Apa itu behaviorisme? Behaviorisme dalam psikologi, wakilnya

Behaviorisme adalah pergerakan dalam psikologi yang sepenuhnya menolak kesedaran manusia sebagai fenomena bebas dan mengenal pasti reaksi tingkah laku individu terhadap pelbagai rangsangan luaran. Ringkasnya, semua perasaan dan pemikiran seseorang dikurangkan menjadi refleksi motorik, yang dikembangkannya dengan pengalaman selama hidupnya. Teori ini pada satu masa membuat revolusi dalam psikologi. Kami akan membincangkan peruntukan, kekuatan dan kelemahan utamanya dalam artikel ini..

Definisi

Behaviorisme adalah cabang psikologi yang mengkaji ciri-ciri tingkah laku manusia dan haiwan. Kecenderungan ini tidak mendapat namanya secara tidak sengaja - perkataan Inggeris "behavior" diterjemahkan sebagai "behavior". Behaviorisme membentuk psikologi Amerika selama beberapa dekad. Arah revolusi ini secara radikal mengubah semua idea saintifik mengenai jiwa. Ini didasarkan pada gagasan bahawa subjek kajian psikologi bukanlah kesadaran, tetapi tingkah laku. Oleh kerana pada awal abad ke-20 adalah kebiasaan untuk menyamakan dua konsep ini, muncul versi bahawa dengan menghilangkan kesadaran, behaviorisme juga menghilangkan jiwa. Pengasas aliran psikologi ini ialah John Watson dari Amerika.

Intipati behaviorisme

Behaviorisme adalah sains tindak balas tingkah laku manusia dan haiwan sebagai tindak balas terhadap pengaruh persekitaran. Kategori terpenting dari trend ini ialah rangsangan. Ia bermaksud pengaruh luar terhadap seseorang. Ini termasuk keadaan, peneguhan dan reaksi yang diberikan, yang boleh menjadi tindak balas emosi atau lisan orang di sekitar. Dalam kes ini, pengalaman subjektif tidak dinafikan, tetapi diletakkan pada kedudukan yang bergantung pada pengaruh ini.

Pada separuh kedua abad kedua puluh, postulat behaviorisme sebahagiannya disangkal oleh arah lain - psikologi kognitif. Walau bagaimanapun, banyak idea pergerakan ini masih banyak digunakan dalam bidang psikoterapi tertentu hari ini..

Motif untuk munculnya behaviorisme

Behaviorisme adalah trend progresif dalam psikologi yang muncul dengan latar belakang kritikan terhadap kaedah utama mempelajari jiwa manusia pada akhir abad ke-19 - introspeksi. Sebab untuk meragui kebolehpercayaan teori ini adalah kurangnya ukuran objektif dan pemecahan maklumat yang diterima. Behaviorisme meminta kajian tentang tingkah laku manusia sebagai fenomena objektif jiwa. Dasar falsafah gerakan ini adalah konsep John Locke mengenai kelahiran seseorang dari awal dan penolakan adanya zat pemikiran tertentu oleh Hobbes Thomas.

Berbeza dengan teori tradisional, ahli psikologi John Watson mencadangkan skema untuk menjelaskan tingkah laku semua makhluk hidup di bumi: rangsangan menyebabkan reaksi. Konsep-konsep ini dapat diukur, jadi pandangan ini dengan cepat menemukan pengikut setia. Watson berpendapat bahawa dengan pendekatan yang tepat, adalah mungkin untuk meramalkan tingkah laku, bentuk dan kawalan tingkah laku orang yang berlainan dengan mengubah realiti di sekitarnya. Mekanisme pengaruh ini dinyatakan sebagai latihan dengan pengkondisian klasik, yang dikaji secara terperinci mengenai haiwan oleh Akademisi Pavlov.

Teori Pavlov

Behaviorisme dalam psikologi berdasarkan kajian rakan senegara kita, Ahli Akademik Ivan Petrovich Pavlov. Dia mendapati bahawa berdasarkan refleks tanpa syarat pada haiwan, tingkah laku reaktif yang sesuai berkembang. Walau bagaimanapun, dengan bantuan pengaruh luaran, mereka juga dapat mengembangkan refleks yang diperoleh dan dikondisikan dan dengan itu membentuk model tingkah laku baru..

Pada gilirannya, Watson John mula melakukan eksperimen pada bayi dan mengenal pasti tiga respons naluri asas - ketakutan, kemarahan dan cinta. Ahli psikologi menyimpulkan bahawa semua tindak balas tingkah laku yang lain dilumpuhkan pada yang utama. Bagaimana bentuk tingkah laku yang kompleks terbentuk belum diketahui oleh para saintis. Eksperimen Watson sangat kontroversial dari sudut moral, yang menimbulkan reaksi negatif dari orang lain..

Penyelidikan Thorndike

Behaviorisme telah muncul dari banyak kajian. Perwakilan dari pelbagai kecenderungan psikologi telah memberikan sumbangan yang signifikan terhadap perkembangan trend ini. Sebagai contoh, Edward Thorndike memperkenalkan psikologi konsep tingkah laku operan, yang dibentuk berdasarkan percubaan dan kesilapan. Saintis ini memanggil dirinya bukan behavioris, tetapi koneksi (dari "sambungan" Inggeris - sambungan). Dia menjalankan eksperimennya pada tikus putih dan merpati..

Fakta bahawa sifat kecerdasan berdasarkan reaksi bersekutu dibahaskan oleh Hobbes. Perkembangan mental yang sesuai membolehkan haiwan itu menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran, kata Spencer. Namun, hanya dengan eksperimen Thorndike, pemahaman itu muncul bahawa intipati kecerdasan dapat terungkap tanpa menggunakan kesedaran. Persatuan ini menganggap bahawa hubungannya bukan antara idea tertentu di kepala subjek, dan bukan antara pergerakan dan idea, tetapi antara situasi dan pergerakan..

Untuk momen pergerakan awal, Thorndike, berbeza dengan Watson, tidak menggunakan dorongan luaran yang membuat tubuh subjek bergerak, tetapi situasi masalah yang memaksa badan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan realiti di sekitarnya dan membina formula baru untuk tindak balas tingkah laku. Menurut saintis, berbeza dengan refleks, hubungan antara konsep "situasi - reaksi" dapat dicirikan oleh ciri-ciri berikut:

  • titik permulaan adalah situasi masalah;
  • sebagai tindak balas, badan cuba menolaknya secara keseluruhan;
  • dia secara aktif mencari garis tingkah laku yang sesuai;
  • dan belajar teknik baru dengan kaedah senaman.

Behaviorisme dalam psikologi berhutang banyak kemunculannya pada teori Thorndike. Namun, dalam penyelidikannya, dia menggunakan konsep bahawa trend ini kemudiannya tidak termasuk dalam pemahaman psikologi. Sekiranya Thorndike berpendapat bahawa tingkah laku tubuh terbentuk atas perasaan senang atau tidak selesa dan mengemukakan teori "undang-undang kesediaan" sebagai cara mengubah dorongan tindak balas, maka behavioris melarang penyelidik untuk menangani sensasi dalaman subjek dan faktor fisiologinya..

