Klasifikasi tekanan yang lengkap: peringkat dan fasa perkembangan, jenis dan varieti

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, konsep "stres" menjadi mapan. Istilah itu sendiri merujuk kepada disfungsi emosi dan tekanan, yang selalu disertai dengan suasana negatif. Dia datang kepada kami dari abad pertengahan England, di mana "kesusahan" bermaksud kesedihan atau keperluan.

Tekanan adalah keupayaan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berubah. Dalam irama kehidupan moden, keadaan berubah bukan sahaja setiap hari, tetapi setiap jam. Oleh itu, kita dapat mengatakan dengan yakin bahawa keadaan tertekan telah menjadi perkara biasa..

Dengan tekanan, kita bermaksud perasaan tidak puas hati, kepahitan kehilangan, atau blus bermusim, tetapi walaupun terdapat gejala umum, fenomena ini mempunyai beberapa jenis, subspesies, tahap perkembangan dan fasa. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci.

Tiga peringkat tekanan

G. Selye, seorang penyelidik dan doktor Kanada, mendapati bahawa setiap organisma mempunyai tindak balas yang sama terhadap tekanan, berdasarkan corak ini, dia membahagikan keseluruhan proses menjadi 3 fasa:

  1. Reaksi yang membimbangkan di mana semua fungsi pelindung badan digerakkan. Tubuh menyesuaikan diri dengan keadaan kewujudan baru. Berkat kepekatan fungsi organ dan sistem vital, perasaan seperti ingatan, perhatian, sentuhan, persepsi ditingkatkan. Tahap mobilisasi dicirikan oleh kenyataan bahawa semasa tekanan, tahap pemikiran meningkat, pilihan untuk menyelesaikan masalah dijumpai, dan orang itu mengatasi beban yang muncul. Tahap kegelisahan.
  2. Ketahanan terhadap ketidakseimbangan, ketika tubuh menyesuaikan diri dengan perubahan, dan semua parameter yang di luar kawalan pada tahap 1 dinormalisasi. Individu terbiasa dengan suasana baru, tetapi jika sukar bagi tubuh untuk cepat menyesuaikan diri, dan daya tahan berterusan untuk waktu yang lama, fasa terakhir tekanan bermula. Tahap penentangan.
  3. Keletihan berlaku setelah percubaan yang tidak berjaya untuk menyesuaikan diri, ketika kekuatan fizikal hilang, dan keadaan mental mula gagal. Fasa ini terbahagi kepada 2 peringkat.

Tahap tekanan menurut Selye dengan jelas

Tahap keletihan tekanan mempunyai dua peringkat:

  1. Pada tahap kekecewaan, prestasi menurun, tingkat pemikiran dan persepsi menurun, menjadi sukar untuk menemukan jalan keluar dari keadaan yang berlaku. Seseorang tidak dapat menilai keadaan dan membuat keputusan dengan secukupnya. Ini mempengaruhi hasil kerja, pemikiran kreatif digantikan oleh pengulangan algoritma tindakan yang sederhana. Sekiranya proses ini menyentuh pihak pengurusan, maka tuntutan impulsif terhadap pekerja, serangan agresif yang tidak tepat ke arah mereka akan bermula. Laluan keluar dipilih secara rawak dari senarai yang muncul semasa tekanan pertama.
  2. Pada peringkat pemusnahan, semua proses dihambat. Seseorang jatuh pusing, sukar baginya untuk menumpukan perhatian pada perkara-perkara penting, dia tidak menyelami intipati perbualan, menarik diri dan lebih banyak mendiamkan diri. Jenis pemusnahan ini disebut hyperinhibition. Fenomena ini dapat berkembang di "saluran" lain, apabila seseorang, tidak mendapat tempat untuk dirinya sendiri, melakukan tindakan ruam, aktivitinya tidak teratur. Dia menjadi penarik, sukar untuk menjerit atau "menjangkau" kepadanya. Tekanan jenis ini dipanggil hipereksitasi..

Semasa fasa keletihan, pelbagai penyakit muncul yang mempengaruhi:

  • saluran gastrousus;
  • sistem kardiovaskular;
  • keadaan mental;
  • kekebalan;
  • keadaan rambut, kuku dan kulit.

Klasifikasi tekanan - jenis dan subspesies

Tempoh tekanan adalah:

  • jangka pendek;
  • episodik;
  • kronik.

Tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan bergantung kepada sebab-sebab yang menyebabkan terjadinya:

  • harapan yang tidak terpenuhi;
  • kegembiraan sebelum permulaan;
  • kehilangan masa;
  • perubahan dalam kehidupan;
  • monoton kehidupan;
  • kemunculan pasif;
  • kesempurnaan yang tidak dapat dicapai;
  • perubahan mendadak;
  • kenyang dengan faedah;
  • pencapaian matlamat yang telah ditetapkan.

Tekanan bergantung pada banyak faktor yang menentukan jenis keterlaluan emosi. Ini adalah konflik sehari-hari, ketidakpuasan hidup, gaji, kedudukan, ketakutan untuk tidak diperlukan oleh masyarakat, kekurangan masa, perubahan zon waktu yang berterusan, hierarki hubungan antara pekerja dan pengurusan.

Terdapat banyak sebab dan mereka dibahagikan kepada 3 kumpulan:

  • menghilangkan tekanan;
  • stres mengalami kelemahan;
  • tekanan yang berterusan.

14 peringkat perkembangan tekanan menurut Torsunov:

Bahagian terang dan gelap

Kita terbiasa dengan kenyataan bahawa tekanan selalu menjadi akibat negatif, disebut kesusahan, tetapi ada juga sisi positif dari fenomena ini - eustress:

  1. Tekanan dicirikan oleh ketidakseimbangan dalam parameter fisiologi dan psikologi badan. Ia boleh menjadi jangka pendek dan cepat mencapai "titik didih", atau memerlukan sifat kronik dan menyebabkan kegagalan semua sistem penting.
  2. Eustress dapat dikenal pasti oleh lonjakan emosi gembira dan sikap positif seseorang. Ini berlaku ketika dia mengetahui tentang situasi masalah yang akan datang, tidak tahu bagaimana menyelesaikannya, tetapi berharap untuk berjaya menyelesaikan kes tersebut. Contohnya, wawancara untuk kedudukan yang dibayar dengan baik atau peperiksaan masuk untuk institusi pendidikan. Tekanan sedemikian diperlukan untuk menyelesaikan masalah sehari-hari yang timbul, kerana ia menggerakkan semua kekuatan untuk hasil yang positif. Contohnya, walaupun penggera pagi yang membenci berdering, ini membuat anda gembira dan bangun. Eustress, yang mempunyai kekuatan yang lemah, baik untuk kesihatan manusia dan meletakkan dirinya sebagai "reaksi bangun".

