Ketagihan judi, penyebabnya, peringkat, gejala dan rawatannya

Ketagihan perjudian hari ini telah mencapai skala wabak sebenar, dan ini dapat dilihat bukan hanya di kalangan kanak-kanak dan remaja, tetapi juga di kalangan orang dewasa. Rata-rata remaja menghabiskan hingga enam jam sehari di komputer. Kira-kira 70% kanak-kanak kecanduan permainan seperti "GameofWare" - dengan kisah keganasan dan kekejaman. Membunuh mereka adalah elemen dan matlamat utama permainan. Penagih mula mengelirukan realiti sebenar dengan realiti maya.

Mania semacam itu dianggap sebagai akibat dari patologi psikologi yang ketara. Dengan bantuan permainan komputer, orang cuba melepaskan diri dari situasi kehidupan yang menggembirakannya atau menggantikan elemen yang hilang: perhatian orang yang disayangi, ketiadaan orang yang disayangi, status sosial.

Punca

Kemungkinan penyebab ketagihan perjudian dianggap:

  • Pelbagai gangguan mental (psikopati).
  • Keunikan watak manusia, ketenaran, rasa malu, sering menyebabkan timbulnya ketagihan seperti ini.
  • Ramai orang menggunakan permainan untuk merealisasikan khayalan dan ketakutan masa kecil mereka..
  • Kekurangan komunikasi. Masalah ini sangat relevan di kalangan kanak-kanak dan remaja, yang ibu bapa mereka selalu sibuk bekerja..
  • Konflik antara keluarga. Selalunya, untuk mengelakkan skandal keluarga, orang membenamkan diri dalam dunia yang diciptakan, yang hanya memperburuk keadaan..
  • Fobia sosial, apabila seseorang takut akan hubungan interpersonal dan masyarakat sebenar. Permainan komputer membantunya melarikan diri dari kehidupan nyata, untuk merasa ketara dan kuat. Komputer menjadi pembicara dan teman untuknya.

Tahap ketagihan perjudian

Ketagihan judi tidak timbul sekaligus, terdapat beberapa tahap dalam perkembangannya, yang masing-masing dicirikan oleh tanda-tanda dan perubahan tingkah laku penagih tertentu. Setiap peringkat dicirikan oleh pemerolehan ketagihan patologi baru.

Peringkat persediaan,
di mana peningkatan kerentanan untuk bermain berkembang. Kualiti peribadi seperti harga diri yang rendah, ketidakupayaan untuk mengawal emosi mereka, kekurangan keinginan untuk menerima kritikan, pencerobohan, impulsif dan hiperaktif, peningkatan tahap kegelisahan, kemurungan dan tekanan, kecenderungan untuk membenamkan diri dalam dunia fantasi, menyumbang kepada perkembangan ketagihan judi pada orang dewasa dan kanak-kanak. Dan ini tidak hanya berlaku untuk permainan komputer. Pada masa yang sama, seseorang mempunyai keinginan yang tidak tertahankan untuk mengambil risiko dan mempertahankan harga dirinya. Keinginan yang tidak sedar untuk jenis permainan tertentu berkembang secara beransur-ansur. Sekiranya keadaan psikologi seperti itu tidak diperhatikan dan tidak diperbetulkan, maka penyakit ini akan berlanjutan ke peringkat seterusnya..

Peringkat kemenangan,
di mana persepsi bermain dibentuk dalam fikiran manusia sebagai cara untuk menyedari diri sendiri, dan kadang-kadang untuk mendapatkan faedah material. Fikiran mula berkumpul, dan walaupun kemenangan kecil sangat mendorong minat. Ilusi diciptakan bahawa seseorang mencipta nasibnya sendiri, berpeluang untuk membuktikan keunggulannya kepada orang lain. Pada peringkat ini, seseorang tidak dapat memahami akibat dari tindakan mereka. Rasa tidak puas hati dan kritikan dari orang yang dikasihi dapat dirasakan sangat negatif, sebagai keinginan untuk mempertanyakan realisasi diri dan kejayaan pemain.

Kehilangan peringkat,
ketika penagih judi mendapati diri mereka berada dalam keadaan tertutup dari peristiwa tertentu. Keinginan untuk bermain dengan mereka tidak setiap kali diperkuat dengan adanya peluang material. Mereka menghabiskan semua dana yang ada dan bahkan cenderung untuk meminjam wang. Setelah rantai kerugian, sebentar, keinginan mereka untuk bermain hilang dan pemahaman khayalan tentang kesilapan mereka bermula. Akan tetapi, dengan adanya beberapa faktor yang memprovokasi (misalnya, iklan atau peluang material yang muncul), seseorang kembali mengikuti keinginannya, dan sejarah berulang. Selang antara kitaran adalah semakin sedikit, semakin berkembang penyakit ini. Keadaan kewangan yang sukar dan kerugian berterusan meningkatkan tahap kegelisahan, pemain menjadi marah dan mudah marah.

Tahap putus asa.
Oleh kerana keinginan untuk bermain secara sistematik, seseorang kehilangan minat terhadap perkara lain. Masalah timbul di sekolah atau di tempat kerja, lingkaran sosial berubah, keadaan psikologi tidak membenarkannya wujud secara normal dalam keluarga. Orang yang dicintai bosan dengan penipuan, hutang dan sikap negatif yang berterusan dan mula menarik diri secara beransur-ansur. Pemain sering menyedari bahawa alasan untuk semuanya adalah ketagihan, namun, semua percubaan untuk mengawal dirinya tidak membawa hasil yang positif. Keadaan psikologi yang tertekan sering menyebabkan penyalahgunaan minuman beralkohol atau ubat-ubatan, yang semakin memperburuk penyakit ini. Dalam keadaan seperti itu, orang boleh melanggar undang-undang, menjual harta tanah yang ada, barang berharga, mengambil pinjaman. Satu-satunya jalan penyelesaian yang dilihat seseorang adalah peluang untuk bermain lebih jauh untuk menyelesaikan masalah material dan sosialnya dengan kemenangan.

Tahap putus asa,
di mana pesakit menyedari pergantungannya dan menyedari bahawa secara praktiknya tidak ada kemungkinan memukul jackpot, namun dia terus bermain. Pada masa yang sama, dia dikuasai oleh keinginan untuk mengalami emosi yang biasa selama permainan, yang merupakan manifestasi dari ketergantungan psikologi..

Berapa lama patologi berkembang?

Perkembangan ketagihan perjudian berlaku secara beransur-ansur dan ingode dapat bertahan selama 3 tahun. Pada setiap peringkat, gangguan mental tertentu berkembang. Pada mulanya, pemain tidak berbeza dengan orang yang sihat, kemudian dia menjadi terlalu impulsif, dia mengembangkan kecenderungan untuk idea obsesif. Ini membawa kepada kerosakan mental yang kekal. Kurang kawalan diri dan perubahan kritikan diri menimbulkan keperibadian keperibadian. Kehilangan nilai-nilai moral menyebabkan keadaan marah, penindasan terhadap keadaan emosi positif, pemain menjadi tidak peduli dengan penderitaan orang dan segala macam masalah sosial.

Mekanisme pembentukan ketagihan judi

Mekanisme patofisiologi pembentukan ketagihan perjudian terhadap permainan komputer adalah berdasarkan rangsangan pusat keseronokan tertentu di otak. Keadaan patologi ini dapat menampakkan diri dalam bentuk perasaan euforia ketika mengunjungi dunia maya. Pesakit dengan ketagihan komputer tidak dapat merancang masa mereka di komputer. Untuk merangsang aktiviti intelektual, mereka mula mengonsumsi sejumlah besar minuman berkafein dan psikostimulan lain.

