan alkohol, dia memulakan "penarikan" yang mengerikan. Terdapat tanda-tanda perpecahan keperibadian yang tidak dapat dilupakan: hilangnya semua minat dalam hidup, kasih sayang sedikit pun, emosi halus - semua yang kita sebut sebagai penurunan alkohol. Malangnya, saudara-mara pesakit hanya mula membunyikan penggera hanya pada tahap ini, yang bermaksud bahawa saat-saat terbaik untuk mendapatkan bantuan sudah terlewat.

Ciri rawatan

Bahaya alkoholisme kronik terletak pada kenyataan bahawa penyakit ini tidak hanya merosakkan jiwa, tetapi juga memberi kesan negatif terhadap aktiviti organ dan sistem lain. ICD 10 (kod F10.2) hanya menyebutkan bahaya etanol kepada otak, hati dan perut. Sementara itu, minuman beralkohol mempunyai kesan negatif yang kuat pada semua organ dan sistem: jantung dan saluran darah, ginjal, pankreas, alat kelamin, kelenjar, sistem darah, dan lain-lain menderita. Senarai ini dapat disambung hampir selama-lamanya. Ini adalah sebab pertama mengapa rawatan untuk alkoholisme kronik harus dimulakan seawal mungkin. Yang kedua adalah peluang yang lebih tinggi untuk mencapai hasil positif dalam menghilangkan ketagihan. Terdapat juga yang ketiga - untuk memulakan terapi sebelum kerosakan personaliti berlaku..

Jangan lupa bahawa ketergantungan alkohol adalah penyakit dan harus dirawat oleh doktor, bukan penyembuh tradisional. Percubaan untuk menolong di rumah tidak berguna dan sering berbahaya. Hanya pakar narkologi yang berpengalaman yang dapat membantu mengatasi penyakit ini. Dalam kes ini, rawatan alkoholisme kronik mesti dilakukan secara sukarela. Hanya jika pesakit sendiri berminat untuk berhenti minum, hasil yang baik dapat dicapai. Ubat-ubatan tersebut dipilih bergantung pada tahap penyakit dan gejala yang ada. Sebagai peraturan, pertama-tama anda harus membuang mabuk alkohol dan hanya selepas itu beralih ke memerangi ketagihan..

Ubat yang digunakan untuk tujuan ini bertindak sedemikian rupa sehingga membentuk kesan negatif terhadap alkohol pada pesakit. Oleh itu, rawatan sangat tidak menyenangkan: seseorang harus mengalami loya, muntah, sakit kepala. Tetapi ini adalah masalahnya - kesihatan yang buruk timbul akibat penggunaan alkohol, dan oleh itu tubuh berhenti mengambil alkohol.

Sebagai tambahan, ubat-ubatan digunakan untuk membantu memerangi gangguan mental dan gejala penarikan negatif yang lain, serta ubat-ubatan untuk merawat penyakit bersamaan yang timbul akibat penggunaan alkohol jangka panjang. Psikoterapi tambahan sangat penting. Hanya rawatan kompleks seperti itu yang dapat memberikan hasil yang diinginkan. Namun, harus diingat bahawa, sebenarnya, penyakit ini masih tidak dapat disembuhkan: hanya ada peluang untuk mencapai pengampunan yang stabil (dan bahkan sepanjang hayat). Tetapi alkohol untuk pesakit seperti itu harus dilarang. Kekambuhan mungkin berlaku walaupun satu gelas vodka atau segelas wain.

Sebaiknya jangan pernah mengatasi alkoholisme kronik: biarkan ia memintas keluarga anda. Bagaimanapun, musuh mesti diketahui oleh penglihatan (terutama di negara kita, di mana dia begitu kuat). Sekiranya anda dan orang yang anda sayangi minum alkohol walaupun dalam jumlah yang sedikit, ini bermakna anda berada dalam kumpulan risiko relatif (bagaimanapun, anda tidak akan tahu dengan tepat kapan anda akan melintasi batas). Oleh itu, sentiasa berhati-hati dan berhati-hati. Pastikan alkohol menambah pelbagai masa lapang, dan tidak menggantikan semua bentuk rekreasi lain. Ingat bahawa ada tanda-tanda kecil pertama, dengan memperhatikannya, anda boleh berhenti tepat pada waktunya. Minum sesedikit mungkin dan hanya pada hari cuti, dan masalah akan memintas anda..

Rawatan alkoholisme kronik

Ramai yang percaya bahawa mengubati alkoholisme kronik tidak begitu penting seperti merawat ketagihan dadah. Untuk beberapa sebab, ubat-ubatan dianggap musuh besar. Namun, ini tidak berlaku, kerana ketagihan alkohol, walaupun tidak begitu cepat, menyebabkan keruntuhan kerjaya, keluarga, kesihatan dan keperibadian penagih sepenuhnya..

Umumnya diterima bahawa alkoholisme adalah tidak sah. Pada mulanya, ini benar-benar berlaku dan seseorang minum untuk keseronokan, pertama sekali seminggu pada hujung minggu untuk berehat dan berehat. Kemudian dia minum alkohol lebih kerap - 2-3 kali seminggu, dan kemudian dia mengembangkan ketergantungan mental dan fizikal, yang tidak mungkin lagi ditahan.

Alkoholisme adalah penyakit kronik dan progresif yang disebabkan oleh ketergantungan kimia pada etanol. Tanpa dos seterusnya, badan alkohol tidak dapat berfungsi seperti biasa, dan itulah sebabnya usaha kehendak tidak lagi cukup untuk "berhenti" minum. Hanya rawatan dengan pakar yang dapat mengatasi ketagihan.

Pengambilan alkohol membawa kepada kerosakan pada hati, sistem saraf, jantung dan saluran darah. Penagih mempunyai banyak penyakit sistem pencernaan, potensi, kerja pembiakan, sistem kencing dan organ lain terganggu. Akibatnya, seseorang mendapat banyak penyakit yang berkembang dan mengubahnya menjadi bangkai kapal, menjadikannya beban keluarga. Hanya rawatan alkohol yang menyeluruh yang dapat mencegah perkembangan kejadian seperti itu, dan ia harus dimulakan seawal mungkin.