Subjenis kesusahan

Jenis tekanan yang paling biasa adalah tekanan fisiologi. Ia berlaku apabila faktor luaran mempengaruhi tubuh manusia. Sekiranya anda terbakar atau lapar, terlalu panas di bawah sinar matahari dan mencubit jari anda, maka anda tidak boleh melakukannya tanpa rasa tertekan. Pada peringkat fisiologi, tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan:

  • biologi dikaitkan dengan berlakunya pelbagai penyakit;
  • tekanan kimia yang disebabkan oleh pendedahan kepada kimia, serta kebuluran oksigen atau oksigen berlebihan);
  • fizikal diprovokasi oleh aktiviti fizikal yang berlebihan, atlet profesional tunduk kepadanya;
  • mekanik berlaku dalam tempoh selepas operasi, ketika menerima kecederaan kompleks yang melanggar integriti tisu atau organ.

Subspesies seterusnya adalah tekanan psikologi, yang dicirikan oleh dua jenis konflik:

  1. Rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri yang berkaitan dengan ketidakcocokan harapan dan kenyataan. Konflik seperti ini paling sering terjadi pada orang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan yang berkaitan dengan usia dalam penampilan dan tubuh secara keseluruhan..
  2. Keadaan tertekan kerana konflik sosial dalam unit sosial. Contohnya, konflik keluarga, pertengkaran dengan rakan atau rakan sekerja.

Tekanan emosi berlaku apabila seseorang terdedah kepada rangsangan emosi. Konflik menjadi menjengkelkan apabila seseorang tidak dapat memenuhi keperluan biologi atau sosiobudaya dalam jangka masa yang lama..

Sebagai contoh, kebencian yang kuat terhadap orang yang disayangi, penipuan, dan juga maklumat yang berlebihan, yang biasanya timbul ketika membuat persiapan untuk peperiksaan, mengemukakan laporan tahunan. Selama bertahun-tahun penyelidikan, menjadi jelas bahawa tekanan adalah individu bagi setiap orang dan membawa kepada akibat yang berbeza..

Menariknya, orang dengan toleransi tekanan meningkat dengan cepat mengatasi situasi yang melampau. Mereka yang mempunyai indikator yang diremehkan mungkin menghadapi neurosis, tekanan darah tinggi, gangguan sistem vital badan. Apa yang paling menderita bergantung pada ciri-ciri individu dan kehadiran penyakit kronik, kerana bebannya terutama menuju ke saluran yang paling lemah.

Jenis orang dalam keadaan tertekan

Setiap orang bertindak balas terhadap sumber tekanan secara individu, setiap fasa pada orang yang berlainan dapat bertahan lebih kurang dalam masa. Ia bergantung pada ketahanan seseorang terhadap tekanan, kemampuannya untuk "membengkokkan" keadaan dengan cepat dan mencari jalan keluar yang tepat untuk menyelesaikan masalah.

Pakar mendapati bahawa terdapat reaksi yang berbeza terhadap tekanan, dan telah mengenal pasti 3 jenis orang:

  • mereka yang dapat menahan beban tekanan untuk waktu yang lama, semasa berada dalam keadaan yang sangat baik dan keadaan mental yang mencukupi;
  • mereka yang, apabila masalah berlaku, kehilangan kemampuan untuk bekerja, sukar bagi mereka untuk mencari jalan penyelesaian dan menyesuaikan diri dengan keadaan baru;
  • mereka yang dapat bekerja dengan produktif dan menunjukkan hasil yang tinggi, hanya dalam keadaan tertekan, masalah "memacu" mereka dan membuat mereka bergerak maju.

Kesan negatif manusia

Kemunculan situasi tertekan memerlukan sejumlah aspek negatif yang mempengaruhi tingkah laku dan keadaan seseorang.

Banyak parameter fungsi normal badan terganggu.

Aktiviti fisiologi menurun:

  • kegelisahan muncul;
  • koordinasi terganggu;
  • kekakuan pergerakan berlaku;
  • air mata atau tawa yang tidak dijangka menunjukkan dirinya;
  • hiperhidrosis muncul;
  • pelanggaran selera makan dan rejimen harian.

Keadaan psikologi terganggu:

  • perhatian tersebar;
  • fungsi memori terganggu;
  • aktiviti pertuturan meningkat atau, sebaliknya, dihambat;
  • pemikiran mempercepat atau melambatkan, termasuk pemikiran kreatif;
  • persepsi mengenai realiti di sekitarnya terganggu;
  • ada keinginan yang tidak masuk akal untuk berdebat dengan orang lain dan mencari kekurangannya.
  • kualiti kerja yang dilakukan menurun;
  • rancangan dan projek terganggu;
  • pergolakan emosi tinggi (kekambuhan yang tidak mencukupi pada rakan sekerja).

Tekanan adalah fenomena yang saling berkaitan dengan semua aspek kehidupan manusia. Situasi sukar tidak selalu membawa kesan negatif.

Kesan kecil tekanan pada seseorang bermanfaat kerana ia dapat berfikir dengan cepat, membuat keputusan dan melakukan perkara yang betul. Menggerakkan semua kekuatan untuk menghilangkan masalah dan menjadikannya tahan tekanan.

Jenis dan tahap tekanan

Keseluruhan pelbagai reaksi buruk yang timbul terutamanya dalam tubuh manusia kerana pengaruh faktor negatif disebut situasi tertekan atau tekanan. Secara sederhana, tekanan adalah gangguan psikologi, fisiologi dan moral seseorang, yang berlaku disebabkan oleh pengaruh faktor-faktor berikut:

  • kesibukan setiap hari;
  • bertengkar;
  • masalah di tempat kerja;
  • kesukaran kewangan;
  • ketidakstabilan;
  • kematian orang tersayang.
  • Jenis tekanan
  • Punca
  • Gejala
  • Tahap
  • Pencegahan dan rawatan

Ini hanya beberapa penyebab utama tekanan, tetapi sebenarnya masih banyak lagi, yang sangat tidak baik bagi manusia. Setiap hari, tekanan menemani setiap orang, malaise yang tidak menyenangkan ini mempengaruhi semua orang dan semua orang, oleh itu penting untuk mengetahui jenis dan peringkat utama gangguan tersebut, serta cara memerangi dan mencegah.

Jenis tekanan

Hasil akhir dari perkembangan tekanan memerlukan membahagikannya kepada dua jenis:

  • Eustress;
  • Kesusahan.

Jenis tekanan ini mempunyai ciri yang berlawanan, jadi mari kita perhatikan lebih dekat..

  1. Eustress adalah pengaruh pada tubuh manusia terutamanya dari sisi positif. Dalam kes ini, gangguan itu dibenarkan oleh emosi positif, di mana orang itu bersedia dan yakin bahawa dia dapat menanganinya. Eustress juga disebut reaksi kebangkitan, kerana emosi positif adalah pendorong utama seseorang terhadap tindakan positif. Jenis ini adalah sejenis adrenalin yang diterima oleh seseorang disebabkan oleh emosi atau kegembiraan yang positif. Eustress bukanlah bentuk penyakit yang berbahaya dan mempunyai sifat positif..
  2. Tekanan adalah reaksi terbalik eustress ke badan. Tekanan berlaku akibat pendedahan kepada voltan berlebihan pada badan. Kesukaran adalah jenis keadaan stres utama dan, dengan itu, gangguan psikologi seseorang. Tekanan juga disebut tekanan berbahaya, kerana hanya menyumbang kepada kesan negatif pada tubuh dan perkembangan jenis penyakit lain pada manusia.