Rejim dan kualiti makanan berubah - untuk pemain, bir dan makanan segera menjadi produk utama. Seseorang mula mengikuti peraturan kebersihan diri dengan teruk: dia berhenti menyisir rambutnya, menggosok gigi, mandi - dia menjadi tidak peduli dengan bagaimana dia kelihatan dan makan. Dia biasanya menjalani gaya hidup yang tidak aktif dan tidak tidur lena. Sekiranya komputer atau telefon pintar tiba-tiba rosak, atau jika pemain kehabisan wang untuk permainan, dia berada dalam keadaan tertekan, dapat bersikap agresif dengan orang di sekelilingnya, mula mencari jalan keluar untuk masalah itu dan, sebagai peraturan, tidak memikirkan kehidupan, pekerjaan atau kajian peribadinya. Ketika ketagihan perjudian berlangsung, pesakit tidak dapat melepaskan permainan komputer, walaupun dia mulai memahami kegunaan mereka. Dia secara teratur meninggalkan kenyataan dan terjun ke dunia ilusi, mengambil peranan watak dan menjalani hidupnya..

Ketagihan berjudi membawa kepada kelebihan sistem saraf, dorongan menarik memasuki otak manusia, dan setelah waktu tertentu, dia mengalami penurunan mood, kesejahteraan, kegelisahan meningkat, dan adaptasi dalam masyarakat terganggu. Selalunya rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri terbentuk, makna hidup hilang, gejala kemurungan yang mendalam muncul. Orang-orang seperti itu, sebagai peraturan, dilindungi, tidak banyak bicara..

Ketagihan judi pada remaja dan kanak-kanak

Dalam kebanyakan kes, kategori usia ini ketagih dengan permainan komputer, yang teruk. Anak-anak menjadi agresif dan marah jika diminta untuk menjauhkan diri dari komputer walaupun hanya sebentar. Tanda-tanda ketagihan ini pada kanak-kanak ialah mereka mula ketinggalan pelajaran di sekolah, berbohong kepada guru dan ibu bapa. Permainan ganas di kalangan remaja, kerana plot utama mereka adalah pembunuhan, diikuti dengan ganjaran berupa mata dan bonus.

Jiwa kanak-kanak yang belum matang dibebani dengan kesan permainan, dan dalam fikiran anak, realiti maya tidak berbeza dengan kehidupan semula jadi. Ketagihan memberi kesan negatif terhadap kesihatan dan pembelajaran, semua pemikiran kanak-kanak diarahkan pada jangkaan permainan. Remaja sering meninggalkan rakan, berhenti sekolah, dan menjadi agresif. Ahli psikologi mengatakan bahawa mania ini boleh menyebabkan kanak-kanak mengalami kecacatan mental dan kemerosotan keperibadian..

Rawatan ketagihan judi

Ketagihan tidak dapat dipandang sebagai penyakit bebas, kerana ini adalah akibat dari masalah mental yang serius. Penting untuk mengenal pasti punca fenomena ini dan menangani secara khusus. Untuk rawatan ketagihan judi, psikoterapi, ubat-ubatan, dan hipnosis digunakan. Adalah sangat penting untuk menerapkan langkah-langkah yang komprehensif. Untuk ketagihan perjudian, latihan autogenik, psikosintesis, psikoterapi keluarga dan tingkah laku juga digunakan..

Psikoterapi harus ditujukan untuk memperbaiki hubungan keluarga, menghilangkan sikap psikologi (pengasingan), masalah, dan merawat ketakutan. Kaedah terapi gestalt berjaya diterapkan, yang membantu "menutup gestalt", iaitu untuk menyelesaikan masalah.

Terapi ubat simtomatik untuk ketagihan perjudian komputer bertujuan untuk merawat kemurungan, insomnia, peningkatan kegelisahan dan kerengsaan. Pada masa yang sama, persediaan herba sering diresepkan untuk penenang, tetapi selalunya pakar menetapkan antipsikotik dan ubat penenang. Untuk menstabilkan tidur, hipnotik dan antidepresan digunakan, yang melegakan kegembiraan psiko-emosi dan menormalkan mood.

Rawatan untuk ketagihan judi harus menyeluruh

Kaedah pencegahan

Pencegahan penyakit ini juga sangat penting, terutama dalam kes-kes ketika munculnya ketagihan perjudian pada masa remaja dan kanak-kanak. Pada masa yang sama, ibu bapa dinasihatkan untuk melakukan percakapan lebih kerap dengan anak, memperhatikan pekerjaannya, untuk menarik minatnya dalam sukan atau kreativiti apa pun. Adalah perlu untuk sentiasa mendorong anak untuk berjaya, memujinya, dan menyokong harga dirinya. Pencegahan ketagihan judi harus dilakukan secara berkala.

Adakah ketagihan judi adalah penyakit? Sebab, peringkat, gejala dan akibat ketagihan judi

Laman web ini menyediakan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Ketagihan judi adalah ketagihan patologi terhadap pelbagai permainan (terutamanya perjudian), berkembang pada tahap psikologi, dan dimanifestasikan oleh gangguan dalam bidang emosi-sukarela. Untuk menunjukkan kebergantungan seseorang terhadap permainan, selain istilah "kecanduan judi", istilah "judi" (dari perjudian Inggeris - bermain untuk wang) dan "ketagihan judi" (dari Latin ludo - untuk bermain dan μανία Yunani - tarikan, semangat) juga digunakan.

Perjudian ditunjukkan oleh fakta bahawa seseorang sering mengambil bahagian dalam perjudian untuk mendapatkan wang dan bukan hanya, dan permainan menjadi nilai dominan dalam kehidupan, mengumpulkan nilai sosial, keluarga, profesional dan material. Seseorang menumpukan sebahagian besar waktunya dan perhatian untuk permainan, dan memperlakukan semua tugas lain secara sisa. Oleh kerana ketagihan perjudian mempunyai jalan yang kronik, gejala utamanya adalah ketidakupayaan seseorang untuk menolak dorongan untuk memulakan permainan, akibatnya pesakit terlibat dalam episod permainan, walaupun keadaan hidup, yang menyebabkan kehancuran kehidupan keluarga, masalah di tempat kerja dan dalam masyarakat.

Adakah ketagihan judi adalah penyakit?

Ketagihan berjudi adalah penyakit mental yang secara rasmi diakui oleh doktor dan saintis di seluruh dunia, dan termasuk dalam semakan Klasifikasi Penyakit 10 Antarabangsa (ICD-10) di bawah kod F63.0 dan dalam klasifikasi gangguan mental oleh Persatuan Psikiatri Amerika di bawah kod DSM-IV-R.

Ketagihan berjudi adalah gangguan mental kronik yang kompleks di mana seseorang secara berkala mengembangkan keinginan yang tidak tertahankan untuk berjudi. Berjudi dengan sendirinya bukanlah suatu kejahatan mutlak, kerana telah berleluasa dalam pelbagai bentuk dan dianggap dapat diterima dalam pelbagai budaya dan negara selama berabad-abad dan bukannya berabad-abad. Populariti dan kelaziman perjudian disebabkan oleh intipati psikologi mereka, yang terdiri dari peningkatan tekanan mental secara beransur-ansur dengan kelonggaran berikutnya. Dengan pergantian ketegangan dan pelepasan yang kuat, seseorang mengalami emosi yang kuat semasa permainan yang tidak berkaitan dengan aktiviti hariannya yang biasa di tempat kerja, di rumah, dll. Dan ledakan emosi, yang tidak berkaitan dengan aktiviti harian biasa, membolehkan hampir semua orang mendapat rehat psikologi yang baik. Dalam fenomena rehat yang baik, pergolakan dan gangguan dari "rutin" inilah populariti perjudian terletak..