Prinsip tingkah laku

Penyelidik Amerika John Watson menjadi pengasas arah itu. Dia mengemukakan beberapa tesis yang berdasarkan pada behaviorisme psikologi:

  1. Subjek kajian psikologi adalah tingkah laku dan reaksi tingkah laku makhluk hidup, kerana manifestasi inilah yang dapat dikaji melalui pemerhatian.
  2. Tingkah laku menentukan semua aspek fisiologi dan mental kewujudan manusia.
  3. Tingkah laku haiwan dan manusia mesti dianggap sebagai satu set tindak balas motor terhadap rangsangan luaran - rangsangan.
  4. Mengetahui sifat rangsangan, anda dapat meramalkan tindak balas seterusnya. Belajar memprediksi tindakan individu dengan betul adalah tugas utama arahan "behaviorisme". Tingkah laku manusia dapat dibentuk dan dikawal.
  5. Semua reaksi seseorang individu boleh didapati secara semula jadi (refleks terkondisi) atau diwarisi (refleks tanpa syarat).
  6. Tingkah laku manusia adalah hasil pembelajaran, apabila reaksi yang berjaya diotomatisasi dengan pengulangan berulang, tetap dalam ingatan dan seterusnya dapat dihasilkan semula. Oleh itu, pembentukan kemahiran berlaku melalui pengembangan refleks terkondisi.
  7. Bercakap dan berfikir juga harus dianggap kemahiran.
  8. Ingatan adalah mekanisme untuk mengekalkan kemahiran yang diperoleh.
  9. Perkembangan reaksi mental berlaku sepanjang hidup dan bergantung kepada realiti sekitarnya - keadaan hidup, persekitaran sosial, dan sebagainya..
  10. Tidak ada periodisasi perkembangan yang berkaitan dengan usia. Tidak ada corak umum dalam pembentukan jiwa kanak-kanak pada peringkat usia yang berbeza..
  11. Emosi harus difahami sebagai tindak balas badan terhadap rangsangan persekitaran positif dan negatif..

Kebaikan dan keburukan behaviorisme

Setiap bidang aktiviti ilmiah mempunyai kekuatan dan kelemahan tersendiri. Arah behaviorisme juga mempunyai kebaikan dan keburukannya. Untuk masa ini, ini adalah arah yang progresif, tetapi sekarang postulatnya tidak tahan dengan kritikan. Oleh itu, pertimbangkan kebaikan dan keburukan teori ini:

  1. Subjek behaviorisme adalah kajian reaksi tingkah laku manusia. Untuk masa ini, ini adalah pendekatan yang sangat progresif, kerana ahli psikologi terdahulu hanya mengkaji kesedaran individu secara terpisah dari realiti objektif. Namun, memperluas pemahaman subjek psikologi, behavioris melakukannya dengan cara yang tidak mencukupi dan sepihak, sepenuhnya mengabaikan kesedaran manusia sebagai fenomena.
  2. Pengikut behaviorisme dengan tajam mengemukakan persoalan kajian objektif psikologi individu. Walau bagaimanapun, tingkah laku manusia dan makhluk hidup lain dianggap oleh mereka hanya dalam manifestasi luaran. Proses mental dan fisiologi yang tidak dapat diawasi sama sekali tidak diendahkan oleh mereka..
  3. Teori behaviorisme menyiratkan bahawa tingkah laku manusia dapat dikawal bergantung pada keperluan praktikal penyelidik, namun, kerana pendekatan mekanikal untuk mengkaji masalah tersebut, tingkah laku individu itu dikurangkan kepada sekumpulan reaksi sederhana. Pada masa yang sama, keseluruhan intipati aktif seseorang tidak dihiraukan..
  4. Ahli tingkah laku telah menjadikan kaedah eksperimen makmal sebagai asas penyelidikan psikologi, memperkenalkan amalan eksperimen pada haiwan. Namun, pada masa yang sama, para saintis tidak melihat perbezaan kualitatif tertentu antara tingkah laku seseorang, binatang atau burung..
  5. Ketika menetapkan mekanisme untuk mengembangkan kemahiran, komponen yang paling penting dibuang - motivasi dan cara tindakan mental sebagai dasar pelaksanaannya. Faktor sosial dikecualikan sepenuhnya oleh behavioris.

Perwakilan behaviorisme

John Watson adalah pemimpin arah tingkah laku. Walau bagaimanapun, seorang penyelidik tidak dapat membuat pergerakan keseluruhan sahaja. Beberapa penyelidik terkemuka lain menyokong behaviorisme. Wakil dari aliran ini adalah eksperimen yang cemerlang. Salah satunya, William Hunter, membuat pada tahun 1914 skema untuk mengkaji reaksi tingkah laku, yang disebutnya tertunda. Dia menunjukkan kepada monyet itu pisang di salah satu dari dua kotak itu, lalu menutup tontonan ini dari dirinya dengan layar, yang dikeluarkannya setelah beberapa saat. Monyet itu kemudian berjaya menjumpai pisang, yang membuktikan bahawa haiwan pada awalnya mampu bukan hanya bertindak segera, tetapi juga tindak balas yang tertunda terhadap dorongan..

Seorang saintis lain - Lashley Karl - melangkah lebih jauh. Dengan bantuan eksperimen, dia mengembangkan kebiasaan pada beberapa haiwan, dan kemudian mengeluarkan berbagai bahagian otak untuknya untuk mengetahui apakah refleks yang dikembangkan bergantung pada mereka atau tidak. Ahli psikologi membuat kesimpulan bahawa semua bahagian otak adalah sama dan dapat saling menggantikan dengan jayanya..

Arus behaviorisme yang lain

Namun, usaha untuk mengurangkan kesedaran kepada sekumpulan reaksi tingkah laku standard tidak dimahkotai dengan kejayaan. Behavioris perlu memperluas pemahaman mereka tentang psikologi untuk memasukkan konsep motif dan pengurangan gambar. Dalam hal ini, beberapa tren baru muncul pada tahun 1960-an. Salah satunya - behaviorisme kognitif - diasaskan oleh E. Tolman. Ini berdasarkan fakta bahawa proses mental semasa belajar tidak terbatas pada hubungan "rangsangan - tindak balas". Ahli psikologi menemui fasa pertengahan antara dua peristiwa ini - persembahan kognitif. Oleh itu, dia mencadangkan skema sendiri yang menerangkan intipati tingkah laku manusia: rangsangan - aktiviti kognitif (tanda-isyarat) - reaksi. Dia melihat tanda-tanda gestalt terdiri daripada "peta kognitif" (gambaran mental dari kawasan yang dikaji), kemungkinan harapan dan pemboleh ubah lain. Tolman membuktikan pandangannya dengan pelbagai eksperimen. Dia membuat binatang mencari makanan di labirin, dan mereka menjumpai makanan dengan cara yang berbeda, terlepas dari cara mana mereka terbiasa. Jelas, bagi mereka, tujuannya lebih penting daripada cara tingkah laku. Oleh itu, Tolman menyebut kerangka acuannya sebagai "behaviorisme yang disasarkan".

Terdapat trend "behaviorisme sosial", yang juga membuat penyesuaiannya sendiri terhadap skema "rangsangan-tindak balas" standard. Penyokongnya percaya bahawa dalam menentukan rangsangan yang akan mempengaruhi tingkah laku manusia dengan betul, perlu mengambil kira ciri-ciri individu, pengalaman sosialnya..