Tekanan dibahagikan, seterusnya, menjadi subtipe berikut:

  1. Fisiologi;
  2. Psikologi dan emosi;
  3. Kronik;
  4. Jangka pendek;
  5. Gementar.

Setiap spesies yang disajikan mempunyai kesan negatif pada manusia, sehingga menyebabkan pelbagai gangguan dan penyakit. Tekanan boleh timbul secara spontan, sekiranya berlaku berita buruk, atau meningkat selama bertahun-tahun. Jenis terkumpul adalah yang paling berbahaya, kerana berlatarbelakangkan perkembangan penyakit kronik, dari mana mustahil untuk menyingkirkan.

Mari kita perhatikan lebih dekat apa itu setiap subspesies dari kesusahan..

  • Tekanan psikologi dan emosi. Penyakit ini dikaitkan secara eksklusif dengan pengalaman dengan latar belakang pelbagai emosi. Akibat dari jenis psikologi penyakit ini adalah hubungan yang tidak baik dengan masyarakat. Penampilan emosi timbul apabila tubuh dipengaruhi oleh emosi positif (eustress) dan negatif (tekanan). Jenis emosi merangkumi, misalnya, kenaikan gaji, kenaikan pangkat, kematian orang yang disayangi..
  • Tekanan fisiologi. Jenis ini berlaku melalui kesan negatif pada tubuh faktor berikut: panas, lapar, dahaga, sejuk, cinta dan lain-lain. Sekiranya tubuhnya terdedah kepada salah satu faktor di atas, seseorang terpaksa mencederakan dirinya sendiri. Walaupun selepas pendedahan kepada faktor-faktor ini, seseorang terus mengalami keadaan yang tidak baik. Akibat daripada kesan faktor negatif, siri akibat negatif berikut berlaku: kurang tidur, masalah perut, kerja berlebihan, dan lain-lain..
  • Kesusahan kronik. Jenis ini adalah yang paling berbahaya, kerana seseorang dipengaruhi secara negatif setiap hari, walaupun tanpa adanya alasan yang sesuai. Akibat dari spesies kronik adalah yang paling tidak menguntungkan, kerana membawa kepada perkembangan bunuh diri, kemurungan, gangguan saraf, dll. Selalunya, orang yang didiagnosis dengan tekanan kronik berakhir di hospital jiwa. Penyakit ini tidak bertindak balas terhadap rawatan, yang menjadikannya lebih berbahaya.
  • Kesukaran saraf. Jenis ini berlaku terutamanya di bawah pengaruh tekanan yang berlebihan. Ia boleh mempengaruhi orang yang benar-benar sihat dan orang yang didiagnosis dengan neurosis kecemasan. Perkembangan spesies ini terutamanya dipengaruhi oleh keadaan individu sistem saraf manusia..

Terdapat juga dua jenis tambahan: tekanan pengurusan dan maklumat..

Maklumat ditandai dengan provokasi gangguan kerana kekurangan maklumat untuk membuat keputusan penting. Selalunya, dalam perjalanan, seseorang harus menghadapi saat-saat ketika dia mesti segera membuat keputusan dan masa depannya dan masa depan orang lain akan bergantung pada hasilnya..

Pandangan pengurusan adalah sesuatu yang serupa dengan pandangan maklumat, tetapi satu-satunya perbezaan adalah tanggungjawab untuk membuat keputusan.

Oleh itu, dengan mengetahui jenis stres utama, pertimbangkan penyebab berlakunya stres..

Punca

Penyebab utama gangguan psikoemosi pada manusia adalah tekanan yang disebut. Terdapat tiga kumpulan stres yang mempunyai sebab tersendiri..

  1. Tidak terkawal. Ini termasuk sebab-sebab berikut untuk kesan negatif terhadap seseorang: cukai, cuaca yang semakin buruk, kenaikan kadar pertukaran, inflasi. Di bawah pengaruh sebab-sebab seperti itu, seseorang menjadi semakin gugup dan risau setiap hari, akibatnya gangguan jiwa berlaku.
  2. Subjek. Inilah sebab-sebab yang boleh dibetulkan oleh seseorang, tetapi tidak melakukannya kerana keraguan diri dan tanda-tanda lain. Contoh sebab seperti itu: ketidakupayaan untuk merancang hari, ketidakupayaan untuk menentukan keutamaan, dll..
  3. Tidak dibenarkan. Mereka disebabkan oleh perubahan kehidupan seharian menjadi masalah. Seseorang bimbang akan setiap perkara kecil, akibatnya semuanya disimpan di otak dan, dari masa ke masa, memberikan kesan negatifnya..

Tekanan kronik disebabkan oleh sebarang gangguan psikologi negatif yang menemani seseorang untuk masa yang lama..

Nota! Ramai orang menganggap kehidupan seharian penuh tekanan dan percaya bahawa merawat gangguan saraf tidak perlu. Tetapi, hanya sedikit orang yang tahu bahawa ini adalah semua maut, onkologi dan mental yang berpunca daripada tekanan..

Gejala

Hampir setiap orang mengalami gangguan psikologi, jadi penting untuk mengetahui gejala stres utama agar dapat mengesannya untuk rawatan selanjutnya. Gejala tekanan bagi setiap spesies hampir sama dan dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • Orang itu mengalami peningkatan kegelisahan;
  • Ketegangan berterusan, yang membawa kepada kemustahilan seseorang;
  • Manifestasi kegelisahan, kegelisahan, kegelisahan, mudah marah dan agresif.
  • Kemunculan tindak balas yang tidak sesuai terhadap pelbagai rangsangan;
  • Penurunan perhatian yang berkurang;
  • Kemunculan sikap tidak peduli, kesedihan;
  • Rasa terharu dan tertekan;
  • Kemustahilan untuk mendapatkan keseronokan dari peristiwa yang menyenangkan;
  • Perasaan tidak puas hati dan kebencian terhadap orang lain;
  • Perubahan kepada butiran terkecil;
  • Gangguan fungsi saluran gastrointestinal: pesakit sama ada kehilangan selera makannya, atau, sebaliknya, menjadi lebih cenderung untuk makan;
  • Gangguan tidur, insomnia dan kebangkitan awal;
  • Terdapat perubahan tingkah laku menjadi lebih buruk.

Semua gejala ini adalah tanda utama kehadiran gangguan psikologi pada seseorang dan menunjukkan bahawa anda perlu segera berjumpa doktor..

