Apraxia

Apraxia (tidak aktif, tidak aktif) adalah penyakit di mana pesakit tidak dapat melakukan pergerakan atau gerak isyarat, walaupun dia mempunyai kemampuan dan keinginan fizikal untuk melakukannya. Dalam penyakit ini, hemisfera serebrum terjejas, serta laluan korpus callosum. Apraxia boleh berkembang selepas strok, tumor otak, kecederaan otak, jangkitan, penyakit otak degeneratif (penyakit Alzheimer, demensia frontotemporal, penyakit Huntington, degenerasi ganglionik kortikobasal).

Jenis apraxia

Bezakan antara apraxia unilateral, di mana gangguan pergerakan ditunjukkan hanya pada satu sisi muka atau badan, dan dua hala. Penyakit ini diklasifikasikan oleh manifestasi simptomatik, dan juga oleh penyetempatan kerosakan pada hemisfera serebrum. Dengan lokasi di otak, apraxia frontal, motor, premotor, kortikal dan bilateral dibezakan. Dengan apraxia frontal, urutan tindakan motor terganggu akibat kerosakan pada kawasan prefrontal hemisfera serebrum. Dengan apraxia motor, pesakit dapat merancang tindakan yang diperlukan, tetapi dia tidak dapat melaksanakannya. Dengan apraxia premotor, kawasan premotor korteks serebrum terjejas, akibatnya keupayaan untuk mengubah pergerakan sederhana menjadi gerakan yang lebih kompleks hilang. Apraxia dua hala berlaku dengan lesi dua hala pada lobus parietal inferior hemisfera serebrum.

Mengikut jenis gangguan dan kemahiran kognitif, apraxia adalah akinetik, amnestic, ideatorial, ideokinetic, articulatory, kinesthetic, konstruktif, oral, spatial dan afferent. Jenis penyakit yang paling sukar adalah apraxia artikulatif. Apraxia artikulatif dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk mengartikulasikan kata-kata, walaupun ketiadaan paresis dan kelumpuhan organ artikulasi. Apraxia akinetik disebabkan oleh motivasi yang tidak mencukupi untuk bergerak. Bentuk amnestik penyakit ini dicirikan oleh pelanggaran pergerakan sukarela. Ideatorial - ketidakupayaan untuk menetapkan urutan tindakan untuk pelaksanaan gerakan palsu. Jenis penyakit kinestetik dicirikan oleh kemerosotan tindakan motor sukarela. Dengan bentuk penyakit yang membina, pesakit tidak dapat menyusun keseluruhan objek dari bahagian yang terpisah. Apraxia spatial - disorientasi di ruang angkasa.

Jenis apraxia motor

Dengan apraxia motor, terdapat pelanggaran kedua-dua tindakan spontan dan tindakan untuk ditiru. Jenis penyakit ini selalunya berlaku secara sepihak. Apraxia motor terbahagi kepada dua jenis - melokinetik dan ideokinetik. Dengan apraxia ideokinetik, pesakit tidak dapat melakukan pergerakan sederhana secara sedar, tetapi pada masa yang sama dia dapat melakukannya secara tidak sengaja. Dia melakukan tindakan mudah dengan betul, tetapi tidak pada tugas. Pesakit biasanya mengelirukan pergerakannya (menyentuh hidung dan bukannya telinga, dll.). Apraxia melokinetik memanifestasikan dirinya dalam penyimpangan struktur pergerakan yang membentuk tindakan tertentu dan penggantiannya dengan pergerakan tidak tentu dalam bentuk jari bergerak dan menyebarkan, bukan mengepalkan tangan ke penumbuk atau mengancam dengan jari.

Apraxia aferen

Apraxia aferen biasanya berkembang dengan latar belakang kerosakan pada korteks serebrum postcentral (parietal). Penyakit ini dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk menghasilkan semula postur tunggal (jari dan tangan, oral dan artikulasi). Walau bagaimanapun, postur seperti ini untuk penyakit ini mudah ditiru bersama dengan tindakan yang tidak disengajakan - berpakaian, makan.

Apraxia konstruktif

Apraxia konstruktif dianggap sebagai jenis penyakit yang khas dan paling biasa. Ia berkembang apabila lobus parietal terjejas, kedua belahan kanan dan kiri. Dengan penyakit ini, pesakit merasa sukar atau tidak dapat menggambarkan, membuat lakaran dari ingatan tentang gambar haiwan dan manusia, angka geometri. Pada masa yang sama, pesakit memutarbelitkan kontur objek, tidak melengkapkan elemen dan perincian individu. Dengan menyalin wajah seseorang, dia dapat menarik satu mata ke arah mata yang lain, tanpa menarik beberapa bahagian wajah. Dengan apraxia yang membina, sukar untuk memilih tempat untuk menggambar di atas kertas.

Rawatan apraksia

Psikiatri dan pakar neurologi terlibat dalam rawatan apraxia, semuanya bergantung pada jenis dan penyebab gangguan tersebut. Selalunya, rejimen rawatan individu ditetapkan menggunakan fisioterapi, terapi pertuturan dan latihan kerja. Pesakit dengan kecacatan yang serupa memerlukan psikologi, pengasuh dan pekerja sosial.

Maklumat tersebut digeneralisasikan dan diberikan untuk tujuan maklumat sahaja. Pada tanda pertama penyakit, berjumpa dengan doktor anda. Ubat-ubatan sendiri berbahaya untuk kesihatan!

Apraxia - hilangnya keupayaan untuk melakukan pergerakan yang bertujuan

Bayangkan orang yang tidak dapat memasang model dari set pembinaan, walaupun ada sampel di hadapannya. Kita tidak boleh berfikir bahawa orang ini mempunyai akal yang tidak berkembang: "i-q" yang terkenal boleh jauh lebih tinggi daripada rata-rata; namun, dia mungkin menderita gangguan yang dikenali sebagai apraxia. Apa itu dan bolehkah ia dirawat atau diperbetulkan?

Apa itu apraxia

Setiap hari seseorang harus melakukan sebilangan besar tindakan - sederhana, kompleks, kompleks. Kami melakukan beberapa tindakan ini secara automatik, sama sekali tidak memikirkannya. Bahagian tindakan yang lain memerlukan rancangan yang jelas dan teliti..

Melakukan pergerakan kompleks secara berurutan adalah fungsi mental tertinggi yang diperoleh seseorang dalam proses evolusi yang panjang. Fungsi ini diperoleh oleh seseorang hanya dalam proses kehidupan - semasa latihan dan pengumpulan beberapa pengalaman individu. Gangguan tertentu dalam fungsi otak menyebabkan kehilangan fungsi ini. Seseorang dapat melakukan tindakan sederhana yang merupakan unsur penyusun dari kompleks yang kompleks, namun, menjadi masalah baginya untuk menggabungkannya menjadi kompleks ini..

Walaupun fakta bahawa "praksis" manusia telah dikaji oleh para saintis dan ahli falsafah selama ribuan tahun, perhatian pakar terhadap apraxia hanya muncul pada separuh kedua abad kesembilan belas, pada masa yang sama istilah ini muncul. Pada tahun 1871, konsep "apraxia" pertama kali digunakan oleh ahli filologi Jerman Heyman Steinthal; namun, penerangan terperinci mengenai gejala penyakit ini disampaikan kemudian - ini telah dilakukan pada abad kedua puluh oleh doktor Jerman, G. Lilmann.

