Tahap ketiga alkoholisme: jangka hayat

Ketergantungan alkohol bukan hanya kebiasaan buruk, tetapi penyakit serius yang disebabkan oleh pengambilan minuman beralkohol secara berkala dalam jumlah besar. Lama kelamaan, seseorang mengalami ketagihan yang tidak terkawal terhadap alkohol, kerja semua organ dan sistem badan terganggu.

Tahap alkoholisme

Tahap pertama alkoholisme. Orang itu minum alkohol untuk keseronokan tanpa mengalami mabuk atau dengan gejala penarikan diri yang teruk.

Tahap kedua alkoholisme. Minum alkohol adalah sistematik. Kira-kira setiap 7-10 hari seseorang mabuk sehingga dia tidak sedarkan diri. Menjadi lebih sukar untuk mencapai euforia, dan oleh itu jumlah alkohol yang dimakan meningkat. Refleksi penolakan alkohol semula jadi berhenti berfungsi. Orang seperti itu sering kelihatan murung dan hampir tidak pernah enggan menawarkan minuman..

Tahap ketiga alkoholisme. Minum alkohol berkembang menjadi kultus, ritual tanpa kehidupan yang mustahil. Jiwa terjejas teruk: walaupun kegagalan ringan mendorong anda ke dalam kemurungan, kesukaran timbul dalam berkomunikasi dengan orang lain, hubungan sosial hancur, termasuk dalam keluarga. Dalam kes yang teruk, penurunan keperibadian dicatatkan. Percubaan untuk berhenti meminum alkohol tidak hanya membawa ketidakselesaan psikologi, tetapi juga fizikal dan disertai dengan kesakitan yang teruk. Tidur seseorang terganggu, hati cepat hancur, yang mempengaruhi kulit dan kuku, dan penyakit saluran gastrointestinal bertambah buruk.

Hukuman mati atau tahap alkoholisme terakhir?

Adalah mustahil untuk tidak setuju dengan fakta bahawa alkohol memberi kesan negatif bukan sahaja kepada kualiti, tetapi juga jangka hayat.
Tahap 3 alkoholisme - masalah serius yang memerlukan rawatan segera. Jika tidak, jangka hayat pesakit tidak lama. Bergantung pada keadaan badan, seorang alkohol boleh hidup dari 5 hingga 15 tahun. Sangat penting untuk berhenti tepat pada waktunya - berunding dengan doktor atau pusat pemulihan, di mana pakar yang berkelayakan akan membantu anda keluar dari "lubang alkohol".

Situasi ini rumit oleh kenyataan bahawa seorang alkoholik, menjadi orang yang mempunyai jiwa yang terganggu, tidak melihat perubahan serius, nilainya berubah dengan cepat, dan satu-satunya keinginan datang untuk menggantikan kebenaran sederhana - untuk minum.

Rakan dan orang tersayang mungkin melihat tanda-tanda ketagihan alkohol memasuki tahap ketiga. Pada peringkat ini, orang tersebut mengalami gejala berikut:

  1. Tidur yang buruk atau mimpi buruk
  2. Muka merah dengan warna kebiruan
  3. Sianosis dan gegaran anggota badan
  4. Tekanan darah melambung, masalah jantung
  5. Perkembangan ulser gastrik
  6. Kebimbangan atau ketakutan yang tidak masuk akal
  7. Ramalan untuk masa depan yang sihat

Perlu diingat bahawa tahap ketiga alkoholisme disertai dengan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam semua sistem badan. Hati, jantung, saluran darah, pencernaan menderita. Banyak penyakit memasuki tahap kronik, yang berkaitan dengan seseorang yang terpaksa mengambil ubat-ubatan tertentu seumur hidupnya.

Mengatasi ketagihan alkohol secara serius bukan sahaja sukar, tetapi juga berbahaya. Pengunduran secara tiba-tiba dari dos alkohol yang biasa boleh menyebabkan serangan atau masalah mental. Itulah sebabnya rawatan alkoholik sering berlaku di hospital atau pusat pengekodan alkohol. Tertakluk kepada cadangan perubatan, prognosis untuk masa depan yang cerah adalah baik. Alkoholisme hari ini bukan maksiat, tetapi penyakit yang dapat diubati.

Tahap perkembangan alkoholisme dan kaedah rawatan

Alkoholisme adalah penyakit mental kronik dengan ketergantungan mental dan fizikal yang teruk pada alkohol. Seperti penyakit lain, alkoholisme berkembang secara beransur-ansur dan mempunyai tanda ciri tersendiri. Perkembangan ketagihan dicirikan oleh peningkatan beransur-ansur dalam jumlah alkohol yang dimakan, seseorang kehilangan kemampuan untuk mengawal dirinya dan tingkah lakunya, serta untuk menilai dengan tepat apa yang berlaku di sekitarnya. Tahap perkembangan alkoholisme adalah sama bagi lelaki dan wanita. Terdapat tiga peringkat alkoholisme. Penting untuk mengetahui tahap alkohol dan kemungkinan rawatannya.

Peringkat pertama - permulaan

Tahap pertama alkoholisme dinyatakan dalam peningkatan secara beransur-ansur dalam jumlah dan kekerapan minum alkohol. Untuk minum, penagih mula muncul dengan pelbagai alasan, misalnya, masalah di tempat kerja; mood tidak baik; percutian yang tidak selalu ketara. Tahap pertama alkoholisme dicirikan oleh manifestasi tanda seperti kelakuan tidak pantas dan tidak bermaya akibat kehilangan kawalan yang cepat terhadap diri sendiri. Pada peringkat penyakit ini, keracunan dengan minuman beralkohol dan produk pembusukannya adalah ciri..

Selepas kenduri, gejala berikut adalah ciri:

  • Sakit kepala.
  • Berpeluh berlebihan.
  • Loya muntah.
  • Keresahan.
  • Gangguan tidur.
  • Penyimpangan tekanan darah dari norma.

Selalunya, diperhatikan bahawa pengambilan alkohol bermula pada waktu pagi lagi. Rasanya seperti dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan, walaupun tidak ada keinginan untuk minum. Sebaliknya, bau alkohol boleh memburukkan lagi keadaan. Tetapi perlu minum sedikit alkohol dan rasa tidak selesa yang berkaitan dengan minum alkohol hilang. Seseorang merasakan semacam euforia dan lupa bahawa baru-baru ini dia merasa tidak enak.

Seseorang yang ketagihan, tidak kira keadaannya, sama ada dia sedar atau mabuk, mengecam dirinya kerana sering menggunakan alkohol. Tetapi pada masa yang sama dia tidak dapat mengatasi keinginan untuk minum. Pada peringkat awal, belum ada tanda-tanda gejala penarikan diri. Perkembangan tahap ketergantungan alkohol ini berlaku secara beransur-ansur, tempohnya dapat bervariasi dari satu hingga sepuluh tahun, setelah itu berjalan lancar ke tahap kedua. Berapa banyak masa akan berlalu sebelum tahap alkoholisme kedua berkembang, mustahil untuk diramalkan. Setiap organisma berbeza. Sepanjang tempoh ini, paling mudah untuk menyembuhkan ketagihan yang baru bermula, kerana pesakit menyedari masalahnya.

Rawatan awal

Rawatan pada peringkat awal perkembangan ketagihan harus dimulakan dengan pemeriksaan tubuh untuk mengenal pasti gangguan yang dihasilkan. Adalah perlu untuk memeriksa organ-organ saluran gastrousus dan sistem saraf. Sekiranya terdapat pelanggaran, doktor akan menetapkan rawatan yang diperlukan. Anda boleh dirawat secara rawat jalan, mengikuti rutin biasa: pergi bekerja, berkomunikasi dengan orang lain, menghadiri pelbagai acara. Dalam proses rawatan, orang yang rapat harus menyokong pesakit sepenuhnya dan tidak akan pernah mengutuk atas kesalahan yang lalu. Penilaian mereka dapat menimbulkan tekanan tambahan, menyebabkan perkembangan penyakit dan berkembang ke tahap kedua..