Tahap dan gejala

Tahap tekanan, atau disebut juga fasa, terbahagi kepada tiga peringkat, di mana penyakit psikologi berlanjutan. Jadi, tahap tekanan disebut:

  1. Tahap kegelisahan;
  2. Tahap penentangan atau penentangan;
  3. Tahap keletihan.

Tahap kegelisahan berlaku apabila perengsa dipengaruhi secara langsung oleh tubuh manusia. Akibat pengaruh negatif, hormon stres dilepaskan, yang terutama ditujukan untuk perlindungan atau penerbangan. Kelenjar adrenal, sistem pencernaan dan imuniti terlibat dalam pembinaan tahap ini. Pada awal permulaan tahap ini, terdapat penurunan tajam dalam fungsi pelindung tubuh, yang menyebabkan manifestasi pelbagai penyakit. Sekiranya tahap kegelisahan diselesaikan untuk jangka waktu yang singkat (iaitu perjuangan fizikal, penerbangan, pengambilan keputusan), maka gejala penyakit itu hilang, tetapi selalu ada kecenderungan untuk penampilannya. Sekiranya pengaruh berpanjangan pada badan, penipisan berterusan berlaku. Dalam beberapa keadaan kritikal, tahap awalnya boleh membawa maut.

Gejala pada peringkat awal hampir tidak dapat dilihat, kerana seseorang menghapus semua manifestasi keletihan negatif. Selalunya, peringkat awal dicirikan oleh rasa gugup, pergolakan dan keadaan ketegangan yang berterusan atau berselang.

Tahap penentangan. Sekiranya berlakunya kekuatan pengaruh pengaruh stresor terhadap kemungkinan penyesuaian organisma, tanda-tanda kegelisahan hilang dan tahap daya tahan organisma meningkat.

Penentangan bergerak ke tahap yang lebih tinggi, dan, seterusnya, kegelisahan, saraf dan pencerobohan hilang atau mengurangkan manifestasi mereka. Sekiranya anda tidak menyelesaikan masalah tekanan pada waktunya, maka tubuh tidak akan dapat memberikan ketahanan jangka panjang dan tahap keletihan akan datang.

Gejala tahap kedua terutama disebabkan oleh peningkatan keletihan badan, walaupun orang itu tidak melakukan aktiviti fizikal dan intelektual. Rasa gugup, gelisah, sakit kepala yang kerap dan juga pening juga diperhatikan. Sesak nafas dan takikardia mula muncul, pencernaan terganggu dan gemetar anggota badan diperhatikan.

Tahap keletihan. Had daya tahan badan menurun dengan ketara dan tahap pertama mula mendapat momentum, tetapi sudah tanpa kemungkinan proses terbalik. Tahap ketiga hampir selalu mempunyai hasil yang menyedihkan, jika stresor bertindak sebagai rangsangan fizikal, maka orang itu menjangkakan hasil yang fatal, dan dalam kes penyerang psikologi, masalah diperhatikan sesuai dengan tahap ini.

Gejala tahap ini terutamanya dicirikan oleh kemunculan sikap tidak peduli yang berterusan, mood yang tidak baik, ketidakupayaan untuk bersenang-senang. Selalunya, pada peringkat terakhir, seseorang mengalami gangguan tidur, yang menyebabkan kurang tidur dan mengantuk ketika terjaga.

Tahap tekanan belum disiasat sepenuhnya, dan kajiannya berlanjutan hingga hari ini, jadi ubat tidak berhenti dan mencari penyelesaian utama untuk jenis penyakit global.

Pencegahan dan rawatan

Sekiranya kita berbicara mengenai pencegahan tekanan, maka, sayangnya, ini adalah tahap yang agak sukar, kerana bahkan pesimis mempunyai gejala ini. Untuk menghilangkan pengaruh emosi, seseorang perlu meluangkan lebih banyak masa bersama keluarganya, menikmati hidup, memuji dirinya dan orang tersayang, menikmati hidup, berehat, berehat dan terganggu dari masalah di tempat kerja atau di rumah dengan bantuan hobi dan hobi. Kelegaan semacam itu bukan sahaja dapat menghilangkan tanda-tanda tekanan, tetapi juga menjadikan hidup lebih mudah..

Sekiranya, kerana banyak sebab, seseorang tidak berpeluang melakukan tindakan pencegahan tersebut, maka perlu menggunakan rawatan ubat tepat pada masanya. Pembantu utama adalah pil dan ramuan untuk sikap tidak peduli, saraf dan tekanan. Terutama dihargai dalam situasi seperti tablet dan ramuan berdasarkan pelbagai ubat-ubatan, dan yang paling penting, herba semula jadi..

Penting! Sebelum memulakan rawatan diri, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan nasihat dan diagnosis. Doktor, setelah mengesan masalah, akan menetapkan atau mengesyorkan ubat-ubatan yang benar-benar akan memberi kesan positif.

Hari ini, ubat yang paling popular adalah:

  • Orang perseorangan;
  • Tenaten;
  • Novo-Passit;
  • Nodepress.

Sekiranya berlaku gangguan psikologi, rawatan dengan ubat-ubatan yang lebih serius akan diperlukan: ubat penenang, bukan steroid atau benzodeazepin dan beta-blocker.

Yang sangat penting dalam pencegahan dan rawatan tekanan adalah tempat dan tingkah laku gaya hidup sihat, yang merupakan kunci kesihatan dan umur panjang. Belajarlah untuk bahagia dan anda dapat menyingkirkan banyak masalah dan penyakit.

Psikologi tekanan

Setiap orang mempunyai tekanan. Kita semua mengalaminya, tetapi seberapa pentingnya untuk kehidupan dan kesihatan normal? Bagaimana ia mempengaruhi aktiviti harian dan kehidupan dalam jangka panjang? Bolehkah dia membunuh seorang lelaki? Soalan-soalan ini telah lama menarik minat para saintis, termasuk Robert Sapolsky, Yuri Shcherbatykh, Leonid Kitaev-Smyk.

Pertimbangkan apakah proses ini, jenisnya, bagaimana prosesnya berlangsung pada tahap dan fasa yang berlainan, jenis kerosakan yang ditimbulkannya, cara memerangi dan mencegahnya.

Pengenalan

Psikologi pengurusan tekanan dan tekanan telah menjadi topik penyelidikan penting yang menarik minat para saintis sejak abad yang lalu. Penerapan kajian mengenai jiwa dan tingkah laku terhadap konsep seperti tekanan dan pengurusannya telah menyebabkan munculnya definisi tekanan yang terus berkembang, memperluas penyelidikan mengenai akibat fizikal, psikologi dan sosialnya. Ini membantu dalam mengembangkan cara-cara yang kompleks yang dapat ditangani orang..

Pemahaman kita tentang bagaimana seseorang mengatasi stres telah berkembang untuk merangkumi persepsi untuk mengatasi, pendekatan untuk mengatasi, menilai dan menggunakan sumber daya yang ada, dan menerapkan strategi..

Pertimbangkan psikologi proses ini dan memerangi ia dalam bentuk yang disajikan dalam penyelidikan dan perkembangan teori semasa.

Pengajian pertama

Pada tahun 1925, pelajar perubatan tahun kedua Hans Selye menyedari bahawa orang yang menderita pelbagai gangguan fizikal (fizikal) semuanya mempunyai gejala yang sama atau serupa:

· Penurunan kekuatan dan daya tahan otot;

Tahap cita-cita atau tarikan menurun.