Jenis apraxia

Terdapat banyak jenis apraxia. Selalunya, pelaksanaan tindakan sukarela dilanggar mengikut urutan tempatan: gangguan itu hanya dapat mempengaruhi satu setengah tubuh, anggota badan, wajah, dan hanya dapat mempengaruhi tindakan yang bersifat tertentu.

Beberapa gangguan ini termasuk:

  • Akinetic - dinyatakan kekurangan motivasi untuk pergerakan sukarela.
  • Amnestic - pelanggaran pergerakan sukarela sambil mengekalkan keupayaan untuk meniru.
  • Ideatorial - ketidakupayaan untuk menggariskan rancangan tindakan kompleks yang diperlukan untuk pemenuhan kompleks motor.
  • Ideokinetik - ketidakmampuan untuk melakukan tindakan mudah dengan sengaja yang membentuk kompleks motor kompleks, sambil mengekalkan kemampuan untuk melaksanakannya secara rawak.
  • Kinestetik - pelanggaran pergerakan sukarela dan tiruan, di mana seseorang tidak dapat melakukan tindakan simbolik (misalnya, untuk menunjukkan cara menyalakan perlawanan).
  • Konstruktif - pelanggaran yang dijelaskan di atas, di mana seseorang tidak dapat mengumpulkan objek dari bahagiannya.
  • Apraxia berpakaian - gangguan di mana seseorang tidak dapat berpakaian.
  • Oral - apraxia motor pada wajah, di mana pergerakan lidah dan bibir sukar dilakukan, yang menyebabkan gangguan pertuturan.
  • Spatial - dengan pelanggaran ini, pesakit tidak dapat menavigasi di ruang angkasa, pertama sekali, sukar untuk menentukan di mana kanan dan di mana kiri.
  • Apraxia berjalan adalah pelanggaran proses berjalan yang tidak dikaitkan dengan gangguan lain.
  • Apractoagnosia adalah gangguan kompleks, sindrom di mana persepsi spasial terganggu dan kemungkinan tindakan berorientasi spasial sengaja hilang; ini adalah salah satu jenis penyakit yang paling teruk, di mana kehidupan normal hampir mustahil.

Terdapat klasifikasi apraxia yang lain. Oleh itu, variasi motor berlaku apabila seseorang mempunyai keinginan untuk melakukan urutan tindakan, tetapi tidak dapat melakukannya. Apraxia frontal adalah ketidakupayaan untuk memprogram urutan tindakan sewenang-wenangnya.

Diagnosis dan gejala penyakit

Apraxia adalah penyakit, tanda-tanda luarannya cukup spesifik. Oleh itu, paling kerap, diagnosis yang tepat dapat diperoleh pada lawatan pertama ke doktor. Walau bagaimanapun, ini hanya diagnosis umum, tetapi jenis penyakit tertentu memerlukan pengenalan tambahan. Di sini doktor mesti mengkaji sejarah penyakit, bertanya kepada pesakit mengenai kehidupannya, melakukan pemeriksaan neurologi, melakukan ujian yang akan menunjukkan bagaimana pesakit melakukan pergerakan yang paling mudah. Juga, doktor boleh menetapkan prosedur seperti ultrasound, tomografi yang dikira dan pengimejan resonans magnetik.

Untuk diagnosis akhir, mungkin perlu memeriksa pakar lain - ahli terapi pertuturan, pakar oftalmologi, pakar bedah saraf, psikologi. Di samping itu, beberapa jenis apraxia sama dengan penyakit yang sama sekali berbeza; sebagai contoh, apraxia gait mempunyai manifestasi yang secara luar menyerupai gangguan alat vestibular, gangguan pergerakan, dan ataksia (pelanggaran koordinasi kerja otot). Oleh itu, untuk diagnosis yang tepat, kadang-kadang diperlukan untuk mengecualikan kemungkinan penyakit serupa, tetapi sama sekali berbeza..

Bagaimana apraxia dapat dimanifestasikan secara luaran? Contohnya, pesakit boleh berjalan dengan langkah kecil, pergerakannya terkendali, dia dapat mengulangi elemen pergerakan yang sama berkali-kali berturut-turut. Dia juga mungkin mengalami pertuturan yang tidak jelas, sukar mengawal pergerakan lidah dan bibir. Sulit bagi seseorang yang menderita penyakit ini untuk membuka dan menutup matanya, untuk menumpukan perhatian pada satu objek tertentu, dia mengalami kesulitan dalam orientasi spasial. Juga, seseorang yang menderita apraxia mungkin tidak dapat berpakaian, menanggalkan pakaian, menyusun keseluruhan struktur dari bahagian komponennya..

Tetapi ini semua adalah gejala khusus. Terdapat juga gejala penyakit yang lebih umum, seperti kemurungan, ketidakstabilan emosi, pencerobohan, mudah marah. Sebilangan tanda-tanda ini mungkin "diperoleh" secara semula jadi: bagaimanapun, penyakit ini menyukarkan seseorang untuk menjalani kehidupan penuh, manifestasi penyakit ini sering menimbulkan ejekan dari orang lain. Sebaik sahaja tanda-tanda pertama penyakit pada orang dewasa atau kanak-kanak dijumpai, dia harus segera dibawa ke pakar neurologi; supaya anda dapat menyelamatkan mangsa dari akibat yang lebih serius.

Ia berlaku bahawa kehadiran penyakit hanya dapat dibuktikan secara kebetulan. Penyakit ini secara praktikal tidak dapat menampakkan dirinya untuk waktu yang lama, atau manifestasi tidak diendahkan, kerana penyakit itu tidak banyak mengganggu kehidupan normal. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak mungkin mempunyai tulisan tangan yang buruk, yang oleh ibu bapa dan guru dikaitkan dengan kemalasan, bahan penulisan yang tidak selesa, kidal, dan keadaan lain, walaupun pada hakikatnya anak seperti itu mungkin menderita apraxia..

Punca berlakunya

Penyebab apraxia berakar pada gangguan otak. Tepatnya, dengan pelbagai jenis penyakit ini, kawasan korteks serebrum tertentu terjejas; di samping itu, kerja corpus callosum, organ yang menghubungkan dua hemisfera otak, mungkin terganggu. Dalam kes terakhir, apraxia paling kerap mempengaruhi bahagian kiri badan. Punca kerosakan otak boleh sangat berbeza: ini adalah rawatan trauma craniocerebral yang salah, dan neoplasma yang muncul di otak secara semula jadi.

Penyakit otak tertentu juga boleh menyebabkan munculnya penyakit ini. Ia boleh menjadi strok, demensia, tumor ganas dan jinak di otak, penyakit Alzheimer, kecederaan otak traumatik, penyakit Parkinson, kemalangan serebrovaskular dan beberapa penyakit lain.

Penyakit ini boleh berlaku pada usia berapa pun - bahkan ketika dewasa, bahkan ketika kecil. Kanak-kanak boleh dianggap sebagai kumpulan risiko, kerana mereka sering mengalami pukulan di kepala, kecederaan kepala, autisme, palsi serebrum, ensefalitis, tumor otak - semua penyakit ini dapat memprovokasi perkembangan apraxia. Lagipun, tubuh kanak-kanak jauh lebih sedikit dilindungi daripada orang dewasa, tulang tengkorak belum cukup berkembang, dan reaksi emosi belum terbentuk sesuai dengan norma yang diperlukan. Penyakit ini tidak pernah muncul dengan sendirinya, tetapi selalu disebabkan oleh beberapa penyakit dan kecederaan lain.