Bukan tugas yang mudah untuk meyakinkan seorang penagih untuk mendapatkan rawatan. Ahli narkologi sering mendengar pertanyaan seperti itu dari saudara-mara pesakit: "Bagaimana menyelamatkan ibu atau isteri daripada alkoholisme?", "Bagaimana menolong anak berhenti minum?", "Bagaimana cara memujuk suami berhenti minum?" Klinik doktor Mamedov akan membantu anda mendapatkan nasihat dan jawapan untuk soalan-soalan ini. Untuk melakukan ini, hubungi sahaja klinik. Semua panggilan adalah percuma dan tanpa nama, anda boleh membuat panggilan tersebut pada bila-bila masa sepanjang hari, pada hari cuti atau hujung minggu. Sekiranya perlu, anda boleh menghubungi ahli narkologi di rumah untuk membantu mengatasi mabuk, keluar dari pesta atau melakukan campur tangan alkohol. Sekiranya rawatan tidak dapat dijalankan di klinik Mamedov, maka Timur Saladdinovich secara peribadi akan mengesyorkan pusat pemulihan yang sesuai untuk anda untuk rawatan kompleks alkoholisme kronik.

Bagaimana untuk memahami bahawa seseorang telah menjadi alkohol?

Tempoh masa yang berlainan berlalu sebelum perkembangan ketergantungan alkohol. Pada mulanya, orang itu minum alkohol seminggu sekali untuk berehat atau berehat. Kesan yang dihasilkan mula dirasakan olehnya sebagai cara mudah untuk mendapatkan keselesaan emosi dan fizikal dan pengambilan alkohol menjadi lebih kerap. Sekiranya pemabuk hanya "berlebihan" dan minum terlalu banyak dos semasa makan malam, maka pada waktu pagi dia mengalami banyak gejala yang tidak menyenangkan, tetapi tidak ada keinginan untuk mabuk. Seseorang akan mengambil pil sakit kepala untuk melegakan keadaan, minum air garam, cuba berbohong sebanyak mungkin, tetapi walaupun memikirkan pengambilan alkohol akan menjijikkan baginya. Reaksi sedemikian menunjukkan adanya hanya ketergantungan mental terhadap alkohol, tetapi tubuh masih berfungsi normal tanpa dos alkohol yang lain.

Selanjutnya, perkembangan acara akan bergantung pada kekerapan pengambilan alkohol dan ciri-ciri badan. Pakar menentukan tahap risiko peralihan mabuk rumah tangga ke alkoholisme seperti berikut:

  • 1-2 dos alkohol 6-8 kali setahun - berisiko rendah;
  • 1-2 dos 10 hingga 20 kali setahun - risiko sederhana;
  • 1-2 dos 6-10 kali sebulan - tahap berbahaya;
  • 3-4 dos 6-10 kali sebulan - tahap awal alkoholisme.

Dalam kes ini, dos dianggap 300 - 500 ml bir, 30 ml vodka atau cognac, 150 - 200 ml wain kering.

Pada awal perkembangan alkoholisme, penagih meningkatkan toleransi terhadap etanol dan untuk mendapatkan kesan keracunan yang diinginkan, dia mengambil lebih banyak dos. Setelah mabuk kuat, dia mungkin mengalami kehilangan ingatan, tetapi mereka masih tidak memberi amaran kepada pemabuk.

Selanjutnya, setelah pilihan "pergi" pada waktu pagi, mabuk juga berlaku, tetapi untuk menghentikan manifestasi, seseorang sudah ingin mengambil dos alkohol yang lain. Minum alkohol benar-benar membuat anda berasa lebih baik. Fakta ini menunjukkan perkembangan ketergantungan fizikal, yang disebabkan oleh perubahan dalam kerja sistem enzim - tanpa etanol dos baru, ia tidak lagi dapat berfungsi. Keinginan untuk bertahan adalah tanda berbahaya dan ini menunjukkan perkembangan tahap kedua ketergantungan alkohol. Dengan perkembangannya, alkohol tidak mungkin menolak untuk minum alkohol sendiri dan gejala yang membimbangkan ini sudah menjadi alasan untuk menghubungi ahli narkologi.

Semasa peringkat kedua, alkoholik tidak hanya mempunyai gejala penarikan diri, tetapi juga terjadi binges, di mana alkohol dimakan selama beberapa hari atau minggu berturut-turut. Setelah menghentikan pengambilan alkohol, kesihatannya bertambah teruk: terdapat sakit di hipokondrium yang betul, muntah, sakit kepala yang teruk dan sakit di jantung. Kerana keracunan alkohol yang teruk, sel-sel otak mati, dan kerusakan dalam kerjanya dapat menyebabkan perkembangan keadaan yang berbahaya bagi pesakit itu sendiri dan persekitarannya kerana kecelaruan mengigau.

Sekiranya tidak dirawat, alkoholisme semakin meningkat dan alkoholnya menjadi ceroboh dan tidak sosial. Sasaran utamanya ialah alkohol. Dan dia berhenti untuk minum. Pada peringkat ini, penagih tidak berminat dengan keluarga, anak-anak, pekerjaan dan keadaan kesihatannya. Kematian sel otak yang berskala besar dan progresif menyebabkan kemerosotan ingatan, kecerdasan, kehilangan ingatan berlaku lebih kerap, nilai-nilai moral hilang. Kesannya, seseorang benar-benar merendahkan diri..

Untuk mengelakkan akibat buruk ini, anda boleh menghubungi klinik Dr. Mamedov. Rawatan alkoholisme oleh pakar harus bermula seawal mungkin dan mesti merangkumi kursus pemulihan psikologi dan penyesuaian sosial. Hanya dalam kes seperti ini, doktor berjaya menyelamatkan jiwa manusia semaksimum mungkin..