Untuk sokongan tambahan dan pengecualian terhadap perkembangan kemurungan, sangat berguna menjalani sesi psikoterapi. Pakar psikoterapi akan membantu anda memahami sebab perkembangan ketagihan dan memberi nasihat tentang cara mencegah perkembangannya yang lebih jauh. Dalam proses rawatan sedemikian, keadaan emosi dan mental seseorang yang telah meninggalkan cara hidup yang biasa akan diperkuat. Pakar akan memberi nasihat bagaimana mengatasi masalah dan kesukaran tanpa minum. Kursus psikoterapi mempunyai hasil positif hanya dengan keinginan peribadi untuk menghilangkan ketagihan.

Peringkat kedua - sederhana

Untuk peringkat kedua penyakit ini, penampilan gejala penarikan adalah ciri. Seseorang yang ketagihan, ketika bangun pada waktu pagi, yakin bahawa dos alkohol tertentu akan memberikan pertolongan terbaik kepadanya. Peningkatan jangka pendek berlaku, tetapi gejala penarikan segera kembali. Orang yang ketagihan terus menenggelamkan sensasi yang tidak menyenangkan dengan alkohol, sejenis lingkaran setan terbentuk yang menyebabkan minuman keras. Penolakan tajam dari minuman beralkohol boleh membawa banyak akibat yang serius, dalam hal ini memerlukan bantuan doktor.

Tahap tengah alkoholisme dicirikan oleh peningkatan atau perkembangan banyak penyakit kronik, misalnya:

  • Gastrik.
  • Ulser.
  • Gastroduodenitis.
  • Hepatitis alkohol.
  • Pankreatitis.
  • Sindrom dystonia autonomi.
  • Kardiomiopati.
  • Penyakit jantung yang lain.

Jalannya penyakit pada tahap ini rumit oleh fakta bahawa orang di sekitarnya mengutuk orang yang bergantung. Tekanan meningkat, konflik berlaku di tempat kerja dan di rumah. Dengan harapan dapat mengatasi masalah, pesakit mengubah lingkaran sosial mereka, yang terdiri daripada individu petani yang hidup dengan ketagihan yang sama. Alkohol adalah ubat yang melegakan masalah.

Rawatan untuk tahap alkoholisme pertengahan

Tahap kedua alkoholisme menampakkan diri dalam tanda-tanda penyakit yang serius. Oleh itu, sikap bertanggungjawab terhadap rawatan diperlukan. Rawatan harus menyeluruh.

Rawatan Aversive - kaedah ini digunakan untuk merawat orang yang tidak mahu menghilangkan ketagihan. Untuk mengubatinya, ubat-ubatan digunakan yang menyebabkan penolakan terhadap alkohol, dengan mempengaruhi refleks semula jadi.

Detoksifikasi badan adalah rawatan yang bergantung pada penggunaan ubat-ubatan untuk membersihkan tubuh dari produk kerosakan alkohol. Detoksifikasi melegakan pergantungan fizikal dan secara amnya mengurangkan keadaan. Pergantungan psikologi tetap ada.

Psikoterapi adalah kaedah rawatan yang berkesan. Seperti yang telah dinyatakan, ahli psikoterapi dan psikologi akan membantu anda membiasakan diri dengan kehidupan baru tanpa alkohol. Dengan pertolongan mereka, pesakit menyedari masalahnya dan akan melakukan segala yang mungkin untuk mencegah perkembangannya. Hasil kerja ahli psikoterapi dan psikologi akan berkesan hanya jika pesakit menyedari perlunya rawatan.

Penyesuaian sosial - ada kes apabila pesakit sendiri memutuskan untuk berhenti minum, tetapi tidak dapat mengatasi. Dalam keadaan seperti itu, adalah relevan untuk menerapkan kaedah penyesuaian sosial. Pakar akan membantu orang yang ketagihan memperbaiki hubungan dengan orang tersayang, kembali bekerja, mula berinteraksi dengan orang di sekelilingnya lagi.

Menghilangkan ketagihan alkohol adalah proses yang sukar dan memakan masa. Pertama sekali, keinginan pesakit adalah perlu. Penggunaan semua kaedah secara kombinasi dapat memberikan hasil yang baik..

Tahap ketiga adalah yang terakhir

Tahap ketiga alkoholisme dianggap muktamad. Dengan tahap alkoholisme ini, gejala-gejala penyakit ini dapat dilihat dan nyata dalam bentuk yang teruk. Pendedahan mereka boleh mengakibatkan akibat yang serius. Tahap ketiga alkoholisme dicirikan oleh gangguan jiwa dan organ lain yang ketara. Pesakit minum setiap hari beberapa kali sehari. Mabuk pada tahap terakhir alkoholisme berlaku dengan cepat daripada sedikit alkohol. Manifestasi gejala penarikan adalah teruk.

Pada peringkat terakhir, seseorang benar-benar direndahkan. Pelanggaran organ dalaman dan sistem saraf sangat ketara sehingga sering kali manifestasi mereka menyebabkan pembatasan fungsi motorik, gangguan pertuturan, seseorang dapat lumpuh, kemungkinan kematian tidak dikecualikan. Orang yang ketagih banyak menurunkan berat badan. Pergerakan mereka menjadi ragu-ragu. Tahap terakhir alkoholisme dicirikan oleh tanda seperti peningkatan perut, ini berlaku kerana hati sangat membesar.

Gejala gangguan mental dinyatakan dalam pencerobohan, kerengsaan, kecenderungan pembunuhan dan bunuh diri. Gejala bertambah buruk dengan gejala penarikan. Hampir semua kes penyakit pada peringkat akhir berakhir dengan kematian seseorang. Penyebabnya mungkin disebabkan oleh penyakit, tetapi ada kes-kes ketika kematian mereka terjadi akibat pembunuhan atau bunuh diri.

Rawatan pada peringkat akhir

Tahap ketiga alkoholisme adalah penyakit yang sangat serius yang sukar diubati. Tetapi rawatan masih boleh dilakukan. Rawat inap diperlukan di kemudahan pesakit dalam untuk memulihkan organ yang terjejas. Pada tahap alkoholisme ini, pesakit jarang mengalami mabuk, kerana mereka tidak pernah sadar. Pesakit perlu mengecualikan pengambilan alkohol sepenuhnya untuk menyahtoksin badan dan memulakan rawatan. Detoksifikasi akan membersihkan badan toksin dan menghilangkan kemunculan gejala penarikan.

Terapi ubat terdiri daripada penggunaan ubat-ubatan yang menghilangkan rasa sakit dan mengembalikan fungsi organ. Rawatan ubat harus bertindih dengan psikoterapi, terutama dengan tanda-tanda gangguan mental yang ketara. Terdapat pelbagai gejala yang muncul dengan pemberhentian alkohol sepenuhnya, tetapi psikoterapis dan psikologi akan membantu memindahkannya dalam bentuk yang lebih mudah. Penyesuaian sosial pesakit akan membantu meningkatkan hubungan dengan orang tersayang dan dengan dunia luar..

Tahap ketiga alkoholisme dianggap yang terakhir, dan mustahil untuk mengatakan dengan tepat berapa lama seseorang dapat hidup. Tetapi harus difahami bahawa jika rawatan tidak diikuti, maka tempoh ini akan singkat..

Alkoholisme adalah penyakit mengerikan yang boleh memusnahkan keluarga, karier dan merosakkan kehidupan orang ramai. Bantuan harus diberikan kepada pesakit seawal mungkin, terutamanya dari saudara-mara. Bantuan mereka sangat diperlukan semasa proses rawatan. Orang yang rapat harus mengetahui tanda-tanda apa yang menjadi ciri dan bagaimana menentukan tahap alkoholisme untuk menilai kerumitan keadaan dengan betul.

Alkoholisme kronik tahap ketiga

Untuk tahap ketiga (akhir) alkoholisme kronik, gejala baru secara kualitatif adalah ciri, ditentukan oleh ensefalopati toksik yang dinyatakan dalam tahap ini, kerosakan mendalam pada organ dalaman, proses metabolik yang menyebabkan kelemahan mekanisme perlindungan. Tahap 3 berlaku ketika alkoholisme berusia 10-20 tahun, namun, tidak semestinya pada pesakit tua, usia rata-rata pesakit pada tahap ini adalah 45 tahun.

Keinginan patologi utama untuk alkohol diubah secara signifikan. Sifat obsesifnya berkurang, perasaan tidak selesa semasa berpantang dijelaskan tidak banyak oleh faktor keadaan seperti gangguan mood dengan warna depresi. Kerana kehilangan kawalan situasional sepenuhnya, bahkan trauma mental kecil dapat menyebabkan keinginan alkohol yang tidak terkawal, yang menyebabkan kelebihan alkohol yang lain..