Kaedah rawatan

Berbagai jenis penyakit ini mempunyai pilihan rawatan yang berbeza. Namun, dalam banyak kes, penyakit ini dapat berjaya dihilangkan atau sekurang-kurangnya dihentikan..

Rawatan apraxia secara konservatif melibatkan pengambilan ubat tertentu. Ini adalah nootropik, ubat untuk meningkatkan peredaran serebrum, ubat yang menormalkan nada darah, agen antiplatelet, zat antikolinesterase. Kaedah rawatan khusus juga sangat penting: terapi pekerjaan, urutan terapeutik, prosedur fisioterapi, latihan fisioterapi, kelas dengan ahli terapi pertuturan, dan temu janji dengan ahli psikologi. Dalam beberapa kes, kemampuan untuk melakukan tindakan yang kompleks dapat diperbaiki dengan memerhatikan pergerakan anda dengan teliti. Dalam beberapa kes, rawatan pembedahan apraxia digunakan, terutamanya jika penyakit ini disebabkan oleh neoplasma di otak.

Telah diperhatikan bahawa pesakit dari berbagai usia disembuhkan dengan tahap kejayaan yang berbeza-beza. Pemulihan "praksis" yang paling cepat dan paling mudah berlaku pada kanak-kanak, dan pada masa dewasa, orang tua dan usia pikun, pemulihannya lebih perlahan dan kurang berjaya..

Harus diingat bahawa jika beberapa jenis pelanggaran praksis tetap tidak dapat dilihat oleh pesakit dan yang lain, yang lain secara signifikan membatasi kehidupan mangsa, dan pemerhatian dan perawatan yang teliti dibuat untuknya. Terutama teruk adalah jenis penyakit seperti, misalnya, gangguan persepsi ruang; pergerakan bebas untuk orang seperti itu boleh menimbulkan bahaya serius. Di samping itu, banyak jenis apraxia memberi kesan negatif terhadap aktiviti profesional dan menjadikannya mustahil untuk kerjaya di sebilangan profesion. Ini boleh menyebabkan trauma psikologi kepada mangsa, kerana semua "komponen" kesedaran lain yang mereka simpan.

Secara amnya, seseorang, misalnya, dapat memandu kereta, mahu melakukannya dan sebelumnya boleh menjadi pemandu biasa; pelanggaran "praksis" melucutkannya peluang ini, yang merupakan tamparan psikologi baginya. Orang seperti itu perlu berunding dengan ahli psikologi. Seseorang tidak boleh dibiarkan sepenuhnya "terhapus" dari kehidupan. Adalah mungkin untuk mengatur pemilihan profesion dan jenis aktiviti yang sesuai, di mana gangguan motor tidak akan memainkan peranan penting. Sebagai contoh, jika penyakit ini dinyatakan sebagai pelanggaran berjalan, maka seseorang itu cukup mampu bekerja di komputer. Kerosakan pertuturan tidak mengganggu penulisan. Pelakon terkenal, ahli politik dan selebriti lain menghidap penyakit ini atau jenis ini.

Salah satu orang terkenal yang menderita gangguan "praksis" adalah pelakon Daniel Radcliffe, yang memerankan Harry Potter dalam siri filem mengenai dirinya. Walaupun sakit (dia, khususnya, tidak dapat mengikat tali kasut pada kasut), dia terus berlakon dalam filem dan menjalani kehidupan kreatif dan sosial yang penuh. Radcliffe sering memberi nasihat kepada mereka yang menderita penyakit yang sama, dan berusaha menyokongnya dengan segala cara yang mungkin. Pada tahun 2019, pelakon memainkan peranan utama dalam filem seterusnya - siri "Miracle Workers".

Secara umum, kita boleh mengatakan bahawa apraxia bukanlah penyakit yang serius sehingga menjadikan seseorang menjadi "sayur". Gangguan pergerakan seluruh badan yang serius jarang berlaku. Ia berlaku bahawa orang dengan penyakit yang jauh lebih serius meneruskan kehidupan normal dan bahkan tidak meninggalkan profesion mereka. Pemuzik rock Seth Putnam terus menjadi vokalis kumpulannya walaupun dia lumpuh sepenuhnya separuh badannya..

Apa itu Apraxia? Jenis apraxia pada kanak-kanak dan orang dewasa

Apraxia adalah pelanggaran kegunaan pergerakan. Dalam kehidupan, seseorang tidak teragak-agak untuk melakukan banyak pergerakan yang berkaitan. Contohnya, anda perlu menyikat rambut. Ini adalah kompleks pergerakan sederhana - ambil sisir, angkat tangan dengannya, jalankan sisir melalui rambut anda beberapa kali ke arah yang betul.

Pergerakan kompleks ini disokong oleh aktiviti saraf yang lebih tinggi. Dan tiba-tiba berlaku pelanggaran - lelaki itu menyisir dan membeku. Ia tidak berfungsi secara automatik. Anda harus memikirkan SETIAP pergerakan sederhana.

Maksudnya, apraxia adalah kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan kompleks secara automatik.

Nama patologi terdiri daripada dua bahagian: awalan negatif Yunani a- dan kata Yunani praksis - iaitu tindakan. Ini merujuk kepada pelanggaran bentuk kompleks tindakan sewenang-wenang dengan keselamatan pergerakan asas penyusunnya, kekuatan, ketepatan dan koordinasi pergerakan.

Apraxia - apa itu

Apraxia adalah keadaan patologi, disertai dengan pelanggaran kemampuan untuk melakukan pergerakan berurutan yang disasarkan, dengan syarat kelantangan fungsi deria dan motorik yang diperlukan dapat dipelihara. Apraksia berlaku terhadap latar belakang luka fokus korteks serebrum dan / dan nod subkortikal.

Sebab-sebab perkembangan apraxia boleh menjadi tumor otak, TBI (kecederaan otak traumatik), jangkitan disertai dengan kerosakan pada meninges dan korteks serebrum, pendarahan di otak.

Praxis - apa itu

Kegiatan saraf seseorang yang lebih tinggi dipanggil satu set proses neurofisiologi yang memastikan proses mengasimilasi maklumat, mempelajari jenis aktiviti baru, pembentukan tingkah laku, pemikiran, kesedaran dan aktiviti mental yang disengajakan.

Aktiviti saraf yang lebih tinggi (HND) seseorang merangkumi pemikiran, pertuturan, ingatan, perhatian, persepsi, emosi dan perangai, kehendak, imaginasi, praksis.

Praxis adalah PNK, yang bertanggungjawab untuk memastikan keupayaan untuk melakukan pergerakan yang sedar dan bertujuan. Diterjemahkan dari bahasa Yunani, praksis adalah "pergerakan" (oleh itu, apraxia adalah ketiadaan tindakan, tidak aktif).


Praxis merangkumi:

  • latihan dalam tindakan motor yang kompleks;
  • membuat pergerakan yang disasarkan;
  • automatik pergerakan kompleks dan sederhana dilakukan.

Praksis diatur pada tahap struktur korteks dan subkortikal otak. Apabila kawasan otak yang bertanggungjawab untuk praksis terjejas, apraxia berkembang.

Untuk rujukan. Pada masa yang sama, apraxia tidak disertai dengan pelanggaran nada otot atau patologi dalam bidang motor. Kehilangan kemahiran motor yang diperoleh dalam apraxia dikaitkan tepat dengan kerosakan struktur otak yang bertanggungjawab untuk pengawalan praksis.

Dalam kebanyakan kes, apraxia berkembang dengan latar belakang lesi kawasan frontal-parietal korteks serebrum..