Tahap alkoholisme

Perjalanan alkoholisme kronik berperingkat. Ahli narkologi akan membezakan tiga peringkat utama pergantungan alkohol:

  • Tahap I - mabuk domestik, pra-alkohol. Ia boleh berlangsung dari 1 hingga 5 tahun dan dicirikan oleh pembentukan ketergantungan mental. Seseorang mula merasa lebih selesa setelah minum alkohol dan kekerapan meminumnya secara beransur-ansur meningkat. Dia mencari alasan untuk minum, boleh mengubah rancangan untuknya. Dia meyakinkan orang lain bahawa dia mengambil alkohol untuk berehat dan berehat. Maka perniagaan apa pun boleh mula diraikan dengan alkohol. Pada mulanya, alkohol biasanya diambil di sebuah syarikat, dan kemudian penagih mengambilnya sendirian dan sering melakukannya secara diam-diam. Untuk mendapatkan kesan keracunan yang sama, dia memerlukan dos yang besar. Banyak pengguna alkohol memilih minuman yang lebih kuat. Dos alkohol sentiasa meningkat, seseorang melupakan keperluan makanan ringan. Penagih kehilangan refleks muntah kerana kelebihan dos alkohol dan apa yang disebut "runtuhan dos" berlaku, ketika setelah mengambil bahagian pertama dia tetap sadar, tetapi dengan tajam mabuk setelah mengambil dos kedua. Keadaan mabuk alkohol menjadi sangat biasa sehingga ketiadaannya hanya menyebabkan kerengsaan dan kemarahan..
  • Tahap II - kritikal, subkompensasi atau maju. Ia boleh berlangsung dari 5 hingga 15 tahun. Pada tahap ketergantungan alkohol ini, keinginan untuk alkohol meningkat dan semua gejala tahap pertama mencapai manifestasi maksimumnya. Seseorang mula membentuk kebergantungan fizikal. Gejala penarikan berlaku lebih kerap dan lebih kerap, pada waktu pagi, berbeza dengan tahap pertama, alkoholik sudah mahu mengalami mabuk dengan cara apa pun. Hanya langkah ini yang membolehkannya meningkatkan kesejahteraannya, kerana tanpa dos alkohol, sistem enzimatik tidak lagi dapat berfungsi dengan normal. Penagih semakin mengalami kekurangan ingatan, penurunan selera makan. Dia membenarkan mabuknya dengan alasan yang tidak masuk akal dan siapa pun yang harus dipersalahkan, tetapi bukan dirinya. Penghidap alkohol mula minum sendirian lebih kerap dan selalu berbohong jika topik perbualannya berkaitan dengan alkohol. Kebiasaan mabuk menyebabkan munculnya minuman keras. Oleh kerana sering mabuk dan minum berlebihan, penagih mempunyai masalah pertama di tempat kerja. Wanita sering menjadi tidak bermaya secara seksual, pada lelaki, keupayaannya terjejas dengan ketara. Semua ini membawa kepada skandal keluarga yang kerap. Setelah minum minuman keras, seorang alkoholik mungkin mengalami ketakutan delirium atau psikosis alkoholik lain, yang berbahaya bukan sahaja untuknya, tetapi juga untuk persekitarannya. Peminumnya mempunyai penurunan kecerdasan, kecekapan, penyakit kronik pertama yang disebabkan oleh mabuk muncul. Pada masa ini, seseorang biasanya sudah kehilangan pekerjaannya atau sering mengubahnya. Sebelum ahli keluarga, dia mungkin mempunyai perasaan bersalah pertama dan berusaha mengubah keadaan dengan alkohol atau menukar tempat kediamannya. Percubaan untuk menyekat minum biasanya tidak berakhir dan alkohol terus minum.
  • Tahap III - ensefalopati teruk. Berlanjutan 5 hingga 10 tahun. Pada masa ini, kerosakan skala besar pada tisu otak berlaku sehingga dos alkohol yang sedikit menyebabkan keracunan teruk. Kematian sel-sel otak membawa kepada penurunan keperibadian dan alkoholik membentuk humor yang kotor dan vulgar. Keadaan mabuk sering berakhir dengan pencerobohan dan penagih sering menghadapi masalah dengan agensi penguatkuasaan undang-undang. Penghidap alkohol selalu bersedia untuk diminum dan semakin banyak melakukannya sendiri atau dengan orang yang mempunyai tahap sosial yang rendah. Penyakit yang muncul disebabkan oleh alkoholisme semakin kerap dan penagih praktis meningkatkan kemampuan kerjanya. Perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tisu otak menyebabkan penurunan memori, pemikiran dan kecerdasan yang ketara. Orang yang mabuk kehilangan asas moralnya dan tidak berminat dengan apa-apa selain minum.

Ketagihan alkohol yang melegakan diri hanya boleh dilakukan pada peringkat pertama atau awal peringkat kedua. Dengan perkembangan ketergantungan fizikal, ini sangat sukar dilakukan, dan apabila muncul, anda harus menghubungi pakar. Selanjutnya, akan lebih sukar untuk mengatasi ketergantungan alkohol, dan rawatannya akan memakan masa lebih lama. Dengan perkembangan penurunan keperibadian, perubahan sering menjadi tidak dapat dipulihkan..

Semasa memilih klinik rawatan ubat, seseorang harus ingat bahawa rawatan alkoholisme hanya harus komprehensif dan mesti merangkumi program pemulihan psikologi dan penyesuaian sosial. Malangnya, banyak ahli narkologi dan pisau swasta yang tidak bertanggungjawab sering kali hanya terhad kepada penyahtoksikan badan dan pengekodan alkoholisme. Akibatnya, banyak pesakit, setelah akhir tempoh pengekodan, pecah dan mengalami pesta yang lebih parah.

Di klinik Dr. Mamedov, hanya rawatan alkoholik kronik yang rumit selalu dilakukan dengan pemulihan wajib dan penyesuaian sosial alkoholik. Taktik terapi selalu ditentukan secara individu dan bergantung pada tahap alkoholisme, pengalaman alkoholisme, jenis keperibadian penagih dan penyakit yang ada pada dirinya. Setelah menyelesaikan rawatan, seorang bekas alkohol boleh bergantung pada sokongan berterusan dari doktor mereka dan menghubungi mereka melalui telefon atau pergi ke klinik. Taktik ini membantu mencegah kerosakan dan kekalahan alkoholisme..

Rawatan alkoholisme kronik di klinik Dr. Mamedov

Di klinik Timur Saladdinovich Mamedov, rawatan alkoholisme selalu dimulakan dengan pemeriksaan lengkap pesakit. Doktor selalu mengetahui sebab-sebab perkembangan ketagihan, dan seterusnya menggunakan data ini untuk pemulihan alkoholik yang lebih lengkap. Di samping itu, pemeriksaan menyeluruh pesakit dilakukan untuk mengenal pasti penyakit yang telah berkembang semasa mengambil alkohol..