Behaviorisme dan psikoanalisis

Behaviorisme menolak sepenuhnya kesedaran manusia. Psikoanalisis, pada gilirannya, bertujuan untuk mengkaji ciri-ciri mendalam jiwa manusia. Pengasas teori, Sigmund Freud, menyimpulkan dua konsep utama dalam psikologi - "kesedaran" dan "tidak sedar" - dan membuktikan bahawa banyak tindakan manusia tidak dapat dijelaskan dengan kaedah rasional. Beberapa reaksi tingkah laku seseorang didasarkan pada karya intelektual halus yang berlaku di luar ruang kesedaran. Penyesalan, perasaan bersalah, dan kritikan diri yang tajam tidak dapat disedari. Pada mulanya, teori Freud disambut dengan baik di dunia saintifik, tetapi lama-kelamaan ia menakluki seluruh dunia. Berkat gerakan ini, psikologi kembali belajar orang yang hidup, untuk menembus intipati jiwa dan tingkah lakunya..

Lama kelamaan, behaviorisme menjadi usang, kerana idea-idea tentang jiwa manusia ternyata terlalu sepihak.

Kebaikan dan keburukan behaviorisme

Halaman kerja

Kandungan karya

Kebaikan dan keburukan behaviorisme. Arzhanova Snezhana FP12911

Behaviorisme menggariskan keperluan sejarah untuk memperluas pemahaman tentang subjek psikologi dan memperkenalkan tingkah laku manusia ke dalam rangkaian fenomena yang dipelajari oleh psikologi, menjadikannya subjek penyelidikannya, dan dengan itu menentang kesedaran (+).

Kelayakan sejarah Watson adalah kajian tingkah laku dan perumusan masalah pendekatan objektif dalam psikologi (+).

Masalah kawalan manusia yang dikemukakan oleh Watson, fokus penyelidikan saintifik mengenai hubungan dengan masalah praktikal, adalah yang paling penting bagi psikologi (+).

Banyak corak pengembangan kemahiran telah dibentuk (+).

Behaviorisme diperkenalkan ke dalam psikologi kecenderungan kuat terhadap sisi semula jadi - saintifik (+), dan juga memperkenalkan ketegasan saintifik ke dalam kajian aktiviti manusia dan menunjukkan bagaimana ia dapat dikendalikan (+).

Dalam bahagian behaviorisme, bahagian psikologi tertentu telah maju dengan ketara, termasuk masalah pendidikan, kemahiran, dll. (+).

Kekurangan Mengabaikan kesedaran sebagai entiti objektif (-). pemahaman tingkah laku dikurangkan kepada manifestasi luaran dan proses fisiologi dan mental tidak diendahkan (-).

disebabkan oleh tafsiran mekanikal tingkah laku, seseorang bertindak sebagai makhluk yang bertindak balas (-). motivasi dan tingkah laku mental yang tidak diendahkan (-).

Masalah utama behaviorisme adalah pertimbangan psikologi manusia dari sudut psikologi haiwan. Seseorang boleh dianggap, pertama sekali, sebagai orang, dan bukan makhluk haiwan, dan proses kognitif, proses kesedaran manusia yang membezakan seseorang dari haiwan (-).

Ahli tingkah laku hanya merekodkan adanya hubungan kausal (lebih-lebih lagi, dalam keadaan kelangsungan fizikal seseorang - penjara, mengambil tebusan, dll.), Sama sekali tanpa mengetahui sebab sebenar kepelbagaian tingkah laku dan reaksi dalam keadaan normal, ketika kelangsungan hidup fizikal tidak dipermasalahkan (- ). Lebih-lebih lagi, mustahil untuk menjelaskan dengan bantuan teori ini mekanisme kreativiti dan penemuan, penciptaan sesuatu yang baru (-). Oleh itu, teori behavioris "kuat" apabila seseorang terancam sebagai makhluk hidup, binatang dan tidak menganggap seseorang sebagai unsur masyarakat dan strukturnya.

Kelemahan behaviorisme yang jelas adalah banyak yang tidak menyukainya, kerana merujuk kepada seseorang tanpa sikap yang sewajarnya, tidak romantisisasi refleksi (-).

Behaviorisme - apakah itu, peruntukan dan idea utama

Behaviorisme telah lama dianggap sebagai puncak sains psikologi, memungkinkan pandangan yang berbeza pada kajian proses mental dan diperkasakan dalam bidang-bidang seperti politik, sosiologi dan pedagogi. Kaedah tingkah laku dianggap oleh banyak ahli psikologi sebagai kasar dan tidak bersikap peribadi..

Apa itu behaviorisme?

Behaviorisme ini (dari tingkah laku Inggeris - behavior) adalah salah satu trend utama dalam psikologi abad XX. memeriksa jiwa manusia melalui corak tingkah laku, sementara kesedaran ditolak. Prasyarat untuk munculnya behaviorisme adalah konsep falsafah John Locke bahawa orang yang dilahirkan adalah "slate kosong", dan materialisme mekanisme Thomas Hobbes, yang menafikan manusia sebagai bahan berfikir. Semua aktiviti mental seseorang dalam behaviorisme pada mulanya dikurangkan kepada formula: S → R, kemudian parameter perantaraan ditambahkan: S → P → R.

Pengasas Behaviorisme

Pengasas behaviorisme, John Watson, mengusulkan untuk membawa proses yang berlaku dalam jiwa manusia ke tahap nyata yang diukur dengan bantuan instrumen dan ujian, sehingga lahir formula yang terkenal: tingkah laku adalah S → R (rangsangan → tindak balas). Berdasarkan pengalaman I. Pavlov dan M. Sechenov, dengan pendekatan penyelidikan yang tepat, Watson meramalkan bahawa mungkin untuk sepenuhnya meramalkan dan meramalkan tingkah laku dan memperbaiki kebiasaan baru pada orang.

Pengikut dan wakil behaviorisme lain dalam psikologi:

  1. E. Tolman - mengenal pasti 3 penentu tingkah laku (rangsangan pemboleh ubah bebas, kebolehan badan, mengganggu maksud pemboleh ubah dalaman).
  2. K. Hull - dengan rangsangan dan reaksi memperkenalkan organisma hubungan antara (proses tidak kelihatan dalaman);
  3. B. Skinner - membezakan jenis tingkah laku khas - pengendali, formula mengambil bentuk S → P → R, di mana P adalah peneguhan, yang membawa kepada hasil yang berguna yang tetap dalam tingkah laku.

Prinsip asas behaviorisme

Beberapa dekad kajian mengenai tingkah laku haiwan dan manusia menghasilkan beberapa cadangan tingkah laku. Behaviorisme - idea asas:

  • tingkah laku adalah cerminan proses mental di luar;
  • matlamat utama tingkah laku adalah penyesuaian dengan keadaan luaran;
  • tingkah laku adalah bahan yang benar-benar dapat diukur yang dapat diukur, disahkan;
  • tingkah laku syarat ganjaran dan hukuman;
  • tingkah laku objektif dan dapat dilihat, sementara kesedaran dan kehendak tidak;
  • keperibadian - satu set rangsangan tingkah laku → reaksi;
  • tindak balas individu bergantung pada pengalaman masa lalu;
  • tingkah laku ditentukan oleh persekitaran luaran.

Teori tingkah laku

Kemunculan behaviorisme tidak terjadi entah dari mana, konsep seperti "kesedaran" dan "pengalaman" kehilangan nilai mereka dan tidak dapat memberikan apa-apa ilmuwan dari sudut pandang praktikal - ia tidak dapat disentuh dan diukur secara empirik. Inti dari behaviorisme adalah bahawa seseorang - ini adalah tingkah lakunya sebagai tindak balas terhadap rangsangan, sesuai dengan selera para saintis, kerana ini adalah tindakan khusus yang dapat dikaji. Eksperimen yang dilakukan oleh ahli fisiologi Rusia I. Pavlov pada haiwan dalam bentuk yang sedikit diubah berpindah ke makmal behavioris.