Pengelasan

  1. Motor. Pesakit tidak dapat menghasilkan semula tindakan aktif, baik atas permintaan doktor atau secara tiruan. Seseorang memahami jenis pergerakan yang perlu dilakukannya, tetapi dia tidak dapat menyelesaikan tugasnya, walaupun setelah doktor menunjukkan tindakan atau gerakan ini kepadanya (misalnya, untuk melepaskan ikatan sederhana dengan renda):
      Motor Afferent. Seseorang tidak dapat menyesuaikan diri dengan bentuk dan panjang objek yang ingin dimanipulasinya, tangan pesakit tidak mengambil bentuk atau postur yang sesuai untuk melakukan tindakan tertentu (ambil sudu dan mula makan sup);
  2. Motor cekap. Seseorang mengalami kesukaran besar untuk melakukan beberapa pergerakan berurutan yang diperlukan untuk tindakan tertentu. Selalunya, pesakit dapat melihat ketekunan yang ketara. Orang mempunyai tulisan tangan yang rosak, mereka tidak dapat mengetuk irama sederhana dengan jari mereka;
  3. Ideatorial. Seseorang mempunyai pelanggaran perancangan aktiviti motor, serta gangguan kawalan terhadap tindakan yang dilakukan. Dengan jenis apraxia ini, pesakit mengalami pelanggaran urutan tindakan yang betul, pergerakan yang tidak wajar dan tidak perlu berlaku. Pesakit tidak dapat melakukan tindakan dengan data atau objek khayalan. Sebagai contoh, pesakit tidak dapat menunjukkan kepada doktor bagaimana cara membuat beg teh dalam cawan, cara menyikat rambut. Walau bagaimanapun, seseorang boleh melakukan tindakan ini jika dia mengulangi doktor, beberapa pesakit melakukan beberapa tindakan secara automatik. Dengan penyakit ini, pesakit bukan sahaja kehilangan kemahiran profesionalnya, tetapi dia tidak dapat lagi melayani dirinya sendiri. Apraxia Ideatorial berlaku akibat kerosakan pada kawasan temporal dan lobus frontal otak;

Kawasan otak yang terlibat dalam perkembangan utama apraxia pertuturan

Konstruktif. Seseorang tidak mempunyai perwakilan spasial, rasa isipadu objek. Pesakit mengalami orientasi spatial. Dengan penyakit ini, atas permintaan doktor, pesakit tidak dapat mengumpulkan keseluruhan dari bahagian komponennya (satu petak empat pertandingan). Tetapi, dengan jenis apraxia ini, pesakit dapat memperbanyak sejumlah tindakan lain, baik atas permintaan doktor dan dengan menyalinnya. Apraxia konstruktif adalah akibat kerosakan pada lobus parietal bawah. Dengan penyakit ini, pesakit menghadapi masalah dengan pilihan tempat untuk menulis di helaian kosong, beberapa pesakit tidak dapat menggambar semula gambar yang mudah, kadang-kadang tulisan itu sendiri terganggu;

  • Apraksia berjalan. Kiprah pesakit terganggu, dia kurang percaya pada kiprahnya, sering jatuh dan tersandung. Dengan apraxia berjalan, gangguan motorik dan deria tidak didiagnosis pada manusia. Apraksia berjalan adalah gejala lesi korteks lobus frontal;
  • Apraxia oral. Terdapat pelanggaran pertuturan, pesakit tidak dapat menghasilkan semula pelbagai suara dengan betul. Dengan penyakit ini, seseorang mengalami kesukaran besar dalam melakukan pergerakan artikulasi sederhana dengan penyertaan otot rongga mulut (dia tidak dapat mencapai lelangit keras dengan hujung lidahnya, memampatkan bibirnya dengan "tiub", menjulurkan lidahnya dengan kuat). Apraxia oral sering digabungkan dengan afasia motor aferen;
  • Apractoagnosia spatial. Seseorang mengalami kesukaran besar dalam menulis surat, mencerminkan surat;
  • Mimik atau muka. Pesakit mengalami gangguan pertuturan (disarthria);
  • Sindrom tangan alien - merujuk kepada gangguan psiko-neurologi. dan dicirikan oleh fakta bahawa satu atau dua tangan bertindak sendiri, tanpa menghiraukan keinginan pesakit itu sendiri (sindrom ini disertai dengan kejang epilepsi). Dengan penyakit ini, satu tangan pesakit dapat menyisir rambut, dan tangan yang lain, sebaliknya, mengacaukannya. Sindrom "tangan asing" mempunyai nama lain - "tangan anarkis", tangan pesakit yang sakit itu bertindak secara autonomi dan boleh membahayakan dirinya sendiri (tempelkan jari anda ke dalam air mendidih atau ke wayar kosong);
  • Apraxia kinetik. Seseorang dapat merancang dan mengawal pergerakan aktifnya, tetapi dia telah kehilangan kemahiran automatik. Sekiranya anda melihat pesakit dengan apraxia kinetik, anda dapat melihat bahawa semua pergerakannya sangat perlahan dan tidak menentu. Pesakit seperti itu terpaksa mengawal pelaksanaan pergerakan paling sederhana, termasuk dalam kehidupan sehari-hari. Dengan jenis apraxia ini, tomografi komputer menunjukkan kawasan yang terkena pada kawasan premotor frontal posterior otak;
  • Apraxia kinestetik (ideomotor). Pada manusia, representasi spatial dan somatotop hilang, tetapi perancangan aktiviti motorik tetap terjaga. Dalam kehidupan sehari-hari, contoh apraxia kinestetik adalah memakai apraxia, yang dicirikan oleh pelanggaran tindakan berpakaian (ketika cuba memakai seluar, pesakit memakainya ke belakang dan tidak dapat memasukkan kakinya ke kaki seluar dengan betul). Pada seseorang dengan jenis penyakit ini, pemahaman mengenai proses pergerakan dan prestasi tindakan simbolik terganggu. Diagnosis disahkan oleh hasil tomografi yang dikira, di mana terdapat pelbagai luka pada lobus parietal otak;
  • Konduktor. Pesakit mengalami kesukaran besar dalam memperbanyak tindakan doktor, walaupun aktiviti bebas tidak hilang. Dengan penyakit neurologi ini, pesakit dapat melakukan tindakan simbolik atas permintaan doktor. Pada tomogram yang dikira, kawasan kerosakan pada lobus parietal otak dapat dilihat;
  • Dissociative. Seseorang mengalami kesukaran besar dalam melakukan pergerakan atas permintaan doktor, walaupun prestasi dan pengulangan kebiasaan sebahagian besar tindakan untuk doktor dipelihara. Dengan jenis apraxia ini, terdapat pelanggaran hubungan antara kawasan yang bertanggungjawab: komponen deria pertuturan dan kawasan motor otak. Satu kajian komputer mendedahkan adanya lesi penekanan anterior corpus callosum;
  • Dinamik. Orang itu mengalami gangguan perhatian, dan proses menghafal dan mengotomatisasi pergerakan baru juga sukar. Gejala-gejala ini ditunjukkan dalam kekalahan struktur otak yang tidak spesifik. Semasa menjalankan program tindakan yang dihafal, pesakit mengalami jeda yang lama dan pergerakan yang salah, tetapi orang itu sendiri memperhatikan ini dan berusaha memperbaikinya;
  • Apraksia ucapan. Ini timbul sebagai akibat dari lesi bahagian otak, ada pelanggaran penyertaan kumpulan otot dalam penyediaan ucapan, pada pesakit seperti itu, ucapan yang tidak jelas. Apraksia pertuturan adalah patologi kanak-kanak yang sangat kompleks..
  • Punca Apraxia