Selanjutnya, rawatan alkoholisme dilakukan mengikut protokol berikut:

  • Detoksifikasi badan. Kumpulan langkah ini bertujuan untuk membersihkan produk penguraian alkohol sepenuhnya. Untuk ini, pesakit diresepkan serangkaian ubat penitis dan ubat untuk menstabilkan kerja sistem dan organ. Kegiatan ini dapat dilakukan di rumah, tetapi pada tahap yang lebih besar hanya dilakukan di klinik, ketika dokter dapat menyesuaikan komposisi penitis sesuai dengan hasil ujian.
  • Penindasan keinginan alkohol. Untuk mencapai tujuan ini, kaedah yang berbeza dapat digunakan: cadangan dan hipnosis, pengekodan ubat. Kaedah dipilih bergantung pada keadaan pesakit.
  • Rawatan penyakit kronik. Pesakit ditetapkan rawatan untuk patologi yang dikenal pasti semasa pemeriksaan. Untuk ini, pakar kardiologi, hepatologi, gastroenterologi, pakar neurologi dan pakar lain terlibat..
  • Pemulihan psikologi dan penyesuaian sosial. Di klinik Mammadov, untuk tahap rawatan yang paling penting ini, program paling berkesan seperti program "12 langkah" dan "7H" digunakan. Mereka dilengkapi dengan sesi kumpulan dan individu dengan ahli psikologi, psikoterapis dan penagih. Pesakit dibantu untuk mencari pekerjaan baru, memulakan latihan dan latihan dalam kemahiran pencegahan kambuh sebelum keluar.

Semua perkhidmatan yang disediakan di klinik Mammadov adalah tanpa nama. Bermula dari panggilan pertama ke klinik, dan selepas keluar, anda pasti tidak ada yang tahu mengenai rawatan alkohol.

Gejala, perkembangan dan rawatan alkoholisme kronik

Alkoholisme kronik adalah diagnosis perubatan yang dibuat oleh orang yang mempunyai ketagihan yang tidak terkawal terhadap penggunaan minuman beralkohol, disertai dengan gangguan psikopat yang disebabkan oleh penggunaan alkohol secara sistematik.

Perkembangan alkoholisme kronik ditunjukkan oleh tanda-tanda tahap ketiga penyakit ini:

  • perubahan rintangan berhubung dengan jumlah alkohol yang dimakan;
  • keinginan untuk keadaan mabuk;
  • perkembangan gejala penarikan.

Menurut statistik WHO, di negara maju, jumlah alkoholik berbeza dari 11 hingga 45 orang per seribu orang. Selalunya, bentuk kronik penyakit ini berkembang pada populasi lelaki, tetapi ia mempengaruhi kanak-kanak dan wanita, dan alkoholisme wanita dan kanak-kanak mempunyai prognosis yang sangat tidak baik.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, profesional perubatan telah mencatat peningkatan dalam kejadian alkoholisme wanita dan kanak-kanak yang kronik. Terdapat juga peningkatan jumlah kes di kalangan remaja dan remaja muda. Pada masa yang sama, gejala penyakit ini agak pelbagai, dan keparahannya berkembang bergantung pada perkembangan ketagihan.

Ahli narkologi memberi amaran bahawa ketergantungan alkohol berkembang dengan latar belakang penggunaan alkohol isi rumah yang biasa, yang mencapai tahap kritikal dari masa ke masa. Dalam mengejar euforia, seseorang tidak menyedari bagaimana dia mula mengonsumsi lebih banyak alkohol, yang secara beransur-ansur membawa kepada perubahan mental yang stabil.

Faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan alkoholisme kronik

Pergantungan alkohol berkembang di bawah pengaruh pelbagai sebab, yang utama adalah kecenderungan genetik terhadap ketergantungan alkohol. Ini adalah fakta yang terbukti bahawa pada saudara-mara langsung yang menderita alkoholisme, risiko penyakit ini adalah sepuluh kali lebih tinggi daripada mereka yang tanpa keturunan. Hipotesis ini telah disahkan oleh sejumlah kajian yang dilakukan oleh ahli genetik. Mereka berjaya menemui sejumlah sel, kerosakan yang menyebabkan ketagihan..

Salah satu faktor untuk kemungkinan perkembangan ketergantungan alkohol adalah jumlah enzim tertentu yang tidak mencukupi, misalnya alkohol dehidrogenase.

Di samping itu, kecenderungan untuk mengembangkan alkoholisme kronik dipengaruhi oleh jenis keperibadian tertentu. Menurut ahli narkologi, kehadiran ciri-ciri seperti kesulitan dalam penyesuaian sosial, mudah disarankan, perubahan mood adalah tempat subur bagi perkembangan alkoholisme..

Terdapat sebilangan teori bahawa golongan kiri lebih rentan terhadap ketergantungan alkohol..

Kecenderungan kemungkinan berlakunya penyakit tidak hanya dipengaruhi oleh faktor dalaman, tetapi juga oleh faktor luaran. Faktor luaran merangkumi:

  • budaya dan tradisi rantau ini;
  • pendidikan keluarga;
  • keadaan sosial dalam masyarakat.

Merekalah yang menentukan sikap awal individu terhadap alkohol..

Perkembangan alkoholisme kronik

Dalam proses perkembangan penyakit ini, para pakar mengenal pasti kesan alkohol beracun pada organ dan kesan narkotik pada sistem saraf pusat..

Pada tahap sistem saraf pusat, penggunaan minuman beralkohol secara sistematik mengganggu struktur otak yang bertanggungjawab terhadap emosi dan pembentukan rasa kepuasan, yang kemudian menjadi penyebab keinginan alkohol dan perubahan tindak balas badan terhadap alkohol. Selain itu, alkohol merosakkan organ dalaman dari dalam pada tahap sel dan mengganggu metabolisme..

Asetaldehid, yang merupakan produk pengoksidaan alkohol perantaraan di hati, mempunyai potensi toksik terkuat. Sebatian inilah yang menyebabkan kerosakan teruk pada pelbagai organ..

Klasifikasi penyakit

Alkoholisme kronik tidak berkembang dengan serta-merta. Ini bukan untuk mengatakan bahawa orang itu tidur dengan sihat dan terbangun alkohol. Agar penyakit ini mengambil bentuk kronik, tidak diperlukan satu tahun penggunaan minuman beralkohol secara sistematik. Jadi, lelaki menjadi pemabuk kronik dalam 10-15 tahun penyalahgunaan..