Behaviorisme dalam psikologi

Behaviorisme adalah trend dalam psikologi yang mengutamakan reaksi tingkah laku manusia dan menolak kesedaran sebagai fenomena mental yang bebas. Beberapa dekad hingga pertengahan abad XX. psikologi sebagai sains, mempelajari seseorang melalui sekumpulan tindakan tingkah laku: rangsangan dan reaksi, yang memungkinkan untuk menjelaskan banyak perkara, tetapi tidak mendekatkan mereka dengan fenomena proses sedar dan tidak sedar. Behaviorisme digantikan oleh psikologi kognitif.

Behaviorisme dalam Sains Politik

Behaviorisme politik adalah orientasi metodologi, yang merupakan analisis fenomena yang dipuji oleh politik, yang dilakukan melalui pemerhatian tingkah laku seseorang atau kumpulan. Behaviorisme membawa penekanan penting dalam politik:

  • dengan mengambil kira aspek psikologi politik, yang sebelumnya tidak diambil kira;
  • penerapan kaedah penyelidikan kuantitatif untuk menilai kesan tindakan politik: pemilihan, pelaksanaan rang undang-undang (analisis kandungan, sistematisasi dan pemprosesan matematik).

Behaviorisme dalam Sosiologi

Penyelidikan dan eksperimen sosial tidak dapat dipisahkan dengan sains psikologi, dan mustahil tanpa mengkaji sifat manusia, proses yang berlaku dalam jiwa. Behaviorisme sosial berasal dari postulat asas B.F. Skinner, tetapi bukannya "rangsangan → tindak balas" biasa, ada teori "medan", yang merangkumi yang berikut:

  • setiap orang mempunyai ciri dan reaksi individu terhadap rangsangan dari dunia luar;
  • peristiwa masa lalu mempengaruhi kemahiran tingkah laku individu dalam situasi tertentu.

Behaviorisme dalam pedagogi

Behaviorisme klasik telah menemui pengikutnya dalam pedagogi. Sejak sekian lama, pendidikan di sekolah berdasarkan prinsip "dorongan" dan "hukuman". Kaedah penilaian adalah contoh pendekatan tingkah laku, yang tujuannya adalah bahawa gred yang tinggi harus memperkuat keinginan untuk belajar lebih lanjut, dan kelas yang rendah harus berfungsi sebagai "celaan" atau hukuman, akibatnya, ketika menghadapi akibat pengabaian yang tidak menyenangkan, pelajar harus ingin meningkatkan. Pedagogi tingkah laku telah dikritik hebat oleh humanis.

Behaviorisme dalam pengurusan

Kaedah behaviorisme meletakkan asas untuk pembentukan sekolah sains tingkah laku dalam pengurusan. Pengurus produksi dan syarikat disemai dengan idea-idea behaviorisme, dan melihat sendiri penggunaan alat konsep ini untuk interaksi interpersonal yang berkesan dan, sebagai hasilnya, kecekapan proses pengeluaran di semua peringkat. Perkembangan idea tingkah laku dimungkinkan oleh dua teori yang dikembangkan pada tahun 1950 oleh psikologi sosial Douglas McGregor:

  1. Teori X. Konsep klasik, pakar moden menganggap tidak berperikemanusiaan ("pengurusan yang sukar"), tetapi ia masih mempunyai tempat yang sesuai pada zaman kita. Sebilangan besar pekerja malas, tidak mempunyai rasa tanggungjawab, tetapi mereka menghargai kestabilan dan keselamatan, dan oleh itu memerlukan kawalan kepemimpinan autoritarian. Sistem pengurusan seperti itu didasarkan pada membuat orang tidak takut kehilangan pekerjaan. Hukuman disebarkan.
  2. Teori Y. Konsep moden dan progresif berdasarkan manifestasi kualiti manusia yang terbaik, untuk ini suasana mesra dibuat dalam pengeluaran, tugas-tugas menarik disusun dan semua pekerja terlibat untuk menunjukkan bahawa syarikat itu berkembang berkat motivasi, kepintaran dan keinginan mereka untuk pengembangan diri yang berterusan. Gaya kepimpinan adalah demokratik. Pekerja suka berkembang dengan syarikat.

Behaviorisme dalam ekonomi

Ekonomi tradisional, berdasarkan prinsip klasik etika dan moral, melihat seseorang sebagai makhluk rasional yang berfikir secara logik, bebas membuat pilihan berdasarkan keperluan mendesak. Hari ini, terdapat beberapa cabang ekonomi, salah satunya adalah ekonomi tingkah laku, yang telah menggunakan semua kelebihan behaviorisme. Penyokong "ekonomi tingkah laku" cenderung percaya. Bahawa pengguna cenderung kepada tingkah laku yang tidak rasional, dan ini adalah norma bagi manusia.

Pengikut ekonomi tingkah laku telah mengembangkan sejumlah kaedah untuk membuat dan meningkatkan permintaan pengguna:

  1. Umpan negatif. Produk yang tetap di rak dan tidak diminati kerana harganya yang tinggi, syarikat melemparkan pilihan yang lebih mahal ke pasaran, dan produk yang kelihatan lebih murah dengan latar belakang yang baru mula dibeli.
  2. Tawaran percuma adalah kaedah yang popular di kalangan pemasar industri dan syarikat. Sebagai contoh, seseorang ditawarkan dua perjalanan dengan kos yang sama, tetapi yang satu termasuk sarapan percuma, yang lain tidak. Umpan dalam bentuk sarapan percuma akan berfungsi - seseorang dengan senang hati berfikir bahawa dia mendapat sesuatu secara percuma.

Kebaikan dan keburukan behaviorisme

Apa-apa doktrin atau sistem, tidak kira seberapa harmoni, nampaknya ada batasan dalam penerapannya, dan seiring berjalannya waktu, semua kelebihan dan kekurangan behaviorisme menjadi jelas, di mana sesuai untuk menggunakan kaedah arah ini, dan di mana lebih baik menerapkan kaedah yang lebih moden. Walau apa pun, pengamal tidak boleh meninggalkan alat yang luar biasa ini dalam latihan mereka dan menggunakan kaedah behaviorisme di mana ia dapat memberikan kesan terbaik. Kelebihan Behaviorisme:

  • semua perkara yang dapat dipelajari, dikaji dan diaplikasikan dalam tingkah laku - behaviorisme telah ditunjukkan dengan jelas dan jelas;
  • arah yang digabungkan dengan pendekatan teori saintifik, disokong oleh pengalaman praktikal yang luas, memungkinkan untuk mengembangkan psikologi sebagai sains;
  • behaviorisme telah membentuk corak dalam pembentukan kemahiran tingkah laku.
  • mengabaikan penyertaan kesedaran manusia, semua kemahiran tingkah laku, dikurangkan kepada sifat reaksi mekanistik;
  • motivasi, kehendak, pembentukan mod tindakan mental, dan refleksi diri juga tidak diambil kira oleh behavioris;
  • seseorang dalam keadaan eksperimen dianggap sebagai haiwan, dengan sekumpulan naluri untuk bertahan hidup;
  • behaviorisme tidak memberikan penjelasan untuk keinginan manusia untuk penemuan dan kreativiti baru.