    Apraxia boleh berkembang kerana:

    • tumor otak (paling kerap, glioma, astrocytoma, ganglioneuroblastoma, yang cenderung secara beransur-ansur tumbuh ke pusat korteks dan subkortikal, dan secara beransur-ansur memusnahkan zon yang terlibat dalam penyediaan praksis, menyebabkan perkembangan apraxia);
    • CSF dan sista dermoid, aneurisma dan malformasi arteriovenous, yang menyebabkan pemampatan dan kematian neuron kortikal, serta pemutusan hubungan antara bidang bersekutu di korteks struktur subkortikal otak;
    • penyakit neurodegeneratif disertai dengan kerosakan meresap pada korteks dan ganglia basal dengan latar belakang penyakit Alzheimer, demensia, penyakit Pick, ensefalopati alkoholik, degenerasi kortikobasal, komplikasi diabetes mellitus, penyakit Parkinson;
    • strok (penyebab apraxia boleh menjadi kedua-dua iskemik (akibat kekejangan arteri otak, tromboemboli), dan strok hemoragik yang berkaitan dengan pecahnya dinding saluran otak);
    • trauma craniocerebral (apraxia boleh berkembang akibat kerosakan langsung pada kawasan korteks yang bertanggungjawab untuk praksis, dan dengan latar belakang kerosakan sekunder pada kawasan ini akibat hematoma pasca-trauma, edema, proses iskemia, keradangan);
    • luka berjangkit otak atau / dan membrannya sekiranya terdapat ensefalitis, meningoencephalitis, abses otak;
    • penyakit autoimun, disertai dengan kerosakan meresap pada otak dan warna putih otak;
    • pelbagai keracunan teruk (alkohol, narkotik, keracunan dadah, bahan kimia toksik).

    Untuk rujukan. Faktor risiko untuk perkembangan apraxia dianggap berumur lebih dari enam puluh tahun, adanya kecenderungan keturunan, hipertensi teruk, diabetes mellitus, penyakit kardiovaskular, alkoholisme kronik, sejarah strok.

    Apraxia konstruktif

    Jenis penyakit ini dicirikan oleh penurunan keupayaan konstruktif otak. Pelanggaran ini dapat dilihat dengan jelas apabila pesakit cuba menggambarkan sesuatu di atas kertas. Dengan apraxia yang membina, pesakit melakukan gambar dengan pelanggaran yang jelas. Beberapa butiran subjek hilang, konturnya diputarbelitkan, tidak ada pilihan tempat yang jelas untuk gambar. Apraxia konstruktif berkembang sekiranya berlaku kerosakan pada lobus parietal satu atau hemisfera yang lain.

    Apraxia konstruktif dianggap sebagai jenis penyakit yang khas dan paling biasa. Ia berkembang apabila lobus parietal terjejas, kedua belahan kanan dan kiri. Dengan penyakit ini, pesakit merasa sukar atau tidak dapat menggambarkan, membuat lakaran dari ingatan tentang gambar haiwan dan manusia, bentuk geometri.

    LEBIH: Pertolongan cemas untuk strok sebelum ketibaan ambulans: algoritma tindakan

    Apraxia sebagai pelanggaran aktiviti saraf yang lebih tinggi

    Apraxia adalah pelanggaran kegunaan pergerakan. Dalam kehidupan, seseorang tidak teragak-agak untuk melakukan banyak pergerakan yang berkaitan. Contohnya, anda perlu menyikat rambut. Ini adalah kompleks pergerakan sederhana - ambil sisir, angkat tangan dengannya, jalankan sisir melalui rambut anda beberapa kali ke arah yang betul.

    Pergerakan kompleks ini disokong oleh aktiviti saraf yang lebih tinggi. Dan tiba-tiba berlaku pelanggaran - lelaki itu menyisir dan membeku. Ia tidak berfungsi secara automatik. Anda harus memikirkan SETIAP pergerakan sederhana.

    Maksudnya, apraxia adalah kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan kompleks secara automatik.

    Nama patologi terdiri daripada dua bahagian: awalan negatif Yunani a- dan kata Yunani praksis - iaitu tindakan. Ini merujuk kepada pelanggaran bentuk kompleks tindakan sewenang-wenang dengan keselamatan pergerakan asas penyusunnya, kekuatan, ketepatan dan koordinasi pergerakan.

    Apraxia - apa itu

    Apraxia adalah keadaan patologi, disertai dengan pelanggaran kemampuan untuk melakukan pergerakan berurutan yang disasarkan, dengan syarat kelantangan fungsi deria dan motorik yang diperlukan dapat dipelihara. Apraksia berlaku terhadap latar belakang luka fokus korteks serebrum dan / dan nod subkortikal.

    Sebab-sebab perkembangan apraxia boleh menjadi tumor otak, TBI (kecederaan otak traumatik), jangkitan disertai dengan kerosakan pada meninges dan korteks serebrum, pendarahan di otak.

    Praxis - apa itu

    Kegiatan saraf seseorang yang lebih tinggi dipanggil satu set proses neurofisiologi yang memastikan proses mengasimilasi maklumat, mempelajari jenis aktiviti baru, pembentukan tingkah laku, pemikiran, kesedaran dan aktiviti mental yang disengajakan.

    Aktiviti saraf yang lebih tinggi (HND) seseorang merangkumi pemikiran, pertuturan, ingatan, perhatian, persepsi, emosi dan perangai, kehendak, imaginasi, praksis.

    Praxis adalah PNK, yang bertanggungjawab untuk memastikan keupayaan untuk melakukan pergerakan yang sedar dan bertujuan. Diterjemahkan dari bahasa Yunani, praksis adalah "pergerakan" (oleh itu, apraxia adalah ketiadaan tindakan, tidak aktif).

    Praxis merangkumi:

    • latihan dalam tindakan motor yang kompleks;
    • membuat pergerakan yang disasarkan;
    • automatik pergerakan kompleks dan sederhana dilakukan.

    Praksis diatur pada tahap struktur korteks dan subkortikal otak. Apabila kawasan otak yang bertanggungjawab untuk praksis terjejas, apraxia berkembang.

    Untuk rujukan. Pada masa yang sama, apraxia tidak disertai dengan pelanggaran nada otot atau patologi dalam bidang motor. Kehilangan kemahiran motor yang diperoleh dalam apraxia dikaitkan tepat dengan kerosakan struktur otak yang bertanggungjawab untuk pengawalan praksis.

    Dalam kebanyakan kes, apraxia berkembang dengan latar belakang lesi kawasan frontal-parietal korteks serebrum..