Wanita mabuk lebih cepat - 3-4 tahun. Dalam beberapa kes, dengan kecenderungan genetik, seorang wanita boleh menjadi alkoholik kronik dalam satu tahun. Doktor mengaitkannya dengan peningkatan kepekaan terhadap alkohol.

Tahap penyakit

Perkembangan ketergantungan alkohol meningkat dan mempunyai beberapa peringkat, yang dicirikan oleh gejala tertentu:

  • Tahap I - dicirikan oleh keinginan yang menyakitkan untuk minum dan peralihan ke penggunaan alkohol secara sistematik;
  • Tahap II - berkaitan dengan perkembangan gejala penarikan, gejala tahap kebergantungan ini diperburuk oleh berlakunya kerosakan dalam kerja organ dalaman;
  • Tahap III - dicirikan oleh penurunan ketahanan terhadap alkohol yang tajam, kemunculan tanda-tanda perubahan tidak dapat dipulihkan pada organ dalaman di bawah pengaruh alkohol. Terdapat tanda-tanda kemerosotan mental. Gejala tahap ini termasuk minum minuman keras yang berpanjangan dengan gejala penarikan akut ketika pembatalan pesta, serangan histeris, panik, kemurungan.

Tempoh minum minuman keras berlangsung selama berbulan-bulan, sebenarnya, kehidupan pesakit dengan alkoholisme kronik berubah menjadi satu pesta yang berterusan, kerana berhenti jangka pendek tidak membenarkan tubuh membersihkan alkohol. Selain itu, terdapat tanda-tanda perubahan asas etika dan moral, kelemahan keupayaan mental. Kualiti alkohol tidak lagi penting; produk pengganti digunakan.

Pada tahap ini alkoholisme kronik didiagnosis, yang dicirikan oleh adanya pergantungan psikoemosi dan biologi. Ia dicirikan oleh tempoh pengampunan dan pemburukan, seperti penyakit lain. Mari kita ulangi, sebelum "sampai" ke peringkat ketiga penyakit, alkoholik perlu mengatasi dua yang pertama, sehingga pesakit mempunyai masa untuk menghentikan perkembangan penyakit ini.

Pada peringkat ini, kepentingan alkohol dalam kehidupan meningkat secara mendadak. Percubaan untuk menahan tarikan berbahaya berhenti, norma terakhir tingkah laku sosial hilang.

Gejala pengeluaran

Salah satu tanda alkoholisme kronik yang paling jelas adalah gejala penarikan diri. Istilah ini mencirikan kehadiran gangguan somatik, mental, autonomi, neurologi yang menampakkan diri pada orang yang minum setelah berhenti atau secara tiba-tiba mengurangkan pengambilan alkohol. Selalunya nama yang lain digunakan - mabuk, tetapi konsep ini salah difahami sebagai mabuk alkohol.

Sindrom penarikan berkembang dalam tempoh 12-96 jam dari pengambilan minuman beralkohol terakhir.

Tanda-tanda gejala penarikan dicirikan oleh: sakit kepala, kehilangan kekuatan, dahaga, demam, rasa sakit di jantung, perasaan lemah, kembung, mood buruk, tekanan darah meningkat, najis longgar, pening. Ciri khas gejala penarikan dari mabuk biasa adalah:

  • mudah marah;
  • keinginan kuat untuk bertahan;
  • dysphoria;
  • ketegangan dalaman;
  • kegelisahan motor;
  • kemurungan.

Gejala penarikan berlaku dengan tahap keparahan yang berbeza-beza, yang bergantung pada:

  • kesihatan peminumnya;
  • keadaan fizikal umum;
  • kehadiran penyakit yang berkaitan dengan ketergantungan alkohol;
  • tempoh pesta;
  • kualiti dan kuantiti alkohol yang dimakan.

Bergantung pada ini, gejala penarikan boleh ringan atau teruk. Paru-paru bertahan tidak lebih dari dua hari dan hilang setelah minum alkohol. Mereka dicirikan oleh loya, insomnia, gegaran, kurang selera makan, berpeluh, agresif, gangguan perhatian. Parah berkembang selepas dua hari selepas pengambilan alkohol.

Mereka dicirikan oleh peningkatan gejala awal dan munculnya gangguan fungsi kognitif, halusinasi, disorientasi di tempat dan waktu, kejang epilepsi, dan khayalan paranoid. Tempoh gejala penarikan awalnya adalah 1-2 hari, dengan peningkatan selanjutnya dari 3-4 hingga 6-10 hari.

Ramalan

Perkembangan penyakit ini mungkin dilakukan dalam tiga arah, masing-masing dicirikan oleh gejala dan tempoh tertentu:

  • Bentuk alkoholisme kronik yang sangat progresif berkembang dengan serta-merta - dalam 2-3 tahun. Ia dicirikan oleh perubahan serius dalam keperibadian pesakit dan ketiadaan pengampunan..
  • Alkoholisme kronik progresif sederhana kurang pesat dan berkembang dalam 8-10 tahun. Kursusnya lebih lembut. Pengampunan yang lama mungkin terdapat dalam perkembangan penyakit ini..
  • Perkembangan paling lambat adalah bentuk kelas rendah. Ramalan dalam kes ini lebih baik. Dengan bentuk ketagihan ini, tahap ketiga alkoholisme tidak berlaku. Tempoh remisi boleh berlangsung selama beberapa tahun.

Bentuk alkoholisme kronik yang paling teruk biasanya berlaku pada orang tua, kanak-kanak dan wanita. Prognosis penyakit ini bergantung pada tahap ketagihan yang didiagnosis, tahap perubahan keperibadian peminum, luka organ dalaman dan profesionalisme pakar yang terlibat dalam rawatan.

Keadaan mental

Bentuk ketergantungan alkohol yang kronik dicirikan oleh perubahan keadaan mental. Pada 10-15% pesakit, perkembangan psikosis alkohol diperhatikan, yang biasanya termasuk:

  • keadaan khayalan;
  • halusinasi;
  • kekeliruan kesedaran;
  • sawan epilepsi.

Permulaan gejala tersebut berlaku kerana kesan toksik alkohol pada sel dan bahagian otak individu, yang membawa kepada nekrosis dan kematian sel saraf. Menurut data perubatan, simptom psikopatik dapat menampakkan dirinya pada saat alkoholisasi badan, dan semasa tempoh pantang yang jarang berlaku..