7 prinsip asas behaviorisme

Behaviorisme adalah salah satu pendekatan untuk kajian model tingkah laku manusia dan haiwan. Arah tingkah laku mula berkembang pada abad XX. di kalangan saintis Amerika, tetapi saintis yang berminat dengan cepat di negara lain. Namun, walaupun terdapat butiran rasional, behaviorisme sering dikritik kerana memandang rendah kerumitan tingkah laku manusia..

Apa itu behaviorisme?

Behaviorisme adalah pendekatan khas untuk kajian tingkah laku yang mempertimbangkan rangsangan aktiviti haiwan atau manusia yang diperhatikan.

Ciri umum behaviorisme

Behaviorisme klasik memandang tindakan sebagai tindak balas mekanikal terhadap rangsangan luaran. Ahli tingkah laku berpendapat bahawa apa yang dilakukan oleh manusia atau haiwan sepenuhnya ditentukan oleh keadaan persekitaran. Ini adalah model tindak balas rangsangan. Oleh itu, behavioris hanya berminat pada rangsangan, bukan proses mental atau niat yang membawa kepada tindakan..

Behaviorisme adalah pendekatan positif, ia dilihat sebagai sebahagian dari sains semula jadi. Hanya pengukuran saintifik dan data eksperimen yang diambil kira. Mereka. menolak idea bahawa orang mempunyai kehendak bebas dan persekitaran menentukan semua tingkah laku.

Prinsip asas behaviorisme

Behaviorisme adalah kajian saintifik mengenai tingkah laku yang dapat diperhatikan berdasarkan idea bahawa tingkah laku dapat dikurangkan menjadi unit kajian. Ini berbeza dengan pendekatan lain kerana ia memandang manusia dan haiwan dikawal oleh persekitarannya. Mereka. manusia dan haiwan adalah hasil dari apa yang mengelilinginya. Pendekatan ini berkaitan dengan bagaimana faktor persekitaran (rangsangan) mempengaruhi tingkah laku (tindak balas) yang diperhatikan.

Dalam arah tingkah laku, minda tidak wujud sebagai faktor terpisah yang mempengaruhi tingkah laku. Maksudnya, semua keadaan mental, termasuk nilai, kepercayaan, motif dan sebab, dapat dijelaskan hanya dari segi tingkah laku yang diperhatikan.

Behaviorisme - Idea Asas: Pendekatan ini menawarkan 2 proses di mana orang belajar di persekitaran mereka: pengkondisian klasik dan pelaziman operan. Pelaziman klasik melibatkan pembelajaran dengan pergaulan, sementara pelaziman operasi melibatkan pembelajaran dari akibat tingkah laku. Behaviorisme juga mempercayai metodologi saintifik (mis. Eksperimen terkawal) dan hanya tingkah laku yang diperhatikan harus dikaji kerana dapat diukur secara objektif.

Catatan yang dikongsi oleh @ im30.club pada 29 Mac 2019 pada 12:21 pagi PDT

Behaviorisme dalam psikologi

Behaviorisme adalah trend dalam psikologi yang menganggap pendekatan sebagai cabang eksperimen sains semula jadi yang objektif. Tujuan teorinya adalah untuk meramalkan dan mengawal tingkah laku. Analisis kendiri bukanlah bahagian penting dalam kaedahnya, dan nilai saintifik data tidak bergantung pada kesediaan tafsiran dari sudut kesedaran..

Ahli tingkah laku, berusaha mendapatkan corak reaksi haiwan yang bersatu, tidak mengenal garis pemisah antara manusia dan haiwan. Tindakan manusia, dengan segala kecanggihan dan kerumitannya, hanya merupakan sebahagian daripada satu skema untuk mengkaji behaviorisme.

Kesan pendekatan tingkah laku dengan penekanan pada manipulasi tingkah laku melalui model peneguhan dan hukuman dapat dilihat dalam banyak situasi praktikal. Kaedah terapi berdasarkan proses pengkondisian disebut modifikasi tingkah laku atau terapi tingkah laku. Teknik disebut perubahan tingkah laku, dan teknik berdasarkan prinsip pengkondisian klasik disebut terapi tingkah laku..

Modifikasi tingkah laku adalah teknik yang digunakan untuk mengubah atau membuang tingkah laku yang tidak diingini. Prinsip utamanya, diambil dari pengkondisian operan, adalah tindakan yang mempunyai akibat yang baik, iaitu tindakan yang diperkuat secara positif, akan diulang, dan tindakan yang diabaikan akan hilang..

Tingkah laku itu dipecah menjadi beberapa langkah kecil. Setiap langkah yang dicapai segera diberi ganjaran, tetapi secara beransur-ansur semakin banyak diperlukan sebelum hadiah diberikan. Proses dalam psikoterapi ini adalah pembentukan tingkah laku melalui pendekatan berturut-turut..

Terapi tingkah laku adalah istilah yang digunakan untuk teknik pengkondisian klasik yang menangani tingkah laku sukarela atau refleks. Ini bertujuan untuk menghilangkan tingkah laku yang tidak sesuai dan menggantinya dengan tindakan yang diperlukan. Salah satu contoh teknik ini adalah desensitisasi sistematik, yang paling sering digunakan untuk merawat fobia..

Sebagai contoh, pesakit yang mempunyai ketakutan yang tidak rasional akan diajar untuk berehat terlebih dahulu. Secara beransur-ansur, objek yang ditakuti akan diperkenalkan kepada pesakit dalam proses langkah demi langkah sehingga pesakit dapat menghubungi objek tersebut tanpa bimbang..

Kebaikan dan keburukan behaviorisme

Pendekatan tingkah laku telah memberi kesan besar pada psikologi dan telah menyumbang pada pemahaman fungsi psikologi, menyediakan sejumlah kaedah untuk mengubah tingkah laku yang tidak diinginkan. Penggunaan kaedah empirik yang ketat meningkatkan kredibiliti psikologi sebagai sains. Walau bagaimanapun, kajian kaedah penyelidikan membuktikan adanya kedua-dua kelebihan pendekatan saintifik ini dan kekurangannya..

Kelebihannya adalah kajian mendalam mengenai reaksi tingkah laku dan pengembangan kaedah praktikal untuk mengawal tingkah laku seseorang atau haiwan. Ini membantu dengan cepat mengajar subjek kemahiran yang diperlukan, dan juga untuk memperbaiki tingkah lakunya..

Pengkritik pendekatan merangkumi perkara berikut:

  1. Pandangan mekanistik cenderung mengabaikan bidang kesedaran dan pengalaman subjektif dan tidak mengambil kira kemungkinan peranan faktor biologi dalam tindakan manusia..
  2. Orang dipandang sebagai makhluk pasif yang dikuasai oleh persekitarannya. Penekanan pada determinisme alam sekitar tidak memberi ruang untuk konsep kehendak bebas pada manusia..
  3. Teori pengkondisian klasik dan operasi tidak dapat menjelaskan kemunculan tingkah laku spontan, baru atau kreatif..
  4. Asasnya dalam penyelidikan haiwan telah dipersoalkan.
  5. Ahli psikologi klinikal yang menggunakan terapi tingkah laku dikritik kerana mengubati kemungkinan gejala gangguan mental, sementara sering mengabaikan penyebabnya.