Sebilangan besar orang kadang-kadang boleh berjudi tanpa akibat negatif, melihat perjudian hanya sebagai aktiviti riadah berbanding dengan pekerjaan atau pekerjaan harian yang lain. Tetapi beberapa orang mengembangkan kecanduan untuk bermain, yang tidak dapat mereka atasi, kerana bermain menggantikan semua keinginan lain, dan secara harfiah menjadi makna kehidupan. Keadaan ini adalah ketagihan judi - penyakit serius yang perlu dirawat oleh psikiatri dan psikologi yang berkelayakan..

Apa itu ketagihan judi?

Ketagihan berjudi adalah gangguan mental, intinya adalah bahawa seseorang mempunyai ketagihan patologi terhadap sebarang perjudian. Pada intinya, kecanduan judi adalah kecanduan, serupa dengan ketagihan dadah atau alkohol, di mana seseorang tidak dapat mengawal dan menekan keinginan mereka untuk mengambil dadah atau minum minuman beralkohol. Hanya dengan ketagihan judi seseorang tidak dapat menekan dan mengawal keinginan untuk bermain.

Ketagihan untuk bermain adalah patologi tepat kerana seseorang tidak dapat mengawal tingkah lakunya dan menekan keinginan untuk bermain ketika keadaan kehidupan luaran memerlukan tumpuan pada perkara lain. Maksudnya, jika seseorang pergi bermain, terlepas dari segalanya, tidak dapat menahan keinginan untuk bermain kerana "penutupan" akal sehat sepenuhnya, maka ini adalah ketagihan - ketagihan judi.

Ketagihan judi mesti dibezakan daripada penyertaan episodik yang biasa dalam perjudian, yang merupakan tingkah laku normal orang di negara dan budaya yang berbeza. Lagipun, permainan perjudian tertentu terdapat di negara yang berbeza, orang secara berkala bermain di dalamnya untuk bersenang-senang. Tetapi dengan penyertaan yang biasa dalam perjudian, seseorang tidak mengalami akibat negatif dan berbahaya, kerana seseorang hanya bermain dengan masa dan wang lapang, tanpa mempertaruhkan segalanya, tanpa menjadi hutang dan tanpa menjadikan permainan sebagai keutamaan dalam hidup..

Biasanya, penyertaan dalam permainan perjudian hanyalah jenis hiburan, jenis rekreasi, mengambil bahagian di mana seseorang terganggu dari urusan dan kebimbangan harian biasa, dibebaskan secara psikologi dan pergi setelah permainan dengan emosi positif dan suasana hati yang baik, yang memungkinkan dia bekerja secara produktif di masa depan. pekerjaan, keluarga dan kehidupan sosial.

Berjudi sebagai bentuk rekreasi dan hiburan sangat popular kerana komponen mentalnya, seperti peningkatan tekanan psikologi secara beransur-ansur diikuti dengan kelonggaran. Mengambil bahagian dalam permainan, seseorang mengalami tekanan yang tinggi kerana berisiko dan bimbang akan kemungkinan kerugian, bercampur dengan harapan untuk menang. Lebih-lebih lagi, ketegangan ini secara beransur-ansur meningkat, mencapai tahap maksimum pada peringkat akhir permainan, setelah itu ada kelonggaran, ketika semuanya berakhir dan menjadi jelas siapa yang kalah dan siapa yang menang. Detente datang semestinya, kerana tekanan mental melegakan kerana penjelasan keadaan dengan pemenang dan yang kalah, iaitu saat ketidakpastian dihilangkan. Lebih-lebih lagi, relaksasi boleh membawa emosi positif dan negatif, bergantung pada sama ada orang itu menang atau kalah. Tetapi, tanpa mengira kejayaan permainan, setelah selesai, seseorang merasa tenang dan terganggu dari rutin yang biasa, akibatnya dia dapat melanjutkan tugas hariannya dengan kekuatan dan semangat baru yang muncul setelah hiburan yang baik dan beralih sepenuhnya ke bidang lain - permainan.

Dengan sikap yang normal terhadap permainan, seseorang kadang-kadang menggunakan jenis rekreasi dan hiburan seperti ini, sambil dengan ketat mengawal jumlah dana yang dapat dia habiskan tanpa rasa sakit dan masa yang dapat dia habiskan untuk bermain. Seseorang menentukan masa dan jumlah wang yang dapat dibelanjakan untuk permainan terlebih dahulu, sesuai dengan perbelanjaan yang diperlukan untuk keperluan sehari-hari. Maksudnya, pada mulanya seseorang mempertimbangkan berapa banyak wang dan masa yang dapat dia habiskan untuk permainan, setelah itu dia mula bermain. Pada masa yang sama, seseorang tidak menumpukan lebih banyak masa dan wang untuk permainan daripada yang ditentukan olehnya. Dengan kata lain, apabila masa atau wang habis, yang dapat dibelanjakan tanpa rasa sakit untuk permainan, orang itu menghentikannya dan pergi, dan tidak tinggal untuk bermain lebih jauh, meminjam wang atau membuang masa di mana dia mesti memenuhi kewajiban pekerjaan, keluarga atau sosial..

Dengan ketagihan judi, berbeza dengan sikap biasa untuk berjudi, seseorang berjudi tanpa memikirkan berapa banyak wang dan masa yang sebenarnya dapat dia habiskan. Oleh itu, tanda ciri ketagihan judi yang utama adalah hasrat suka bermain yang tidak terkawal dan timbul secara episod, yang tidak dapat ditentang oleh seseorang. Oleh itu, seseorang mula bermain bukan ketika dia mempunyai masa dan wang yang dapat dibelanjakan dengan selamat untuk permainan, tetapi ketika timbul keinginan yang menyakitkan dan tidak dapat ditahan untuk bermain yang tidak dapat ditekan. Dalam kes ini, penagih menyerah pada dorongan dan memulakan permainan, bermain sehingga keinginannya reda. Pada masa yang sama, semasa permainan, seseorang dapat berhutang, kehilangan pertimbangan, kehilangan perjumpaan penting, gagal memenuhi kewajiban pekerjaan, keluarga atau sosial, kerana dalam tempoh keinginan yang bersemangat untuk bermain untuk penjudi, tidak ada yang lain selain permainan.

Penagih berhenti dan berhenti bermain bukan ketika wang atau masa lapang habis, tetapi apabila dorongan untuk bermain yang menyakitkan dan tidak terkawal berlalu. Pada saat ini, dia sepertinya keluar dari keadaan "kabur" pikiran dan mulai melihat realiti secara objektif. Orang itu menyedari bahawa dia telah menghabiskan terlalu banyak masa atau wang, dan berhenti bermain. Selanjutnya, pemain permainan mengawal dirinya sehingga episod seterusnya mengenai keinginan yang tidak terkawal untuk dimainkan. Dan apabila keinginan seperti itu timbul, orang itu akan bermain lagi, dan dia tidak dihalangi oleh sebarang hujah dan suara yang bernas, kerana kesedarannya seperti, "mendung" atau tidak.