Toleransi terhadap alkohol mula menurun pada tahap peralihan 2-3, dan pada tahap 3 terbentuk ia berkurang dengan ketara. Tanda awal peralihan dari tahap 2 ke tahap 3 adalah penurunan toleransi satu kali, iaitu mabuk disebabkan oleh alkohol yang kurang.

Penurunan toleransi dijelaskan oleh penurunan aktiviti alkohol dehidrogenase dan sistem enzimatik lain, serta penurunan daya tahan terhadap alkohol sistem saraf pusat (ensefalopati toksik) dan penurunan keupayaan kompensasi.

Gabungan penurunan toleransi dengan permulaan muntah setelah mabuk adalah tanda diagnostik penting, yang menunjukkan peralihan alkoholisme ke tahap 3.

Sifat keracunan pada tahap III alkoholisme berkait rapat dengan penurunan toleransi. Oleh kerana jumlah alkohol sekali dikurangkan dengan ketara, mabuk yang teruk tidak berlaku seperti pada tahap 2.

Dalam keadaan mabuk, sebagai peraturan, euforia tidak ada atau sedikit dinyatakan, disinhibisi, dengki, agresif lebih kurang, oleh itu tingkah laku pesakit alkoholik menjadi lebih toleran di tempat awam dan di rumah.

Dia berubah dari "ganas" menjadi "pendiam". Apabila sejumlah besar alkohol dimakan, fenomena yang mengejutkan dan sopori cepat berlaku. Pada peringkat 3, keracunan, walaupun setelah alkohol dalam jumlah yang sedikit, dapat disertai dengan amnesia untuk jangka masa yang panjang.

Kehilangan kawalan kuantitatif dalam 3 peringkat diperhatikan setelah jumlah alkohol terkecil - segelas vodka atau anggur. "Dosis kritikal" yang menyebabkan daya tarikan yang ganas dan tidak dapat ditolak dikurangkan minimum. Pengendalian situasi dalam 3 peringkat sama sekali tidak ada, yang merupakan akibat daripada penurunan alkohol yang teruk.

Sindrom penarikan alkohol pada tahap III berlaku selepas pengambilan alkohol dalam dos yang agak kecil, disertai dengan gangguan yang lebih berterusan dan berpanjangan daripada pada tahap 2, gangguan somatovegetative dan neurologi, keadaan yang menyakitkan secara umum dan dorongan yang tidak dapat ditahan untuk memabukkan (varian kedua dari keinginan patologi sekunder untuk alkohol).

Oleh kerana dalam 3 peringkat alkoholisme dos alkohol tunggal agak kecil, gejala pantang muncul dalam beberapa jam, sementara keinginan untuk mabuk sangat kuat dan tidak dapat ditahan. Bagi orang luar, alkoholik pada tahap 3 penyakit ini kurang dapat dilihat dalam keadaan mabuk, ketika dia pasif, mengalami keadaan yang selesa, tetapi dalam pantang dia cerewet, mengemis, terhina, dan kadang-kadang agresif, dapat segera menggunakan pengganti yang mengandung alkohol.

Bentuk mabuk. Untuk tahap peralihan 2-3, mabuk sekejap adalah ciri, yang menunjukkan permulaan penurunan toleransi terhadap alkohol. Di masa depan, sama ada mabuk berterusan dibentuk dengan latar belakang toleransi yang berkurang, atau yang paling ciri dari tahap 3, binges kitaran.

Mabuk berterusan dengan latar belakang toleransi berkurang dicirikan oleh penggunaan pecahan alkohol pada siang hari pada selang waktu 2-4 jam. Penghidap alkohol sentiasa dalam keadaan ringan atau mabuk sederhana.

Untuk menghentikan gejala penarikan, dia minum bukan sahaja pada siang hari, tetapi juga pada waktu malam, menyimpan minuman beralkohol untuk masa ini. Kerosakan pengambilan alkohol secara paksa, walaupun selama beberapa jam, menyebabkan gangguan somatovegetative dan neurologi yang menyakitkan. Mabuk dalam bentuk ini berterusan selama berbulan-bulan, kadang-kadang bertahun-tahun.

Mabuk dalam 3 peringkat alkoholisme, berlanjutan dalam bentuk binges berkala atau siklik, adalah gejala penyakit yang paling khas dan digambarkan secara klinikal tahap 3 penyakit ini.

Semasa pesta berselang, pada hari-hari pertama, pesakit mengambil dos alkohol yang agak besar dalam bahagian pecahan. Mabuk pada tahap yang agak teruk dengan kegembiraan, tingkah laku antisosial, soporosis, amnesia mendalam. Selepas mabuk selama 3-4 hari, toleransi dikurangkan dengan ketara, untuk menghentikan gejala penarikan diri, pesakit terpaksa minum alkohol dalam dos kecil setiap 2-3 jam.

Ini disertai dengan gangguan somatovegetative, anoreksia, gejala dyspeptik yang teruk (muntah, cirit-birit), kelemahan, gangguan sistem kardiovaskular. Pada hari minuman keras ke-7-8, pesakit tidak boleh bertolak ansur dengan dos alkohol yang kecil. Secara beransur-ansur keadaannya bertambah baik, dia "disusui".

Sebelumnya, bentuk minuman ini disebut "minum julap." Selepas berakhirnya pesta, pesakit menahan diri dari minum alkohol untuk beberapa waktu, tetapi minuman pertama yang diminum menyebabkan kemunculan tarikan sekunder dan pesta baru.

Kemerosotan keperibadian alkohol. Sekiranya dalam tahap 1-2 penyakit ini, seseorang boleh mengatakan ubah bentuk keperibadian alkoholik - perubahan keperibadian yang boleh dibalikkan, maka untuk tahap kedua alkoholisme kronik, penurunan keperibadian sosial dan mental yang lebih ketara (perubahan tidak dapat dipulihkan) adalah ciri.

Tanda kemerosotan sosial keperibadian yang paling ketara adalah penurunan dan, pada masa akan datang, kehilangan pengetahuan dan kemahiran profesional. Sebilangan pesakit berhenti mematuhi urutan kerja yang ditetapkan, disiplin buruh, menukar pekerjaan, menurun secara profesional, melakukan pekerjaan santai berkemahiran rendah, dapat menjalani gaya hidup parasit.

Kemerosotan mental dalam 3 peringkat alkoholisme ditentukan oleh kesan toksik keracunan alkohol kronik pada otak dan ensefalopati alkoholik kronik yang dihasilkan. Di samping itu, perubahan keperibadian yang mendalam adalah mustahak..

Kemerosotan jenis alkoholik-psikopat. Adalah lebih tepat untuk menetapkan jenis ini sebagai pengembangan keperibadian patologi, kerana tidak adanya tanda-tanda psikosyndrome organik.

Bagi kumpulan pesakit ini, kehilangan norma-norma tingkah laku moral dan etika yang paling tipikal, ditunjukkan dalam tipu muslihat, sombong, humor kasar, keterlaluan kemampuan mereka, keterlaluan terhadap mabuk dalam kombinasi dengan ketidakstabilan afektif, letupan, inkontinensia, kemarahan dengan unsur-unsur agresif dan di luar mabuk, cepat peralihan dari kesungguhan ke keadaan subdepresif.

Pada pesakit ini, gangguan intelektual-mnestic tidak signifikan; simpanan pengetahuan sebelumnya dan kemahiran profesional dapat dipelihara untuk waktu yang lama. Tetapi peluang ini, sebagai peraturan, tidak direalisasikan..

Kemerosotan mengikut jenis organik-vaskular. Di garis depan pada pesakit adalah penurunan intelektual-mnestic, yang ditunjukkan dalam gangguan ingatan dan perhatian, sikap tidak peduli, keletihan, dan penurunan kemampuan bekerja. Seiring dengan ini, terdapat gangguan tidur, latar belakang suasana hati yang rendah, lemah semangat. Pesakit ini dicirikan oleh keadaan depresi dengan kecenderungan bunuh diri yang timbul ketika dalam pantang.