Perwakilan behaviorisme

Pendekatan behavioris untuk fungsi psikologi berakar pada karya para sarjana seperti Ivan Pavlov, Burres Skinner, dan Edward Thorndike, serta behavioris awal John Watson dan Clark Hull, yang mempelajari pembelajaran dalam bentuk penyaman..

John Broadus Watson adalah pengasas behaviorisme Amerika. Karyanya memberi kesan yang mendalam terhadap perjalanan psikologi pada separuh pertama abad XX..

Dia berpendapat bahawa pengalaman dalaman yang berada di pusat psikologi tidak dapat dipelajari dengan baik, kerana tidak dapat diperhatikan. Sebaliknya, dia beralih ke eksperimen makmal. Hasilnya adalah penciptaan model tindak balas rangsangan. Dalam hal ini, lingkungan dilihat sebagai rangsangan bagi orang-orang untuk mengembangkan respons..

3 andaian utama mendasari pandangan ini:

  • tindakan yang dapat dilihat, bukan proses pemikiran dalaman, adalah subjek kajian;
  • realiti sekitarnya membentuk tingkah laku manusia;
  • prinsip-prinsip adjacency dan peneguhan adalah pusat untuk menjelaskan proses pembelajaran.

Dari perspektif pembelajaran, menurut Clark Hull, 4 prinsip utama muncul:

  1. Aktiviti.
    Pembelajaran lebih baik apabila pelajar aktif dan bukannya pasif.
  2. Pengulangan dan generalisasi.
    Amalan yang kerap dalam konteks yang berbeza adalah mustahak untuk belajar. Kemahiran tidak diperoleh tanpa latihan yang kerap.
  3. Pengukuhan adalah pendorong utama.
    Peneguhan positif, seperti ganjaran dan kejayaan, lebih disukai daripada peristiwa negatif.
  4. Pembelajaran membantu apabila matlamat sudah jelas.
    Mereka yang memperhatikan behaviorisme dalam pembelajaran menentukan aktiviti mereka sesuai dengan tujuan tingkah laku, misalnya, "Pada akhir sesi ini, peserta akan dapat...".

Pavlov mengkaji pengkondisian reaksi refleks atau pengkondisian klasik. Walaupun dia mempelajari refleks semula jadi dan rangsangan netral, dia dapat membuat anjing-anjing membengkak dengan bunyi loceng. Prinsip saintifiknya telah diterapkan dalam banyak rawatan. Ini termasuk desensitisasi sistematik terhadap fobia (rawatan langkah demi langkah rangsangan yang disebabkan oleh ketakutan) dan terapi penghindaran.

Karya Thorndike memfokuskan diri pada pengkondisian tingkah laku sukarela, yang sekarang disebut pengkondisian operan, dan kemudian diterokai oleh BF Skinner. BF Skinner menyiasat pengendalian tingkah laku sukarela dan sukarela. Skinner merasakan bahawa beberapa tindakan dapat dijelaskan oleh motif orang tersebut. Oleh itu, tindakan berlaku dengan alasan, dan tiga kaedah utama untuk membentuk tingkah laku adalah peneguhan positif, peneguhan negatif, dan hukuman..

Skinner mengkaji rangsangan yang menimbulkan tindak balas tingkah laku, ganjaran dan hukuman yang mempengaruhi tindak balas ini, dan perubahan tingkah laku yang disebabkan oleh memanipulasi model ganjaran dan hukuman..

Skinner bereksperimen dengan tikus dan kemudian merpati. Sebagai contoh, dia memaksa tikus untuk memukul palang di kotak Skinner sebagai ganti hadiah makanan. Dia dapat mengukur pembelajaran dengan tepat dalam keadaan terkawal ketat, mengubah frekuensi pemberian ganjaran atau pengukuhan, dan kadang-kadang menerapkan insentif yang tidak relevan. Walaupun dia memulai penelitiannya dengan binatang, dia kemudian mengembangkan teori penyesuaian yang dapat merangkumi manusia.

Behaviorisme dalam psikologi - kebaikan dan keburukannya

Behaviorisme adalah arah tertentu dalam psikologi yang mengkaji tingkah laku manusia dalam masyarakat. Ia digunakan dalam psikoterapi moden untuk merawat pelbagai fobia seseorang. Istilah ini diciptakan oleh ahli psikologi Amerika J. Watson.

Teorinya adalah bahawa tingkah laku manusia bergantung pada reaksi tubuh terhadap pelbagai dorongan dari persekitaran luaran (formula S → R). Hubungan antara rangsangan dan tindak balas sangat ditingkatkan jika diperkuat oleh sesuatu..

Ini boleh berupa insentif positif (kelulusan, ganjaran material, pencapaian matlamat), atau negatif (kritikan, penolakan, hukuman). Pada masa yang sama, pengaruh positif membolehkan seseorang mengingati tingkah lakunya dan menggunakan model ini pada setiap peluang. Sebaliknya, jika model tingkah laku hanya menyebabkan pengaruh negatif, seseorang mencari cara yang lebih berkesan.

Asas teori behaviorisme

Inti utama behaviorisme adalah bahawa tingkah laku seseorang individu bergantung sepenuhnya pada interaksinya dengan persekitaran. Mereka percaya bahawa tindak balas kita terhadap rangsangan membentuk tingkah laku kita..

Oleh itu, dengan menggunakan arah ini, kita dapat mempelajari tingkah laku kita sendiri melalui pemerhatian yang sistematik, tanpa mengambil kira emosi dan mood kita sendiri, kerana mereka bersifat subjektif..

J. Watson percaya bahawa, jika dikehendaki, seseorang dapat diajar semuanya, tanpa mengambil kira ciri genetik atau ciri peribadi. Secara semula jadi memperhatikan kemampuan fizikal seseorang.

Metodologi untuk mengkaji tingkah laku

Dalam psikologi, terdapat beberapa kaedah yang dapat menjelaskan corak tingkah laku yang berbeza:

  1. Pemerhatian terhadap haiwan tanpa menggunakan alat perubatan adalah penilaian visual terhadap tindak balas tertentu yang timbul dalam objek pemerhatian apabila terdedah kepada rangsangan yang berbeza.
  2. Pemerhatian aktif dengan bantuan alat - proses pemerhatian disertai dengan penggunaan teknik khas yang merekodkan perubahan parameter tubuh (degupan jantung, pernafasan, dll.) Apabila terdedah kepada pelbagai rangsangan atau faktor persekitaran.
  3. Ujian adalah analisis lengkap mengenai tingkah laku tubuh manusia. Bagaimana seseorang memilih cara tertentu untuk bertindak balas terhadap rangsangan tertentu.
  4. Notasi literal - kaedah penyelidikan ini berdasarkan pemerhatian kendiri. Seorang dan orang yang sama harus bertindak sebagai penguji dan subjek. Proses pemikiran diambil sebagai dasar, yang ditunjukkan oleh ekspresi ucapan..

Psikoterapi moden pada peringkat ini menggunakan banyak teknik yang berdasarkan teori behaviorisme. Mereka membolehkan anda menangani pelbagai ketakutan (fobia) seseorang.

Setiap arah yang timbul akibat aktiviti saintifik bergantung kepada persetujuan atau kecaman sejagat. Behaviorisme tidak terkecuali. Sehingga kini, postulat teori ini tidak menarik banyak perhatian. Oleh itu, sangat penting untuk mempertimbangkan semua kebaikan dan keburukan behaviorisme..