Keinginan yang tidak dapat ditahan untuk bermain timbul pada seorang penagih perjudian secara berkala, dengan frekuensi yang berbeza-beza, akibatnya penyakit ini mengalami penyakit kronik. Selang "ringan", di mana seseorang tidak bermain, digantikan oleh penarikan diri ke dalam permainan yang tidak terkawal, yang diprovokasi oleh keinginan dan keinginan yang tidak terkawal untuk permainan. Semasa episod permainan, seseorang benar-benar jatuh dari kehidupan sehari-hari normal: dia tidak pergi bekerja, tidak mengawal jumlah wang yang hilang, tidak memenuhi kewajiban dalam hubungannya dengan ahli keluarga dan masyarakat. Oleh itu, kehidupan penagih judi adalah penggantian episod perjudian dan tidak terkawal oleh permainan minda dengan selang "ringan", di mana dia bekerja dan memenuhi tanggungjawab keluarga dan sosial.

Jelas bahawa ketagihan perjudian, seperti ketagihan lain, mempunyai bentuk progresif. Ini bermaksud bahawa seseorang tidak akan sembuh sendiri dari masa ke masa - penyakit ini hanya akan berkembang. Apabila ketagihan semakin meningkat, orang itu akan bermain lebih lama dan lebih lama, dan selang "ringan" akan menjadi lebih pendek. Oleh itu, penagih judi akan kehilangan hubungan sosial, hubungan dengan ahli keluarga akan terganggu, mereka harus pergi bekerja dengan keadaan yang lebih buruk, dll. Oleh itu, status sosial dan kedudukan seseorang akan semakin berkurang dengan perkembangan ketagihan perjudian..

Pada masa yang sama, seseorang harus memahami bahawa ketagihan judi tidak dapat disembuhkan dengan janji, nasihat, kaedah "tongkat" atau "wortel", kerana seseorang tidak dapat mengawal daya tariknya untuk berjudi. Seperti alkoholik, penagih judi tidak dapat mempengaruhi keinginannya untuk bermain dengan kemahuan. Oleh itu, idea umum yang seseorang hanya inginkan - dan seseorang akan berhenti bermain, adalah salah. Penagih perjudian, seperti penagih alkohol atau penagih dadah, memerlukan bantuan yang berkelayakan dari psikiatri, psikologi dan pekerja sosial untuk menghilangkan ketagihan..

Oleh kerana ketagihan judi adalah ketagihan yang nyata dan sangat berbahaya, selama 20 tahun keadaan ini secara rasmi dianggap sebagai penyakit mental yang termasuk dalam semakan Klasifikasi Penyakit 10 Antarabangsa (ICD-10) di bawah kod F 63.0. Selain itu, ketagihan judi termasuk dalam klasifikasi penyakit mental oleh Persatuan Psikiatri Amerika di bawah kod DSM-IV-R.

Kelaziman dan kekerapan berlakunya ketagihan perjudian di pelbagai negara berbeza. Sebagai contoh, di negara-negara yang paling makmur berkaitan dengan penyakit ini, kejadian ketagihan perjudian di kalangan penduduk dewasa hanya 0.4%, dan di negara-negara yang paling kurang beruntung - sekitar 7%. Sebagai contoh, di Kanada, Australia, New Zealand, Sweden, Britain dan Switzerland, kekerapan ketagihan perjudian di kalangan penduduk dewasa adalah 1-1.5%, di AS - hingga 3.5%, di negara-negara bekas USSR - 1,5-3%. Malangnya, di kalangan remaja di pelbagai negara, kejadian ketagihan judi melebihi yang berlaku di kalangan orang dewasa sebanyak 2 kali.

Di antara permainan perjudian, yang berkaitan dengan ketagihan paling sering berlaku, di wilayah negara-negara bekas USSR, yang paling meluas adalah permainan kad, mesin slot, rolet, loteri, pelbagai permainan komputer, termasuk yang ada di Internet. Lebih-lebih lagi, permainan di Internet membentuk ketagihan perjudian, dan bukan ketagihan Internet, yang merupakan bentuk ketagihan yang sama sekali berbeza..

Ketagihan judi (ketagihan judi, perjudian): perjudian, ketagihan komputer, pertaruhan sukan - video

Kesan berbahaya dari ketagihan judi

Akibat negatif dari ketagihan perjudian yang paling ketara dan ketara adalah perubahan patologi dalam jiwa. Selalunya, seorang penjudi mempunyai ciri-ciri patologi jiwa seperti tipu daya, tidak bertanggungjawab, konflik tinggi, tidak disiplin, sikap tidak peduli terhadap pekerjaan dan orang tersayang, kecekapan rendah dan kecenderungan untuk melakukan tindakan jenayah (pencurian, penipuan, dll.). Ciri keperibadian patologi seperti itu tidak membenarkan seseorang berfungsi secara normal dalam masyarakat, di tempat kerja dan dalam keluarga, yang hasilnya adalah keruntuhan sepenuhnya semua hubungan sosial dan keluarga..

Penagih perjudian sering mengalami gangguan afektif (sensori-emosi) yang ditunjukkan oleh kegelisahan, kemurungan, dysphoria (mood buruk), dan pemikiran bunuh diri. Ingatan secara beransur-ansur merosot, berfikir kehilangan logik dan kemampuan membuat kesimpulan, menjadi stereotaip dan rentan terhadap sihir.

Saudara-mara atau rakan-rakan penagih perjudian mengatakan bahawa orang yang ketagihan menjadi sensitif, sangat panas baran, kasar, egois, lemah seksual, membuat tuntutan yang tidak masuk akal dan tidak dapat difikirkan oleh orang lain, enggan memenuhi tugas mereka sendiri dan selalu menyalahkan seseorang atas kegagalan dan masalah mereka... Apabila ketagihan judi mencapai tahap terakhir, permintaan seseorang terhadap dirinya menurun, akibatnya penagih judi menjadi perlahan, tidak kemas, diabaikan.

Sebagai tambahan kepada perubahan patologi dalam jiwa, akibat yang tidak dapat diragukan dan akibat negatif yang teruk dari ketagihan terhadap perjudian juga adalah perpecahan keluarga, kehilangan masyarakat mikro (rakan, rakan sekerja, saudara-mara), peminggiran sosial (seseorang menjadi orang buangan, "jatuh", tidak layak memasuki masyarakat yang layak, seperti penjahat pesalah), perbuatan jenayah, kehilangan status sosial dan kemahiran profesional.

Punca ketagihan perjudian (mekanisme pertunangan)

Sebab-sebab perkembangan ketagihan perjudian pada seseorang adalah kompleks, dan ditunjukkan oleh sekumpulan ciri-ciri peribadi dan faktor persekitaran. Dalam sains, penyebab pelbagai ketagihan, termasuk kecanduan judi, biasanya disebut mekanisme melibatkan seseorang dalam kecanduan, kerana proses pembentukan ketagihan itu kompleks, dan disediakan oleh interaksi ciri-ciri mental peribadi dengan pengaruh persekitaran.

Oleh itu, sebab ketagihan judi adalah faktor berikut:

1. Faktor persekitaran, seperti ketersediaan perjudian dan rangsangan aktiviti perjudian yang kerap di televisyen, radio, di Internet dalam bentuk pelbagai kuiz dengan kemenangan, dll..