Dia mendapati bahawa gejala ini berlaku setiap kali tubuh manusia perlu menyesuaikan diri dengan persekitaran dalaman atau luaran yang berubah..

Ini adalah pemerhatian dan pengenalan pertama yang menyebabkan munculnya istilah "STRESS".

Selye pertama kali mendefinisikan ego sebagai reaksi badan yang tidak spesifik terhadap segala tuntutan yang dituntut di atasnya. Bahkan definisi awal ini menunjukkan bahawa tidak semua tekanan adalah akibat daripada perkara "buruk" yang berlaku kepada kita..

Kemudian, konsep psikologi ini berkembang menjadi sindrom penyesuaian umum, yang ditakrifkannya sebagai proses fisiologi dan hasil tekanan. Dari sini kita mendapat definisi moden dan lebih lengkap.

Tekanan adalah reaksi psikologi dan fizikal tubuh yang berlaku setiap kali kita harus menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah, nyata atau fiksyen.

Pada tahun 1930-an, Selye mengkaji reaksi tikus makmal terhadap pelbagai fenomena seperti panas, sejuk, racun, tekanan dan kejutan elektrik. Dia mendapati bahawa tekanan yang berlainan mencetuskan tindak balas yang sama: kelenjar adrenal yang membesar, pengecutan timus (kelenjar yang terlibat dalam tindak balas imun), dan ulser perut yang berdarah..

Tahap tekanan

Selye mencadangkan model tindak balas tiga peringkat, yang disebutnya sindrom penyesuaian umum.

Model tiga tahap Selye - kegelisahan, ketahanan dan keletihan.

  1. Tahap kegelisahan adalah keadaan terangsang secara umum semasa tindak balas awal badan terhadap tekanan..
  2. Pada tahap rintangan, seseorang menyesuaikan diri dengan rangsangan dan terus menentangnya dengan rangsangan fisiologi yang tinggi.
  3. Apabila tekanan berterusan untuk masa yang lama dan badan terlalu aktif secara kronik, daya tahan berhenti dan badan memasuki keadaan keletihan. Pada tahap ini, tubuh rentan terhadap penyakit dan juga kematian..

Kajian seterusnya mengenai jenis dan tahap tekanan

Tekanan ditakrifkan secara berbeza bergantung pada konteks teori. Definisi proses ini telah berkembang sesuai dengan penyelidikan dan pengembangan teori.

Cannon pada tahun 1929 adalah salah satu saintis pertama yang menerangkan proses dalam konteks fisiologi, dengan menyatakan bahawa tekanan adalah tindak balas tidak spesifik terhadap rangsangan dalam usaha memulihkan homeostasis.

Ahli teori lain mempersoalkan idea bahawa tekanan hanyalah sistem tindak balas rangsangan berdasarkan fisiologi dan kemudian menetapkannya sebagai proses yang memerlukan penilaian tekanan dan sumber daya yang ada untuk memenuhi tuntutan tekanan (Lazarus 1966).

· Pengenalan definisi ini memperluas kajian fenomena sedemikian rupa sehingga dapat mengenali konteks psikologi dan sosial selain fisiologi. Sebagai contoh, McGrath pada tahun 1970 merangkum pemerhatian sedemikian rupa untuk menentukan tekanan dalam konteks ketidakseimbangan. Ia dialami sebagai akibat ketidakseimbangan antara keperluan persekitaran dan sejauh mana seseorang dapat memenuhi syarat-syarat ini..

Karya-karya lain oleh Kaplan pada tahun 1983 melihat secara lebih dekat konteks psikologi untuk menentukan tekanan dari segi akibat psikologi dan tingkah laku yang timbul dari ketidakupayaan untuk menjauhkan diri dari keadaan yang tidak diingini.

· Elliot dan Eisdorfer pada tahun 1982 mengklasifikasikan jenis stresor mengikut masa yang mereka alami. Di sini definisi tindak balas-rangsangan disetujui, tetapi diubah sehingga stres adalah akut atau kronik dan sekejap atau berurutan..

Mason pada tahun 1975 menunjukkan bahawa satu istilah terlalu kabur dan berpendapat bahawa terdapat perbezaan berdasarkan masalah luaran (contohnya stres), tindak balas psikofisiologi (iaitu tekanan), dan interaksi antara rangsangan, tindak balas, dan proses penilaian.

Untuk merumuskan definisi yang berbeza dan sejauh mana definisi ini berakar pada eksperimen dan teori, Fink pada tahun 2016 menyajikan gambaran keseluruhan yang baik mengenai definisi yang berbeza dan bagaimana ia berkaitan dengan pengalaman psikologi seperti ketakutan dan kebimbangan.

Fasa tekanan dan penyakit

Tekanan kronik mempunyai kesan kuat terhadap prestasi mental, prestasi, hubungan interpersonal, dan kesihatan.

Hasil ujian menunjukkan bahawa 50-80% dari semua gangguan tubuh berasal dari segi psikosomatik atau tekanan.

Penyakit psikosomatik

Sebilangan orang secara keliru percaya bahawa penyakit psikosomatik adalah penyakit palsu atau sesuatu yang khayalan. Ini tidak benar. Penyakit psikosomatik adalah keadaan di mana keadaan fikiran (jiwa) sama ada menyebabkan atau menengahi kerosakan yang nyata dan dapat diukur pada tubuh (soma) Contohnya termasuk: bisul, asma, migrain, artritis, dan juga barah.

Tekanan psikofisiologi

Ini bukan kategori seperti kesusahan, yang dapat didefinisikan sebagai gangguan mental yang menyebabkan tindak balas fisiologi. Oleh itu, tekanan yang membawa kepada penyakit psikosomatik..

Dalam kehidupan seharian, tekanan psikofisiologi adalah faktor yang paling biasa dan utama dalam permulaan psikosomatik. Ia membawa kepada penyakit melalui model psikosomatik. Sekarang

Ia membawa kepada penyakit melalui model psikosomatik. Sekarang anda perlu mengetahui jenis modelnya, dan tahap mana yang terdapat di dalamnya..

Sekiranya tidak ditangani dengan betul, kejutan boleh menyebabkan masalah serius. Pendedahan kepada tekanan kronik menyumbang kepada kedua-dua penyakit tubuh, seperti penyakit jantung, dan penyakit mental, seperti gangguan kecemasan. Bidang psikologi kesihatan sebahagiannya memfokuskan pada bagaimana tekanan mempengaruhi fungsi tubuh dan bagaimana orang dapat menggunakan kaedah menguruskan keadaan ini untuk mencegah atau mengurangkan penyakit..

Model psikosomatik tahap tekanan

Idea di sebalik membuat dan memahami model penyakit yang berkaitan dengan tekanan adalah dengan mengetahui langkah-langkah yang membawa kepada penyakit, kita dapat campur tangan dalam salah satu tahap untuk mematahkan kitaran. Model berfungsi seperti teori fasa - anda mesti pergi dari satu fasa ke fasa yang lain mengikut urutan yang betul agar model berfungsi.