Bentuk kemerosotan alkohol yang melampau, mengikut jenis organik-vaskular, adalah sindrom pseudoparalytic dan pseudotumorous. Dengan sindrom pseudo-lumpuh, rasa tidak puas hati, bicara, sombong dengan hilangnya sepenuhnya sikap kritis terhadap keadaan seseorang muncul.

Kurang biasa adalah sindrom pseudotumorus, yang berlaku apabila alkoholisme digabungkan dengan bentuk ensefalopati yang teruk, aterosklerosis serebrum dan penyakit otak organik yang lain. Ia menampakkan dirinya sebagai sikap tidak peduli, kelembutan emosi, mencapai tahap sehingga pesakit memberi kesan berada dalam keadaan memukau.

Pesakit dengan gejala penurunan organik-vaskular tidak begitu sukar dalam kehidupan seharian kerana pesakit dengan perubahan keperibadian dalam jenis alkohol-psikopat, mereka dengan rela hati meminta bantuan perubatan, tidak menolak rawatan anti-alkohol.

Kemerosotan jenis bercampur. Lebih sering, tidak ada bentuk penurunan alkohol yang melampau, tetapi bentuk campuran, termasuk unsur-unsur gangguan intelektual-mnestic yang berkaitan dengan kesan merosakkan alkohol, dan perubahan keperibadian mengikut jenis alkohol-psikopat.

Sebagai tambahan kepada jenis perubahan alkohol dalam keperibadian pesakit, perlu membezakan antara tahap dan kedalamannya. Perubahan awal keperibadian pesakit dengan alkoholisme, yang ditunjukkan dalam sedikit penurunan kemampuan intelektual, pelanggaran standard moral dan etika sambil mengekalkan kemahiran profesional dan kemampuan untuk menyesuaikan diri, adalah ciri tahap 2 alkoholisme.

Dengan bertambahnya tanda-tanda yang disenaraikan, adalah mungkin untuk mendiagnosis demensia separa, yang sesuai dengan tahap peralihan 2-3 penyakit ini. Dengan tahap penurunan alkohol yang ketara, kemampuan menyesuaikan diri terganggu dan keupayaan untuk bekerja hilang.

Psikosis alkohol. Psikosis alkoholik akut sering berlaku pada peringkat peralihan 2-3 atau 3. Pada peringkat yang sama, selain kecelaruan, halusinasi, paranoid, psikosis Korsakov, ensefalopati alkohol Gaie-Wernicke, psikosis atipikal dengan gejala halusinasi-paranoid mungkin berlaku..

Diagnostik tahap alkoholisme ke-3. Tanda objektif penting peralihan alkoholisme dari tahap 2 ke tahap 3 adalah penurunan toleransi alkohol sebanyak 25% atau lebih..

Tahap 3 yang terbentuk dicirikan oleh tanda-tanda seperti hilangnya kawalan kuantitatif dari dos alkohol minimum, permulaan muntah dalam mabuk, komponen somatovegetative yang jelas dengan fenomena somatik umum yang teruk, dengan keinginan yang tidak dapat ditahan untuk mabuk alkohol (varian kedua dari keinginan patologi sekunder untuk alkohol), bentuk mabuk - sekejap atau berterusan terhadap latar belakang penurunan toleransi (tahap 2-3), dan dos pecahan alkohol berterusan dengan latar belakang toleransi berkurang dan dalam bentuk binges siklik (tahap 3). Fenomena penurunan keperibadian sederhana (2-3 peringkat) atau ketara (3 peringkat).

Tahap alkoholisme kronik tahap 1, 2 dan 3

Alkoholisme kronik adalah penyakit serius, dalam edisi terbaru ICD ia dikodkan sebagai F-10. Pada awal abad kedua puluh, jumlah orang yang menderita ketagihan ini di dunia dianggarkan berjumlah 140 juta orang, tetapi walaupun dengan perkembangan perubatan moden, jumlah ini terus meningkat. Tanda-tanda diagnostik patologi dijelaskan bergantung pada tahap penyakit..

Alkoholisme kronik adalah penyakit mental yang disebabkan oleh mabuk badan yang berpanjangan dengan alkohol dan, sebagai akibatnya, kerosakan toksik pada otak dan organ dalaman.

Ia berkembang secara beransur-ansur dari mabuk rumah tangga, yang menyumbang kepada ketagihan patologi terhadap alkohol, sementara bentuk mabuk alkohol menjadi lebih berat.

Alkoholisme dicirikan oleh penampilan ketergantungan keadaan mental dan somatik pada penggunaan alkohol, iaitu keinginan untuk mengurangkan keadaan dengan minum berulang. Akibatnya, kawalan diri terhadap penggunaannya hilang, toleransi (kepekaan) terhadap alkohol meningkat pada dua tahap pertama alkoholisme dan penurunan pada tahap ke-3.

Tahap pertama alkoholisme kronik

Tahap pertama alkoholisme kronik dicirikan oleh peningkatan toleransi, kehilangan kawalan terhadap penggunaan alkohol, dan kemunculan bentuk mabuk yang teruk dengan amnesia. Di samping itu, terdapat keinginan patologi untuk alkohol, tetapi tanpa pantang, asthenia dengan peningkatan keletihan, mudah marah, perubahan mood ke bawah, keraguan diri, penurunan prestasi.

Tahap kedua alkoholisme kronik

Pada peringkat ke-2, mabuk tiga peringkat dapat dibezakan: ringan, sederhana dan berat. Biasanya, dengan keracunan jenis ini, suasana mula meningkat, komunikasi difasilitasi, dan perasaan relaksasi otot dan keselesaan fizikal muncul. Ekspresi wajah manusia menjadi lebih ekspresif, dan pergerakannya kurang tepat. Seseorang mula merasa santai, merasakan keperluan dan daya tahannya, kemampuan untuk "memulakan" syarikat.

Dalam peralihan ke tahap keracunan yang sederhana, bukannya suasana ceria, sikap agresif, curiga, mementingkan diri sendiri dan bahkan kemarahan yang tidak terkawal muncul. Pada peringkat ini, pergaduhan mabuk dan pertarungan biasanya berlaku. Kritikan terhadap diri sendiri dan orang lain berkurang. Penyelarasan fungsi motor dan perubahan gaya berjalan.

Pada tahap keracunan yang teruk, gejala mematikan kesedaran diperhatikan - dari sementara, kecil hingga koma. Dalam beberapa kes, kejang epilepsi juga diperhatikan. Keadaan inkontinensia kencing dan tinja tidak jarang berlaku. Semua momen di atas, sebagai peraturan, benar-benar terhapus dari ingatan seseorang, tetapi ia meninggalkan tanda kekal pada jiwa, yang secara beransur-ansur mula berubah, saya mesti katakan, bukan menjadi lebih baik. Pada remaja, ketagihan alkohol berlaku 4-5 kali lebih cepat daripada pada orang dewasa, dan dos alkohol yang mereka perlukan jauh lebih rendah. Tempoh peringkat ini adalah 5-15 tahun..

Pada peringkat kedua, sering terdapat pemahaman separa bahawa keinginan untuk alkohol menjadi tidak dapat ditahan dan mesti ditinggalkan. Tetapi pemahaman tetap hanya pemahaman. Kadang-kadang pada peringkat ini pesakit bekerja dengan kapasiti penuh ketika sedang mabuk. Toleransi, iaitu daya tahan terhadap alkohol, meningkat dari masa ke masa dan mencapai hadnya bagi setiap orang. Pada masa yang sama, kadar penggunaan produk yang mengandungi alkohol adalah 6-10 kali lebih tinggi daripada "purata fisiologi" yang diperlukan untuk mabuk orang yang sihat. Mabuk menjadi kekal, apabila pesakit tidak cukup minum hanya satu hari, dan, oleh itu, mula menjadi sifat yang lebih lama. Pecah hanya dibuat berdasarkan keadaan luaran (kekurangan wang, konflik), dan juga ketika hendak bekerja. Pakar menyebut keadaan ini sebagai pseudo binge. Keinginan untuk minum yang tidak terkawal membawa kepada fakta bahawa seseorang menjadi tidak cekap dalam tindakan dan perbuatan, mengabaikan idea mengenai nilai moral, hubungan. Sebahagian dalam hal ini, kawalan diri hilang, dan jumlah alkohol yang dimakan mulai melebihi semua norma yang dibenarkan, yang, sebagai akibatnya, menyebabkan hangover. Sindrom mabuk dapat dijelaskan dengan adanya pergantungan tenaga dan mental terhadap alkohol, keracunan alkohol, dan juga produk separuh hayatnya. Masalah mabuk adalah ketidakselesaan fizikal setelah mengambil alkohol dalam jumlah yang berlebihan. Gejala termasuk sakit kepala, gangguan pencernaan, dahaga, pening, dan mudah marah. Tiga proses membawa kepada hangover. Pertama, mukosa perut terganggu oleh alkohol berlebihan, dan fungsi perut terganggu. Kedua, sel-sel mengalami dehidrasi, yang memperlambat pembebasan alkohol dari badan. Ketiga, jumlah yang diminum mempunyai kesan kejutan pada sistem saraf, jadi memerlukan masa untuk kembali normal. Dalam keadaan tenang, alkoholik tahap ini berada dalam keadaan relaks, penekanan, kerengsaan, dan ketidakupayaan untuk bekerja. Semasa alkohol diambil, fungsi fizikal dipulihkan, tetapi kerana kawalan terhadap dos hilang, hasilnya adalah mabuk berlebihan.