    Punca Apraxia

    Apraxia boleh berkembang kerana:

    • tumor otak (paling kerap, glioma, astrocytoma, ganglioneuroblastoma, yang cenderung secara beransur-ansur tumbuh ke pusat korteks dan subkortikal, dan secara beransur-ansur memusnahkan zon yang terlibat dalam penyediaan praksis, menyebabkan perkembangan apraxia);
    • CSF dan sista dermoid, aneurisma dan malformasi arteriovenous, yang menyebabkan pemampatan dan kematian neuron kortikal, serta pemutusan hubungan antara bidang bersekutu di korteks struktur subkortikal otak;
    • penyakit neurodegenerative disertai dengan kerosakan meresap pada korteks dan ganglia basal dengan latar belakang penyakit Alzheimer, demensia, penyakit Pick, ensefalopati alkoholik, degenerasi kortikobasal, komplikasi diabetes mellitus, penyakit Parkinson;
    • strok (penyebab apraxia boleh menjadi kedua-dua iskemia (akibat kekejangan arteri otak, tromboembolisme), dan strok hemoragik yang berkaitan dengan pecahnya dinding saluran otak);
    • trauma craniocerebral (apraxia boleh berkembang akibat kerosakan langsung pada kawasan korteks yang bertanggungjawab untuk praksis, dan dengan latar belakang kerosakan sekunder pada kawasan ini akibat hematoma pasca-trauma, edema, proses iskemia, keradangan);
    • luka berjangkit otak atau / dan membrannya dengan ensefalitis, meningoencephalitis, abses otak;
    • penyakit autoimun, disertai dengan kerosakan meresap pada otak dan warna putih otak;
    • pelbagai keracunan teruk (alkohol, narkotik, keracunan dadah, bahan kimia toksik).

    Untuk rujukan. Faktor risiko untuk perkembangan apraxia dianggap berumur lebih dari enam puluh tahun, adanya kecenderungan keturunan, hipertensi teruk, diabetes mellitus, penyakit kardiovaskular, alkoholisme kronik, sejarah strok.

    Jenis apraxia

    Apraxia dibahagikan mengikut lokalisasi proses patologi pada tisu otak dan mengikut jenis gangguan kognitif yang dikembangkan.

    Bergantung pada lokasi fokus patologi, jenis apraxia berikut dibezakan:

    • frontal (berkembang dengan latar belakang kerosakan pada korteks bahagian anterior lobus frontal (prefrontal cortex), gejala utama apraxia frontal adalah: kehilangan atau penurunan keupayaan untuk melakukan pergerakan yang kompleks dan berurutan);
    • motor (apraxia motor ditunjukkan oleh pemeliharaan keupayaan untuk merancang tindakan selanjutnya, tetapi hilangnya kemampuan untuk melakukan tindakan ini);
    • premotor (berkembang dengan latar belakang kerosakan pada wilayah premotor korteks dan CPB ke-6 (bidang cytoarchitectonic Brodmann), memanifestasikan dirinya sebagai kehilangan tindakan automatik, serta kehilangan kemahiran yang diperlukan untuk mengubah tindakan sederhana menjadi yang kompleks);
    • kortikal (berkembang dengan latar belakang kerosakan pada korteks di hemisfera otak yang dominan);
    • dua hala (bentuk apraxia dua hala yang berkembang apabila lobus parietal inferior terjejas).

    Baca juga mengenai topik ini


    Bergantung pada jenis gangguan kognitif yang dikembangkan, adalah biasa untuk membezakan jenis apraxia berikut:

    • akinetik (apraxia psikomotor kerana rangsangan yang tidak mencukupi untuk melakukan pergerakan);
    • amnetik (apraxia, disertai dengan pemeliharaan pergerakan tiruan, dengan kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan sukarela mereka sendiri);
    • ideatorial (ideatorial apraxia adalah gangguan pergerakan yang dicirikan oleh kemustahilan untuk menyusun rancangan tindakan yang kompleks, apraxia ini juga disebut apraxia ideatorial Pik, apraxia Marcuse atau apraxia bersekutu Bongeffer);
    • ideokinetik (dimanifestasikan oleh hilangnya kemampuan untuk melakukan pergerakan mudah dengan sengaja yang membentuk pergerakan motor yang kompleks, sementara pesakit mengekalkan kemampuan untuk melakukan pergerakan sederhana secara spontan);
    • kinesthetic (Lipman apraxia, ideomotor, afferent atau kinesthetic apraxia adalah gangguan pergerakan yang disertai dengan kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan sukarela kerana ketidakupayaan korteks untuk menganalisis isyarat yang masuk, akibatnya pesakit sentiasa berusaha untuk "mencari" pergerakan yang diperlukan). Apraxia kinestetik berkembang apabila korteks pasca-pusat terjejas;
    • konstruktif (dimanifestasikan oleh hilangnya kemampuan untuk "memasang" tindakan motor kompleks dari beberapa komponen pergerakannya;
    • kinetik (disertai dengan kehilangan automatisme pergerakan);
    • berpakaian apraxia (diperhatikan dengan latar belakang kerosakan pada bahagian korteks parieto-oksipital (terutamanya di hemisfera kanan) dan dimanifestasikan oleh kemunculan kesukaran atau kehilangan sepenuhnya keupayaan untuk berpakaian secara bebas);
    • oral (apraxia oral disertai oleh pelanggaran pergerakan kompleks bibir, lidah, yang diperlukan untuk pembiakan pertuturan);
    • spatial (disertai dengan pelanggaran orientasi di ruang dan arah);
    • gait apraxia (berkembang dengan latar belakang lesi korteks lobus frontal dan dimanifestasikan oleh pelanggaran berjalan, sementara pesakit tidak mengalami ataxia, motor proprioceptive dan gangguan vestibular);
    • apractoagnosia (berkembang dengan latar belakang kekalahan lapangan Brodmann ke-39 dan dimanifestasikan oleh pelanggaran persepsi spasial dan hilangnya kemampuan untuk melakukan aktiviti yang teratur secara spasial).

    Gejala Apraxia

    Gejala apraxia bergantung terutamanya pada jenis apraxia dan keparahannya.

    Umum bagi semua jenis apraxia hanya pesakit mengalami gangguan pergerakan dengan latar belakang pemeliharaan penuh fungsi sensorimotor yang diperlukan.

    Untuk rujukan. Pesakit dengan apraxia tidak dicirikan oleh paresis, gangguan deria, kelumpuhan, gangguan nada otot, kecederaan alat ligamen, kontraktik artikular. Maksudnya, anggota badan pesakit dengan apraxia benar-benar "sesuai" untuk melakukan gerakan yang diperlukan.

    Lebih banyak gejala beberapa jenis apraxia adalah seperti berikut.

    Apraxia kinetik Lipman

    Untuk rujukan. Kronik (ideomotor) Apraxia Lipman paling sering berkembang dengan latar belakang penyakit Alzheimer progresif (dengan latar belakang lesi degeneratif penganalisis sensitif sekunder dan somatotopik korteks).

    Sekiranya korteks hemisfera dominan terjejas (hemisfera kiri untuk tangan kanan dan kanan untuk tangan kiri), apraxia dua hala diperhatikan.

    Gejala utama apraxia Lipman adalah:

    • "Terjebak" pesakit pada tahap tertentu motor bertindak,
    • kekurangan peralihan antara pergerakan yang lancar,
    • penerangan pergerakan yang jelas,
    • terjejas koordinasi pergerakan dan kemahiran motor halus.

    Pesakit mempunyai keupayaan untuk mengekalkan postur yang diperlukan, gangguan tulisan, keupayaan untuk memegang objek, butang dan butang butang, menjahit.

    Juga, pesakit kehilangan keupayaan untuk memahami pergerakan simbolik (mengedipkan mata, meniup ciuman).

    Pesakit dengan apraxia kinetik tidak dapat menunjukkan tindakan dengan objek tanpa mengambilnya (secara simbolik menunjukkan cara makan sup, minum dari cawan).

    Pada masa yang sama, pesakit memiliki kemampuan untuk merencanakan tindakan, tetapi dia tidak dapat melakukannya. Dalam beberapa kes, dengan konsentrasi perhatian yang nyata dan pengawasan visual berterusan terhadap tindakan yang dilakukan, pesakit dapat melakukan pergerakan yang dimaksudkan.