2. Faktor motivasi, yang, menurut banyak saintis, adalah faktor utama dalam pembentukan ketagihan judi. Lagipun, motif dalaman (justifikasi psikologi untuk keinginan bermain) menjadikan seseorang itu bermain. Pada masa ini, dua jenis motif penting untuk perkembangan ketagihan judi. Jenis motif pertama didasarkan pada kepuasan keperluan seseorang untuk menguasai, risiko, manipulasi orang lain, dan bukti keunggulannya sendiri semasa permainan. Jenis motif pertama ini wujud dalam pemain "aksi". Jenis motif kedua adalah berdasarkan kepuasan semasa permainan perlunya mengelakkan masalah, kerugian dan kerugian dalam kenyataan. Jenis motif kedua adalah khas untuk orang yang lari dari kenyataan. Sebagai tambahan kepada motif asas ini, motif dangkal lain, seperti rasa ingin tahu, minat terhadap pekerjaan baru dan tidak diketahui, prestij penyertaan dalam permainan, keinginan untuk menang, dapat memainkan peranan besar dalam pengembangan ketagihan judi. Penyatuan ketagihan perjudian biasanya berlaku kerana motif peluang untuk memenangkan wang, serta sensasi yang menyenangkan yang timbul dengan latar belakang kegembiraan dan kegembiraan semasa permainan. Pada tahap ketagihan yang sudah terbentuk, seseorang terus bermain kerana motif untuk menang kembali dan mengembalikan semua kerugian materialnya akibat kerugian dalam permainan, dan juga kerana motif untuk mengelakkan masalah.

3. Faktor keluarga. Seseorang dengan pembinaan hubungan yang salah dalam keluarga dan asuhan menjadi lemah dan rentan mental, akibatnya dia mudah terlibat dalam perjudian, dan ketergantungan pada mereka terbentuk dengan cepat. Prasyarat penting untuk risiko ketagihan judi yang tinggi adalah faktor keluarga berikut:

  • melanggar batas antara generasi (keluarga tidak menetapkan dan tidak menghormati batas apa yang boleh dikatakan dan dilakukan berkaitan dengan ahli keluarga yang lebih tua dan lebih muda);
  • kekurangan model tingkah laku yang berkesan dalam masyarakat di kalangan ahli keluarga yang lebih tua (ibu bapa, nenek, datuk, paman dan ibu saudara tidak dapat menunjukkan contoh tingkah laku dan tindakan yang menyebabkan mereka berjaya);
  • kekurangan peranan yang jelas bagi setiap ahli keluarga (setiap ahli keluarga tidak mempunyai hak dan tanggungjawab yang jelas);
  • dua kali ganda reaksi reaksi ahli keluarga yang lebih tua terhadap tindakan orang yang lebih muda (anda boleh mendapatkan reaksi yang berbeza terhadap tindakan yang sama, misalnya, jika seorang anak mencuri sesuatu di kedai, maka dia dimarahi, dan jika dia mencuri sesuatu dari budak lelaki lain yang orang tuanya kaya orang dipuji kerana itu, kerana "mereka tidak akan menjadi miskin");
  • ketidakselarasan, konflik dan ketidakkonsistenan dalam sikap wakil generasi keluarga yang berlainan (ahli keluarga yang berlainan mempunyai sikap yang berbeza dan tidak berusaha mencari kompromi yang sesuai dengan semua orang, dan semua orang cuba "mendorong" pendapat mereka, memandangkan itu satu-satunya yang benar dan betul);
  • ketidakcukupan perancangan belanjawan keluarga tanpa mengambil kira keperluan semua anggota keluarga (anggaran dirancang tanpa mengambil kira keperluan setiap anggota keluarga, tetapi dengan orientasi ke arah tujuan dan keutamaan utama orang yang merancang perbelanjaan).
4. Faktor peribadi. Seseorang mempunyai sifat mental "pemain berpotensi", akibatnya orang tersebut berisiko tinggi menjadi ketagih, dan ketika berusaha bermain, dia dengan mudah menjadi penagih judi. Ciri-ciri peribadi yang membawa kepada risiko tinggi mengembangkan kecanduan perjudian termasuk harga diri yang rendah, intoleransi terhadap penolakan permintaan atau kritikan, peningkatan kegelisahan, kecenderungan kemurungan, impulsif, intoleransi terhadap kekecewaan, rasa kekuatan seseorang sendiri, kecenderungan pemikiran mistik, kehausan untuk tindakan, pergolakan, dll. semangat untuk mengambil risiko.

5. Faktor ekonomi. Oleh kerana perniagaan perjudian adalah salah satu yang paling menguntungkan di dunia, terdapat syarikat yang kuat dan kuat di pasaran dunia yang mempromosikan minat mereka untuk memperoleh keuntungan maksimum di pelbagai negara. Untuk memaksimumkan keuntungan, syarikat yang memiliki perniagaan perjudian berkembang dan melibatkan orang dalam permainan di seluruh dunia. Untuk terlibat dalam permainan, strategi digunakan untuk membentuk budaya pemikiran fatalistik, suka bermain dan ajaib pada orang dengan sering mengulangi slogan dan slogan di tempat umum dan media yang menjadikan permainan menarik, seperti, misalnya, "Seluruh hidup kita adalah permainan", "Siapa yang tidak mengambil risiko, dia tidak minum sampanye, "dll. Dengan latar belakang slogan yang sering diulang-ulang, serta gambaran gaya hidup permainan sebagai "keren", "berprestij", mudah dan menyenangkan, idea bahawa permainan itu bagus dan betul dimasukkan ke dalam pikiran orang. Lebih-lebih lagi, kerana pengiklanan separa tersembunyi dari gaya hidup pemain, orang mempunyai penggantian konsep, apabila pilihan untuk hidup yang aktif dengan pekerjaan yang berterusan (baik dalam keluarga dan di tempat kerja) digantikan oleh kedudukan pilihan subjek pasif, yang bukannya bekerja keras untuk mendapatkan apa yang dia mahukan, dia mula mengharapkan "keberuntungan" dan mengambil risiko yang tidak perlu. Di sebilangan masyarakat, pengiklanan aktif permainan malah berjaya mewujudkan suasana penghinaan bagi orang yang tidak menyokong gaya hidup pemain. Tayangan permainan yang sering disiarkan di televisyen, radio dan Internet juga menyumbang kepada pembentukan pemikiran suka bermain dan fatalistik pada orang. Iaitu, faktor ekonomi penglibatan dalam permainan ini adalah manipulasi kesedaran masyarakat untuk meningkatkan potensi daya tarik untuk berjudi di setiap anggota masyarakat..

Punca ketagihan perjudian. Kecenderungan genetik dan psikologi terhadap ketagihan perjudian (pendapat psikoterapis) - video

Tahap pembentukan ketagihan judi

Ketagihan judi (kecanduan judi) pada seseorang tidak terbentuk dengan segera, tetapi secara beransur-ansur, dan dalam beberapa tahap, di mana setiap perubahan mental muncul dan kebiasaan patologi diperoleh.

Pada masa ini, kebanyakan doktor percaya bahawa perkembangan ketagihan judi melalui peringkat berikut:

  • Peringkat persediaan. Dalam tempoh ini, seseorang menjadi rentan terhadap tarikan perjudian. Maksudnya, daya tarikan itu sendiri belum timbul, tetapi kerentanan terhadap daya tarikan semacam itu muncul, yang terbentuk kerana sifat keperibadian psikologi berikut - harga diri rendah, intoleransi penolakan, intoleransi kritikan atau penolakan tindakan, impulsif, peningkatan kegelisahan, kemurungan mendalam, intoleransi kekecewaan dengan perlunya penghapusan segera dengan mengorbankan kepuasan, perasaan kekuatan diri sendiri, kecenderungan untuk tidak rasional, pemikiran mistik, tahap aktiviti yang tinggi, keinginan untuk bertindak secara aktif, keadaan fikiran yang teruja, kecenderungan untuk tindakan berisiko. Kemunculan sifat keperibadian di atas membawa kepada fakta bahawa seseorang menjadi sangat rentan terhadap tarikan perjudian. Sekiranya, dengan latar belakang psikologi seperti itu, seseorang mula berjudi, maka risiko menjadi penagih judi sangat tinggi. Sifat keperibadian yang menimbulkan kerentanan terhadap perjudian cenderung muncul ketika di lingkungan di mana nilai-nilai material dipuji dan perhatian manusia yang normal satu sama lain tidak ada..
  • Peringkat kemenangan. Pada peringkat ini, seseorang mula bermain dan, kerana kerentanannya terhadap tarikan perjudian, terlibat dalam permainan, secara harfiah "melekat" dengan jiwanya. Seseorang mengembangkan kepercayaan terhadap kejayaannya sendiri, berdasarkan kemenangan yang kerap, baik kecil dan besar. Selain itu, keuntungan, yang sejauh ini melebihi kerugian, membentuk rasa kekuatan mereka sendiri, ilusi untuk mengawal diri dan dunia, dan juga menyumbang kepada pengembangan rasa harga diri yang berlebihan. Pada tahap ini, seseorang secara harfiah diserap dalam permainan, dia tidak melihat kekurangan dan bahaya yang selalu disertai oleh penyertaan dalam permainan, tetapi hanya melihat sensasi palsu mengenai kepentingan, kekuatan dan kejayaannya sendiri, yang diberikan oleh kemenangan.
  • Kehilangan peringkat. Pada peringkat ini, seseorang benar-benar memasuki permainan, yang menjadi pusat minat pentingnya, segala yang lain (keluarga, pekerjaan, dll.) Nampaknya tidak begitu penting. Muncul lingkaran setan patologi: mulakan permainan - kalah - masuk hutang - bersembunyi sebentar - bergegas untuk mula bermain, berharap dapat menang semula, dll. Lingkaran setan selalu diulang, dan ketika penyakit itu berlanjutan, kitaran kalah permainan diulang lebih banyak dan lebih kerap. Maksudnya, jika pada awal tahap ini seseorang bermain, misalnya, sebulan sekali, kemudian setelah beberapa saat dia mula bermain tiga minggu sekali, kemudian dua minggu sekali, kemudian seminggu sekali, dll. Penjudi mula terus-menerus berbohong kepada orang lain, berusaha menyembunyikan kedudukannya yang sebenarnya, berhenti sepenuhnya memenuhi tanggungjawab keluarga, pekerjaan dan sosial. Perubahan keperibadian semakin meningkat, dalam struktur di mana kerengsaan, peningkatan keletihan, kerahsiaan, kurangnya komunikasi, dan bahkan kebencian muncul. Pada peringkat kerugian, seseorang menyedari penyakitnya, dan dengan susah payah berusaha dengan tekad untuk mengawal daya tarikan ke permainan, cuba berhenti bermain, tetapi ini tidak berjaya.
  • Tahap kekecewaan dan keputusasaan. Pada peringkat ini, terdapat keruntuhan hidup seseorang kerana permainannya yang berterusan, hutang, keadaan emosi yang tidak stabil, pembohongan. Penjudi itu menceraikan isterinya atau memutuskan hubungan dengan orang dekat (saudara, saudari, ibu bapa), rakan, tanpa menghubungi mereka, menarik diri sepenuhnya. Selalunya seseorang di tahap kecewa dan putus asa mula minum alkohol, dia mempunyai perasaan putus asa dan gangguan emosi yang kerap. Hutang sering menyebabkan penangkapan. Semua masa peribadi penjudi tertumpu pada permainan, mengambil bahagian di mana seseorang berusaha untuk terus meningkatkan kadarnya dengan kerap dan tidak memadai, sering kali masuk semua dengan harapan dapat mengembalikan sepenuhnya dan dengan itu menyingkirkan masalahnya sepenuhnya.
  • Tahap putus asa. Pada peringkat ini, seseorang bahkan kehilangan harapan untuk menang, tetapi masih terus bermain sepenuhnya tanpa sebarang gol, hanya untuk mengambil bahagian dalam proses permainan.

Rata-rata, penjudi melalui semua peringkat ini dalam 1,5 - 3 tahun, tetapi kadangkala kursus mereka dapat berlanjutan hingga 10 tahun. Ini bermaksud bahawa purata 1.5 - 3 tahun sudah cukup untuk mengubah orang yang sihat mental menjadi penagih perjudian yang sakit..

Tahap ketagihan perjudian di atas adalah yang paling biasa dan biasa. Namun, terdapat satu lagi klasifikasi tahap perkembangan ketagihan judi, yang dikembangkan oleh Kekelidze dan Shemchuk. Menurut klasifikasi Kekelidze dan Shemchuk, ketagihan judi dalam perkembangannya melalui tahap berikut:

  • Tahap praklinikal. Pada tahap ini, gejala-gejala patologi mental yang jelas tidak dapat dikesan, dan semua pelanggaran dihapus, akibatnya ia dapat diambil sebagai ciri keperibadian. Pada tahap ini, seseorang secara bebas dapat menyingkirkan ketagihan judi, mengawal tindakannya dengan pertimbangan dan kemahuan logik.
  • Tahap perubahan klinikal. Pada tahap ini, sudah ada ketergantungan mental yang jelas pada permainan dan penyimpangan mental dalam tingkah laku terbentuk. Orang itu mengembangkan pemikiran obsesif dan tingkah laku carian impulsif.
  • Tahap ketergantungan klinikal. Pada tahap ini, gangguan mental muncul pada penagih perjudian, kawalan diri hilang, kritikan diri menurun, gangguan dalam bidang emosi dan deria terbentuk sesuai dengan jenis kesan meratakan, seperti pada skizofrenia. Pengaruh yang dirasakan dipahami sebagai pemiskinan yang signifikan dari ruang emosi-deria, ketika seseorang tidak mengalami emosi yang mendalam, menjadi tidak berperasaan, kejam dan tidak peduli dengan perasaan orang lain.
  • Tahap perubahan struktur dalam keperibadian. Pada tahap ini, dengan latar belakang pengaruh rata, sensasi letupan dan terang muncul yang hanya mementingkan permainan. Dengan kata lain, seseorang tidak mengalami emosi yang kuat daripada perkara lain selain permainan. Berbagai pemikiran obsesif menjadi automatik, toleransi terhadap dunia sekitarnya menurun, kehendak hilang, dan pemikiran kehilangan logiknya dan memperoleh sihir yang jelas. Maksudnya, seseorang tidak berfikir secara logik, tidak menganalisis apa yang sedang berlaku, tetapi membaca dan mencari "tanda", simbol, tanda, berdasarkan mana dia membuat "kesimpulan" mengenai sama ada permainan itu akan berjaya, sama ada perlu pergi bermain, dll. Lingkaran kepentingan manusia menjadi sangat sempit, dan permainan berlaku di antara mereka, yang telah menjadi pusat dan makna kehidupan.

Ketagihan judi: tahap dan tanda. Masalah ketagihan perjudian, ketergantungan kod - video

Gejala ketagihan judi

Gejala ketagihan judi dikelompokkan ke dalam pelbagai sindrom mental yang menggambarkan perilaku dan perubahan keperibadian penagih judi.

Tingkah laku penagih perjudian digambarkan oleh gelung permainan yang disebut. Terdapat pelbagai fasa dalam kitaran ini, yang datang, berturut-turut menggantikan satu sama lain. Pada fasa pertama kitaran, yang disebut fasa pantang, terdapat penolakan perjudian sepenuhnya, yang sering dicapai dengan usaha sukarela yang kuat, dan juga disebabkan oleh alasan yang remeh, seperti kekurangan wang atau tekanan dari orang di sekitar.