Tahap ketiga alkoholisme kronik

Pada tahap ketiga alkoholisme kronik, ketahanan alkohol menurun. Mabuk timbul daripada dos alkohol yang lebih kecil daripada sebelumnya. Bersama dengan kawalan kuantitatif, kawalan situasional juga hilang. Alkohol diperoleh dengan cara apa pun, tanpa mengambil kira norma tingkah laku etika dan sosial. Pada sebilangan pesakit, penyalahgunaan alkohol mengambil watak minuman keras, timbul secara spontan dengan keinginan alkohol yang tidak dapat ditahan. Terdapat penurunan selera makan, penurunan berat badan, tekanan darah rendah, sesak nafas, gangguan pertuturan dan ketidakstabilan cara berjalan, kekejangan anggota badan, sawan. Pada tahap ke-3 alkoholisme kronik, kemerosotan keadaan fizikal menjadikannya mustahil untuk terus minum. Oleh itu, dari masa ke masa, binges menjadi lebih pendek (masing-masing 2-3 hari), dan selang waktu antara mereka lebih lama dan lebih lama. Komplikasi teruk (kecelaruan) berkembang.

Tahap ketiga alkoholisme

Kandungan:

  1. Ciri-ciri keinginan dan toleransi terhadap alkohol pada tahap ketiga alkoholisme
  2. Bagaimana sifat mabuk berubah dalam tahap alkoholisme tahap 3
  3. Bentuk mabuk dan tahap alkoholisme tahap 3
  4. Ciri-ciri rawatan pesakit dengan alkoholisme tahap 3

Tahap 3 alkoholisme kronik adalah fasa terakhir penyakit ini. Ia dicirikan oleh gambaran simptomatik, yang dicirikan oleh perkembangan patologi toksik yang teruk. Pada pesakit, hampir semua organ dalaman terjejas, ensefalopati yang jelas ditentukan, semua mekanisme pelindung dan pelindung menjadi lemah. Tempoh terakhir ketergantungan alkohol terbentuk 10-20 tahun selepas bermulanya penyakit ini. Tetapi tidak selalu individu yang menderita bentuk penyakit ini berasal dari usia tua. Tahap akhir penyakit ini juga boleh mempengaruhi kategori muda. Kontinjen utama pesakit berumur 45 tahun. Doktor klinik ubat harus menghabiskan banyak usaha untuk membantu penagih alkohol dengan patologi ini.

Ciri-ciri keinginan dan toleransi terhadap alkohol pada tahap ketiga alkoholisme

Keinginan patologi untuk mengambil alkohol mempunyai ciri-ciri tertentu.

Ia menjadi tipikal baginya:

  • Kehadiran aduan tidak selesa yang teruk semasa dalam pantang. Mereka dijelaskan oleh gangguan afektif dan kemurungan, penderitaan fizikal.
  • Kehilangan kawalan keadaan sepenuhnya, menyebabkan daya tarikan yang tidak terkawal dengan hampir semua sebab.
  • Penurunan toleransi yang tajam, ditunjukkan oleh mabuk dari sejumlah kecil alkohol, berbeza dengan dos besar tahap ketergantungan fizikal sebelumnya. Tetapi pesakit sering minum pada waktu siang, akibatnya jumlah alkohol yang dikonsumsi tetap tinggi..
  • Berhenti minum minuman keras dan beralih ke minuman yang lebih lemah, kerana penipisan daya perlindungan, penurunan aktiviti enzim yang memecah alkohol.
  • Kemunculan refleks muntah ketika mengambil sejumlah besar produk etanol (pada tahap 1 dan 2, gejala ini tidak ada).

Bagaimana sifat mabuk berubah dalam tahap alkoholisme tahap 3

Oleh kerana dos alkohol tunggal menjadi kecil, keparahan tindakannya agak rendah. Keracunan akut yang teruk pada pesakit tidak lagi berlaku. Euforia hampir tidak dapat dilihat, serta sifat tingkah laku "ganas". Pada fasa terakhir penyakit ini, pesakit kelihatan lebih tenang dan lesu. Kedua-dua jenis kawalan - kuantitatif dan situasional tidak ada. Minum minuman keras di mana sahaja dan tanpa sebab.
Sindrom penarikan berkembang setelah menggunakan produk alkohol dalam jumlah yang sedikit.

Strukturnya dikuasai oleh:

  • Keadaan dan mood yang menyakitkan.
  • Gangguan autonomi: gegaran, menggigil, kesukaran bercakap, diskoordinasi.
  • Denyutan jantung perlahan, kecenderungan pengsan dan kekurangan vaskular akut.
  • Dorongan yang tidak tertahankan untuk mabuk untuk melegakan.

Pesakit bersedia melakukan apa sahaja untuk mendapatkan dos "terapi". Mereka meminta, mengaibkan diri sendiri, tetapi mereka juga boleh menjadi agresif. Terdapat banyak kes mabuk dengan pengganti - cologne, polish, dll. Secara amnya, gejala penarikan diri agak sukar..

Bentuk mabuk dan tahap alkoholisme tahap 3

Dengan peralihan dari fasa ke-3 ke fasa ke-3, jenis penyalahgunaan yang berselang muncul. Ia dicirikan oleh lapisan episod mabuk pada bentuk keracunan kekal. Apabila penyakit sepenuhnya memperoleh ciri tahap akhir, toleransi mula berkurang. Pesakit mengembangkan dua jenis alkoholisme.

Ini termasuk:

  • Mabuk berterusan terhadap latar belakang mabuk cepat dari dos kecil.

Penghidap alkohol minum sebahagian kecil - 100-150 gram, selalunya alkohol lemah. Jumlah ini cukup untuk mereka bertahan di "zon selesa" relatif selama 2-4 jam. Kemudian pengulangan minum diperlukan. Mod ini membolehkan anda sentiasa berada dalam tahap mabuk ringan atau sederhana. Ketika tanda-tanda penarikan diri muncul, pemabuk mencari mabuk segera, termasuk pada waktu malam. Peminum cuba menyimpan jumlah alkohol yang diperlukan untuk penggunaan masa depan agar tidak mengalami gangguan somatovegetative yang menyakitkan, terutamanya gegaran yang menyakitkan. Mereka dapat mengekalkan irama selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun..

  • Minuman keras berkala (kitaran).

Keadaan mabuk jenis ini mempunyai gambaran dan gejala yang tersendiri. 3-5 hari pertama, pesakit minum alkohol dalam dos yang besar. Mereka menunjukkan bentuk mabuk yang teruk. Pada keesokan harinya, toleransi menurun dengan mendadak. Untuk mengelakkan mabuk yang menyakitkan, peminum alkohol minum sebahagian kecil alkohol setiap 2-3 jam. Tetapi walaupun mabuk tidak menyelamatkan mereka dari pantang. Mereka tidak boleh makan, mereka mengalami muntah dan cirit-birit, sakit jantung dan aritmia. Sekiranya tidak ada dos "penjimatan", mereka menimbulkan rasa takut akan kematian. Pada akhir 7-8 hari, peminum kehilangan keupayaan untuk mabuk. Dengan susah payah mereka hanya minum air. Gejala penarikan mencapai puncaknya dengan muntah yang luar biasa, peningkatan tekanan darah yang tajam. Secara beransur-ansur keadaan bertambah baik.
Tahap 3 dicirikan oleh penurunan keperibadian yang teruk. Dengan itu, pesakit kehilangan manifestasi sosialisasi yang tersisa dalam masyarakat - mereka berhenti bekerja dalam kepakaran utama mereka. Secara beransur-ansur, mereka kehilangan kelayakan, dan untuk mencari peluang untuk mendapatkan wang, mereka mencari jenis aktiviti yang paling primitif. Tidak lama kemudian, alkoholik mulai menjalani gaya hidup parasit yang mengemis..