    Apraxia spatial

    Untuk rujukan. Jenis apraxia spatial disertai dengan pelanggaran orientasi di ruang dan arah (kanan-kiri, atas-bawah).

    Pesakit seperti itu tidak dapat berpakaian sendiri, untuk mengumpulkan objek yang terdiri daripada beberapa bahagian. Juga, orang-orang dengan apraxia spasial mempunyai keupayaan untuk menulis huruf dan angka..

    Apraxia

    Apraxia adalah gangguan keupayaan untuk melakukan tindakan berurutan sambil mengekalkan jumlah fungsi deria dan motor yang diperlukan. Ia berlaku apabila pelbagai bahagian korteks, nod subkortikal terjejas. Ia didiagnosis mengikut data pemeriksaan neurologi, termasuk ujian neuropsikologi tertentu. Punca gangguan yang dikenal pasti ditentukan menggunakan kaedah neuroimaging (MRI, CT, MSCT). Rawatan apraxia bergantung pada etiologi lesi, ia dilakukan dengan menggunakan ubat-ubatan, bedah saraf, teknik pemulihan.

    ICD-10

    • Punca Apraxia
    • Patogenesis
    • Pengelasan
    • Gejala Apraxia
    • Diagnostik
    • Rawatan apraksia
    • Ramalan dan pencegahan
    • Harga rawatan

    Maklumat am

    Praxis - diterjemahkan dari bahasa Yunani "tindakan", dalam erti kata perubatan - fungsi saraf tertinggi, memberikan kemampuan untuk melakukan tindakan berurutan yang bertujuan. Belajar dengan mahir melakukan aksi motorik kompleks berlaku pada masa kanak-kanak dengan penyertaan pelbagai zon korteks dan ganglia subkortikal. Selepas itu, tindakan harian yang sering dilakukan mencapai tahap automatik, yang disediakan terutamanya oleh struktur subkortikal. Kehilangan kemahiran motor yang diperoleh dengan pemeliharaan sfera motor, nada otot normal disebut apraxia. Istilah ini pertama kali dicadangkan pada tahun 1871. Penerangan terperinci mengenai pelanggaran itu dibuat oleh doktor Jerman, Lipmann, yang membuat klasifikasi patologi pertama pada awal abad ke-20.

    Punca Apraxia

    Pelanggaran praksis berlaku apabila pelbagai bahagian otak rosak: korteks, formasi subkortikal, dan jalur saraf yang memastikan interaksi mereka. Selalunya, apraxia menyertai kekalahan kawasan kortikal frontal-parietal. Etiofaktor yang merosakkan adalah:

    • Tumor otak. Neoplasma intraserebral (glioma, astrocytoma, ganglioneuroblastoma), tumbuh ke korteks, pusat subkortikal, mempunyai kesan merosakkan pada zon yang terlibat dalam menyediakan praksis.
    • Strok. Strok hemoragik (pendarahan serebrum) berlaku apabila pecahnya dinding pembuluh otak, iskemia - dengan tromboemboli, kekejangan arteri serebrum.
    • Kecederaan otak trauma. Apraxia disebabkan oleh kerosakan langsung pada kawasan otak yang bertanggungjawab untuk praksis, kerosakan sekundernya akibat pembentukan hematoma pasca-trauma, edema, iskemia, reaksi keradangan.
    • Luka berjangkit. Encephalitis, meningoencephalitis pelbagai etiologi, abses otak dengan penyetempatan fokus keradangan di korteks, ganglia subkortikal.
    • Proses degeneratif. Penyakit disertai oleh atrofi kortikal progresif: demensia, penyakit Pick, Alzheimer, ensefalopati alkoholik, degenerasi kortikobasal. Disebabkan oleh iskemia serebrum kronik, kerosakan toksik (alkoholisme), gangguan dismetabolik (diabetes mellitus), faktor genetik.

    Faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan terjadinya gangguan praksis termasuk usia di atas 60 tahun, kecenderungan keturunan, hipertensi, sejarah strok, penyakit kardiovaskular, alkoholisme kronik.

    Patogenesis

    Mekanisme pembentukan pergerakan kompleks yang disusun dalam masa dan ruang sedang dikaji. Telah diketahui bahawa asas neurofisiologi tindakan berurutan disediakan oleh rangkaian hubungan dalaman yang luas dari pelbagai zon anatomi dan fungsional kedua belahan. Kerja mesra semua jabatan sistem diperlukan untuk melaksanakan tindakan lama dan baru. Peranan utama hemisfera dominan diperhatikan dalam pelaksanaan pergerakan kompleks yang bertujuan menyelesaikan masalah baru yang berada di luar tingkah laku biasa. Apraxia berlaku apabila fungsi bahagian tertentu sistem terganggu di bawah pengaruh faktor etiologi di atas. Organisasi sistem praksis yang kompleks, kemasukan pelbagai struktur serebrum ke dalamnya memberikan pelbagai gambaran klinikal, wujudnya banyak jenis apraxia.

    Pengelasan

    Pembahagian gangguan praksis yang dicadangkan oleh Lipmann oleh tahap kegagalan dalam rantai pembentukan tindakan berurutan digunakan dalam neurologi asing pada masa ini. Sesuai dengan klasifikasi ini, apraxia dibahagikan kepada:

    • Ideomotor. Ini ditunjukkan oleh kesukaran melakukan tindakan motor sederhana. Ia diperhatikan apabila lobus parietal terjejas di kawasan gyrus supra-marginal dan sudut, zon premotor, laluan komunikasi di antara mereka, sambungan kortikal dan kortikal-subkortikal interhemispheric.
    • Ideatorial. Ini dikaitkan dengan kesukaran melakukan tindakan kompleks secara konsisten dengan pelaksanaan bahagian masing-masing dengan betul. Kawasan spesifik kecederaan serebrum belum dikenal pasti. Apraxia Ideatorial berlaku apabila struktur parietal, lobus frontal, subkortikal terjejas.
    • Limbik-kinetik. Ia dicirikan oleh kekurangan ketangkasan dan kepantasan pergerakan halus, ia kelihatan terutamanya di jari tangan. Ia berlaku bertentangan dengan lesi. Sejumlah penulis mengaitkan bentuk limbik-kinetik dengan kerosakan pada korteks premotor lobus frontal, gangguan hubungannya dengan struktur basal. Penyelidik lain menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan yang jelas antara patologi ini dan gangguan ringan dari sfera motor (kekurangan piramidal).

    Ahli neurologi domestik menggunakan klasifikasi pengasas neuropsikologi Soviet A.R. Luria, mencadangkan pembahagian pelanggaran praksis mengikut mekanisme kejadiannya. Oleh itu, apraxia terbahagi kepada:

    • Kinetik - gangguan dinamika tindakan pergerakan, pelanggaran peralihan antara pergerakan sederhana individu yang membentuk satu tindakan kompleks. Apraxia bersifat dua hala, kurang jelas pada bahagian yang terjejas.
    • Kinestetik - pelanggaran tindakan halus (kancing pengikat, mengikat tali) kerana kehilangan keupayaan untuk memilih pergerakan yang diperlukan.
    • Spatial - kesukaran melakukan tindakan berorientasi spasial (berpakaian, membuat tempat tidur). Sub-spesies yang terpisah adalah apraxia konstruktif - kehilangan keupayaan untuk membuat keseluruhan dari bahagian yang terpisah.
    • Peraturan - kesulitan dalam merancang, mengendalikan, asimilasi pelaksanaan tindakan kompleks baru.