Kesan merosakkan alkohol pada otak menyebabkan kehilangan ingatan separa, gangguan perhatian, penurunan kemampuan kognitif dan demensia. Keperibadian peminum tertakluk kepada penurunan. Atas sebab ini, konsep seperti standard keluarga dan moral semakin berlatar belakangkan. Pesakit menjalani gaya hidup parasit.

Seorang pesakit dengan ketergantungan alkohol dalam bentuk kronik sentiasa mengalami keadaan kegelisahan yang tidak dapat dijelaskan, ketakutan, panik, dan suasana bunuh diri yang tidak dapat dijelaskan. Manifestasi ini berlaku sejurus selepas pengambilan alkohol. Menghilangkannya hanya membenarkan dos alkohol yang diminum seterusnya. Kehadiran ciri khas seperti: ketidakupayaan untuk memulakan sebarang aktiviti tanpa rangsangan dengan minuman beralkohol diperhatikan.

Minum asthenics meningkatkan keraguan diri, ketakutan, keletihan cepat, dan rasa rendah diri mereka sendiri. Perwakilan dari jenis histeris dicirikan oleh kecenderungan untuk berani dan menipu. Hampir semua pesakit dengan alkoholisme kronik mengalami masalah tidur, yang menyebabkan penurunan sistem saraf secara progresif.

Keadaan fizikal

Dengan bermulanya perkembangan tahap kronik penyakit ini, organ dalaman pesakit mengalami lesi tertentu yang bersifat kronik. Sangat menarik bahawa sensasi menyakitkan muncul dalam tempoh ketenangan yang relatif, sementara dalam keadaan mabuk tidak ada yang menyakitkan, kerana mod fungsi tubuh yang melampau.

  • sirosis;
  • iskemia jantung;
  • hepatitis;
  • pankreatitis;
  • darah tinggi;
  • ulser;
  • gastritis;
  • anemia hemolitik;
  • kegagalan buah pinggang;
  • alahan;
  • aritmia.

Dalam kes perkembangan alkoholisme kronik, terdapat pergantungan fizikal yang stabil terhadap alkohol. Ia dijelaskan oleh gangguan proses metabolik dalam tubuh dan, pertama sekali, dalam penghapusan sintesis bahan yang serupa dengan sifat alkohol, diperlukan untuk memastikan proses aktiviti penting tubuh.

Sekiranya pengambilan alkohol secara teratur ke dalam badan, sel-sel berhenti secara bebas menghasilkan enzim yang diperlukan, kerana ia sudah siap. Dengan penghapusan alkohol, ada keperluan mendesak untuk dos berikutnya, kerana tubuh tidak lagi dapat menghasilkannya sendiri.

Bolehkah alkoholisme kronik disembuhkan?

Biasanya pesakit alkoholik kronik tidak dapat mengatasi penyakit itu sendiri. Sebabnya ialah ubah bentuk mental yang telah berlaku. Perkembangan kebergantungan fizikal terhadap alkohol tidak kurang pentingnya. Dalam hal ini, ahli narkologi berpendapat bahawa mustahil untuk menyembuhkan penyakit ini sepenuhnya, tetapi anda tidak boleh putus asa.

Sekiranya rawatan yang berkesan dan dipilih dengan betul, adalah mungkin untuk mencapai pengampunan yang stabil, yang dapat bertahan selama bertahun-tahun - semuanya bergantung pada pesakit itu sendiri. Hanya niat baik dan keinginannya untuk menjalani kehidupan yang normal dapat membantu mengatasi ketagihan..

Rawatan alkoholisme kronik boleh dilakukan di hospital atau pesakit luar, tetapi selalu di bawah pengawasan yang ketat dari pakar. Terapi biasanya dimulakan dengan terapi detoksifikasi, yang terdiri daripada pelantikan enterosorben. Karbon aktif biasa dapat mengatasi ini, yang harus diambil pada kadar satu tablet per 10 kg berat alkohol. Untuk tujuan yang sama, terapi infus diresepkan, yang terdiri daripada pemberian ubat yang sesuai..

Pada masa yang sama, kursus vitamin diresepkan, di antaranya tiamin, asid folik, vitamin B, vitamin C. Yang terakhir diresepkan dalam dos yang meningkat. Metadoksil intravena ditusuk hingga dua minggu. Dos dan tempoh rawatan dengan ubat ini ditentukan oleh doktor yang hadir.

Psikofarmakoterapi adalah wajib. Untuk tujuan ini, pesakit diberi ubat penenang, pil tidur, antikonvulsan atau antipsikotik. Perhatikan bahawa semua dana yang disenaraikan boleh dibeli hanya jika anda mempunyai preskripsi.

Dalam kes gangguan autonomi yang teruk, terapi penstabil vegetatif ditetapkan. Untuk menstabilkan kerja saluran darah, terapi nootropik digunakan. Untuk tujuan ini, phenibut, pantogam atau picamilon diresepkan. Pesakit disyorkan untuk minum banyak cecair dan makanan berkalori tinggi. Dalam kes peminum yang teruk, dos kecil insulin diresepkan untuk meningkatkan selera makan. Dalam kes pemburukan penyakit somatik, rawatan yang sesuai ditetapkan.

Setelah kedudukan pesakit stabil, pesakit ditawarkan untuk memilih kaedah rawatan selanjutnya. Ini boleh menjadi pengekodan, terapi refleks terkondisi, terapi kepekaan, atau hipnoterapi..

Dalam proses rawatan, yang paling sukar adalah dua bulan pertama setelah berakhirnya rawatan. Kesukarannya terletak pada pemulihan status alkoholik itu sendiri sebagai orang yang menjalani kehidupan yang waras, dalam keluarga, di tempat kerja. Dalam tempoh ini, sokongan orang tersayang menjadi sangat penting..

Dalam beberapa kes, saudara-mara yang mengalami alkohol harus bersabar, kerana ini mungkin merupakan percubaan pertama untuk memulakan kehidupan normal, dalam perjalanan yang harus dilalui lebih daripada satu rawatan. Pada masa yang sama, hanya usaha bersama dan iman dalam penyembuhan yang akan membantu mencapai pengampunan stabil yang diinginkan..