Selanjutnya datang fasa fantasi automatik, di mana seseorang mempunyai pemikiran tentang permainan. Lebih-lebih lagi, pemikiran ini muncul semakin kerap dari masa ke masa, ia disatukan oleh pelbagai fantasi permainan di mana seseorang bermain dalam khayalannya sebagai permainan yang berjaya di masa depan dengan kemenangan besar, dan juga mengingatkan perasaan gembira yang menyenangkan. Serentak dengan khayalan permainan, pemain tersebut yakin bahawa kali ini dia pasti dapat mengawal perjalanan permainan (contohnya, saya akan bermain 2 - 3 permainan dan berhenti), bahawa corak terang akan datang dalam hidupnya dan nasib akhirnya akan tersenyum kepadanya, memberi untuk memecahkan jackpot. Dengan latar belakang pemikiran yang lebih kerap mengenai permainan dan fantasi yang suka bermain, serta keyakinan yang semakin meningkat bahawa nasib akan tersenyum kali ini, semakin sukar bagi seseorang untuk tidak mula bermain. Pada fasa ini, seorang penagih judi mungkin mengalami keinginan seksual yang kuat, dia mempunyai keinginan untuk tekanan fizikal dan mental yang kuat, seseorang mula melakukan sesuatu dengan banyak, tetapi tanpa tujuan.

Kemudian datanglah fasa pengambilan keputusan, di mana, kerana fakta bahawa pemikiran obsesif tidak lulus, tetapi penagih perjudian menahan dirinya dari bermain dengan kemahuan, dia mengalami tekanan emosi yang sangat kuat, sering digabungkan dengan kegelisahan atau kemurungan tersirat. Dalam keadaan ini, seseorang mudah marah, mudah putus asa. Seorang penjudi secara skematik merancang kemenangan.

Kemudian datang fasa penindasan terhadap keputusan yang dibuat, di mana penjudi mengalami ilusi bahawa dia mengawal tingkah lakunya, dan di bawah pengaruh beberapa dorongan batin, orang itu menerima sejumlah wang, minum minuman beralkohol dan cuba bermain hanya untuk bersenang-senang.

Kemudian datanglah fasa pelaksanaan keputusan yang dibuat, yang dicirikan oleh kegembiraan yang kuat dan selalu menghadirkan khayalan tentang permainan. Secara beransur-ansur, di bawah pengaruh pemikiran obsesif tentang permainan dan ilusi bahawa kekayaan kali ini akan memalingkan wajahnya dan dapat menang, penjudi mula merasakan keinginan yang tidak dapat ditahan untuk bermain, dia mengembangkan keadaan kesadaran yang berubah, dalam bentuk dan intinya yang hampir dengan keadaan trans. Lebih jauh lagi, ketika keadaan trans berlangsung cukup lama, penjudi mula bermain secara harfiah secara automatik, tanpa perlawanan, kerana dalam keadaan kesedaran yang berubah, seseorang benar-benar terpikat dengan pemikiran dan khayalan tentang permainan, dia yakin akan kejayaan perusahaannya dan kali ini dia pasti akan beruntung... Sebenarnya, ketika tekanan emosi mencapai puncaknya dan penjudi memasuki keadaan berkhayal, dia bahkan tidak menyedari dan tidak memahami bagaimana dia mula bermain. Ini adalah keadaan di mana orang mengatakan bahawa "kaki saya memikul saya sendiri," "Saya bahkan tidak menyedari apa yang saya lakukan.".

Dalam keadaan hampir dengan keadaan trance, penjudi bermain sehingga tahap tekanan emosi mereda, tidak kira berapa banyak masa dan wang yang dia habiskan untuk permainan. Akhirnya, apabila tekanan emosi reda dan orang itu mendapat sensasi yang cukup dari permainan, dia semacam "keluar" dari keadaan trans, dan persepsi normal terhadap realiti kembali kepadanya. Penagih permainan biasanya menggambarkan saat keluar dari keadaan kesedaran yang berubah: "Saya seolah-olah bangun".

Hampir sejurus setelah keluar dari keadaan kesedaran yang berubah, pemain permainan berhenti bermain dan pulang ke rumah, menyedari rasa ngeri terhadap apa yang berlaku sudah cukup memadai. Kemudian datanglah masa pembodohan diri, pertobatan, pemaksaan diri terhadap rasa bersalah, kelesuan, pasif dan reaksi cemas-tertekan. Dalam tempoh ini, seseorang memberi kata-kata untuk tidak bermain lagi dan dengan usaha sukarela, dia tidak boleh bermain untuk jangka waktu tertentu. Tetapi cepat atau lambat, penagih judi kembali memikirkan permainan dan fantasi permainan, dan keseluruhan kitaran permainan diulang lagi. Kitaran perjudian ini boleh menjadi lebih pendek atau lebih lama, bergantung pada seberapa kuat kecanduan perjudian seseorang. Walau bagaimanapun, ciri khas kitaran permainan adalah bahawa ia memendek dari masa ke masa, dan semakin lama seseorang menderita ketagihan permainan, semakin pendek kitaran ini..

Keadaan umum penagih judi dicirikan oleh sindrom berikut:

  • Sindrom tarikan patologi kepada perjudian, yang ditunjukkan oleh pelanggaran tingkah laku, meratakan emosi (seseorang menjadi tidak peduli terhadap segala sesuatu kecuali permainan) dan gejala vegetatif (lonjakan tekanan, kemerahan, sakit kepala, berpeluh, dll.). Penagih judi mempunyai keinginan tanpa kompromi untuk bermain tidak kira apa pun, tanpa mengira tanggungjawab keluarga atau pekerjaan, atau masalah kewangan, atau penyakit yang ada. Di antara gangguan mental dalam sindrom tarikan patologi untuk bermain, gangguan ideologi berlaku, yang ditunjukkan oleh fantasi obsesif mengenai permainan, tentang kemenangan "wajib", mengenai pelbagai peringkat permainan, kombinasi nombor, kad, dll. Dengan latar belakang gangguan ideologi seperti itu, penagih judi mendapat keyakinan untuk menang, jangkaan keseronokan dari permainan yang akan datang dan ilusi kawalan sepenuhnya terhadap permainan. Fantasi kemenangan membawa kepada fakta bahawa penjudi juga mempunyai pemikiran bahawa setelah kemenangan mereka pasti akan mula dihormati dan disayangi oleh orang-orang di sekitar mereka dan saudara-mara mereka, bahawa mereka akhirnya akan memahami segalanya dan menghargai keinginan untuk "memukul jackpot". Kadang-kadang penjudi juga mempunyai halusinasi dalam bentuk bunyi rolet, bunyi mesin slot dan bunyi lain yang berkaitan dengan permainan..
  • Sindrom trance perjudian, terwujud dalam penyerapan dalam permainan, kegembiraan, ketidakupayaan untuk menghentikan permainan, walaupun menang baik atau kalah besar. Keseronokan bermain berlangsung dari 4 hingga 14 jam (rata-rata), dan sehingga tamat, orang itu akan bermain tidak kira apa. Dalam keadaan trance permainan, tujuan asal pemain untuk menang digantikan dengan hanya mengambil bahagian dalam permainan. Semasa permainan, ketegangan berlebihan berlaku, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah, sakit jantung, berdebar-debar jantung, serta penurunan perhatian, ingatan dan prestasi. Terhadap latar belakang gangguan ingatan dan perhatian, serta kegembiraan yang kuat, pemain melupakan sepenuhnya sikapnya, kehilangan pemikiran yang rasional, kemampuan untuk mengawal permainan dan menggunakan kemahiran bermainnya. Dalam keadaan berkhayal ini, seseorang bermain sehingga dia "kembali" ke realiti, dan orang yang rapat atau badan penguatkuasa tidak dapat menyeretnya keluar dari permainan.
  • Sindrom kemenangan ditunjukkan oleh euforia, suasana hati yang baik, lonjakan tenaga, rasa keunggulan seseorang terhadap orang lain, kegembiraan dalam mencapai matlamat, dll. Keadaan ini sangat menyenangkan, begitu banyak penagih perjudian percaya bahawa "layak untuk hidup untuk ini." Memenangi permainan membolehkan seseorang merasa yakin dan mengimpikan kekayaan, mengenai pelbagai perkara yang ingin dicuba dalam hidupnya. Sindrom kemenangan boleh berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari pada seorang penagih judi, selepas itu keadaan ini hilang.
  • Sindrom Kehilangan berlaku semasa permainan atau sejurus selepas tamat. Dalam kes yang jarang berlaku, pembentukan sindrom kehilangan berlaku dalam 1 - 2 hari selepas tamat permainan. Sindrom ini semasa permainan dimanifestasikan dengan meningkatkan kegelisahan, mudah marah, marah, menyesal kerana dia mula bermain, agresif dan keinginan untuk mencari dan menghukum mereka yang bertanggungjawab atas masalahnya. Dengan latar belakang perasaan yang dialami, penagih judi ingin menghentikan permainan, tetapi, sebagai peraturan, mereka tidak dapat melakukan ini, kerana kegembiraan dan harapan untuk menang ternyata jauh lebih kuat. Dalam keadaan sindrom kalah, pemain meminta pertolongan dari syaitan atau Tuhan. Ada yang meminta pertolongan dan kasihan kepada mereka, sementara yang lain, sebaliknya, mengutuk semuanya. Sering kali, rayuan kepada kekuatan yang lebih tinggi dilakukan di depan umum, iaitu, pemain bermain sendiri, membaca doa, mengeja, dan melakukan beberapa tindakan ritual. Sindrom kekalahan selepas tamat permainan berlangsung dari 12 jam hingga 2 hari, dan dimanifestasikan oleh kemurungan, cepat marah, mudah marah, kekasaran, keagresifan, pemikiran bunuh diri dan tindakan yang merosakkan. Di samping itu, semasa sindrom kehilangan, tidur seseorang terganggu, dia mempunyai mimpi yang tidak menyenangkan dan mengganggu, selera makannya hilang, kepala dan jantungnya sakit. Dengan latar belakang keadaan yang tidak menyenangkan ini, penjudi mula mengutuk dirinya sendiri, dan berjanji pada dirinya untuk tidak bermain lagi. Namun, setelah beberapa ketika, sindrom kehilangan hilang, dan penagih muncul kembali menjadi tarikan permainan..
  • Sindrom penarikan, berkembang dengan pantang bermain, mengalami gangguan tidur, emosi dan tingkah laku yang terganggu, dan dengan gejala vegetatif. Dalam seorang penagih perjudian, gangguan tingkah laku ditandai dengan perasaan kekosongan, penyesalan kerana kehilangan dana dan membuang masa, pembodohan diri, pemikiran bunuh diri dan keagresifan muncul. Gangguan emosi ditunjukkan oleh kegelisahan, suasana hati yang buruk, kemurungan, kerengsaan yang berlebihan, dan kurangnya kekangan dalam mengekspresikan emosi. Gangguan tidur berupa insomnia, mimpi yang tidak menyenangkan, atau mimpi buruk. Gangguan vegetatif pada penagih perjudian paling sering ditunjukkan dengan berpeluh, kemerahan muka, berdebar-debar jantung, lonjakan tekanan darah, sakit jantung, serangan angina, serta sakit kepala yang kerap dan hilang selera makan. Terhadap latar belakang semua manifestasi sindrom penarikan diri, penagih judi kehilangan minat dalam pekerjaan dan keluarga, menjauhkan diri dari orang yang disayangi, tetapi ada keinginan obsesif untuk "membuktikan", "mengembalikan".
  • Sindrom degradasi permainan, yang ditunjukkan oleh penurunan kekuatan dan kualiti pengalaman emosi yang disebabkan oleh peristiwa biasa dalam kehidupan, serta gangguan ingatan, perhatian, gangguan pemikiran logik normal dan peralihannya ke persepsi mistik dengan kehilangan status sosial dan keluarga. Sindrom degradasi keperibadian perjudian berkembang dalam masa 6 hingga 12 bulan selepas pembentukan ketagihan terhadap perjudian. Seseorang menjadi menipu, tidak bertanggungjawab, berkonflik, panas baran, sensitif, tidak berdisiplin, tak berperasaan, tidak peka, mementingkan diri sendiri dan terdedah kepada jenayah. Di samping itu, penagih judi menimbulkan sikap tidak peduli untuk bekerja, digabungkan dengan kecekapan yang sangat rendah kerana gangguan ingatan dan perhatian. Kemerosotan keperibadian juga menangkap penampilan seorang penjudi, kerana keperluannya untuk penampilannya sendiri berkurang dengan ketara, akibatnya dia tidak kemas, ceroboh. Penagih judi diserap oleh kegelisahan, kemurungan dan mood buruknya sendiri, lingkaran minatnya semakin sempit, hubungan dengan rakan dan orang tersayang putus, seseorang membuat tuntutan yang tidak masuk akal kepada orang lain, tidak mahu menunaikan tugasnya, misalnya, membeli makanan, barang untuk keluarga, dll..

Sindrom tarikan patologi untuk bermain dan penarikan bertindih dalam banyak cara, kerana ia merangkumi gejala yang sama. Ini disebabkan oleh fakta bahawa gejala yang sama, tetapi dalam kombinasi dengan yang lain, membentuk sindrom yang berbeza yang berkaitan dengan pelbagai gangguan kesihatan mental seseorang..

Gejala ketagihan perjudian juga boleh merangkumi apa yang disebut "kesalahan berfikir" yang dimiliki oleh penagih judi, yang merupakan sikap tidak rasional dalam kehidupan yang menyebabkan sikap positif terhadap ketagihan mereka sendiri dan membenarkan tingkah laku mereka sendiri. Kesalahan berfikir seperti itu mencetuskan dan mengekalkan trance permainan, yang sebenarnya menyumbang kepada pengembangan dan penegakan ketagihan permainan.

Jadi, sikap dan kepercayaan tidak rasional berikut disebut sebagai "kesalahan berfikir":

  • Wang menyelesaikan semua masalah, termasuk kesukaran untuk berkomunikasi dengan orang;
  • Ketidakpastian mengenai masa kini akan berlalu setelah kejayaan datang dari kemenangan;
  • Tiada kawalan terhadap fantasi kemenangan besar masa depan;
  • Kepercayaan pada hari kemenangan (bertuah, bertuah);
  • Kepercayaan bahawa titik perubahan pasti akan datang dalam permainan, ketika nasib akan memalingkan wajahnya dan pergi "nasib";
  • Keyakinan bahawa hutang dapat dikembalikan hanya dengan mendapatkan balik;
  • Keyakinan bahawa lain kali anda akan dapat mengawal diri anda dan tidak bermain dengan semua wang yang ada, tetapi hanya dengan sebahagiannya;
  • Membentangkan pertaruhan sebagai jenis perjanjian;
  • Kesalahan pengenalpastian wang sebagai cip atau nombor pada paparan semasa bermain.

Ketagihan perjudian pada kanak-kanak dan remaja: penyebab, gejala ketagihan perjudian, jenis permainan (pendapat psikoterapis) - video

Ketagihan selfie (selfism): sebab, tahap. Jenis selfie. Petua Psikoterapi - Video

Pokemon go: faedah dan kemudaratan, ketagihan (pokemon mania) - video

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.