Tahap dalam model:

1. Rangsangan deria - juga disebut sebagai STRESSOR, yang boleh menjadi keperluan mental atau fizikal yang ditempatkan oleh minda pada tubuh. Ini boleh berupa dari bunyi bising hingga ujian atau beban kerja, hingga aktiviti fizikal atau saudara-mara yang mengunjungi kota. Sebagai contoh, jika anda terperangkap dalam lalu lintas, apakah tekanan dan apa itu tekanan? Stressor = kesesakan lalu lintas, tekanan = tindak balas mental dan fizikal terhadap stresor.

2. Persepsi adalah proses aktif memperkenalkan rangsangan luaran ke dalam sistem saraf pusat (terutama ke dalam otak) untuk ditafsirkan. Tekanan adalah peristiwa luaran, tetapi agar ia mempengaruhi seseorang, ia mesti menembusi sistem mind-body. Ia berlaku melalui persepsi.

3. Penilaian kognitif - proses menganalisis dan memproses maklumat, serta klasifikasi dan organisasinya. Pada tahap penilaian kognitif, kita melabelkan perkara - baik, buruk, berbahaya, menyenangkan, dll. Oleh itu, untuk kebanyakan situasi, "label" adalah kita memberikan maklumat yang menentukan sama ada dianggap tertekan dan menimbulkan tindak balas fisiologi. Di samping itu, sejarah dan kepercayaan peribadi mempengaruhi penilaian. Proses pelabelan inilah yang menjadi komponen utama. Kita semua membuat penilaian keadaan secara peribadi, dan label inilah yang menentukan tahap tekanan dan tindak balas terhadapnya..

4. Gairah emosi - jika kita mengklasifikasikan / melabelkan sesuatu sebagai tekanan, ia akan memicu tindak balas badan / fisiologi. Ingatlah bahawa setiap kali timbul pengalaman emosi subjektif, perubahan dalam fisiologi vegetatif akan berlaku. Jadi pada tahap ini kita hanya mengalami emosi, tidak lain. pada tahap ini, hanya pengeluaran (atau permulaan) emosi. Oleh itu, emosi apa pun, baik kegembiraan, ketakutan, kegembiraan, kemarahan, akan menyebabkan tindak balas tekanan di dalam badan. Pada tahap fisiologi, kita tidak dapat membezakan antara emosi positif dan negatif..

5. Sambungan Minda-Tubuh - Di sinilah kegembiraan emosi berubah menjadi transformasi fizikal sehingga anda dapat menyesuaikan diri dengan keadaan dan bertindak balas dengan sewajarnya. Sekarang kegembiraan emosi mula berubah menjadi tindak balas badan atau metamorfosis yang kita tuju. Perubahan ini akan berlaku pada dua tahap: a) Sistem saraf - sistem simpatik dan parasimpatis. Perubahan jangka pendek berlaku dan berfungsi pada tahap elektrik. Contohnya: anda takut dan tindak balas badan anda gemetar. b) Sistem Endokrin - Menghasilkan tindak balas yang perlahan dan lebih lama menggunakan bahan kimia, hormon dan kelenjar. Rangsangan emosi merangsang hipotalamus, yang menghantar mesej melalui sistem saraf simpatik ke organ yang sesuai. Di samping itu, kelenjar pituitari dirangsang dan membawa kepada pengeluaran hormon.

6. Keghairahan. Setelah hubungan antara minda dan badan terjalin dan perubahan tubuh berlaku, mereka dipanggil gairah fizikal..

7. Kesan badan - sekarang kerana organ dalaman mengalami gairah badan, terdapat degupan jantung yang cepat, tekanan darah meningkat, murid yang melebar, dll..

8. Penyakit - Sekiranya kesannya berlangsung dalam jangka masa yang lama (ini berbeza-beza), ketidakseimbangan dalam fungsi menyebabkan penyakit. Satu atau lebih organ habis dan tidak berkesan atau tidak berfungsi sama sekali.

Pada ketika ini, kita akan mengatakan bahawa orang itu mempunyai penyakit psikosomatik. Tetapi kami memberi mereka nama khusus: penyakit psikogenik - penyakit fizikal, penyebab utamanya adalah metamorfosis keadaan mental.

Corak ini adalah kitaran kejengkelan - pergolakan. Tekanan dan penyakit menimbulkan tekanan yang lebih teruk dan menjadi lebih sengit.

Manifestasi fisiologi

Orang yang mengalami kejutan mempunyai fikiran yang cemas dan sukar menumpukan perhatian atau mengingati. Ia juga mengubah tingkah laku luaran. Mengepalkan gigi, memutar tangan, rangsangan, menggigit kuku, dan pernafasan berat adalah tanda tekanan yang biasa.

Orang merasa berbeza ketika mereka merasa terharu. Rama-rama di perut, tangan dan kaki yang sejuk, mulut kering dan jantung berdebar adalah semua kesan fisiologi yang berkaitan dengan emosi kegelisahan..

Doktor semakin menyedari bahawa ini adalah faktor penyumbang kepada pelbagai masalah kesihatan. Masalah ini merangkumi:

· Gangguan kardiovaskular seperti darah tinggi (tekanan darah tinggi);

Penyakit jantung iskemia (aterosklerosis koronari atau penyempitan arteri jantung);

Gangguan gastrousus seperti ulser.

Tekanan juga merupakan faktor risiko barah, sakit kronik dan banyak penyakit lain, menyebabkan gangguan tidur dan penurunan pengeluaran melatonin.

Penyelidik telah mengenal pasti kejutan dan, khususnya, cara orang bertindak balas terhadapnya, sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular. Pelepasan hormon tekanan mempunyai kesan negatif kumulatif pada jantung dan saluran darah.

Cortisol, misalnya, meningkatkan tekanan darah, yang merosakkan dinding dalaman saluran darah. Ini meningkatkan jumlah asid lemak bebas dalam aliran darah, yang membawa kepada pembentukan plak pada lapisan saluran darah. Oleh kerana saluran darah menjadi sempit dari masa ke masa, jantung menjadi lebih sukar untuk mengepam darah yang cukup melalui mereka..

Tindak balas badan

Apabila seseorang menilai kejadian sebagai tekanan, tubuh mengalami serangkaian perubahan yang meningkatkan rangsangan fisiologi dan emosi..

  1. Pertama, pembahagian simpatik sistem saraf autonomi diaktifkan. Bahagian simpatik mempersiapkan tubuh untuk bertindak dengan mengarahkan kelenjar adrenal untuk mengeluarkan hormon adrenalin dan norepinefrin. Sebagai tindak balas, jantung mula berdegup lebih cepat, ketegangan otot meningkat, dan tekanan darah meningkat. Aliran darah diarahkan dari organ dalaman dan kulit ke otak dan otot. Nafas semakin cepat, murid melebar, berpeluh meningkat. Keadaan ini diistilahkan sebagai "pertarungan atau penerbangan" kerana memberi tenaga kepada badan untuk menghadapi ancaman atau melarikan diri daripadanya.
  2. Bahagian lain dari tindak balas melibatkan hipotalamus dan kelenjar pituitari, bahagian otak yang penting untuk pengaturan hormon dan banyak fungsi tubuh yang lain. Semasa tekanan, hipotalamus mengarahkan kelenjar pituitari untuk mengeluarkan hormon adrenokortikotropik. Hormon ini, seterusnya, merangsang lapisan luar atau korteks kelenjar adrenal untuk melepaskan glukokortikoid, terutamanya hormon stres kortisol. Cortisol membantu tubuh mengakses lemak dan karbohidrat untuk merangsang senario pertarungan atau penerbangan.