Mereka berkembang:

  • Penyakit kronik yang teruk.
  • Psikosis alkohol.
  • Gangguan mental yang jelas: kehilangan ingatan, apatis, jenis mood depresi.

Mereka sering melakukan perbuatan membunuh diri..

Ciri-ciri rawatan pesakit dengan alkoholisme tahap 3

Penjagaan pesakit kebanyakannya tanpa gejala. Sehubungan dengan penurunan yang ketara, percubaan motivasi tidak masuk akal. Penghidap alkohol hanya boleh disokong di persekitaran hospital.

Untuk melakukan ini, mereka ditetapkan:

  • Program detoks.
  • Terapi psikotropik, yang membantu meringankan keinginan alkohol buat sementara waktu dan menghilangkan manifestasi gangguan psikotik.
  • Farmakoterapi yang menyokong untuk melegakan fungsi organ utama.
  • Ubat simptomatik.

Pesakit disarankan untuk membuat makanan yang diperkaya diet untuk menghilangkan dehidrasi dan cachexia, hypovitaminosis. Sekiranya boleh, mereka harus dimasukkan ke hospital di klinik paliatif.

Pengarang dan penyuntingan teks:
Ketua Jabatan Psikiatri dan Narkologi, MC "Alkoklinik", pakar psikiatri-narkologi A.G. Popov, pakar psikiatri-narkologi L.A. Serova.

Tahap perkembangan alkoholisme

Alkoholisme adalah penyakit kronik yang disebabkan oleh keinginan patologi terhadap alkohol dengan pembentukan pergantungan mental dan fizikal. Keinginan untuk alkohol adalah salah satu masalah paling serius dalam masyarakat moden, dan setiap tahun jumlah pesakit semakin meningkat.

Adalah sukar untuk memberikan angka yang tepat, kerana tidak semua orang yang mempunyai alkoholik pergi ke doktor, namun, menurut RLMS-HSE (Pemantauan Keadaan Ekonomi dan Kesihatan Penduduk Rusia), hanya satu pertiga penduduk menjalani gaya hidup yang tenang di negara kita, selebihnya kadang-kadang atau selalu minum alkohol. minuman. Skala masalah ini juga dibuktikan dengan penjualan alkohol yang terus meningkat dan jumlah purata penggunaan alkohol per kapita (menurut statistik WHO).

Malangnya, alkoholisme adalah penyakit yang sangat berbahaya yang boleh lama berleluasa, dan bukan sahaja pesakit itu sendiri, tetapi juga persekitarannya yang lama tidak melihat atau tidak mahu menyedari hakikat ketagihan yang terbentuk.

Dalam perkembangan alkoholisme, beberapa tahap dibezakan - dari daya tarikan yang lemah hingga keinginan yang tidak tertahankan yang mengatasi semua perasaan, keinginan dan keperluan lain. Tetapi dengan keparahan gejala dan tahap alkoholisme, ubat ini harus dirawat tanpa gagal, dan lebih baik dilakukan segera setelah mengenal pasti tanda-tanda penyakit ini, segera setelah ada kesempatan untuk meyakinkan pesakit tentang perlunya meminta pertolongan. Rawatan ketagihan hanya perlu ditangani oleh pakar - pakar narkologi dan psikoterapis. Ketidakaktifan yang berpanjangan atau percubaan untuk mengatasi daya tarikan yang merosakkan dengan sendirinya hanya dapat memperburuk keadaan, mengakibatkan bentuk yang diabaikan dan menimbulkan kesulitan tambahan untuk menyingkirkan penyakit.

Cara menentukan tahap alkoholisme adalah persoalan terpenting yang harus diselesaikan apabila pesakit memohon rawatan, kerana tahap kebergantungan menentukan pendekatan terhadap pilihan kaedah dan tempoh terapi. Pakar yang berkelayakan juga harus mendiagnosis alkoholisme sebagai penyakit. Secara umum, terdapat tiga tahap alkoholisme. Pertimbangkan hala tuju dan tanda-tanda utama mereka..

Peringkat pertama

Tahap pertama alkoholisme dicirikan oleh tahap ketergantungan mental yang minimum, kekurangan pergantungan fizikal dan gejala kabur, tersembunyi. Pesakit disesuaikan secara sosial - dia bekerja atau belajar, berada di persekitaran yang biasa, tidak menjauh dari keluarganya dan tidak menganggap hobinya untuk alkohol berbahaya atau berbahaya. Lebih-lebih lagi, saudara-mara dan rakan karib pada tahap ini juga enggan mengenali seseorang sebagai seorang alkoholik, memandangkan ia boleh diterima dan wajar bagi keinginannya untuk minum dari semasa ke semasa "untuk bersantai" atau pada hari cuti.

Sikap anggota keluarga ini kepada pesakit, penolakan yang sudah terbentuk, walaupun masih baru mulai alkoholisme, mencirikan ketergantungan bersama - perubahan keadaan mental dan gaya hidup saudara-mara alkohol. Persepsi pesakit terhadap keadaannya dicirikan oleh ketiadaan kritikan diri dan kemampuan untuk menilai dirinya dan tindakannya dengan secukupnya, tanpa pengiktirafan penyakit ini. Dia tidak akan pernah bersetuju untuk menganggap dirinya pemabuk dan akan mendapat banyak penjelasan dan alasan untuk ketagihannya. Oleh itu, sangat penting bahawa sekurang-kurangnya saudara-mara dapat memperhatikan gejala khas alkoholisme tahap pertama, membangkitkan penggera tepat pada waktunya dan berjumpa doktor..

Gejala tahap satu termasuk:

Peningkatan toleransi terhadap alkohol - seseorang dapat minum, tanpa mabuk, lebih banyak alkohol berbanding orang lain atau dengan dos alkohol sebelumnya.

Pada masa yang sama, penindasan reaksi pelindung, khususnya muntah, diperhatikan sekiranya terdapat overdosis etanol. Tubuh, seperti dulu, terbiasa dengan pengambilan alkohol dalam dos yang banyak dan tidak lagi menganggapnya sebagai racun. Walau bagaimanapun, kesan toksik etil alkohol tetap sama, yang menimbulkan risiko tinggi keracunan alkohol akut pada tahap pertama alkoholisme: seseorang minum, tanpa mabuk dan tanpa tersedak, dos alkohol yang besar yang boleh menyebabkan gangguan serius dalam kerja otak, jantung, hati dan buah pinggang.

Pengurangan kawalan terhadap jumlah alkohol yang dimakan - alkohol tidak hanya minum satu atau dua gelas "untuk syarikat" atau untuk menyokong roti bakar, dia minum alkohol sebanyak mungkin untuk dirinya sendiri. Tidak cukup baginya untuk merasakan sedikit mabuk, dia semakin mabuk lebih kerap sehingga dia pingsan dengan ingatan yang hilang.

Pada peringkat awal alkoholisme, mabuk bermula - satu set gejala ciri yang timbul selepas mabuk alkohol akut. Keesokan paginya, setelah mengambil sejumlah besar alkohol, timbul sejumlah sensasi yang tidak menyenangkan - loya, muntah, gemetar di tangan, sakit kepala. Gejala ini diratakan dengan mengambil dos alkohol yang lain.

Pemadaman alkohol adalah gejala lain yang berlaku pada tahap pertama alkoholisme. Kedua-dua episod individu dan selang masa yang lama boleh hilang dari ingatan.

Pergantungan psikik - pembentukannya jelas memisahkan alkoholisme awal dari mabuk rumah tangga. Pesakit jelas mengesan (terutamanya jika dilihat dari sisi) kehadiran ketidakselesaan psikologi, mudah marah, perubahan mood untuk jangka masa yang panjang tanpa alkohol. Dan, sebaliknya, ketika minum alkohol atau bahkan merancang, menunggu peluang untuk minum, dia menjadi leka, menghidupkan kembali.