Alkoholisme tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat diatasi

Apa sifat ketagihan alkohol, bagaimana seseorang masuk ke rangkaian ini, bolehkah dia keluar sendiri dan bagaimana anda dapat membantunya?

Ketagihan alkohol. Mungkin, tidak ada perkataan yang dikaitkan dengan pelbagai masalah seperti ini. Dan jarang sekali mengenai penyakit apa terdapat begitu banyak mitos, stereotaip, khabar angin, berapa banyak mengenai ketagihan alkohol. Apakah sifat ketagihan alkohol, bagaimana seseorang masuk ke dalam rangkaian ini, dapatkah dia keluar sendiri dan bagaimana kita dapat membantunya? Adakah mungkin untuk pulih dari alkoholisme? Kami bercakap mengenai perkara ini dan banyak perkara lain dengan pengarah umum klinik "AlcoMed", doktor-narkologi Maxim Alexandrovich Borovkov.

- Apakah salah tanggapan terbesar mengenai alkoholisme?

Kemungkinan besar, sikap terhadapnya sebagai semacam izin sosial dan permisif. Sebilangan besar penduduk membayangkan alkoholisme sebagai tingkah laku tidak sah dan seseorang secara beransur-ansur meluncur ke tangga sosial. Hanya sedikit orang yang memahami bahawa alkoholisme adalah penyakit sebenar, yang dicirikan oleh perubahan metabolisme dalam badan, disebabkan seseorang tidak dapat menghentikan dirinya sendiri walaupun setelah minum pertama.

- Apa yang sedang berlaku? Mengapa alkohol menjadi keperluan manusia yang penting?

Ketagihan berkembang secara beransur-ansur. Pada mulanya, seseorang hanya gemar minum alkohol, kemudian terbentuk hubungan yang stabil di otak: alkohol = keseronokan. Ini adalah bagaimana pergantungan psikologi terbentuk. Sekiranya anda tidak berhenti tepat pada waktunya, penyakit ini akan berlanjutan. Etanol (etil alkohol) mudah terbakar bukan sahaja di udara. Dalam keadaan badan kita, alkohol dengan cepat "menyala" - ia merosakkan dengan pembebasan sejumlah besar tenaga. Di dalam tubuh manusia, tenaga diekstraksi dari protein, lemak dan karbohidrat, alkohol tidak hanya mudah dimasukkan ke dalam metabolisme, tetapi juga, sebagai bahan psikoaktif, menyumbang kepada munculnya ketagihan. Sentiasa menerima sejumlah besar alkohol, tubuh membina metabolisme di atasnya. Maksudnya, alkohol mendapat keutamaan tertinggi. Penyusunan semula ini tidak dapat dipulihkan. Sebaik sahaja "bekalan" alkohol berhenti, metabolisme secara beransur-ansur kembali normal. Tetapi sangat perlahan dan sangat menyakitkan - dengan penderitaan mental dan fizikal yang teruk yang dapat ditanggung oleh sedikit orang. Adalah lebih mudah untuk memberi tubuh satu lagi dos "bahan bakar".

- Nampaknya anda menggambarkan penarikan diri dari seorang penagih.

Oleh itu, ini adalah pantang yang sama. Mekanisme berlakunya penagihan alkohol dan dadah adalah sama. Dan manifestasi klinikal - keracunan, keinginan untuk dos seterusnya, penarikan diri - juga.

- Mari kita kembali kepada alkoholisme. Adakah penyakit ini dapat disembuhkan??

Tidak, ia tidak dapat disembuhkan. Seperti ketagihan dadah, alkoholisme adalah diagnosis sepanjang hayat. Perkara lain ialah seseorang boleh berhenti minum alkohol sendiri atau dengan bantuan doktor dan tidak boleh minum sehingga akhir hayatnya. Tetapi dalam kes ini, kita bercakap mengenai pengampunan jangka panjang, tetapi bukan mengenai penyembuhan. Faktanya adalah bahawa segelas alkohol pertama mencetuskan mekanisme "tidak aktif" penyakit yang sudah terbentuk dengan semua akibatnya. Dan kerosakan ini boleh berlaku pada bila-bila masa.

- Apa itu minuman keras dan apa bahayanya?

Pertama sekali, harus dikatakan bahawa pesta mabuk terjadi pada seseorang yang menderita tahap alkoholisme kedua. Meminum alkohol selama beberapa hari pada orang biasa tidak menimbulkan kemusykilan, walaupun penyalahgunaan itu juga mendatangkan bahaya yang serius kepada tubuh. Pada pesakit dengan alkoholisme, minuman keras bermula dengan satu atau dua gelas yang diambil, selepas itu badan beralih ke pertukaran alkohol yang sudah biasa - dan jika alkohol tidak diambil, pantang berlaku. Seseorang tidak boleh berhenti, kerana - seperti yang telah kita katakan - penolakan alkohol menyebabkan penderitaan fizikal yang teruk.

Gangguan metabolik minuman keras yang berbahaya. Orang yang minum minuman keras sama ada tidak makan apa-apa atau makan sedikit. Mereka mempunyai tenaga yang mencukupi kerana alkohol. Tetapi protein, lemak, vitamin, unsur mikro tidak masuk ke dalam badan, dan semakin lama pesta, semakin teruk gangguan dari semua organ dan sistem.

- Bolehkah seseorang keluar dari pesta sendirian?

Secara teori, ia boleh. Tetapi dalam praktiknya ini sangat jarang berlaku. Pemulihan diri dari pesta berkaitan dengan penderitaan fizikal yang teruk, tekanan darah tinggi, tekanan pada jantung dan risiko tinggi untuk mengalami komplikasi seperti infark miokard, strok serebrum, pendarahan gastrik, kejang epilepsi dan delirium alkohol (delirium tremens).

- Bagaimana doktor dapat menolong dalam keadaan seperti itu?

Doktor, dengan bantuan pelbagai ubat yang diberikan, termasuk titisan intravena, membantu pesakit untuk bertahan dalam tempoh pemulihan dari pesta dengan praktik tanpa risiko komplikasi. Apa yang disebut "gegaran" dihilangkan, tekanan darah diturunkan, tidur dipulihkan, badan disuburkan, keseimbangan elektrolit dipulihkan dan, sebagai hasilnya, pada hari kedua atau ketiga, kesejahteraan pesakit dinormalisasi tanpa alkohol dalam darah.