Jenis dan sumber tekanan utama

Walaupun kita tahu bahawa apa-apa boleh menjadi punca tekanan, terdapat 4 klasifikasi atau jenis utama:

  1. Kekecewaan. Ia amat mengejutkan kerana keadaan di mana pencapaian sesuatu matlamat digagalkan. Kekecewaan biasanya berumur pendek, tetapi beberapa gangguan menjadi punca tekanan yang serius.
  2. Kegagalan. Kita semua gagal. Tetapi jika kita menetapkan matlamat yang tidak realistik atau terlalu fokus untuk mencapai kejayaan tertentu, kegagalan sangat dahsyat..
  3. Kerugian. Kekurangan dari apa yang pernah anda miliki dan anggap sebagai "bahagian" dalam hidup anda membawa kepada tekanan yang luar biasa.
  4. Konflik. Dua atau lebih motivasi atau dorongan tingkah laku yang tidak sesuai bersaing untuk menyatakan perasaan. Apabila anda berhadapan dengan pelbagai motivasi atau tujuan, anda mesti membuat pilihan, dan di sinilah timbul masalah / konflik. Penyelidikan menunjukkan bahawa semakin banyak konflik yang dihadapi seseorang, semakin tinggi kemungkinan kecemasan, kemurungan, dan gejala fizikal. Terdapat 3 jenis konflik utama: 1 Disognasi kognitif Pilihan mesti dibuat antara dua tujuan menarik. Anda boleh menginginkan kedua-duanya, tetapi anda hanya boleh memilikinya. Jenis konflik ini paling tidak merosakkan. 2. Mengelakkan - pilihan mesti dibuat antara dua tujuan yang tidak menarik. "Terperangkap di antara batu dan tempat yang sukar." Konflik ini tidak menyenangkan dan sangat menegangkan. 3. Pendekatan Penghindaran: Pilihan mesti dibuat untuk mencapai tujuan bersama yang mempunyai sisi positif dan negatif. Contohnya, bertanya kepada seseorang mengenai tarikh.
  5. Perubahan dalam kehidupan adalah perubahan nyata dalam keadaan kehidupan yang memerlukan penyesuaian. Holmes & Rahe (1967) - Membangunkan Skala Penilaian Penyesuaian Sosial (SRRS) untuk mengukur perubahan dalam kehidupan. Mereka mendapati bahawa setelah menemubual ribuan orang, sementara perubahan besar seperti kematian orang yang dikasihi sangat tertekan, perubahan kehidupan kecil memberi kesan besar. Kajian menggunakan SRRS menunjukkan bahawa orang dengan skor yang lebih tinggi lebih terdedah kepada pelbagai penyakit fizikal dan psikologi. Penyelidikan lebih lanjut telah menunjukkan bahawa skala mengukur berbagai pengalaman yang dapat menyebabkan tekanan, dan bukan sekadar mengukur "perubahan hidup".
  6. Tekanan - jangkaan atau keperluan yang perlu anda perlakukan dengan cara tertentu. Sebagai contoh, saya terpaksa bercakap dengan cara yang sangat spesifik ketika saya berada di hadapan kelas sebagai "guru." Yang mengejutkan, tekanan baru-baru ini disiasat dari segi kesan psikologi dan fizikal tekanan. Eksperimen telah menunjukkan bahawa inventori tekanan (dibuat pada tahun 80-an) lebih berkait rapat dengan masalah psikologi daripada CPRS.

Tekanan dan fungsi psikologi

Apa yang menyebabkan tekanan berterusan:

· Kemerosotan produktiviti pekerja. Tekanan didapati mengganggu perhatian dan oleh itu prestasi. Peningkatan tekanan = peningkatan gangguan = memikirkan tugas yang seharusnya "automatik".

Keletihan emosi - keletihan fizikal, emosi dan mental kerana tekanan di tempat kerja. Sebabnya bukan mendadak, tetapi pendedahan kepada tekanan yang berpanjangan. Contohnya, mempunyai pelbagai peranan seperti ibu bapa, pelajar, pasangan, dll..

· Tekanan pasca-trauma - tingkah laku terganggu yang berkaitan dengan peristiwa tekanan yang serius, tetapi berlaku selepas berakhirnya (selalunya bertahun-tahun kemudian). Pada tahun 70an, veteran Vietnam menunjukkan simptom biasanya selepas 9-60 bulan. Gejala termasuk - mimpi buruk, gangguan tidur, kegelisahan, dll..

· Masalah / gangguan psikologi - biasanya disebabkan oleh tekanan yang berpanjangan. Ini termasuk insomnia, mimpi buruk, prestasi akademik yang buruk, disfungsi seksual, kegelisahan, skizofrenia, kemurungan, gangguan makan dan banyak lagi..

Cara mengatasi tekanan

Mengatasi tekanan bermaksud menggunakan fikiran dan tindakan untuk mengatasi situasi tertekan dan mengurangkan tahap kejutan. Sebilangan orang mempunyai cara khusus untuk menangani tekanan berdasarkan keperibadian mereka. Tetapi kaedah perjuangan yang terbukti secara saintifik adalah seperti berikut.

Kawal keadaan

Mereka yang menghadapi tekanan cenderung percaya bahawa mereka secara peribadi dapat mempengaruhi apa yang berlaku pada mereka dan menghilangkan tekanan. Mereka cenderung untuk membuat pernyataan yang lebih positif tentang diri mereka sendiri, menolak kekecewaan, dan tetap optimis dan tegas walaupun dalam keadaan yang mengerikan. Yang paling penting, mereka memilih strategi yang sesuai untuk menangani tekanan yang mereka hadapi.

Sebaliknya, orang yang lemah dalam menghadapi masalah cenderung mempunyai sifat keperibadian yang agak bertentangan, seperti harga diri yang rendah dan pandangan pesimis terhadap kehidupan..

Ahli psikologi membezakan dua jenis strategi perjuangan utama: mengatasi masalah dan mengatasi emosi. Matlamat kedua strategi ini adalah untuk mengawal tahap tekanan..

1. Dalam mengatasi masalah, orang berusaha untuk mengasingkan emosi negatif dengan mengambil tindakan untuk mengubah, menghindari, atau meminimalkan situasi yang mengancam. Mereka mengubah tingkah laku mereka untuk menghadapi situasi yang tertekan. Dalam mengatasi emosi, mereka cuba melembutkan atau menghilangkan perasaan yang tidak menyenangkan secara langsung. Contoh penanganan berpusatkan emosi termasuk memikirkan kembali situasi dengan cara yang positif, relaksasi, penolakan, dan pemikiran yang angan-angan..