Ketergantungan psikik dalam kombinasi dengan peningkatan toleransi dan penindasan reaksi pelindung terhadap alkohol menyebabkan peningkatan frekuensi minum. Pengalaman alkoholik (kadang-kadang tidak sedar) melankolis tanpa dos biasa, dan perkembangan keracunan yang tertunda dan ketiadaan refleks lelucon menimbulkan perasaan tidak senang yang salah, kemampuan untuk minum tanpa bahaya bahkan setiap hari.

Permulaan perubahan dalam sistem nilai - peranan alkohol menjadi semakin penting dalam kehidupan seorang alkohol. Dia tidak lagi selalu dapat berhenti minum pada malam peristiwa penting (peperiksaan, pemeriksaan di tempat kerja, berjalan kaki yang dirancang dengan anak-anak, dan lain-lain), dan jika dia menolak, maka dia akan mengalahkan dirinya sendiri dan mengalami perasaan tidak puas dengan kehidupan. Secara beransur-ansur, alkohol mula menggantikan semua nilai dan keutamaan lain dari kehidupan pesakit.

Sekiranya pada tahap ini perkembangan rawatan alkoholisme tidak dimulakan, penyakit ini pasti akan berkembang dan beralih ke fasa seterusnya.

Tahap dua

Perbezaan utama antara tahap alkoholisme ke-2 dan yang pertama adalah pembentukan bukan sahaja mental, tetapi juga ketergantungan fizikal, serta peningkatan gejala penyakit lain.

Pergantungan fizikal dijelaskan oleh kesan khas etanol pada tubuh dengan pembentukan ketagihan, apabila organ dan sistem organ tidak lagi dapat berfungsi normal tanpa bekalan berterusan.

Ketagihan mental terus berkembang - tanpa dos alkohol, seseorang mengalami ketidakselesaan yang ketara, dan hanya alkohol yang dapat mengembalikannya ke mood yang baik dan kemampuan bekerja.

Ketergantungan mental dan fizikal yang teruk membawa kepada munculnya gejala penarikan pada tahap kedua alkoholisme, atau sindrom penarikan, yang dicirikan oleh gangguan psikosomatik yang teruk dengan penolakan berpanjangan (sukarela atau terpaksa) dari alkohol. Seorang alkohol yang tidak menerima dos etanol yang sudah sangat penting untuknya, suasana berubah. Dia mengalami kemurungan mendalam dan ledakan agresif, tertekan, dia diseksa oleh insomnia dan mimpi buruk. Gangguan somatik dimanifestasikan oleh rasa sakit di jantung, takikardia, sakit kepala dan sakit otot. Tidak seperti mabuk, semua gejala ini tidak timbul setelah penyalahgunaan, tetapi dengan ketiadaan alkohol yang berpanjangan, tetapi juga dihilangkan dengan dos etanol..

Pertumbuhan toleransi terhadap alkohol berterusan, tetapi tidak berkesudahan - dengan alkoholisme darjah 2, saatnya tiba apabila tahap toleransi yang disebut - berhenti berhenti dan kekal pada tahap yang sama dengan dos alkohol maksimum yang tidak menyebabkan mabuk.

Pada tahap ke-2 alkoholisme, penyakit ini boleh berlanjutan dalam bentuk kronik atau mabuk. Dalam perjalanan kronik, pesakit mengambil beberapa dos alkohol setiap hari (tidak selalu mabuk), dan ketika mabuk, dia minum selama beberapa hari (minggu atau bahkan bulan) berturut-turut, mabuk sehingga kesedaran sepenuhnya dimatikan.

Kehilangan kawalan dan amnesia alkohol terus meningkat - semakin kerap seseorang minum bukan sedikit keracunan dan euforia yang menyenangkan, tetapi mabuk "sebelum pingsan" dan kemudian tidak dapat mengingati masa-masa penting dalam hidupnya. Dengan minuman keras, minggu dan bulan boleh hilang dari ingatan - dari minuman pertama hingga serius.

Perubahan dalam sifat mabuk - euforia yang melekat dalam alkoholisme setiap hari dan awal, rasa tidak puas hati digantikan oleh keagresifan atau serangan melankolis.

Penyelewengan sosial - pesakit mula menghadapi masalah dalam keluarga (pertengkaran, perceraian), di tempat kerja (ketidakhadiran diikuti dengan teguran dan pemecatan).

Sekiranya rawatan tidak dijalankan pada tahap ke-2 alkoholisme, penyakit ini akan memasuki fasa seterusnya.

Tahap ketiga

Tahap ketiga alkoholisme adalah yang paling teruk. Ia dicirikan oleh dekompensasi semua proses pelindung dan penyesuaian, kemunculan gangguan mental dan fisiologi yang teruk, kemerosotan dan penyesuaian keperibadian sosial yang lengkap.

Gejala utamanya termasuk:

Toleransi menurun - kekebalan yang terdahulu terhadap dos alkohol yang tinggi pada tahap terakhir alkoholisme digantikan oleh perkembangan keracunan yang cepat setelah jumlah minimum - dari gelas pertama.

Jangka panjang, sering kali kronik - pesakit secara praktikal tidak keluar dari keadaan mabuk.

Amnesia mendalam untuk jangka masa yang sangat lama.

Gejala penarikan yang teruk dengan permulaan delirium (delirium tremens) dengan latar belakang pemberhentian pengambilan alkohol secara tiba-tiba.

Kerosakan peribadi dan penyelewengan sosial - kehilangan matlamat dalam hidup, sikap tidak peduli terhadap moral dan nilai. Orang yang alkohol hanya berminat dengan dos alkohol. Segala yang lain - ahli keluarga, pekerjaan, perumahan, undang-undang - tidak lagi membimbangkannya. Untuk mendapatkan dana untuk membeli alkohol, dia mampu melakukan kejahatan. Minuman sering bersendirian atau dengan syarikat berdekatan.

Gejala kerosakan etanol pada organ dalaman - berlakunya masalah dengan jantung, hati, ginjal, sistem saraf, dll..

Walaupun alkoholisme tahap 3 adalah yang paling teruk, ia boleh dan harus dirawat. Sekiranya penyalahgunaan alkohol tidak dihentikan, pesakit mungkin mati akibat keracunan alkohol, kemalangan pada latar belakang mabuk, atau disebabkan oleh dekompensasi kerja organ yang habis oleh etanol.

Pengenalpastian tahap alkoholisme dan tanda-tanda mereka berada dalam kuasa saudara-mara pesakit, namun, doktor harus menjelaskan tahap penyakitnya. Tetapi tanpa mengira tahap alkoholisme apa yang didiagnosis, anda harus memulakan rawatan secepat mungkin untuk mencapai pemulihan secepat mungkin dan mencegah berlakunya komplikasi yang tidak dapat dipulihkan dari organ dalaman.

Kaedah rawatan berkesan pada mana-mana tahap alkoholisme merangkumi kaedah psikoterapi. Ini adalah orientasi psikologi pesakit untuk gaya hidup yang sihat, kemungkinan adanya tanpa alkohol yang merupakan syarat awal dan paling penting untuk menghilangkan ketagihan. Sekiranya alkohol tidak memikirkan semula nilai-nilai kehidupan dan tidak mahu mengatasi ketagihan itu sendiri, semua kaedah rawatan lain tidak akan berkesan.

Artikel itu ditulis di bawah pengawasan Dr. A. Gontova.

Tahap ketiga alkoholisme

Kandungan:

  1. Alkoholisme tahap ketiga: tanda-tanda klinikal utama:
    1.1. Gambaran umum mengenai mabuk.
    1.2. Ciri-ciri mabuk.
    1.3. Perjalanan gejala penarikan.
    1.4. Bentuk minum.
    1.5. Keperibadian berubah.
  2. Prinsip rawatan untuk alkoholisme tahap tiga.