- Adakah terdapat perbezaan - untuk mengganggu majlis perkahwinan di rumah atau di hospital?

Keanehan rawatan di rumah terdiri daripada beberapa perkara. Pertama sekali, pesakit berada di persekitaran yang biasa di bawah pengawasan keluarga dan rakan-rakan. Ini sangat penting, kerana keluar dari pesta sering dikaitkan dengan pelbagai gangguan kemurungan. Dan tidak, walaupun seorang kakitangan kejururawatan yang sangat berkelayakan, akan memberi perhatian kepada pesakit seperti saudara-saudaranya. Di samping itu, setelah menghentikan manifestasi mabuk akut, pesakit kita boleh pergi bekerja dan mengambil bahagian dalam kehidupan sosial dalam 2-3 hari. Rawatan pesakit dalam biasanya memakan masa lebih lama.

Rawatan di rumah memerlukan profesionalisme, pengalaman dan tumpuan yang tinggi dari doktor. Dalam waktu yang cukup singkat, dia perlu, tanpa hasil analisis dan kajian instrumental, untuk menilai keadaan pesakit, menentukan ubat apa dan dalam dos apa yang hendak disuntik, meramalkan perkembangan keadaan dan meninggalkan arahan yang jelas kepada saudara dan rakan: cara bertindak, ubat apa yang harus diberikan. Dalam 1-1,5 jam, doktor mesti memulihkan fungsi badan, yang telah terdedah kepada kesan merosakkan alkohol selama berhari-hari, dan kadang-kadang berminggu-minggu.

Namun, terdapat sejumlah situasi di mana kemasukan ke hospital menjadi keperluan mutlak, dan percubaan rawatan di rumah dalam kes ini hanya dapat memperburuk keadaan pesakit. Pertama sekali, ini adalah pesta panjang, yang menyebabkan kelemahan badan yang ketara, serta semua kes apabila terdapat risiko tinggi untuk mengalami "delirium tremens". Rawat inap tanpa syarat juga memerlukan peningkatan pelbagai penyakit kronik, seperti penyakit ulser peptik, dan juga keadaan darurat akut, seperti pankreatitis akut..

- Berapa lama selepas gangguan itu, orang itu hidup tanpa minum?

Tetapi ini sudah bergantung kepadanya. Dalam kes ini, kita bertindak sebagai ambulans, menghilangkan akibat yang mengancam nyawa. Tetapi alasannya tetap ada. Dan tidak ada yang menghalang pesakit 2-3 hari selepas "membersihkan" untuk berulang lagi.

- Dan apa yang perlu dilakukan dalam kes seperti itu?

Sekat ketagihan alkohol, atau, seperti yang mereka katakan, "dikodkan". Terdapat dua kaedah - psikoterapi dan ubat. Psikoterapi bertujuan untuk mewujudkan pemikiran yang jelas untuk gaya hidup yang sihat pada diri seseorang, serta pembentukan gambaran negatif alkohol dan segala yang berkaitan dengannya. Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan batasan. Pertama sekali, tidak semua orang menyerah kepada cadangan, selain itu, di negara kita entah bagaimana tidak biasa untuk bercakap dengan psikologi atau psikoterapis dan mencurahkan jiwanya. Kedua, sangat sukar untuk memecahkan sistem nilai-nilai yang ditubuhkan akibat bertahun-tahun meminum alkohol. Kerja bersungguh-sungguh dan panjang diperlukan.

Kaedah perubatan untuk menyekat ketergantungan alkohol adalah pengenalan salah satu ubat moden kepada seseorang, yang secara signifikan mengurangkan keinginan untuk alkohol. Pada masa yang sama, ubat ini tidak sesuai dengan alkohol (kesan "torpedo"). Walau bagaimanapun, komponen psikoterapi kaedah ini juga sangat penting. Doktor tidak hanya menyuntik ubat secara senyap, dia mesti menjelaskan kepada orang itu apa yang berlaku, mengapa ubat itu disuntik (ia seperti sejenis insurans yang membuat seseorang tidak minum).

- Adakah gaya hidup yang sihat bermaksud seseorang harus melepaskan apa-apa alkohol? Atau anda boleh minum, memerhatikan beberapa jenis norma?

Sekiranya seseorang didiagnosis dengan alkoholisme, maka adalah mustahak untuk melepaskan alkohol. Bahkan dari bir tanpa alkohol - kerana bau, rasa minuman, penglihatan botol menyebabkan kesan yang menarik, seseorang merasakan sedikit keracunan, yang "ingat" oleh otak, dan kerosakan berlaku.

- Adakah mungkin untuk mengubati alkohol tanpa pengetahuan orang itu sendiri?

Tidak, awak tak boleh. Undang-undang memperuntukkan rawatan wajib hanya dalam kes apabila seseorang menjadi berbahaya secara sosial. Sementara itu, seseorang itu waras, tidak boleh dilakukan kekerasan terhadap seseorang. Dan semua ubat "ajaib" dan "sihir" dalam bentuk titisan, suntikan, serbuk dan perkara lain yang dicadangkan untuk dicampurkan secara diam-diam ke dalam makanan orang yang minum tidak lebih dari sekadar spekulasi mengenai masalah dan menipu pengguna. Dalam rawatan alkoholisme, sebagai penyakit yang sangat serius, motivasi pesakit itu sendiri, sikap dalamannya terhadap penyembuhan dan hasil yang baik sangat penting. Sekiranya tidak ada motivasi, tidak akan ada kesan, tidak peduli seberapa keras usaha dan saudara mara peminumnya.

Alkoholisme adalah penyakit serius, dalam perkembangan di mana banyak faktor biologi dan sosial berperanan. Sebagai contoh, jika seseorang mempunyai kecenderungan genetik terhadap perkembangan ketergantungan alkohol - apabila kekurangan enzim alkohol pengurai dinyatakan di dalam tubuhnya - maka, setelah mula minum, dia dapat memperoleh alkoholisme tahap 2 dalam 2-3 bulan. Oleh itu, masalah ini harus ditangani oleh profesional - pakar narkologi. Pengetahuan dan pengalaman kami, gudang ubat-ubatan dan teknik terapi membolehkan kami membantu orang yang berada dalam keadaan yang paling sukar.

Sumber: klinik "AlcoMed"