Tambahan teori

  • Subjek kajian adalah pemerhatian terhadap tindak balas tingkah laku tubuh manusia. Tidak diragukan lagi, pada abad ke-20, teori ini terlalu progresif, memandangkan sebelum itu psikologi telah mengkaji keadaan individu itu, yang terbebas dari kenyataan objektif..
  • Ahli tingkah laku dengan jelas mematuhi kedudukan kajian objektif psikologi individu.
  • Kaedah eksperimen makmal menjadi asas penyelidikan psikologi. Di samping itu, praktik percubaan pada haiwan diperkenalkan..

Kekurangan teori

  • Menyoroti subjek kajian, wakil-wakil dari arah ini sama sekali mengabaikan kesedaran manusia sebagai fenomena.
  • Walaupun konsep umum teori bahawa tingkah laku dapat dikendalikan dengan mudah bergantung pada keinginan praktikal penyelidik, tingkah laku subjek dikurangkan untuk melakukan reaksi sederhana tubuh.
  • Semasa melakukan penyelidikan mengenai manusia dan haiwan, para saintis tidak memusatkan perhatian pada perbezaan tingkah laku antara manusia, haiwan atau burung..
  • Dengan mewujudkan mekanisme pengembangan kemahiran, behavioris sepenuhnya tidak memasukkan komponen penting seperti motivasi dan orientasi nilai umum individu. Selain itu, faktor sosial juga dikecualikan..
  • Para saintis tidak mengambil kira hakikat bahawa individu yang berbeza dalam keadaan yang sama dapat mengalami beberapa reaksi yang berbeza terhadap rangsangan luaran. Dalam kes ini, pilihan akan sentiasa ada pada orang itu..

Kesimpulannya

Psikoterapi moden sering menggunakan pendekatan tingkah laku. Sekiranya pesakit panik takut ketinggian, maka psikolog akan beralih kepada pengalaman traumatik masa kecilnya. Di samping itu, dia akan mula mengembangkan refleks terkondisi pada seseorang, yang akan menyumbang kepada kelonggarannya dalam keadaan tertekan..

Behaviorisme terdapat dalam psikologi, secara ringkas dan jelas

Dalam sejarah psikologi, terdapat banyak sekolah, subjek kajiannya adalah beberapa fakta realiti dan manifestasi psikologi pada orang. Untuk masa yang lama, para penyelidik berminat dalam isu-isu yang berkaitan dengan interaksi interpersonal antara orang, menjelaskan sebab-sebab reaksi tingkah laku. Sekolah psikologi yang berbeza mentafsirkan reaksi tingkah laku dengan cara mereka sendiri, meletakkan kriteria dan parameter tertentu di barisan hadapan. Jadi, sebagai contoh, pendekatan behavioris menyarankan untuk menafsirkan semua tindakan manusia dari sudut tingkah lakunya, dengan menolak komponen keperibadian yang sedar. Pengasas behaviorisme percaya bahawa tindakan motorik dan stereotaip tindak balas yang terkumpul dalam proses kehidupan dapat dianggap sebagai dasar pemikiran dan perasaan orang..

Keinginan untuk mengkaji realiti dan tingkah laku

Definisi behaviorisme dalam psikologi

Behaviorisme adalah arah dalam psikologi yang mengkaji ciri-ciri tingkah laku haiwan dan manusia. Pendekatan saintifik ini telah mengubah pandangan saintis yang ada pada jiwa..

Behaviorisme adalah cabang psikologi Amerika. J. Watson menjadi pengasas behaviorisme. Penyelidik mengkritik peruntukan psikologi struktur, fungsional dan asosiatif.

Menarik. Sebelum munculnya behaviorisme, para penyelidik cuba menjelaskan ciri-ciri tindak balas orang melalui kesedaran..

Inti pendekatan, kebaikan dan keburukan

Teori behaviorisme menganggap rangsangan, yang boleh menjadi pengaruh luaran, menjadi faktor penentu penting dalam reaksi tingkah laku manusia dan haiwan..

Lama kelamaan, penyokong pendekatan tingkah laku menyedari batasan teori mereka. Walau bagaimanapun, arah psikologi ini tidak boleh dianggap tidak relevan. Hari ini, behaviorisme digunakan secara ringkas dalam psikoterapi dan sejumlah sains gunaan lain yang berkaitan dengan kajian interaksi sosial orang..

Perhatian! Penentangan terhadap behaviorisme dalam psikologi adalah konsep pendekatan kognitif, di mana objek utama kajian adalah kemampuan intelektual dan aktiviti mental.

Sebagai aliran bebas, behaviorisme dalam psikologi mempunyai kelebihan berikut:

  • Subjek penyelidikan di kawasan ini adalah reaksi tingkah laku. Untuk menangkapnya, kajian menggunakan statistik pemerhatian dan deskriptif. Terhadap latar belakang pendekatan alternatif untuk kajian manusia, behaviorisme beroperasi dengan fakta sebenar yang dilihat oleh penyelidik.
  • Penemuan sesuatu yang baru dalam tingkah laku, penentuan penyebab reaksi tingkah laku dilakukan dalam eksperimen yang disusun khas, di mana keadaannya difikirkan dengan jelas. Ini memungkinkan untuk membandingkan hasil kumpulan mata pelajaran yang berbeza..
  • Sifat keperibadian psikologi dikaji secara objektif di sekolah ini. Pemerhatian, berbeza dengan introspeksi, membenarkan pakar percubaan tidak mengganggu perjalanan kajian, tetapi hanya menyatakan dan menggambarkan apa yang dilihatnya.

Walaupun terdapat banyak kelebihan, konsep saintifik ini mempunyai beberapa kekurangan:

  • Para penyelidik tidak membezakan antara tingkah laku haiwan dan manusia. Terdapat persamaan tertentu antara organisasi kehidupan mental haiwan dan manusia, tetapi ini tidak memberikan hak untuk menyamakannya. Jadi, sebagai contoh, haiwan, seperti manusia, mempunyai akses ke beberapa pengalaman emosi, tetapi kemampuan untuk berempati adalah manifestasi manusia secara eksklusif..
  • Pengarang pendekatan itu mengabaikan kesedaran sepenuhnya sebagai penghubung rasional dalam aktiviti sosial manusia. Idea di sebalik konsep ini adalah untuk mengkaji insentif untuk tingkah laku. Walau bagaimanapun, tanpa mengambil kira kemampuan orang untuk menaakul dan menganalisis keadaan, skema untuk menjelaskan tingkah laku kelihatan sepihak..
  • Blok motivasi keperibadian dan orientasi nilainya tidak diendahkan. Kelakuan dikurangkan menjadi satu set tindakan manusia. Keperluan, keinginan dan emosinya tidak dianggap sebagai alasan tindakan tertentu..
  • Asas sosial tindak balas tingkah laku tidak diambil kira. Pada masa yang sama, adalah mungkin untuk memerhatikan keaslian manifestasi tingkah laku hanya dalam keadaan interaksi interpersonal. Sekiranya seseorang bersendirian, dia tidak akan menunjukkan emosi dan ciri khas tipologi aktiviti.
  • Para saintis percaya bahawa reaksi orang terhadap pengaruh luaran yang sama akan serupa. Keperibadian individu dan kemampuannya untuk secara sedar memilih pilihan tindak balas tidak diambil kira.

Motif untuk munculnya behaviorisme

Behaviorisme dalam psikologi muncul pada tahun-tahun terakhir abad ke-19 sebagai hasil penemuan ketidaksempurnaan introspeksi sebagai kaedah saintifik. Saintis terkenal mempersoalkan kebolehpercayaan hasil yang diperoleh menggunakan pemerhatian sendiri.