2. Secara keseluruhan, mengatasi masalah berdasarkan strategi adalah strategi mengatasi yang paling berkesan apabila orang mempunyai peluang nyata untuk mengubah aspek keadaan mereka dan mengurangkan tekanan. Mengatasi emosi sangat berguna sebagai strategi jangka pendek. Ia dapat membantu mengurangkan tahap gairah sebelum menyelesaikan masalah dan mengambil tindakan, dan dapat membantu orang mengatasi situasi tertekan di mana terdapat banyak pilihan untuk menyelesaikan masalah..

Hubungan sosial sebagai kaedah untuk melawan

Sokongan rakan, keluarga, dan orang lain yang menjaga kita dapat menolong kita mengatasi kesukaran dan menghilangkan tekanan. Sistem sokongan sosial memberikan sokongan emosi, sumber dan bantuan material, dan maklumat ketika kita memerlukannya. Orang yang mempunyai sokongan sosial merasa dijaga dan dihargai oleh orang lain, dan mempunyai rasa memiliki jaringan sosial yang lebih luas.

Penyelidikan telah menghubungkan sokongan sosial dengan kesihatan yang baik dan pengurusan tekanan yang unggul. Sebagai contoh, satu kajian jangka panjang terhadap beberapa ribu orang California mendapati bahawa orang yang mempunyai hubungan sosial yang luas hidup lebih lama daripada mereka yang mempunyai sedikit hubungan sosial yang rapat. Kajian lain mendapati bahawa mangsa serangan jantung yang tinggal bersendirian hampir dua kali lebih mungkin mengalami serangan jantung lain daripada mereka yang tinggal bersama seseorang..

Malah persepsi sokongan sosial dapat membantu mengatasi tekanan. Penyelidikan telah menunjukkan bahawa penilaian orang terhadap kebolehcapaian sokongan sosial lebih berkaitan dengan seberapa baik mereka mengatasi stres berbanding dengan jumlah sokongan yang sebenarnya mereka terima atau ukuran rangkaian sosial mereka..

Komunikasi dengan haiwan dan alam semula jadi

Penyelidikan menunjukkan bahawa hubungan dengan haiwan dapat membantu mengurangkan tekanan. Sebagai contoh, satu eksperimen mendapati bahawa semasa mengalami tekanan, orang yang mempunyai anjing peliharaan mengunjungi doktor kurang daripada mereka yang tidak mempunyai haiwan peliharaan..

Kawalan diri dan maklum balas dalam perjuangan

Ini adalah kaedah mengatasi di mana orang belajar secara sukarela untuk mengawal tindak balas fisiologi yang berkaitan dengan tekanan seperti suhu kulit, ketegangan otot, tekanan darah, dan degup jantung..

Biasanya, seseorang tidak dapat mengawal tindak balas ini secara sukarela dan menghilangkan tekanan sendiri. Dalam latihan biofeedback, orang menyambung ke alat yang mengukur tindak balas fisiologi tertentu, seperti degup jantung, dan mengirimkan kembali pengukuran tersebut dengan cara yang dapat difahami. Contohnya, mesin boleh mengeluarkan bunyi bip pada setiap rentak, atau memaparkan denyutan seminit pada paparan digital. Orang itu kemudian belajar peka terhadap perubahan halus dalam badan mereka yang mempengaruhi sistem tindak balas yang dapat diukur. Secara beransur-ansur, mereka belajar membuat perubahan dalam sistem tindak balas ini - sebagai contoh, untuk menurunkan degupan jantung mereka secara sukarela. Biasanya, orang menggunakan kaedah yang berbeza dan mencuba dengan melakukan percubaan dan kesilapan sehingga mereka mencari jalan untuk melakukan perubahan yang diinginkan..

Para saintis tidak memahami mekanisme biofeedback berfungsi. Walau bagaimanapun, ia telah menjadi kaedah yang banyak digunakan dan diterima untuk bersantai dan mengurangkan rangsangan fisiologi pada pesakit dengan gangguan tekanan. Salah satu penggunaan biofeedback adalah dalam merawat ketegangan sakit kepala. Dengan belajar bagaimana mengurangkan ketegangan otot di dahi, kulit kepala dan leher, banyak penghidap sakit kepala ketegangan mengalami kelegaan jangka panjang.

Kelonggaran otot progresif

Sebagai tambahan kepada biofeedback, dua teknik relaksasi utama yang lain adalah relaksasi otot dan meditasi progresif. Relaksasi otot progresif melibatkan ketegangan sistematik dan kemudian relaksasi pelbagai kumpulan otot rangka (sukarela), dan pada masa yang sama mengarahkan perhatian kepada sensasi yang berbeza yang disebabkan oleh kedua-dua rawatan tersebut..

Setelah melakukan relaksasi otot yang progresif, orang menjadi semakin sensitif terhadap peningkatan tahap ketegangan dan mendorong tindak balas relaks semasa melakukan aktiviti seharian. Contohnya, mengulangi kata isyarat seperti "tenang" kepada diri sendiri.

Meditasi

Selain pengajaran relaksasi, meditasi dirancang untuk mencapai tujuan subjektif seperti perenungan, kebijaksanaan, dan keadaan kesedaran yang berubah. Beberapa bentuk mempunyai warisan agama dan spiritual oriental berdasarkan Zen Buddhisme dan Yoga.

Jenis lain menekankan gaya hidup pengamal tertentu. Salah satu bentuk meditasi yang paling biasa, Meditasi Transendental, melibatkan memusatkan perhatian dan mengulangi mantra - kata, suara, atau frasa yang dipercayai mempunyai sifat menenangkan.

Kedua-dua relaksasi otot dan meditasi yang progresif dapat menghilangkan tekanan yang timbul. Mereka telah berhasil digunakan untuk mengobati berbagai gangguan yang berkaitan dengan kecemasan, termasuk hipertensi, migrain dan sakit kepala ketegangan, dan sakit kronik..

Latihan fizikal

Latihan aerobik seperti berjoging, berjalan kaki, berbasikal, dan bermain ski dapat membantu menghilangkan tekanan. Oleh kerana senaman aerobik meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru, seseorang yang aerobik akan mempunyai kadar jantung rehat yang lebih rendah dan tekanan darah yang lebih rendah, kurang reaktiviti terhadap tekanan, dan pemulihan yang lebih cepat..

Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang bersenam secara berkala mempunyai harga diri yang lebih tinggi dan cenderung mengalami kegelisahan dan kemurungan daripada mereka yang tidak aerobik. Pakar perubatan sukan mengesyorkan melakukan senaman tiga hingga empat kali seminggu selama sekurang-kurangnya 20 minit untuk mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular.

Pencegahan

Terdapat banyak kaedah untuk mengurangkan kejutan dan perkembangannya menggunakan model psikosomatik. Contohnya:

Teknik relaksasi seperti meditasi

· Relaksasi neuromuskular progresif;

Biofeedback dan kesedaran selektif.

Ini adalah beberapa langkah pencegahan yang dapat mengurangkan tahap tekanan..