    Oleh kerana mekanisme praksis yang kompleks belum dapat ditentukan dengan tepat, beberapa pengarang moden mengkritik klasifikasi ini, mencadangkan membezakan bentuk apraxia, dengan mempertimbangkan gangguan fungsi tertentu. Menurut prinsip ini, apraxia berpakaian, apraxia berjalan, apraxia manipulasi dengan objek, dll..

    Gejala Apraxia

    Gejala klinikal tunggal adalah gangguan dalam melakukan tindakan sambil mengekalkan jumlah fungsi sensorimotor yang diperlukan. Pesakit tidak mempunyai gangguan kepekaan, paresis, perubahan nada otot yang ketara. Anggota badan mereka mampu melakukan pergerakan pada tahap orang yang sihat. Tindakannya tidak disedari kerana kehilangan urutan pergerakan. Apraxia boleh berlaku dengan latar belakang gangguan aktiviti saraf yang lebih tinggi (agnosia, amnesia), penurunan kognitif.

    Apraxia kinetik dicirikan oleh gangguan dalam kelancaran peralihan antara elemen tindakan berturut-turut, "tersekat" pesakit pada prestasi elemen motor yang berasingan. Pergerakan kasar dan canggung adalah tipikal. Kekecewaan itu menyangkut aktiviti baru dan kebiasaan. Dalam bentuk kinestetik, pesakit tidak dapat melakukan pergerakan jari yang halus (butang / membuka kancing, menjahit, mengikat simpul), untuk memberi tangan pose yang ditunjukkan oleh doktor, dalam proses tindakan, dia tidak dapat menemukan kedudukan jari yang diperlukan. Kekurangan kawalan visual menjadikan keadaan lebih teruk. Pesakit kehilangan kemampuan untuk menunjukkan tindakan tanpa objek (tidak mempunyai cawan, menunjukkan pergerakan yang diperlukan untuk menuangkan air ke dalam cawan).

    Apraxia spasial dimanifestasikan oleh gangguan idea "kanan / kiri", "atas / bawah", digabungkan dengan agnosia spasial. Pesakit tidak boleh berpakaian sendiri, memasang objek dari beberapa bahagian; jika hemisfera dominan rosak, sukar untuk menulis surat. Apraxia peraturan dibezakan dengan pemeliharaan tindakan sederhana dan kebiasaan terhadap latar belakang prestasi yang baru. Perbuatan motor dicirikan oleh stereotaip. Pelaksanaan program tindakan baru (tugas untuk menyalakan lilin dengan pertandingan) disertai dengan masuk ke dalam operasi automatik sederhana (untuk perokok - percobaan menyalakan lilin seperti rokok), melakukan pecahan terpisah (menyalakan dan memadamkan pertandingan).

    Apraxia yang berterusan menyebabkan kecacatan, tahapnya bergantung pada bentuk patologi. Pesakit ternyata tidak profesional, sering tidak mampu mengurus diri sendiri. Kesedaran tentang kecacatan seseorang menyebabkan ketidakselesaan psikologi yang teruk, menyumbang kepada ketidakselarasan sosial.

    Diagnostik

    Kerana kekurangan klasifikasi terpadu, pemahaman yang tepat mengenai patogenesis dan substrat morfologi, pengesanan apraxia adalah tugas yang sukar bagi ahli neurologi. Diagnostik dijalankan dengan latar belakang tidak termasuk mekanisme gangguan motorik lain, yang menentukan sifat lesi serebrum. Pemeriksaan pesakit merangkumi:

    • Pemeriksaan neurologi. Bertujuan untuk menilai sfera sensitif, motor, kognitif. Membantu mengesan gejala fokus bersama (paresis, gangguan deria, hiperkinesis extrapyramidal, ataxia cerebellar, disfungsi saraf kranial, gangguan ingatan, pemikiran). Pelanggaran praksis boleh digabungkan dengan paresis, hipestesia. Dalam kes seperti itu, diagnosis "apraxia" ditetapkan jika gangguan pergerakan yang ada tidak sesuai dengan kerangka gangguan ini..
    • Ujian neuropsikologi. Sejumlah ujian dilakukan di mana pesakit melakukan tindakan mengikut arahan, menyalin postur dan pergerakan doktor, menyusun keseluruhan dari beberapa bahagian, melakukan tindakan dengan satu / beberapa objek dan tanpanya. Beberapa ujian dijalankan dengan mata tertutup. Analisis hasil merangkumi penilaian bilangan dan sifat kesalahan pelaksanaan ujian.
    • Pengimejan Neuro. Ia dilakukan menggunakan CT, MRI, MSCT otak. Membolehkan anda mendiagnosis fokus lesi: tumor, kawasan strok, abses, hematoma, fokus keradangan, perubahan atropik.

    Adalah perlu untuk membezakan apraxia daripada gangguan extrapyramidal, kekurangan piramidal, ataxia deria, gangguan cerebellar, agnosia. Kata-kata diagnosis mesti mengandungi petunjuk penyakit yang mendasari (trauma, strok, ensefalitis, penyakit Alzheimer, dll.).

    Rawatan apraksia

    Terapi dijalankan berkaitan dengan penyakit penyebab. Farmakoterapi, rawatan bedah saraf, teknik pemulihan digunakan mengikut petunjuk.

    Terapi ubat merangkumi:

    • Peningkatan hemodinamik serebrum. Terapi vaskular untuk lesi iskemia akut dan kronik dilakukan dengan penggunaan vasodilators (vinpocetine), trombolytic (heparin), meningkatkan dana peredaran mikro (pentoxifylline). Dalam strok hemoragik, persediaan asid aminokaproik, angioprotectors diberikan.
    • Terapi neuroprotektif. Bertujuan meningkatkan daya tahan neuron terhadap hipoksia, pergeseran dysmetabolik pada gangguan akut peredaran serebrum, trauma, proses keradangan.
    • Terapi nootropik. Nootropics (piracetam, gamma-aminobutyric acid, ginkgo biloba) meningkatkan aktiviti neuron, meningkatkan interaksi interneuronal, dan membantu memulihkan fungsi kognitif.
    • Rawatan etiotropik neuroinfeksi. Menurut etiologi, terapi antibiotik, antivirus, antimikotik dijalankan.

    Intervensi bedah saraf dilakukan mengikut petunjuk untuk memulihkan bekalan darah intrakranial, menghilangkan hematoma intrakranial, abses, tumor. Operasi dilakukan oleh pakar bedah saraf dengan segera atau secara terancang. Terapi pemulihan didasarkan pada kelas khas dengan doktor pemulihan, yang meningkatkan kemampuan kognitif, mengimbangi sebahagian dari gangguan praksis, dan menyesuaikan pesakit dengan defisit neurologi yang muncul.

    Ramalan dan pencegahan

    Apraxia mempunyai prognosis yang berbeza, yang secara langsung bergantung pada sifat patologi penyebabnya. Selepas strok, TBI, ensefalitis, tahap pemulihan bergantung kepada keparahan lesi, usia pesakit, dan ketepatan masa penyediaan rawatan perubatan yang berkelayakan. Proses tumor yang tidak dapat dilaksanakan dan penyakit degeneratif progresif mempunyai prognosis yang tidak baik. Langkah pencegahan adalah untuk mencegah kecederaan kepala, jangkitan, kesan karsinogenik; rawatan penyakit kardiovaskular tepat pada masanya, patologi serebrovaskular.