Adalah mungkin untuk membezakan motif seperti munculnya pendekatan tingkah laku dalam psikologi seperti:

  • Pencapaian zoopsikologi, pengembangan konsep psikologi kanak-kanak (dalam sains ini, kaedah pemerhatian diri tidak boleh digunakan sebagai alat diagnostik utama).
  • Peruntukan konsep J. Locke dalam falsafah bahawa seseorang sejak lahir tidak mempunyai konsep. Komponen pemikiran struktur tingkah laku ditolak. Dalam falsafah J. Locke, tingkah laku dan aktiviti manusia dijelaskan oleh persekitarannya.
  • Ketentuan pendekatan biologi bahawa kesan dari setiap rangsangan menyebabkan reaksi tertentu.
  • Tindak balas badan terhadap rangsangan dapat diukur dan dapat dicatat. Ini bermaksud bahawa reaksi ini dapat dianggap sebagai subjek kajian saintifik..
  • Pada saat behaviorisme muncul, sains sudah mengetahui eksperimen dan kesimpulan Pavlov, yang mempelajari refleks pada haiwan..

Teori tingkah laku

Teori analisis tingkah laku terbentuk di sekolah bebas dan disebut "behaviorisme". Wakil sekolah ini dikenali sebagai metodologi behaviorisme psikologi:

  • Asas teori: tingkah laku manusia dikondisikan oleh refleks fisiologi (beberapa bentuk tingkah laku yang semula jadi, yang lain diwarisi);
  • Subjek kajian: tingkah laku dan pelbagai tindak balas tingkah laku;
  • Kaedah utama adalah pemerhatian;
  • Hipotesis: kemunculan tingkah laku berlaku akibat tindakan rangsangan (jika rangsangan diketahui, reaksi dapat diramalkan) dan pembelajaran sistematik (contoh yang jelas mengenai ini adalah penguasaan pertuturan dan pembentukan pemikiran);
  • Syarat untuk mengesahkan hipotesis: pengembangan fungsi mental menyumbang kepada penyatuan kemahiran yang diperoleh;
  • Tugas arahan: untuk membentuk dan mengawal tingkah laku orang.

Penting! Behaviorisme adalah pendekatan sistematik dengan struktur yang jelas. Menurut peruntukan sekolah ilmiah ini, tingkah laku manusia adalah sekumpulan reaksi luaran yang timbul akibat pendedahan kepada rangsangan luaran.

Perwakilan dan idea utama

Pengasas Behaviorisme - J. Watson

Pengasas pendekatan behavioristik ialah J. Watson. Selain saintis ini, ada wakil lain sekolah psikologi ini. Contohnya:

  • W. Hunter, yang pada tahun 1914 mengembangkan skema yang tertunda untuk kajian tingkah laku. Karya penulis ini kemudian diklasifikasikan sebagai bukan tingkah laku. Dia mempelajari tingkah laku monyet: gergaji binatang di dalam kotak di mana seseorang meletakkan pisang, setelah itu partisi legap dipasang di antara monyet dan kotak selama 40 saat. Apabila partisi dikeluarkan, monyet itu dengan jelas membuka kotak tempat percubaan meletakkan pisang. Eksperimennya dengan monyet membuktikan bahawa haiwan itu terus bertindak balas terhadap rangsangan, walaupun ia sudah berhenti bertindak..
  • K. Lashley membentuk kemahiran sederhana dalam haiwan dengan kaedah latihan, kemudian mengeluarkan satu atau bahagian otak yang lain untuk menentukan sama ada dia mengambil bahagian dalam pengembangan kemahiran yang terlatih. Ternyata dalam perjalanan aktiviti eksperimen, walaupun ada satu atau satu bahagian otak yang dikeluarkan, keterampilan yang dibentuk sebagai hasil latihan tetap ada. Sekiranya satu hubungan struktur dikecualikan dari aktiviti otak yang kompleks, fungsinya dikompensasikan oleh kerja bahagian otak yang lain. Penyelidik menyimpulkan bahawa tindakan tingkah laku yang kompleks adalah hasil gabungan kerja bahagian otak. Dia membuktikan bahawa, jika perlu, bahagian otak dapat ditukar ganti..

Penyelidikan Thorndike

E. Thorndike, berdasarkan idea tingkah laku, mengembangkan teori pembelajaran operan, yang berdasarkan kaedah percubaan dan kesalahan. Dia mencadangkan untuk menggabungkan bentuk-bentuk tingkah laku positif dengan pujian dan ekspresi persetujuan, dan untuk menekan yang negatif dengan pertolongan, hukuman, hukuman..

Di samping itu, dia membuktikan adanya hubungan antara idea dalam fikiran seseorang dan pergerakannya. Menurut pendekatannya, rangsangan untuk tindak balas bukan hanya rangsangan, tetapi situasi yang bermasalah. Ini memaksa seseorang untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah, mengembangkan bentuk tindak balas baru.

Teori Pavlov

Penting! Akar behaviorisme adalah dalam biologi dan zoologi. Perbezaan antara sains ini dan kecenderungan psikologi yang mengkaji tingkah laku adalah bahawa pakar dalam sains asas melakukan eksperimen hanya pada haiwan, dan behavioris mula melibatkan orang dalam eksperimen..

Biologi dan Zoologi

Idea-idea ahli fisiologi Rusia I.P. Pavlova mempunyai kesan yang signifikan terhadap pemahaman tentang apa itu behaviorisme. Penyelidik telah membuktikan bahawa reaksi tingkah laku berdasarkan aktiviti refleks tanpa syarat. Sekiranya anda mengubah syarat untuk manifestasi ciri tingkah laku, maka tindak balas haiwan terhadap rangsangan akan berubah. Oleh itu, I.P. Pavlov sampai pada kesimpulan bahawa seseorang mempunyai kemampuan untuk membentuk model tingkah laku haiwan yang diperlukan.

Arah behaviorisme

Perhatian! Pengikut behaviorisme merasakan kurangnya perkembangan pendekatan ini. Penjelasan mengenai kerja kesedaran manusia tidak sesuai dengan skema tindak balas rangsangan standard. Terdapat keperluan untuk memperkenalkan hubungan motivasi ke dalam skema tingkah laku.

Akibatnya, behaviorisme terbahagi kepada beberapa arah:

  • Behaviorisme kognitif yang diasaskan oleh E. Tolman. Penyelidik menambahkan pautan antara "aktiviti kognitif" ke skema rangsangan-respons tradisional.
  • Target behaviorisme adalah hujah tingkah laku dengan tujuan yang dihadapi haiwan atau manusia. Oleh itu, sebagai contoh, dalam beberapa kajian jelas digambarkan bahawa tikus berjalan melalui labirin kerana mereka lapar, mereka didorong oleh rasa lapar. Tujuan tingkah laku mereka adalah untuk mencari makanan.
  • Behaviorisme sosial mencadangkan untuk mengambil kira pengalaman sosialnya dalam kajian tindak balas seseorang terhadap situasi tertentu.

Behaviorisme lahir pada abad ke-19. Asas metodologi awal pendekatan ini tidak dapat dilakukan agar tidak berubah. Walau bagaimanapun, hari ini pencapaian sekolah psikologi ini diterapkan dalam psikoanalisis, sains politik dan pengurusan..