Tahap ketiga alkoholisme dicirikan bukan hanya oleh peningkatan semua gejala yang timbul sebelumnya. Keperibadian, gambar mabuk alkohol dan pantang berubah secara radikal, tanda-tanda penurunan secara beransur-ansur muncul. Perkara yang paling berbahaya dalam keadaan seperti ini adalah komplikasi teruk dari organ dalaman. Fungsi hati, sistem kardiovaskular, dan saluran pencernaan terganggu. Pesakit kurus dengan latar belakang minuman keras berterusan, kekurangan vitamin penting, unsur makro dan mikro. Adakah alkoholisme kelas 3 boleh dirawat? Adakah kaedah standard ubat-ubatan dan pembetulan psiko "berfungsi" dalam situasi seperti ini? Ahli narkologi pusat perubatan "Ugodie" yakin bahawa selalu ada jalan keluar. Tetapi kami segera memberi amaran bahawa terapi yang lama dan berterusan ada di depan, berkat ada peluang untuk kembali ke kehidupan normal..

Alkoholisme tahap ketiga: tanda-tanda klinikal utama

Biasanya, alkoholisme tahap 3 didiagnosis setelah minum minuman keras selama 15-20 tahun. Umur rata-rata penagih pada masa ini mencapai 45-50 tahun, yang menyukarkan lagi terapi.

Gambaran umum mengenai mabuk

Sekiranya sebelum ini seseorang berusaha mencari motif dan alasan untuk minum lagi, sekarang keinginan untuk alkohol mengambil watak yang sama sekali berbeza, kompulsif, yang mengingatkan pada perasaan dahaga atau kelaparan. Meminum sebarang dos alkohol menimbulkan keinginan untuk minum berulang kali - kawalan kuantitatif hilang sepenuhnya.

Dorongan untuk minum minuman keras tidak dapat ditolak. Tidak ada yang menghentikan penagih; dalam keadaan ini, tindakan haram sering dilakukan. Orang cuba mengambil hutang dari semua orang yang mereka kenal, mengambil barang dari rumah untuk dijual, mencuri wang walaupun dari rakan rapat atau ahli keluarga. Minum tidak memerlukan syarikat, ia sering berlaku di tempat yang sama sekali tidak sesuai.

Toleransi alkohol juga berubah. Sekiranya sebelumnya, untuk mencapai rasa mabuk, diperlukan dos yang meningkat dan lebih besar, sekarang keadaannya sebaliknya. Orang itu mabuk dengan cukup cepat, tetapi jumlah alkohol setiap hari masih tinggi..

Ciri-ciri mabuk

Sebagai peraturan, dalam keadaan mabuk pada 3 tahap alkoholisme, penagih menunjukkan pencerobohan yang tidak tersembunyi. Mereka gelisah, pemilih, mudah marah, tidak senang, marah, sebarang perkataan boleh menyebabkan "ledakan". Adalah sangat sukar bagi seorang pemabuk untuk tertidur, selalunya ini memerlukan dos alkohol yang besar.

Kadang-kadang mabuk menjadi menakjubkan. Dalam kes sedemikian, seseorang, sebaliknya, lesu, mengantuk, dihambat, hanya dapat melakukan tindakan yang paling asas. Gejala lain yang khas dari tahap ketiga alkoholisme adalah amnesia. Terdapat kekurangan memori total.

Perjalanan gejala penarikan

"Kerosakan" dengan alkoholisme tahap ketiga jauh lebih sukar ditanggung. Gejala penarikan khas adalah:

  • kemerahan dan pembengkakan muka;
  • perubahan tekanan darah dengan takikardia, sesak nafas, ketidakselesaan dada;
  • berat di kepala dan sakit kepala;
  • berpeluh berlebihan, menggigil;
  • loya dengan serangan muntah;
  • kekurangan selera makan;
  • sakit di perut, yang sering dikaitkan dengan kerosakan pada hati, pankreas;
  • gangguan najis;
  • gegaran, dan "gementar" seperti itu boleh merangkumi bukan sahaja jari, lidah, tetapi juga seluruh badan;
  • kekurangan penyelarasan;
  • sawan;
  • mood tiba-tiba berubah dari rasa puas hati kepada kemarahan dan pencerobohan yang tidak bermotivasi, kadang-kadang - sikap tidak peduli sepenuhnya.

Untuk alkoholisme kelas 3, episod psikosis yang kerap juga biasa. Mereka sangat sukar, dengan halusinasi realistik yang jelas, serangan serangan panik, khayalan paranoid. Puncak gejala penarikan biasanya berlaku pada hari 2-3, dan secara umum, penarikan berlangsung sehingga 5-7 hari.

Bentuk minum

Binges yang disebut "benar" lebih biasa. Ini didahului oleh keinginan alkohol yang hampir tidak terkawal, yang ditambah dengan gangguan somatovegetative (berpeluh, panas, gegaran, peningkatan degupan jantung, dll.). Pada peringkat awal pesta, penagih minum banyak, maka jumlah mabuk menurun dengan latar belakang kesihatan yang sangat buruk. Akhir mabuk disertai dengan pantang yang ketara, selepas itu tempoh pantang alkohol bermula.

Sebilangan pesakit dengan alkoholisme kelas 3 minum terus-menerus, dalam bahagian kecil, tetapi sebenarnya sepanjang masa dengan selang waktu beberapa jam. Oleh itu, seseorang mabuk hampir sepanjang masa. Penarikan dengan ketagihan ini tidak begitu sukar, tetapi keadaan alkoholiknya cepat merosot kerana disfungsi hati, jantung dan organ dalaman yang lain.

Keperibadian berubah

  • Pada jenis psikopat. Dicirikan oleh sinisme terang-terangan, kata-kata kasar dan tidak bijaksana, keinginan untuk mendedahkan orang lain dalam cahaya yang tidak sedap dipandang.
  • Pada jenis euforia. Komunikasi dibina secara mengejek, primitif. Ucapan itu penuh dengan gurauan formula.
  • Dengan spontaniti. Tinggal dalam keadaan tertekan, apatis adalah perkara biasa. Peminum alkohol sama sekali tidak menunjukkan minat terhadap alam sekitar dan dihidupkan semula hanya dengan prospek untuk mendapatkan bahagian alkohol yang lain.

Prinsip rawatan untuk alkoholisme tahap tiga

Biasanya, saudara-mara penagih berhadapan dengan keengganan kategorinya untuk memulakan terapi. Oleh itu, kami mengesyorkan menggunakan intervensi motivasi. Seorang pakar khusus datang ke rumah, yang, semasa perbualan biasa, berjaya meyakinkan pesakit untuk pergi ke klinik.

Rawatan selalu dimulakan dengan detoksifikasi. Penting untuk menghilangkan etanol dari organ dan tisu secepat mungkin (dan secepat mungkin). Untuk ini, penyelesaian infus, adsorben, campuran multivitamin, analgesik dan ubat penenang (untuk melegakan gejala penarikan) digunakan. Detoksifikasi dadah dilengkapi dengan pelbagai prosedur perkakasan (ILBI, hemosorpsi, plasmapheresis, dll.).

Pada peringkat ini, selalu terdapat penyakit kronik hati, pankreas, ginjal, sistem kardiovaskular, oleh itu, rawatan pemulihan gejala bermula pada masa yang sama. Hepatoprotectors, alat untuk menjaga fungsi jantung, angioprotectors, relaksan otot, enzim diperkenalkan. Selanjutnya, setelah berakhirnya tempoh penarikan akut, kami mengesyorkan menjalani beberapa siri pemeriksaan diagnostik, dan perjalanan terapi pemulihan disesuaikan..

Sebaiknya mulakan psikoterapi secepat mungkin. Seorang alkoholik mesti menyedari masalah yang ada dan memahami bahawa rawatan adalah satu-satunya peluang untuk menjaga kesihatan, dan kadang-kadang kehidupan. Hanya dalam keadaan ini, pengekodan ubat (mungkin selepas tempoh pantang alkohol 5-7 hari) akan membawa hasil yang diinginkan.

Kami memilih pilihan pengekodan secara individu. Ini boleh menjadi suntikan (untuk ini, Ugodiya mempunyai perkhidmatan untuk memanggil doktor di rumah), atau jahitan subkutan bentuk ubat yang berpanjangan.

Setelah menahan terapi, rundingan dengan ahli psikologi (termasuk keluarga) diteruskan. Adalah mungkin untuk menguatkan kesan ubat dengan hipnotik atau perkakasan. Ugodie juga bekerjasama dengan pelbagai pusat pemulihan, jadi kami akan sentiasa membantu anda mencari klinik yang tepat untuk menyatukan hasil yang dicapai.